Santiago de Cali dan Aburrá Valley memimpin upaya di Kolombia untuk menghitung beban kesehatan akibat polusi udara - BreatheLife2030
Pembaruan Jaringan / Santiago de Cali, Kolombia; Lembah Aburra, Kolombia / 2020-07-25

Santiago de Cali dan Aburrá Valley memimpin upaya di Kolombia untuk menghitung beban kesehatan akibat polusi udara:

Mitra BreatheLife bekerja dengan wilayah Kolombia untuk membangun kapasitas untuk memperkirakan dampak kesehatan dari kebijakan yang dirancang untuk meningkatkan kualitas udara

Santiago de Cali, Kolombia; Lembah Aburra, Kolombia
Bentuknya Dibuat dengan Sketch.
Waktu Membaca: 6 menit

Di kota Cali, Kolombia, sekitar 1,900 orang meninggal pada tahun 2018 karena penyakit yang disebabkan oleh polusi udara menambah biaya US $ 751 juta setiap tahun dalam dampak kesehatan, pemerintah kota memperkirakan.

Di tahun yang sama, di Abrasá Valley, penurunan polusi partikulat halus, sebagian dijelaskan oleh peluncuran Rencanakan Integral de Gestión de la Calidad del Aire del Valle de Aburrá (PIGECA, atau Rencana Manajemen Kualitas Udara Komprehensif untuk Lembah Aburrá), diperkirakan telah menyelamatkan 1,600 nyawa dan US $ 621 juta dalam biaya perawatan kesehatan.

Ini adalah temuan topline dari proyek untuk membangun kapasitas dalam kedua pemerintah untuk menggunakan alat dan proses untuk memperkirakan dampak kesehatan dari pencemaran udara secara konkret, menganalisis jejak karbon dari sistem perawatan kesehatan, dan membangun dan memperkuat kapasitas lokal untuk mendukung keputusan membuat proses.

Diorganisasikan sebagai bagian dari kampanye BreatheLife (RespiraVida), proyek ini melihat Koalisi Udara dan Iklim Bersih (CCAC) memberikan bantuan teknis dan pengembangan kapasitas ke Cali dan Wilayah Metropolitan Aburrá Valley untuk memperkirakan manfaat iklim, lingkungan, dan kesehatan yang terintegrasi dari masing-masing rencana manajemen kualitas udara, dengan kolaborasi dari Pan American Health Organization (PAHO), Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNEP) dan Institut Udara Bersih.

Kota dan wilayah Kolombia, termasuk Cali dan Wilayah Metropolitan Valle de Aburrá, adalah di antara semakin banyak administrasi di seluruh dunia yang melihat nilainya dalam gambaran yang lebih lengkap tentang biaya dan manfaat investasi kebijakan, yang telah ditetapkan dan memulai secara terperinci kebijakan dan program yang akan menurunkan kriteria polusi udara dan emisi gas rumah kaca.

Untuk mengakomodasi hal ini, Clean Air Institute memberikan dukungan teknis pada estimasi beban penyakit yang disebabkan oleh polusi udara, analisis manfaat tambahan dalam mengurangi polusi udara dan emisi gas rumah kaca di masing-masing instrumen perubahan iklim dan perencanaan udara bersih kota, dan pengurangan emisi polusi dalam kegiatan sektor kesehatan.

Analisis dan perkiraan disesuaikan dengan kebutuhan masing-masing kota, proyek ini telah dikembangkan dengan partisipasi erat dari otoritas kesehatan dan lingkungan setempat dari Cali dan Aburra Valley, termasuk Kementerian Lingkungan Hidup dan Kesehatan. Perwakilan PAHO memberikan umpan balik dan dukungan untuk hasilnya.

“Cali peduli dengan dampak kesehatan dari polusi udara. Perkiraan yang diberikan oleh Clean Air Institute mewakili peringatan yang memaksa pemerintah, bisnis, dan masyarakat sipil untuk bergerak maju dalam penerapan strategi pengurangan angka ini, ”kata Chief Executive Officer, Departemen Administratif Pengelolaan Lingkungan Cali, Carlos Eduardo Calderón.

Pejabat nasional, yang menghadiri lokakarya pada akhir Juni di mana Cali dan Aburrá Valley mempresentasikan temuan, melihat pemodelan manfaat terpadu sebagai titik yang umum dan kuat.

"Kemajuan dalam memperkuat kapasitas teknis di tingkat nasional dan sub-nasional ini sangat mendasar dan strategis untuk mendukung pengambilan keputusan dan memasukkan pengukuran dalam instrumen perencanaan untuk pengurangan perubahan iklim dan peningkatan udara bersih di kota-kota Kolombia," kata Wakil Direktur Kesehatan Lingkungan, Kementerian Kesehatan, Adriana Estrada Estrada.

“Penting dan relevan untuk memandu pengambilan keputusan menuju implementasi garis aksi bersama antara berbagai aktor yang terlibat dalam rangka mempromosikan koordinasi lintas sektoral untuk melindungi kesehatan manusia dan lingkungan,” lanjutnya.

Rekan anggota BreatheLife, kota - kota di Barranquilla, Bogotá, Caldas serta Medellín, juga berpartisipasi dalam lokakarya virtual, yang berjudul "Memperkirakan Manfaat Iklim, Lingkungan dan Kesehatan yang Terintegrasi dari Rencana Manajemen Kualitas Udara di Wilayah Metropolitan Lembah Aburrá dan Cali (Kolombia) ”, bersama dengan para pejabat dari pemerintah nasional Kolumbia dan perwakilan dari UNEP, PAHO dan University of California, Davis.

Kota-kota adalah fokus utama dari lokakarya ini, yang tujuannya adalah untuk menyediakan alat yang dibutuhkan untuk memasukkan pertimbangan kesehatan dan manfaat iklim ke dalam manajemen kualitas udara yang komprehensif dan perencanaan dan pengembangan kota; mendemonstrasikan metodologi di balik evaluasi manfaat yang diterapkan di Cali dan Valle de Aburrá dan membagikan hasil proyek, dan memperkuat kapasitas staf kota dalam penggunaan BenMAP serta AirQ + sebagai alat untuk mengevaluasi manfaat kesehatan dan risiko dari kualitas udara.

Tetapi tujuan keempat adalah untuk mendapatkan umpan balik dari otoritas nasional dan organisasi kesehatan tentang peluang untuk memperluas alat ini di kota-kota lain di Kolombia dan bagian lain dari Amerika Latin.

“Semua informasi yang dihasilkan oleh penelitian ini menyediakan elemen untuk menilai relevansi dan efektivitas strategi kualitas udara nasional saat ini dan untuk perbaikannya. Informasi ini juga akan memungkinkan penguatan keterlibatan walikota di seluruh negeri untuk memasukkan masalah kualitas udara dalam rencana pembangunan kota, ”kata Direktur Urusan Lingkungan, Kementerian Lingkungan Hidup dan Pembangunan Berkelanjutan Mauricio Gaitán.

Sementara lokakarya dimaksudkan sebagai kesempatan untuk melatih peserta dalam menggunakan alat yang relevan, ini juga merupakan kesempatan untuk menunjukkan dan mendiskusikan relevansinya dengan pengambilan keputusan dan membangun dukungan untuk kebijakan, inisiatif, dan intervensi.

Daerah dan kota yang berpartisipasi diperkenalkan pada instrumen pemantauan dan evaluasi yang tersedia bagi mereka, matriks untuk analisis manfaat tambahan dalam emisi polutan ini dalam instrumen perencanaan perubahan iklim dan manajemen kualitas udara.

Direkomendasikan agar daerah menggunakan pengurangan risiko penyakit, pengurangan kecelakaan di jalan, pengurangan kebisingan dan peningkatan aktivitas fisik sebagai indikator untuk menilai secara komprehensif dampak dari tindakan mereka terkait dengan kesehatan.

Peserta lokakarya menyetujui:

  • relevansi penelitian untuk kota-kota Kolombia dan di tempat lain;
  • pentingnya membuat kemajuan dalam menentukan indikator berstandar nasional dan metodologi untuk melaporkan dampak kesehatan terkait kualitas udara,
  • kenyamanan memasukkan hasil dan alat ini sebagai masukan untuk memperkaya persiapan program manajemen kualitas udara yang berorientasi kesehatan dan instrumen perencanaan lain yang relevan; dan
  • kebutuhan untuk memperkuat tindakan yang secara simultan menangani kualitas udara dan perubahan iklim, untuk mencapai tujuan kesehatan, iklim dan keberlanjutan, berkontribusi pada pengambilan keputusan nasional dan lokal.

Proyek ini mendorong upaya berkelanjutan untuk mengatasi kesenjangan kritis: sementara bukti ilmiah tentang dampak buruk kesehatan dari polusi udara terus meluas dan menguat, banyak pemerintah dan aktor terkait di seluruh dunia belum secara sistematis memeriksa dan mengukur potensi atau realisasi dampak kesehatan dari kebijakan yang secara langsung atau tidak langsung mengubah kualitas udara dan faktor penentu kesehatan lainnya, seperti tingkat kebisingan dan kondisi yang memungkinkan mobilitas aktif.

Lebih sedikit yang melihat kehidupan dan biaya kesehatan yang dihemat dan disabilitas dihindari sebagai tolok ukur keberhasilan kebijakan.

Penggerak pertama yang paling antusias dalam hal ini berasal dari jajaran pemerintah kota dan kota, kekuatan yang semakin besar karena semakin banyak populasi dunia yang tinggal di kota.

London, Misalnya, yang terkenal menghubungkan polusi udara dan kesehatan, mempublikasikan informasi tentang Diperkirakan kematian disebabkan oleh polusi udara, biaya perawatan kesehatan dan sosial dari polusi udara, dan menghitung dan menerbitkan potensi penghematan biaya kesehatan dari kebijakan, antara lain, menumbuhkan "ekosistem" yang mendukung pendekatan ini (misalnya, kolaborasi untuk mengembangkan alat yang relevan).

Di Rennes, Prancis, walikota Charlotte Marchandise, di a webinar terbaru oleh Carbon Disclosure Project, dijelaskan bekerja dengan para ahli kesehatan masyarakat dan Sekolah Pascasarjana Nasional Kesehatan Masyarakat untuk memasukkan hasil kesehatan dan langkah-langkah ke dalam pembuatan kebijakan kota.

Di Accra, Ghana, Urban Health Initiative dari Organisasi Kesehatan Dunia baru-baru ini bekerja dengan pejabat pemerintah tingkat nasional dan kota dalam menggunakan alat penilaian dampak kesehatan untuk menilai manfaat tambahan lingkungan, kesehatan dan ekonomi dari rencana aksi transportasi perkotaan berkelanjutan di masa depan, program ini baru-baru ini menghasilkan perkiraan dampak kesehatan dari perubahan sektor transportasi di wilayah Greater Accra Metropolitan.

Sementara itu, pada antarmuka antara para pemimpin kebijakan dan ilmuwan di KTT Aksi Iklim pada tahun 2019, Walikota Victoria, Kanada, Lisa Helps, meminta alat dan penelitian yang akan membantu kotanya memperkirakan manfaat kesehatan dari peningkatan kualitas udara dari mengubah armada bus umum menjadi listrik.

Memperkirakan manfaat kesehatan dari kualitas udara yang lebih baik diperoleh dengan memperkenalkan e-bus juga sesuatu otoritas Transit Chicago lakukan pada tahun 2014, menggunakan metodologi US EPA.

Ini "Kesehatan dalam semua kebijakan" pendekatan telah diadvokasi oleh WHO, khususnya di tingkat nasional, dengan beberapa pemerintah mengadopsinya sampai tingkat tertentu, bahkan jika itu mungkin tidak eksplisit, dan yang lain belum menemukan atau mempertimbangkannya.

"Bagaimana" dari pendekatan ini adalah subjek yang menjadi mitra BreatheLife, termasuk WHO, telah menangani melalui pengembangan alat, inisiatif dan pedoman - baik untuk mendukung pemerintah dan untuk memungkinkan pelaporan pada aspek dan target yang berhubungan dengan kesehatan dari banyak Tujuan Pembangunan Berkelanjutan, yang memaksa pemerintah, organisasi non-pemerintah, sektor swasta dan semua aktor terkait lainnya untuk berkoordinasi melintasi garis disiplin tradisional.

Tetapi pola pikir menjaga kesehatan dan kesejahteraan manusia sebagai inti dari pembuatan kebijakan dapat mulai menyebar dan meningkat, ketika pemerintah mulai berpikir tentang seperti apa “pemulihan hijau” dari COVID-19 nantinya.

Sebuah pukulan keras surat dari organisasi yang mewakili 40 juta profesional kesehatan di seluruh dunia meminta para pemimpin negara-negara G20 untuk melakukan hal ini:

“Ketika Anda mengarahkan perhatian Anda pada respons pasca-COVID, kami meminta agar kepala medis dan kepala penasihat ilmiah Anda terlibat langsung dalam produksi semua paket stimulus ekonomi, melaporkan dampak kesehatan masyarakat jangka pendek dan jangka panjang bahwa ini mungkin memiliki, dan memberi cap persetujuan mereka.

Investasi besar yang akan dilakukan pemerintah Anda dalam beberapa bulan mendatang di sektor-sektor utama seperti perawatan kesehatan, transportasi, energi, dan pertanian harus memiliki perlindungan dan promosi kesehatan yang melekat pada intinya. ”

Tonton rekaman lokakarya (Spanyol)

Bahan Workshop

Foto spanduk oleh Carlos Felipe Pardo. Digunakan di bawah Lisensi Creative Commons / CC BY 2.0.