Pusat Asia-Pasifik WHO untuk lingkungan dan kesehatan akan dibuka di Seoul tahun ini - BreatheLife 2030
Pembaruan Jaringan / Seoul, Republik Korea / 2019-02-03

Pusat Asia-Pasifik WHO untuk lingkungan dan kesehatan akan dibuka di Seoul tahun ini:

Pusat baru untuk mengatasi dampak kesehatan dari polusi dan membantu membangun ketahanan iklim di negara-negara 37

Seoul, Republik Korea
Bentuknya Dibuat dengan Sketch.
Waktu Membaca: 4 menit

Artikel ini diadaptasi dari rilis media WHO.

Pusat Kesehatan dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Asia-Pasifik baru untuk Lingkungan dan Kesehatan di Wilayah Pasifik Barat * akan dibuka tahun ini di Seoul, badan kesehatan global mengumumkan baru-baru ini.

Menurut WHO, pusat tersebut akan menangani dampak kesehatan dari polusi udara dan kebijakan energi, membantu membangun sistem kesehatan yang tahan iklim dan sistem transportasi yang sehat dan aman, dan menangani keamanan bahan kimia, kebisingan lingkungan, air, sanitasi, kebersihan dan air limbah , di negara-negara 37 dalam pengelompokan regionalnya.

Wilayah Pasifik Barat WHO mencakup negara-negara berkembang pulau kecil, Cina, Jepang, Hong Kong (SAR) dan sejumlah negara Asia Tenggara.

“Polusi lingkungan dan perubahan iklim adalah salah satu ancaman terbesar bagi kesehatan di Wilayah kita. Dengan didirikannya Pusat Lingkungan dan Kesehatan WHO-Pasifik Asia di Wilayah Pasifik Barat, kami akan dapat meningkatkan dukungan kami ke negara-negara sehingga mereka dapat melindungi kesehatan masyarakat dengan lebih baik. Memiliki Pusat di Seoul akan menawarkan keuntungan bersama bagi WHO dan Pemerintah Korea dan Kota Seoul, ”kata Direktur Regional WHO untuk Pasifik Barat Shin Young-soo.

Perubahan cepat dalam lingkungan fisik dan sosial di kawasan ini berdampak besar pada kesehatan. Diketahui, faktor-faktor risiko lingkungan yang dapat dihindari menyebabkan setidaknya 3.5 juta kematian setiap tahun dan merupakan sekitar seperempat dari beban penyakit di Pasifik Barat.

“Polusi udara membunuh 2.2 juta orang di Wilayah kami setiap tahun — kebanyakan dari stroke, penyakit jantung, dan penyakit paru-paru — dan perubahan iklim menimbulkan berbagai ancaman kesehatan, dari kematian karena suhu tinggi yang ekstrem, hingga berjangkitnya penyakit yang ditularkan melalui air dan yang ditularkan melalui vektor dan kerawanan pangan. Inilah sebabnya mengapa pendirian Pusat sangat penting bagi pekerjaan WHO, ”kata Direktur Manajemen Program untuk WHO di Wilayah Pasifik Barat, Takeshi Kasai.

Pekerjaan Centre

Pusat akan bekerja menuju target WHO di tiga bidang utama, sejalan dengan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan yang relevan:

• Kualitas udara, energi, dan kesehatan- ini akan membahas dampak kesehatan dari polusi udara dan kebijakan energi, dengan fokus pada polusi udara lintas batas termasuk kabut asap di Asia Tenggara dan debu dan badai pasir di Asia Tenggara, sejalan dengan target pengurangan kematian akibat polusi udara sebesar 5 per sen oleh 2023.

• Perubahan iklim dan kesehatan- ini akan membantu membangun sistem kesehatan yang tahan iklim di negara-negara dan wilayah yang rentan, termasuk kepulauan Pasifik, untuk mendukung pencapaian target pengurangan kematian akibat penyakit yang peka terhadap iklim sebesar 10 persen oleh 2023.

• Air dan lingkungan hidup- Ini akan membahas keamanan bahan kimia, transportasi yang sehat dan aman, kebisingan lingkungan, air, sanitasi, kebersihan dan air limbah untuk mengurangi beban penyakit dan cedera lingkungan dan meningkatkan akses ke air minum dan sanitasi yang dikelola dengan aman.

Perjanjian untuk membuka Pusat ditandatangani pada Januari oleh Shin Young-soo, Menteri Lingkungan Hidup Republik Korea Cho Myung-rae dan Walikota Seoul Park Won-soon. Pusat ini akan menumbuhkan lingkungan yang lebih sehat dan lebih aman serta memperkuat ketahanan masyarakat terhadap perubahan iklim dan lingkungan di Wilayah Pasifik Barat WHO.

“Saya telah bekerja dengan WHO selama bertahun-tahun dan telah lama berkomitmen untuk membuat kota lebih sehat. Saya senang sekarang menyediakan rumah bagi WHO di Seoul. Di atas segalanya, warga Seoul menghargai lingkungan alam yang indah di sekitar kota kami — perairannya, pegunungan, ladang hijau, dan udara bersih. Kita harus melakukan apa saja untuk melindungi mereka dan kesehatan warga negara kita. Kami akan melakukan yang terbaik untuk memastikan Pusat Lingkungan dan Kesehatan WHO-Pasifik Asia di Wilayah Pasifik Barat menjadi pusat keunggulan regional di bidang lingkungan dan kesehatan, ”kata Walikota Park Won-soon.

Pengumuman itu muncul ketika Seoul, kota BreatheLife, berjuang melawan polusi musiman tingkat tinggi dari campuran sumber domestik dan lintas batas, bersama beberapa kota lain di Asia. Seoul sudah pengalaman bertahun-tahun dalam pengendalian polusi dan pembaruan kota- hasilnya telah diakui dan dipuji oleh rekan-rekannya.

Pusat akan menjadi instrumen kunci untuk mengimplementasikan program kerja umum WHO untuk 2019 – 2023, yang mengidentifikasi dampak kesehatan dari perubahan iklim dan lingkungan sebagai prioritas utama. Ini juga akan mendukung tujuan Kerangka Regional Pasifik Barat untuk Aksi Kesehatan dan Lingkungan di Planet yang Berubah disahkan oleh Negara-negara Anggota di 2016, serta Deklarasi tentang Lingkungan dan Kesehatan dari Forum Kementerian Regional yang diadakan di Jeju di 2010, Kuala Lumpur di 2013 dan Manila di 2016.

Kemitraan yang kuat di bidang kesehatan

Republik Korea dan WHO telah berkolaborasi selama lebih dari 70 tahun di hampir semua bidang kesehatan masyarakat. Selama periode ini, Republik Korea telah berevolusi dari penerima bantuan menjadi penyumbang utama pekerjaan kesehatan dan lingkungan global. Pembentukan Pusat di Seoul adalah kesaksian dan membangun kemitraan ini.

“Pemerintah Korea menjadi tuan rumah Pusat Lingkungan dan Kesehatan WHO-Pasifik di Wilayah Pasifik Barat untuk melindungi kesehatan penduduk dari bahaya lingkungan seperti debu halus, bahan kimia berbahaya, dan perubahan iklim. Kementerian Lingkungan Hidup akan memberikan dukungan kuat untuk memastikan bahwa Pusat WHO berkontribusi untuk meningkatkan kebijakan kesehatan lingkungan di kawasan ini, seperti yang telah dilakukan oleh Pusat WHO Bonn untuk negara-negara Eropa, dengan pengembangan pedoman WHO tentang kualitas udara, ”kata Menteri Cho Myung- rae.

* Negara dan wilayah 37 di Wilayah Pasifik Barat WHO adalah: Australia, Brunei Darussalam, Kamboja, Cina, Kepulauan Cook, Fiji, Prancis (yang memiliki tanggung jawab untuk Polinesia Prancis, Kaledonia Baru dan Wallis dan Futuna), Hong Kong SAR (Cina), Jepang, Kiribati, Republik Demokratik Rakyat Laos, Makau SAR (Cina), Malaysia, Kepulauan Marshall, Mikronesia (Negara Federasi), Mongolia, Nauru, Selandia Baru, Niue, Palau, Papua Nugini , Filipina, Republik Korea, Samoa, Singapura, Kepulauan Solomon, Tokelau, Tonga, Tuvalu, Inggris Raya dan Irlandia Utara (yang memiliki tanggung jawab atas Kepulauan Pitcairn), Amerika Serikat (yang memiliki tanggung jawab untuk Samoa Amerika, Guam dan Kepulauan Mariana Utara), Vanuatu dan Vietnam.

Baca rilis media dari Organisasi Kesehatan Dunia di sini: Pusat WHO baru Asia-Pasifik untuk lingkungan dan kesehatan dibuka di Seoul

Baca tentang 25 langkah-langkah udara bersih untuk Asia dan Pasifik di sini.


Foto spanduk dari Organisasi Kesehatan Dunia