Manila menyertai kempen BreatheLife, berkomitmen untuk selamat udara pada tahun 2030 - BreatheLife2030
Kemas kini Rangkaian / Manila City, Filipina / 2020-05-07

Manila menyertai kempen BreatheLife, berkomitmen untuk selamat udara pada tahun 2030:

Ibu kota Filipina berkomitmen untuk mencapai udara yang selamat bagi penduduknya untuk menyelaraskan perubahan iklim dan dasar pencemaran udara menjelang 2030

Bandar Manila, Filipina
bentuk Dibuat dengan lakaran.
Waktu membaca: 2 minit

Manila City, ibukota Filipina, telah bergabung dalam kampanye BreatheLife, setelah berkomitmen untuk mencapai kualiti udara yang selamat pada tahun 2030 pada Iklim Sidang Kemuncak Iklim pada tahun 2019.

Salah satu bandar berpenduduk padat di dunia dan antara yang paling padat penduduk dan berkembang paling pesat di Asia Tenggara, Manila terkenal dengan lalu lintas yang padat, yang menyumbang sebahagian besar pencemaran udara.

Namun, Laporan Kualiti Udara Dunia AirVisual terbaru, yang dikeluarkan pada awal tahun ini, menjadikan bandar raya ini berjumlah 1.8 juta penduduk mempunyai kualiti udara terbaik di Asia Tenggara, walaupun tidak ada kota besar di rantau ini yang memenuhi garis panduan kualiti udara WHO.

"Kota Manila berkomitmen untuk mencapai kualiti udara yang aman bagi penduduk kita, dan pada masa yang sama, untuk menyelaraskan kebijakan perubahan iklim dan pencemaran udara kita pada tahun 2030 untuk memaksimumkan jumlah orang yang menghirup udara bersih," kata Walikota Manila City Francisco "Isko Moreno" Domagoso.

"Kita harus menerapkan kebijakan kualitas udara dan perubahan iklim yang akan mencapai Piawaian Mutu Udara Ambient Nasional dan akhirnya Nilai Garis Panduan Kualiti Udara Ambient Organisasi Kesihatan Dunia," lanjutnya.

Tiga sensor kualiti udara dipasang di bandar di bawah Program Langit Biru Asia, mengukur PM10, PM2.5 dan nitrogen dioksida. Data kualiti udara, bersama dengan inventori pelepasan dan hasil pemetaan kesihatan, akan digunakan sebagai asas bagi rancangan tindakan udara bersih kota yang akan diselesaikan pada akhir tahun 2020. Selain itu, Biro Pengurusan Alam Sekitar - Wilayah Ibu Kota Nasional (EMB-NCR) sedang bersiap untuk membangun stesen pemantauan rujukan di Kota Manila dalam setahun.

Sorotan lain termasuk menghidupkan kembali Unit Anti-Asap Belching, pembuatan Pelan Tindakan Udara Bersih serta inventori pelepasan gas rumah hijau, dan kempen Maklumat, Pendidikan dan Komunikasi (IEC) mengenai pengurusan kualiti udara.

Dalam pengangkutan sektor, City juga mempromosikan penggunaan kenderaan elektrik dan untuk mendorong penggunaan pengangkutan awam dan mobiliti aktif seperti berjalan kaki dan berbasikal.

Sektor lain yang mencabar untuk bandar yang berkembang pesat dan padat penduduk adalah pengurusan sampah. Sebahagian besar kempen IEC difokuskan pada ekologi pengurusan sisa dan memenuhi janji Undang-Undang Pengurusan Sisa Ekologi nasional berusia 20 tahun, dengan menjangkau pelbagai sektor dan pelaku untuk membuat mereka melakukan peranan mereka untuk meminimumkan, mengurus dan mengasingkan sampah dengan betul, termasuk mengurangkan sampah yang dapat terurai secara biodegradasi. Bandar ini pada masa ini melaksanakan pengasingan sampah yang betul di beberapa daerah.

Untuk mula mengurangkan pelepasan dari itu sumber tenaga, City merancang untuk memasang panel solar di bangunan pemerintah yang berbeza.

Tindakan masa depan akan dipandu oleh Pelan Tindakan Udara Bersih berasaskan sains, yang sedang dalam pengembangan melalui Program Langit Biru Asia dibiayai oleh 3M dan dilaksanakan oleh Clean Air Asia, yang bertujuan untuk memberikan penyelesaian kualiti udara.

Manila City adalah anggota BreatheLife keenam dari Wilayah Ibu Kota Nasional (Metro Manila) Filipina.

Ikuti perjalanan udara bersih Kota Manila di sini