Kemas kini Rangkaian / Seluruh Dunia / 2021-10-13

WHO meminta tindakan iklim untuk memastikan pemulihan berterusan dari COVID-19:

Negara mesti menetapkan komitmen iklim nasional yang bercita-cita tinggi jika ingin mengekalkan pemulihan yang sihat dan hijau dari pandemik COVID-19.

Worldwide
bentuk Dibuat dengan lakaran.
Waktu membaca: 4 minit
Ketua Pengarah WHO Dr Tedros menerima Surat terbuka, ditandatangani oleh profesional kesihatan dari seluruh dunia dan dianjurkan oleh Doktor untuk XR, pada 29 Mei 2021.

Ketua Pengarah WHO Dr Tedros menerima Surat terbuka, ditandatangani oleh profesional kesihatan dari seluruh dunia dan dianjurkan oleh Doktor untuk XR, pada 29 Mei 2021.

COP WHO26 Laporan Khas Perubahan Iklim dan Kesihatan, dilancarkan hari ini, menjelang Persidangan Perubahan Iklim Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (COP26) di Glasgow, Skotlandia, menguraikan preskripsi masyarakat kesihatan global untuk tindakan iklim berdasarkan kajian yang semakin meningkat yang mewujudkan banyak dan tidak dapat dipisahkan hubungan antara iklim dan kesihatan.

"Pandemik COVID-19 telah menyinari hubungan intim dan halus antara manusia, haiwan dan lingkungan kita," kata Dr Tedros Adhanom Ghebreyesus, Ketua Pengarah WHO. “Pilihan yang tidak berkelanjutan yang sama yang membunuh planet kita adalah membunuh orang. WHO menyeru semua negara untuk berkomitmen untuk bertindak tegas di COP26 untuk membatasi pemanasan global hingga 1.5 ° C - bukan hanya kerana itu adalah tindakan yang betul, tetapi kerana itu adalah kepentingan kita sendiri. Laporan baru WHO menyoroti 10 keutamaan untuk menjaga kesihatan orang dan planet yang memelihara kita. "

Laporan WHO dilancarkan pada masa yang sama dengan surat terbuka, ditandatangani oleh lebih dua pertiga tenaga kerja kesihatan global - 300 organisasi yang mewakili sekurang-kurangnya 45 juta doktor dan profesional kesihatan di seluruh dunia, menyeru pemimpin nasional dan delegasi negara COP26 untuk meningkatkan tindakan iklim.

"Di mana pun kami memberikan rawatan, di rumah sakit, klinik dan masyarakat di seluruh dunia, kami sudah menanggapi bahaya kesihatan yang disebabkan oleh perubahan iklim," tulis surat dari profesional kesihatan. "Kami meminta para pemimpin setiap negara dan wakil-wakil mereka di COP26 untuk mencegah bencana kesihatan yang akan datang dengan membatasi pemanasan global hingga 1.5 ° C, dan menjadikan kesihatan manusia dan ekuiti sebagai pusat semua tindakan mitigasi dan adaptasi perubahan iklim."

Laporan dan surat terbuka itu muncul kerana kejadian cuaca ekstrem yang belum pernah terjadi sebelumnya dan kesan iklim yang lain mengakibatkan peningkatan jumlah kehidupan dan kesihatan orang. Kejadian cuaca ekstrem yang semakin kerap, seperti gelombang panas, ribut dan banjir, membunuh ribuan dan mengganggu berjuta-juta nyawa, sambil mengancam sistem dan kemudahan penjagaan kesihatan ketika mereka sangat diperlukan. Perubahan cuaca dan iklim mengancam ketahanan pangan dan mendorong penyakit bawaan makanan, air, dan vektor, seperti malaria, sementara dampak iklim juga mempengaruhi kesihatan mental secara negatif.

Laporan WHO menyatakan: “Pembakaran bahan bakar fosil membunuh kita. Perubahan iklim adalah satu-satunya ancaman kesihatan terbesar yang dihadapi umat manusia. Meskipun tidak ada yang aman dari dampak kesehatan dari perubahan iklim, mereka dirasakan secara tidak proporsional oleh yang paling rentan dan kurang beruntung. "

Sementara itu, pencemaran udara, terutamanya hasil pembakaran bahan bakar fosil, yang juga mendorong perubahan iklim, menyebabkan 13 kematian per minit di seluruh dunia.

Laporan itu menyimpulkan bahawa melindungi kesihatan orang memerlukan tindakan transformasi di setiap sektor, termasuk tenaga, pengangkutan, alam, sistem makanan dan kewangan. Dan itu menyatakan dengan jelas bahawa kesihatan awam mendapat manfaat daripada melaksanakan tindakan iklim yang bercita-cita tinggi melebihi kos.

"Tidak pernah lebih jelas bahawa krisis iklim adalah salah satu darurat kesehatan yang paling mendesak yang kita semua hadapi," kata Dr Maria Neira, Direktur Alam Sekitar, Perubahan Iklim dan Kesihatan WHO. "Menurunkan pencemaran udara ke tingkat pedoman WHO, misalnya, akan mengurangi jumlah kematian global akibat pencemaran udara sebanyak 80% sambil secara dramatis mengurangi pelepasan gas rumah kaca yang mendorong perubahan iklim. Peralihan ke diet nabati yang lebih berkhasiat sesuai dengan cadangan WHO, sebagai contoh lain, dapat mengurangkan pelepasan global dengan ketara, memastikan sistem makanan yang lebih tahan, dan mengelakkan hingga 5.1 juta kematian yang berkaitan dengan diet setahun pada tahun 2050. "

Mencapai matlamat Perjanjian Paris akan menyelamatkan berjuta-juta nyawa setiap tahun kerana peningkatan kualiti udara, diet, dan aktiviti fizikal, antara faedah lain. Namun, kebanyakan proses membuat keputusan iklim pada masa ini tidak memperhitungkan manfaat bersama kesihatan ini dan penilaian ekonomi mereka.

 

Nota kepada editor:

Laporan Khas COP26 WHO mengenai Perubahan Iklim dan Kesihatan, Hujah Kesihatan untuk Tindakan Iklim, memberikan 10 saranan kepada pemerintah tentang cara memaksimalkan manfaat kesehatan dalam menangani perubahan iklim di berbagai sektor, dan menghindari dampak buruk dari krisis iklim yang buruk.

Saranan tersebut adalah hasil konsultasi yang luas dengan profesional kesehatan, organisasi dan pihak berkepentingan di seluruh dunia, dan merupakan pernyataan konsensus yang luas dari masyarakat kesihatan global mengenai tindakan prioritas yang harus diambil oleh pemerintah untuk menangani krisis iklim, memulihkan keanekaragaman hayati, dan melindungi kesihatan.

Cadangan Iklim dan Kesihatan

Laporan COP26 merangkumi sepuluh cadangan yang menyoroti keperluan mendesak dan banyak peluang bagi pemerintah untuk mengutamakan kesihatan dan keadilan dalam rejim iklim antarabangsa dan agenda pembangunan lestari.

  1. Berkomitmen untuk pemulihan yang sihat. Berkomitmen untuk pemulihan yang sihat, hijau dan adil dari COVID-19.
  2. Kesihatan kita tidak boleh dirunding. Letakkan keadilan kesihatan dan sosial di tengah-tengah perbincangan iklim PBB.
  3. Manfaatkan faedah kesihatan akibat tindakan iklim. Utamakan intervensi iklim tersebut dengan keuntungan kesihatan, sosial dan ekonomi terbesar.
  4. Membangun ketahanan kesihatan terhadap risiko iklim. Membangun sistem dan kemudahan kesihatan yang tahan iklim dan lestari alam sekitar, dan menyokong penyesuaian dan ketahanan kesihatan di seluruh sektor.
  5. Buat sistem tenaga yang melindungi dan meningkatkan iklim dan kesihatan. Bimbing peralihan yang adil dan inklusif kepada tenaga boleh diperbaharui untuk menyelamatkan nyawa dari pencemaran udara, terutamanya dari pembakaran arang batu. Menamatkan kemiskinan tenaga di rumah tangga dan kemudahan penjagaan kesihatan.
  6. Bayangkan semula persekitaran bandar, pengangkutan dan mobiliti. Mempromosikan reka bentuk bandar dan sistem pengangkutan yang lestari, dengan penggunaan tanah yang lebih baik, akses ke ruang awam hijau dan biru, dan keutamaan untuk berjalan kaki, berbasikal dan pengangkutan awam.
  7. Melindungi dan memulihkan alam semula jadi sebagai asas kesihatan kita. Melindungi dan memulihkan sistem semula jadi, asas untuk kehidupan yang sihat, sistem makanan dan penghidupan yang lestari.
  8. Menggalakkan sistem makanan yang sihat, lestari dan berdaya tahan. Menggalakkan pengeluaran makanan yang lestari dan berdaya tahan serta diet berkhasiat yang lebih berpatutan yang memberikan hasil dari iklim dan kesihatan.
  9. Membiayai masa depan yang lebih sihat, adil dan hijau untuk menyelamatkan nyawa. Peralihan ke arah ekonomi kesejahteraan.
  10. Dengarkan komuniti kesihatan dan tentukan tindakan iklim segera. Menggerakkan dan menyokong komuniti kesihatan mengenai tindakan iklim.

Surat Terbuka - Preskripsi Iklim Sihat

Komuniti kesihatan di seluruh dunia (300 organisasi yang mewakili sekurang-kurangnya 45 juta doktor dan profesional kesihatan) menandatangani surat terbuka kepada pemimpin negara dan delegasi negara COP26, menyerukan tindakan nyata untuk mengatasi krisis iklim.

Surat itu menyatakan tuntutan berikut:

  • "Kami menyeru semua negara untuk memperbarui komitmen iklim nasional mereka di bawah Perjanjian Paris untuk berkomitmen pada bahagian adil mereka yang membatasi pemanasan hingga 1.5 ° C; dan kami meminta mereka untuk membina kesihatan dalam rancangan tersebut;
  • Kami menyeru semua negara untuk melakukan peralihan yang cepat dan adil dari bahan bakar fosil, dimulai dengan segera memotong semua izin, subsidi dan pembiayaan untuk bahan bakar fosil, dan sepenuhnya mengubah pembiayaan semasa ke dalam pengembangan tenaga bersih;
  • Kami menyeru negara-negara berpendapatan tinggi untuk membuat pengurangan pelepasan gas rumah kaca yang lebih besar, sejajar dengan matlamat suhu 1.5 ° C;
  • Kami menyeru negara-negara berpendapatan tinggi untuk juga memberikan pemindahan dana yang dijanjikan ke negara-negara berpendapatan rendah untuk membantu mencapai langkah-langkah mitigasi dan penyesuaian yang diperlukan;
  • Kami meminta pemerintah untuk membina sistem kesihatan yang berkekalan, rendah karbon dan berkekalan; dan
  • Kami meminta pemerintah untuk memastikan pelaburan pemulihan wabak menyokong tindakan iklim dan mengurangkan ketimpangan sosial dan kesihatan. "

Foto wira © AdobeStock; Foto Tedros © Chris Black / WHO