Pencemaran Udara: Dikunci oleh COVID-19 tetapi Tidak Ditangkap - BreatheLife2030
Kemas kini Rangkaian / Washington, DC, Amerika Syarikat / 2020-07-03

Pencemaran Udara: Dikunci oleh COVID-19 tetapi Tidak Ditangkap:

Mengapa kualiti udara penting pada masa COVID-19? Apa yang akan berlaku apabila negara-negara mengakhiri penutupan ekonomi dan aktiviti ekonomi disambung semula? Adakah udara akan menjadi lebih tercemar, atau bolehkah negara menggunakan program pemulihan ekonomi untuk kembali kuat dan bersih? Bagaimana program rangsangan hijau untuk menyokong pemulihan ekonomi sambil mengurangkan pencemaran udara? Bank Dunia menangani soalan-soalan ini dan banyak lagi.

Washington, DC, Amerika Syarikat
bentuk Dibuat dengan lakaran.
Waktu membaca: 11 minit

Ini adalah ciri dari Bank Dunia.

By Urvashi Narain

Bahkan sebelum pandemi COVID-19, salah satu krisis global yang paling serius pada masa ini, banyak negara melihat pencemaran udara sebagai masalah kesihatan utama. The Keadaan Udara Global / 2019 laporan menyatakan bahawa pencemaran udara adalah faktor risiko utama kelima kematian di seluruh dunia pada tahun 2017, dengan pencemaran udara sekitar menyumbang kepada sekitar 5 juta kematian di seluruh dunia - atau satu dari 10 kematian. Laporan itu mendapati bahawa lebih banyak orang mati akibat penyakit berkaitan pencemaran udara daripada kemalangan jalan raya atau malaria.

Penguncian untuk membendung penyebaran virus telah sangat menyekat aktiviti ekonomi, dan laporan muncul dari seluruh dunia langit biru menjadi terlihat, dalam beberapa kes untuk pertama kalinya dalam hidup orang. Namun, adakah ini boleh menjadi tahap pencemaran udara berbahaya yang lebih rendah?

Pada saat yang sama, bukti yang muncul menunjukkan bahawa pencemaran udara memperburuk kesan kesihatan virus, membuat orang lebih rentan terhadap COVID-19 dan menyumbang terhadap penularannya. Apa yang kita tahu mengenai hubungan ini?

Peningkatan kualiti udara terjadi pada saat penderitaan manusia yang tidak dapat dibayangkan dan kehilangan penghidupan. Peningkatan ini berkemungkinan akan hilang ketika penguncian ditutup, dan aktiviti ekonomi disambung semula. Akankah udara sekali lagi menjadi tercemar, atau ada kemungkinan bagi negara-negara untuk menggunakan program pemulihan ekonomi untuk kembali kuat dan bersih, sehingga dapat mengelakkan krisis kesihatan yang lain? Apakah jenis dasar yang dapat membolehkan peralihan ini ke langit yang lebih bersih dan jelas?

Pencemaran udara, COVID-19, dan Membangun Kembali Lebih Baik

  • Adakah laporan langit biru diterjemahkan ke tahap pencemaran udara berbahaya yang lebih rendah? Ya dan tidak.
  • Apa yang kita ketahui mengenai hubungan antara pencemaran udara dan COVID-19? Banyak walaupun belum muktamad.
  • Bolehkah negara tumbuh kembali bersih dan memacu pertumbuhan ekonomi? Ya.

Langit mungkin biru, tetapi apa yang diberitahu oleh data mengenai kualiti udara?

Artikel ini melihat kesan penguncian terhadap kualiti udara, meringkaskan literatur mengenai hubungan antara pencemaran udara dan virus COVID-19, dan menyarankan cadangan dasar agar negara membangun kembali dengan lebih baik.

Penutupan yang dikenakan di sekurang-kurangnya 89 negara, yang mempengaruhi lebih separuh penduduk dunia, telah membataskan aktiviti ekonomi secara global dengan akibat yang tidak disengajakan untuk mengurangkan pencemaran udara. Laporan telah muncul di seluruh dunia mengenai langit biru yang kelihatan, dalam beberapa kes untuk pertama kalinya dalam hidup orang. Data satelit nitrogen dioksida (NO2) tahap kepekatan sekitar masa penutupan berbanding dengan NO2 tahap dalam tempoh yang sama pada tahun 2019, menunjukkan pengurangan yang ketara. Dengan menggunakan data dari satelit Sentinel 5-P (lihat gambar 1), juga menunjukkan bahawa di kawasan penutupan, rata-rata TIDAK2 tahap pada tahun 2020 untuk tempoh 15 Mac hingga 30 April lebih rendah daripada tahap pada tahun 2019. Rajah 2 juga menunjukkan ini untuk India. Hasil ini diharapkan sebagai lalu lintas kenderaan, salah satu sumber utama NO2 pelepasan, dikurangkan secara dramatik semasa penutupan. Analisis ini juga telah menarik perhatian terhadap kemajuan teknologi yang luar biasa yang dibuat untuk mengukur pencemaran - data satelit memungkinkan untuk mengukur TIDAK2 tahap dalam masa nyata hampir secara global.

Gambar 1: TIDAK2 tahap menurun mendadak semasa penguncian turun secara global
Purata BIL2 kepekatan berdasarkan data satelit antara 15 Mac-30 April 2020 (dengan penguncian)

Image

Purata BIL2 kepekatan berdasarkan data satelit antara 15 Mac-30 April 2019 (tanpa kunci)

ImageSumber: Kakitangan Bank Dunia. Catatan: Data Sentinel-5P Nitrogen Dioxide (turus menegak troposfera) diproses melalui Google Earth Engine.

Gambar 2: TIDAK2 tahap menurun mendadak di seluruh Asia Selatan semasa pengurangan
Purata BIL2 kepekatan berdasarkan data satelit antara 15 Mac-30 April 2020 (dengan penguncian) dan 15 Mac-30 April 2020 (tanpa penguncian)

Image

Sumber: Kakitangan Bank Dunia. Catatan: Data Sentinel-5P Nitrogen Dioxide (turus menegak troposfera) diproses melalui Google Earth Engine. Lihat gambar penuh di sini.

Data mengenai NO2 tahap dari monitor permukaan tanah memberitahu cerita yang serupa. Kepekatan purata harian NO2 di provinsi Hubei di China, di mana kota Wuhan berada, menunjukkan penurunan mendadak ketika penguncian berkuat kuasa (lihat gambar 3 - panel kiri). 2020 BIL2 tahap kembali kepada yang dilihat pada tahun 2019 setelah penguncian berakhir, namun. Di Perancis, data dari monitor permukaan tanah juga menunjukkan bahawa kepekatan NO setiap hari2 menurun semasa penutupan dan penghentian lalu lintas kenderaan (lihat gambar 3 - panel tengah). Kesannya lebih ketara di Indo Gangetic Plain (IGP), salah satu wilayah yang paling tercemar di India - seperti yang ditunjukkan pada gambar 3 (lihat panel sebelah kanan).

Gambar 3: TIDAK2 tahap menurun mendadak di Hubei (China), Perancis, dan IGP (India) semasa penutupan
Purata bergulir 7 hari setiap hari NO2 kepekatan berdasarkan monitor permukaan tanah sebelum, semasa, dan selepas penguncian

ImageSumber: Kakitangan Bank Dunia. Catatan: Data OpenAQ diperoleh untuk PM2.5 dan tidak2 pengukuran dari monitor permukaan tanah) untuk India, China dan Perancis. Data CPCB digabungkan dengan data OpenAQ untuk mengisi jurang untuk India. Data dimuat turun dari di sini. Lihat gambar penuh di sini.

Tetapi adakah penurunan NO2 tahap menunjukkan bahawa orang terdedah kepada tahap pencemaran berbahaya yang lebih rendah? Salah satu bentuk pencemaran udara yang paling berbahaya adalah partikel yang sangat halus yang mampu menembus jauh ke dalam paru-paru dan memasuki aliran darah. Dikenali sebagai PM2.5, zarah-zarah ini mempunyai diameter aerodinamik kurang dari 2.5 mikron — kira-kira satu tiga puluh lebar rambut manusia. Pendedahan kepada PM2.5 boleh menyebabkan penyakit mematikan seperti barah paru-paru, strok, dan penyakit jantung.

Bagaimana penguncian mempengaruhi PM2.5 tahap? Data satelit tidak memberikan anggaran PM yang tepat2.5 dalam masa nyata, dan data dari monitor permukaan tanah diperlukan.

Data-data ini menunjukkan bahawa kesan penguncian tidak begitu ketara (gambar 4).

Gambar 4: Kesan penguncian pada PM2.5 tahap tidak begitu besar di Hubei (China), Perancis, dan IGP (India)
PM rata-rata bergulir 7 hari setiap hari2.5 kepekatan berdasarkan monitor permukaan tanah sebelum, semasa, dan selepas penguncian

ImageSumber: Kakitangan Bank Dunia. Catatan: Data OpenAQ diperoleh untuk PM2.5 dan tidak2 pengukuran dari monitor permukaan tanah) untuk India, China dan Perancis. Data CPCB digabungkan dengan data OpenAQ untuk mengisi jurang untuk India. Data dimuat turun dari di sini. Lihat gambar penuh di sini.

Di wilayah Hubei, PM2.5 tahapnya lebih rendah pada tahun 2020 berbanding tahun 2019, tetapi ini berlaku sebelum penutupan. Lebih-lebih lagi, penguncian bertepatan dengan tempoh ketika PM2.5 tahap menurun mengikut musim. Di Perancis tidak ada perubahan dalam PM2.5 tahap selepas penguncian. Dan di IGP India, seperti di Hubei, PM2.5 tahap pada tahun 2020 lebih rendah sebelum dan selepas penguncian jika dibandingkan dengan tahun 2019, berpotensi hasil program pemerintah untuk mengawal pencemaran udara atau faktor meteorologi atau perlambatan ekonomi di negara ini. PM2.5 tahap merosot lebih jauh setelah penguncian dikenakan walaupun di IGP.

Gambar juga dicampurkan di peringkat bandar.

Anehnya, tidak ada perbezaan dalam PM2.5 tahap di bandar-bandar China, Shanghai, Beijing, dan Tianjin sebagai akibat daripada penutupan (gambar 5).

Gambar 5: Tiada kesan penguncian pada PM2.5 tahap di bandar-bandar Cina
PM rata-rata bergulir 7 hari setiap hari2.5 kepekatan berdasarkan monitor permukaan tanah sebelum, semasa, dan setelah penutupan di Shanghai, Tainjin dan Beijing

ImageSumber: Kakitangan Bank Dunia. Catatan: Data OpenAQ (https://openaq.org/) diperoleh untuk PM2.5 dan tidak2 pengukuran dari monitor permukaan tanah) untuk India, China dan Perancis. Lihat gambar penuh di sini.

Gambar 6: Campuran kesan penguncian pada PM2.5 tahap di bandar-bandar India
PM rata-rata bergulir 7 hari setiap hari2.5 kepekatan berdasarkan monitor permukaan tanah sebelum, semasa, dan setelah penutupan di New Delhi, Kolkata, dan Mumbai

ImageSumber: Kakitangan Bank Dunia. Catatan: Data OpenAQ diperoleh untuk PM2.5 dan tidak2 pengukuran dari monitor permukaan tanah) untuk India, China dan Perancis. Data CPCB digabungkan dengan data OpenAQ untuk mengisi jurang untuk India. Data dimuat turun dari di sini. Lihat gambar penuh di sini.

PM2.5 tahap menurun di Delhi selama kira-kira 10 hari selepas penutupan (gambar 6, panel kiri). Menariknya, tahap 2020 lebih rendah daripada PM2.5 tahap pada tahun 2019. Di Kolkata, penurunan berlaku lebih dari tiga minggu selepas penutupan (gambar 6, panel tengah). Terdapat sedikit perbezaan antara tahap 2019 dan 2020 di Mumbai (gambar 6, panel kanan) dan tahap konsentrasi secara konsisten lebih rendah di Mumbai daripada Delhi atau Kolkata.

Pengurangan PM yang lebih kecil, atau kurang2.5 kepekatan menggambarkan fakta bahawa PM2.5 mempunyai struktur sumber yang kompleks dan tidak semua sumber PM2.5 terjejas oleh kebuntuan ekonomi. Beberapa sumber yang paling biasa termasuk pelepasan dari pembakaran bahan bakar fosil seperti arang batu atau minyak dan biojisim pepejal seperti kayu, arang, atau sisa tanaman. PM2.5 juga boleh berasal dari debu yang bertiup angin, termasuk debu semula jadi dan juga debu dari tapak pembinaan, jalan raya, dan kilang industri. Selain daripada pelepasan langsung, PM2.5 boleh dibentuk secara tidak langsung (dikenali sebagai PM sekunder2.5) dari tindak balas kimia yang melibatkan bahan pencemar lain seperti ammonia (NH3) dicampurkan dengan sulfur dioksida (SO2nitrogen dioksida (NO2). Di samping itu, PM2.5 dapat terus digantung di atmosfer untuk jangka masa yang panjang dan menempuh jarak ratusan atau ribuan kilometer. Penguncian ini mempunyai pelbagai kesan terhadap sumber PM yang berbeza2.5 di lokasi geografi yang berbeza, menggambarkan trend yang mengejutkan ini.

Ringkasnya, kualiti udara mempunyai banyak komponen dan penambahbaikan tidak konsisten sebagai akibat dari pengekangan ekonomi, terutama ketika berkaitan dengan pencemaran yang paling berbahaya bagi kesihatan manusia - PM2.5.

Mengapa perkara ini berlaku ketika krisis kesihatan COVID-19?

Pandemik COVID-19 adalah krisis kesihatan yang serius yang telah mencetuskan krisis ekonomi terburuk pada masa kita. Tetapi ini bukan waktunya bagi pembuat dasar untuk mengalihkan perhatian mereka daripada kesan kesihatan pencemaran udara. Kenapa?

Pertama, pencemaran udara tetap menjadi cabaran dan akibat kesihatan kualiti udara yang buruk masih dialami di seluruh masyarakat.

Mungkin lebih ketara dalam konteks COVID-19, banyak kajian menunjukkan adanya hubungan antara pencemaran udara dan jangkitan COVID-19.[1] Ahli epidemiologi menjelaskan penemuan empirik ini dengan menyatakan bahawa pencemaran udara dapat mempengaruhi pandemi COVID-19 dengan tiga cara: meningkatkan penularan, meningkatkan kerentanan, dan memperburuk keparahan jangkitan. Penularan virus ini dipercayai melalui penyebaran titisan udara dari orang yang dijangkiti terutama ketika mereka bersin atau batuk. Oleh kerana batuk adalah tindak balas yang biasa terhadap pencemaran udara, pencemaran udara cenderung meningkatkan penularan. Tambahan pula, pencemaran udara dapat meningkatkan kerentanan terhadap jangkitan. Di saluran udara atas di mana titisan virus cenderung menetap, sel-sel yang melapisi saluran udara mempunyai ciri seperti rambut yang disebut silia. Silia ini menggerakkan lendir yang telah memerangkap zarah-zarah virus ke arah depan hidung untuk dinyatakan ke dalam tisu tisu atau kerongkong untuk ditelan, sehingga mencegah virus memasuki paru-paru. Pencemaran udara merosakkan sel-sel ini sehingga silia tidak lagi ada atau berfungsi, menjadikan orang tersebut lebih rentan terhadap jangkitan COVID-19. Terakhir, terdapat pemahaman yang semakin meningkat bahawa individu dengan penyakit kronik yang sudah ada (jantung, diabetes, penyakit paru-paru kronik bukan asma, dan penyakit buah pinggang kronik) merupakan sebahagian besar dari mereka yang dimasukkan ke hospital untuk COVID-19. Pencemaran udara adalah faktor risiko semua penyakit ini, dan dengan demikian menyumbang kepada keparahan jangkitan.

Pada tahap ini, hubungan antara COVID-19 dan pencemaran udara tidak dapat dianggap meyakinkan memandangkan penghitungan kes yang tepat atau kematian COVID-19 tidak mungkin dilakukan, dan kesannya dimediasi oleh faktor-faktor seperti kapasiti penjagaan kesihatan, akses dan kesediaan individu untuk berkunjung hospital. Walau bagaimanapun, berdasarkan pengetahuan kami sekarang dan seperti yang dibahaskan di atas, adalah wajar untuk mengharapkan hubungan umum antara pencemaran udara dan jangkitan pernafasan. Selanjutnya, semasa SARS (virus yang menyebabkan SARS adalah relatif dekat dengan wabak yang menyebabkan COVID-19) pada tahun 2003, pencemaran udara dikaitkan dengan peningkatan kematian SARS dalam beberapa kajian. Satu kajian mendapati bahawa pesakit SARS dari wilayah di China dengan Indeks Kualiti Udara (AQI) tinggi dua kali lebih mungkin mati akibat SARS dibandingkan dengan pesakit dari wilayah dengan AQI rendah.

Ringkasnya, pencemaran udara adalah pengganda risiko yang mungkin memperburuk akibat kesihatan dari pandemi COVID-19. Ini tetap menjadi perhatian kerana kualiti udara tidak meningkat secara seragam semasa pandemi.

Apa yang harus dibuat oleh pembuat dasar?

  • Sekurang-kurangnya, program pemerintah untuk mengendalikan pencemaran udara harus tetap berada di jalur yang tepat, dan negara-negara tidak boleh mengendurkan peraturan lingkungan sebagai bagian dari program pemulihan ekonomi.
  • Lebih-lebih lagi, aktiviti yang dapat menyebabkan lonjakan jangka pendek pencemaran udara - pembakaran sisa tanaman, misalnya - harus diabaikan. Jabatan Ekologi di Amerika Syarikat Washington meminta larangan membakar - menyekat atau menangguhkan pembakaran yang tidak perlu - untuk membantu membendung krisis kesihatan akibat wabak COVD-19. Dalam hal yang sama, upaya Pemerintah India untuk menyediakan akses percuma ke silinder LPG untuk memasak kepada wanita di rumah tangga miskin adalah terpuji sebagai intervensi kebijakan jaring pengaman dan kebijakan untuk menahan wabah tersebut.
  • Akhirnya, memandangkan keputusan yang diambil sekarang untuk memacu pemulihan ekonomi akan mengunci jenis ekonomi yang akan muncul untuk beberapa waktu yang akan datang, dan mengingat bahawa pemerintah akan kekurangan dana untuk melabur dalam barang-barang awam seperti udara bersih kerana hutang yang mereka kumpulkan, terdapat kes ekonomi yang kuat untuk memacu pertumbuhan dan meningkatkan hasil persekitaran sekarang. Adakah ini mungkin?

Bolehkah negara berkembang kembali bersih, memacu pemulihan ekonomi tetapi juga mengurangkan pencemaran udara?

Apa yang akan berlaku apabila negara-negara mengakhiri penutupan ekonomi dan aktiviti ekonomi disambung semula? Adakah udara akan menjadi lebih tercemar, atau bolehkah negara menggunakan program pemulihan ekonomi untuk kembali kuat dan bersih? Ini adalah pertimbangan penting kerana ada risiko tambahan bahawa pencemaran udara tidak hanya akan kembali ke tingkat sebelumnya tetapi kemungkinan akan bertambah buruk jika peraturan lingkungan dilonggarkan untuk mendorong pertumbuhan.

Pengalaman negara-negara dengan program rangsangan fiskal hijau pada masa krisis ekonomi 2008, memberikan beberapa pelajaran dan menunjukkan bahawa kemungkinan untuk berkembang menjadi lebih bersih.

Mula-mula definisi apa yang kita maksudkan dengan program rangsangan fiskal hijau.

Rangsangan fiskal hijau merujuk kepada dasar dan langkah-langkah yang membantu merangsang aktiviti ekonomi dalam jangka pendek, mewujudkan keadaan untuk pengembangan output jangka panjang, dan membantu meningkatkan hasil persekitaran dalam jangka pendek dan jangka panjang. Insentif kepada syarikat untuk melabur dalam teknologi untuk mengurangkan pencemaran udara - katakanlah dalam teknologi pengurangan pencemaran - dengan sendirinya tidak merupakan rangsangan fiskal hijau. Langkah tambahan untuk merangsang permintaan - melalui program pemerolehan hijau yang mendapatkan barang dari industri yang lebih bersih - juga diperlukan. Tambahan pula, program pemerolehan hijau perlu berskala sehingga dapat membantu mengurangkan kos pengeluaran dari masa ke masa dan menyokong pengembangan ekonomi dalam jangka panjang.

Setelah krisis kewangan global 2008, Pemerintah AS menerapkan program perangsang fiskal hijau untuk menyelamatkan sektor automobil. Ini menghidupkan semula sektor dan mempromosikan penjualan kenderaan cekap tenaga. Syarikat automotif AS menerima pinjaman berjumlah AS $ 80 bilion dari Program Bantuan Aset Bermasalah pada tahun 2008. Sokongan dibuat secara bersyarat: syarikat dikehendaki membuat kaedah untuk mengeluarkan kenderaan yang cekap tenaga (yang merangkumi kenderaan hibrid dan elektrik) sebagai sebahagian daripada rancangan penstrukturan semula mereka. Ini diikuti pada tahun 2009 oleh program "Cash for Clunkers" yang memberikan insentif kepada pemandu untuk berdagang kenderaan lama mereka yang menyekat gas untuk model baru yang menjimatkan bahan bakar, meningkatkan penjualan kereta baru yang cekap tenaga. Program ini dianggarkan telah mencipta atau menyelamatkan 42,000 pekerjaan yang berkaitan dengan industri automotif pada separuh kedua tahun 2009. Selain itu, program ini menghasilkan peningkatan kecekapan bahan bakar 61 persen dari kereta yang diperdagangkan, dibandingkan dengan kereta baru yang dibeli, yang bermaksud penggunaan petrol dikurangkan sebanyak 72 juta gelen setiap tahun. Setelah bailout, pekerjaan industri automatik stabil dan kemudian pulih, dan syarikat muncul semula sebagai entiti yang menguntungkan. Sebenarnya, sejak 2009, industri automotif telah menambahkan lebih dari seperempat juta pekerjaan — 236,000. Kereta dan trak baru yang dijual di Amerika membakar lebih sedikit bahan bakar daripada yang mereka lakukan satu dekad yang lalu.

Begitu juga, sebagai tindak balas kepada penguncupan ekonomi kedua terbesar di negara ini pada suku akhir tahun 2008, sementara juga menghadapi perubahan iklim dan kesan pencemaran dan pergantungan yang tinggi terhadap bahan bakar fosil yang diimport, Korea Selatan melancarkan Green New Deal (GND) pada tahun 2009. Melalui ini arahan dasar, pemerintah mengenal pasti projek-projek utama yang difokuskan pada tenaga boleh diperbaharui, bangunan yang cekap tenaga, kenderaan rendah dan kereta api karbon, dan pengurusan air dan sisa untuk merangsang pertumbuhan ekonomi, mewujudkan pekerjaan ekonomi, dan meningkatkan hasil alam sekitar. Program ini dimulakan dengan rancangan pelaburan KRW 50 trilion (USD 38.5 bilion) untuk 2009-2012. Pada masa yang sama, anggaran tambahan disediakan sebagai pakej rangsangan hijau. Pada 6.3 peratus daripada anggaran tahun 2009, anggaran tambahan adalah yang terbesar dalam sejarah fiskal Korea. Yang paling ketara, usaha ini memberi dorongan untuk pengembangan teknologi hijau dan industri hijau di negara ini. Industri tenaga boleh diperbaharui telah berkembang 6.5 kali dari segi penjualan dan 7.2 kali dari segi eksport sejak tahun 2007. Lebih-lebih lagi, pelaburan hijau swasta disegarkan, dengan pelaburan hijau oleh 30 konglomerat teratas menunjukkan peningkatan tahunan 75 peratus antara tahun 2008 dan 2010. program rangsangan juga mencipta mesin pertumbuhan baru. Ini termasuk penyiapan kilang bateri kereta elektrik terbesar di dunia, yang terbesar kedua di dunia, dan kilang yang mencatatkan perubahan drastik dari defisit perdagangan menjadi lebihan pada tahun 2010.

Bagaimana program rangsangan hijau untuk menyokong pemulihan ekonomi sambil mengurangkan pencemaran udara?

Untuk ini, penting untuk memahami komposisi sumber pencemaran udara. Trend pada PM2.5 sebenarnya menunjukkan bahawa beberapa sektor menyumbang kepada PM2.5 tahap kepekatan, dan sementara sumber yang berkaitan dengan pengangkutan penting, sektor lain - penjanaan tenaga, pencemaran industri, penggunaan tenaga biomas rumah tangga, dan pertanian juga menyumbang. Oleh itu, program untuk mengurangkan pencemaran udara mesti merangkumi pelbagai sektor. Selain itu, seperti yang disebutkan di atas, program ini perlu menggabungkan langkah-langkah dari sisi penawaran dan permintaan.

Contoh ilustrasi langkah-langkah dasar di sektor yang berbeza untuk mengurangkan pencemaran udara dan menyokong pemulihan ekonomi disediakan dalam Jadual 1.

Jadual 1 hanya memberikan beberapa contoh tetapi terdapat banyak lagi langkah yang dapat mendorong pemulihan ekonomi dan meningkatkan kualiti udara pada masa yang sama. Membuat zon pelepasan rendah dan kawasan pejalan kaki sahaja dapat mengurangkan pencemaran udara dan merangsang pertumbuhan ekonomi runcit melalui restoran dan membeli-belah dan merupakan contoh lain yang mendapat daya tarikan ketika warga ingin mengekalkan udara bersih di bandar mereka.

Kesimpulannya, walaupun beberapa elemen kualiti udara bertambah baik, bahan pencemar yang lebih berbahaya - PM2.5 - masih ada di sebalik keadaan ekonomi. Lebih-lebih lagi, zarah-zarah ini cenderung meningkatkan penularan dan keparahan jangkitan dari COVID-19. Oleh itu, pemerintah tidak harus mengalihkan perhatian mereka dari pengurusan pencemaran udara selama ini.

Sebagai langkah pertama, pembuat dasar dapat mengambil langkah-langkah berikut:

  • Dalam jangka pendek, negara harus menjaga program pengendalian pencemaran udara tetap berjalan dan tidak melonggarkan peraturan alam sekitar atas nama pertumbuhan ekonomi. Kegiatan yang boleh menyebabkan lonjakan pencemaran udara dalam jangka pendek juga harus dianjurkan.
  • Ketika pemerintah mengalihkan perhatian mereka untuk pemulihan ekonomi, mereka harus menerapkan program rangsangan fiskal hijau untuk mencapai pertumbuhan dan pencemaran yang lebih rendah. Ini mungkin.
  • Akhirnya, data adalah kunci. Negara perlu mengukur pelbagai bahan pencemar dan menyediakan maklumat ini dalam masa nyata. Kombinasi monitor permukaan tanah dan data satelit akan memberikan gambaran yang lebih tepat.

** "Membangun Masa Depan Seimbang" adalah siri Bank Dunia baru yang belajar dari COVID-19 dan menawarkan wawasan pakar untuk membangun dunia yang inklusif dan berkesinambungan yang lebih tahan terhadap kejutan.

Richard Damania, Karin Kemper, Susan Pleming, Elizabeth Mealey, Karin Shepardson, Martin Heger, Daniel Mira-Salam, Ernesto Sanchez-Triana, Yewande Awe, Jostein Nygard, dan Dafei Huang turut menyumbang dalam cerita ini. Nagaraja Rao Harshadeep, Hrishi Patel dan Rochelle O'Hagan menyokong cerita ini dengan analisis data.

Foto sepanduk: Twitter / SBS Hindi