Transformasi Transjakarta - BreatheLife2030
Kemas kini Rangkaian / Jakarta, Indonesia / 2020-11-16

Mengubah Transjakarta:
Langkah pertama menuju bas elektrik untuk armada BRT terbesar di dunia

Transjakarta melonjak dari bas Euro II dan III ke elektrik secara langsung untuk memberikan pengurangan sehingga 99% dalam pelepasan karbon hitam, dan menggunakan pra-percubaan 2019 bas elektrik

Jakarta, Indonesia
bentuk Dibuat dengan lakaran.
Waktu membaca: 3 minit

Ditulis oleh Mega Kusumaningkatma dan Yihao Xie

Penduduk Jakarta bangga dengan sistem transit cepat (BRT) bas mereka, yang dimiliki dan dikendalikan oleh Transjakarta. Diperkenalkan pada tahun 2004, bukan hanya sistem BRT pertama di Asia Tenggara, tetapi juga menjadi sistem BRT terpanjang di dunia. Rangkaian Transjakarta merangkumi 260 perhentian di sepanjang 13 koridor yang menjangkau lebih dari 250 kilometer. Sehingga 2019, armada ini melayani lebih daripada 250 juta penunggang setiap tahun. Transjakarta disubsidi oleh pemerintah kota dan tambang tetap Rp 3,500 setiap perjalanan, sekitar 25 sen dalam mata wang AS hari ini, telah stabil sepanjang tahun.

Sayangnya, armada Transjakarta juga menyumbang pada kualitas udara Jakarta yang buruk, yang telah didokumentasikan dengan baik. Lebih daripada 70% bas Transjakarta adalah teknologi diesel Euro II dan Euro III, jauh di belakang teknologi Euro VI yang paling maju. Bas-bas ini mengeluarkan zarah 2.5 (PM2.5), nitrogen oksida (NOx), dan karbon hitam (jelaga), antara bahan pencemar lain, dan bahan pencemar ini dikaitkan dengan pelbagai bahaya kesihatan, termasuk penyakit jantung, strok, bronkitis kronik , asma, dan barah paru-paru. Seorang Kajian ICCT dianggarkan secara konservatif bahawa 13.5% kematian pramatang akibat pencemaran udara - PM2.5 dan ozon - di Jakarta pada tahun 2015 disebabkan oleh pengangkutan.

Untuk mengatasi hal ini, Transjakarta sedang menjelajah baik pulih bas sifar dan mempunyai cita-cita berani untuk beralih ke Armada pelepasan sifar 100% menjelang 2030. Selain itu, keputusan rasmi baru-baru ini seperti Presiden Peraturan No. 55/2019 dan Gabenor Jakarta Peraturan No. 03/2020 bertujuan untuk mendorong pengembangan dan penggunaan pasaran kenderaan elektrik secara umum.

Transjakarta bergerak terus dari bas Euro II dan III ke bas elektrik secara langsung. Di sana belum ada garis masa yang diumumkan untuk penggunaan Euro VI kualiti bahan api diesel dan standard pelepasan di Indonesia. Kedua-duanya diperlukan agar bas diesel bebas jelaga terbersih, yang memungkinkan pengurangan pelepasan karbon hitam hingga 99%. Selain itu, Transjakarta memutuskan untuk tidak menaiki bas gas asli termampat setelah beberapa pengalaman bersama mereka pada tahun 2000-an. Itu menjadikan bas elektrik sebagai teknologi calon yang tinggal.

Transjakarta mengambil langkah awal menuju elektrik. Pada tahun 2019, ia bermula pra-percubaan bas elektrik di kawasan terhad. Pengilang yang mengambil bahagian termasuk BYD China dan Mobil Anak Bangsa, sebuah syarikat bas domestik. Ini diikuti oleh percubaan tiga bulan, tetapi ini juga tidak terbuka untuk umum. Bas terpaksa membawa baldi air dan bukannya penumpang kerana bas elektrik tidak dapat memperoleh izin yang diperlukan. Terima kasih kepada peraturan yang baru diterima pakai oleh Kementerian Pengangkutan (MoT) yang menentukan langkah-langkah kelulusan jenis dan membolehkan bas elektrik beroperasi di jalan Indonesia, satu bas BYD 6 meter dan satu lagi seterusnya berlari di laluan paling sibuk di Jakarta dan melayani penumpang dari Julai 2020 hingga Oktober 2020.

Ahmad "Puput" Safrudin (tengah), pengarah eksekutif di KPBB, pada percubaan bas elektrik. Sumber: Transjakarta

Walaupun langkah-langkah awal ini memberangsangkan, langkahnya jelas tidak sesuai untuk mencapai matlamat Transjakarta 2020 untuk menambah 100 bas elektrik pada akhir tahun ini. Walaupun Transjakarta berjaya melakukan ini, masih ada jalan untuk mencapai elektrifikasi penuh pada tahun 2030. Garis masa terperinci belum disusun, dan untuk berjaya, sasaran yang berani harus disesuaikan dengan dasar dan rancangan sebenar untuk menggerakkan armada. ke arah yang betul.

Untuk satu, harga pembelian bas yang tinggi dan rundingan sukar mengenai penurunan harga elektrik meningkatkan kos pemilikan bas elektrik. Selain itu, tidak banyak pembekal bas elektrik yang aktif di pasaran Indonesia. Ketersediaan yang terhad menjadikan matlamat 100 bas pada akhir tahun 2020 tidak mungkin, dan menjadikan penggunaan masa depan pada skala yang lebih besar kelihatan lebih mencabar. Untuk armada seukuran Transjakarta, perancangan seluruh armada harus segera dimulakan, untuk memahami prestasi bas baseline dan mengenal pasti laluan yang sesuai dan keperluan teknologi minimum.

Untuk membantu mencetuskan idea untuk pekerjaan yang akan datang, ICCT dan NGO yang berpusat di Jakarta Leaded Gasoline Removal Committee (KPBB) mengadakan tiga bengkel elektrifikasi armada dari Julai 2020 hingga September 2020. Perwakilan dari Kementerian Hal Ehwal dan Pelaburan Maritim (Marvest), MoT, Kementerian Tenaga dan Sumber Mineral (MEMR), Kementerian Perindustrian (MoI), dan Badan Kebijakan Fiskal di bawah Kementerian Keuangan (Kemenkeu) turut serta, seperti halnya para pejabat pemerintah kota Jakarta, perwakilan syarikat utiliti PLN, dan pembekal bas elektrik. Beberapa cadangan dasar yang dapat mempercepat elektrifikasi armada Transjakarta muncul:

  • MoI merancang untuk membuat peraturan sekunder berdasarkan Keputusan Presiden No. 55/2019, untuk menetapkan peta jalan untuk pengembangan industri kendaraan bermotor nasional dan produksi kendaraan elektrik domestik.
  • Agensi Dasar Fiskal sedang merancang skema insentif untuk bas yang dihasilkan dalam negeri (contohnya, melalui knock down sepenuhnya, CKD) dan bas yang diimport (contohnya, melalui unit yang dibina sepenuhnya, CBU).
  • Transjakarta dan pemerintah kota Jakarta mengusulkan kepada pemerintah pusat dan MEMR agar dana dari anggaran negara untuk diesel dialihkan ke subsidi listrik untuk pengisian.

Bengkel seperti ini penting bagi agensi kerajaan dan pihak berkepentingan swasta untuk berkumpul dan memahami keperluan dan masalah masing-masing. Semua bekerja sama untuk membantu Transjakarta mengambil tindakan konkrit untuk merealisasikan matlamat bas elektriknya yang berani. Pengurangan pencemaran bunyi dan udara bersih yang dapat dibawa oleh bas elektrik akan memberi manfaat kepada penduduk Jakarta untuk tahun-tahun akan datang.

Berkongsi kemajuan dalam amalan terbaik mengenai penyelidikan dan pelaksanaan bas elektrik jelaga dan elektrik disokong oleh Iklim dan Gabungan Udara BersihInisiatif Kenderaan Tugas Berat.

Gambar sepanduk oleh Transjakarta melalui Wikimedia Commons