Dengan lompatan India ke Euro VI, Bengaluru melangkah ke peralihan ke armada bas bebas jelaga dan bebas sifar - BreatheLife2030
Kemas kini Rangkaian / Bengaluru, India / 2020-05-14

Dengan lompatan India ke Euro VI, Bengaluru melangkah ke peralihan ke armada bas tanpa jelaga dan bebas-emisi:

Bengaluru bersiap untuk peralihan selari ke bas bebas jelaga dan elektrik - tetapi perubahan diperlukan untuk menghidupkan budaya bas Bengaluru

Bengaluru, India
bentuk Dibuat dengan lakaran.
Waktu membaca: 7 minit

Walaupun berlakunya wabak global yang menghentikan dunia, India telah mengekalkan tarikh akhir untuk mengurangkan pencemaran udara dari pelepasan jalan raya, menjadi negara pertama yang melompat dari Bharat Stage IV (setara Euro IV) dengan standard Bharat Stage VI pada 1 April 2020.

Sejak 1 April 2020, semua bahan bakar di India, sebuah negara yang berjumlah 1.4 miliar orang, mengandung tidak lebih dari 10 bahagian per juta (ppm) sulfur, yang sesuai dengan penapis partikulat diesel, penapis partikulat petrol dan sistem pengurangan pemangkin selektif yang diperlukan untuk kenderaan untuk memenuhi standard baru.

Langkah dramatik ini membantu bandar-bandar seperti Bengaluru memenuhi rancangan untuk pengembangan armada bas berkekuatan 6,500 yang sangat diperlukan, yang menjadi tulang belakang sistem pengangkutan awamnya, beralih ke bas bebas jelaga yang lebih bersih sementara, secara selari, bertahap dalam bas elektrik menuju yang aspirasi armada elektrik sepenuhnya pada tahun 2030.

Aspirasi ini, dalam semangat pemanduan yang lebih besar oleh negeri Karnataka - yang mana Bengaluru adalah ibu kota - untuk mengembangkan mobiliti elektrik, juga mendapat dorongan melalui insentif nasional yang murah hati; Bengaluru dianugerahkan 300 bas elektrik di bawah skema FAME (Faster Adoption and Manufacturing of Electric & Hybrid Vehicles) pemerintah negara untuk mendorong peralihan ini.

Satu pasukan di bawah Inisiatif Iklim Antarabangsa Armada Bandar Rendah Karbon Bebas Jelaga projek, yang disokong oleh Kementerian Persekutuan untuk Alam Sekitar, Pemuliharaan Alam, Bangunan dan Keselamatan Nuklear (BMUB) Jerman, bekerjasama dengan Perbadanan Pengangkutan Metropolitan Bengaluru (BMTC) untuk mengenal pasti dan menangani cabaran dan mengembangkan alat dan strategi jangka panjang (hingga 2030) untuk menyokong peralihan.

Jalan lebam dalam perjalanan ke elektrik

Ketika bas elektrik semakin popular, banyak cabaran Bengaluru yang wujud dalam merombak keseluruhan sistem bas juga ditangani oleh peningkatan jumlah bandar di seluruh India dan di seluruh dunia - sesungguhnya, projek ini bekerjasama dengan beberapa bandar di Brazil, China, India , Indonesia dan Mexico dalam peralihan mereka ke armada bas yang lebih bersih. Cabaran ini menggambarkan pentingnya perancangan jangka panjang.

"Bandar melihat ini hanya sebagai pergeseran teknologi, tetapi juga pergeseran dalam perencanaan perkhidmatan dan praktik penyampaian - kurangnya pemahaman akan hal ini akan menyebabkan ketidakcekapan yang signifikan dalam sistem," kata pakar dasar transit UITP India, Ravi Gadepalli, salah satu ahli pasukan.

Dalam kes Bengaluru, satu cabaran melibatkan model pendanaan semasa.

"Walaupun bas elektrik mempunyai penggunaan tenaga yang lebih rendah, mereka masih memerlukan tenaga kerja yang serupa - yang menyumbang 50% dari kos bahkan untuk bas diesel," kata Pengarah Urusan, BMTC, C. Shikha.

Satu lagi adalah masalah penyelenggaraan.

"Strategi untuk mengerahkan staf penyelenggaraan yang sudah menggunakan BMTC untuk penyelenggaraan bas diesel perlu dirancang. Ini tentunya memerlukan kakitangan yang memerlukan tenaga untuk mengendalikan bas elektrik. Ketersediaan kakitangan ini boleh menyebabkan pilihan untuk penyelenggaraan bas di rumah dalam jangka masa panjang, walaupun pemilikan dan pengoperasian armada dilakukan secara luar, ”kata Gadepalli.

Cabaran ketiga memerlukan perubahan dalam pengurusan perolehan dan kontrak model perniagaan untuk diatasi.

“Selain pembiayaan, kota-kota menghadapi peralihan kembar teknologi peralihan dari diesel ke elektrik dan kaedah perolehan dari pembelian langsung ke sewa. Keupayaan teknikal agensi bas memerlukan sokongan untuk menambah tenaga dan mengangkut kakitangan baru dengan kemampuan yang diperlukan untuk mengendalikan bas elektrik, ”kata Shikha BMTC.

"Ini benar-benar menunjukkan perlunya perancangan jangka panjang; anda ingin mempunyai sebagai sebahagian daripada rancangan peralihan bukan hanya pemahaman tentang teknologi yang ingin anda gunakan untuk sistem, tetapi juga merancang bagaimana anda akan melatih kakitangan anda dan mengembangkan kemahiran yang diperlukan untuk mengekalkan dan mengoperasikan teknologi baru ini , ”Kata penyelidik kanan ICCT, Tim Dallmann.

"Semakin banyak pengendali maklumat memasuki peralihan, semakin baik mereka dapat mengatur peralihan," tegas Dallmann.

Mengira kos ketika getah mencecah jalan

Salah satu maklumat penting yang sedang dikendalikan oleh penyelidik ke tangan pengendali adalah analisis mengenai kos elektrik pada tahap laluan, sesuatu, kata mereka, sering tidak dihargai.

“Oleh itu, dengan memahami teknologi yang ada, teknologi apa yang paling sesuai untuk laluan tertentu berbicara dengan beberapa pekerjaan yang kita lakukan untuk melakukan pemodelan tahap laluan untuk cuba melihat aspek laluan apa yang menjadikannya kondusif untuk sifar tertentu -misi teknologi, "kata Dallmann, yang menyampaikan penemuan dalam BreatheLife Webinar dianjurkan oleh Gabungan Iklim dan Udara Bersih, yang bekerjasama dengan ICCT dan Program Alam Sekitar PBB untuk membantu bandar membuat peralihan bebas jelaga.

Para penyelidik memodelkan 29 laluan bas (dari total 2,263 laluan bandar) yang dikenal pasti sebagai calon yang mungkin untuk 300 bas pertama untuk menentukan yang sesuai untuk penggantian satu-ke-satu dan mengekalkan tahap perkhidmatan yang sama, dengan mengambil kira jumlah keseluruhan kos elektrik bagi setiap laluan ini.

Perincian yang mereka pertimbangkan ketika memadankan bas elektrik bateri ke laluan tertentu termasuk berapa lama bateri akan bertahan dalam keadaan yang berbeza, misalnya, dengan penumpang penuh, penyaman udara, strategi pengurusan bateri, dan penurunan bateri dari masa ke masa.

Pemodelan itu, kata para penyelidik, membantu merancang dan membuat peralihan ini sebagai kos efektif dan sehalus operasi mungkin.

Pasukan mendapati bahawa bas elektrik menggunakan 75% hingga 80% lebih sedikit tenaga berbanding bas diesel, walaupun penyaman udara e-bus meningkatkan penggunaan tenaga sekitar 10 hingga 13 peratus.

"Alat pemodelan dapat membantu dalam perencanaan armada bas elektrik dan penyebaran awal, terutama di kota-kota di mana tidak ada banyak informasi yang ada mengenai bagaimana prestasi bus elektrik pada jaringan rute tertentu," kata Dallmann.

Bagaimana dengan faedah untuk kualiti dan kesihatan udara?

Seperti di banyak bandar, pengangkutan adalah sumber utama pelepasan pencemaran udara di Bengaluru; ekzos kenderaan dan penyusutan semula debu jalan raya masing-masing menyumbang 56 peratus dan 70 peratus daripada pelepasan PM2.5 dan PM10 (pelbagai ukuran pencemaran zarah) di bandar.

Di seluruh dunia, bas merangkumi sebahagian kecil dari keseluruhan armada kenderaan, tetapi mereka menggunakan bas sumbangan besar terhadap pencemaran udara: mereka dikuasakan terutamanya oleh enjin diesel, menyumbang kira-kira seperempat karbon hitam yang dikeluarkan oleh sektor pengangkutan, dan, di bandar, sebahagian besar pelepasan nitrogen dioksida; mereka melakukan perjalanan dengan tepat di mana orang tertumpu, dan mereka menggunakan jalan-jalan bandar hingga 10 kali lebih banyak daripada rata-rata kenderaan penumpang.

Wilayah ibukota India, Delhi menyedari sumbangan besar dari kedua-dua bas dan sektor pengangkutan itu sendiri terhadap tahap pencemaran udara yang terkenal pada awal tahun 1990-an, menjadikan langkah berani beralih ke kenderaan gas asli termampat (CNG), bermula dengan sistem bas awamnya.

Oleh itu, satu lagi perkara yang dimodelkan oleh pasukan sebagai sebahagian dari kerjanya dengan BMTC untuk mengembangkan strategi seluruh armada untuk peralihan teknologi adalah kesan terhadap pencemaran udara dan pelepasan gas rumah kaca dari berbagai senario perolehan.

"Kami dapat memodelkan bagaimana pelepasan bahan pencemar udara seperti zarah partikel dan nitrogen oksida akan berubah ketika anda beralih ke bas bebas jelaga dan sifar pelepasan. Sebagai sebahagian daripada analisis ini, kami juga melihat bagaimana peralihan akan mempengaruhi pelepasan gas rumah hijau dan bagaimana dekarbonisasi jangka panjang grid elektrik akan meningkatkan manfaat peralihan ke e-bas ketika datang ke gas rumah kaca, "kata Dallmann.

Tetapi kesan peralihan pada kesihatan lebih sukar untuk dimodelkan.

"Sangat rumit untuk melakukan pemantauan kualitas udara ambien untuk mengambil sinyal dari perubahan teknologi yang digunakan dalam armada bus," jelas Dallmann.

"Kami dapat memberikan anggaran melalui pemodelan perubahan emisi kami, tetapi langkah selanjutnya adalah mengaitkan mereka dengan perubahan dan peningkatan kualiti udara ambien, dan, akhirnya, kesan dan manfaat kesihatan dari peralihan ke teknologi yang lebih bersih. Sekali lagi, itu dapat didekati melalui pemodelan; agak sukar untuk melakukannya pada skala (bandar), tetapi boleh berguna, ”sambungnya.

Untuk hasil terbaik, kuatkan keseluruhan sistem bas

Tetapi memaksimumkan faedah menaik taraf dan menguatkan sistem bas awam bandar melibatkan pertempuran yang jauh lebih besar.

"Bandar-bandar di India perlu mengambil dua langkah utama untuk mengurangkan pelepasan yang berkaitan dengan pengangkutan mereka: Menarik lebih banyak pengguna ke bas melalui perkhidmatan berkualiti tinggi dan menggunakan teknologi kenderaan yang lebih bersih untuk bas ini. Kedua-dua langkah ini memerlukan sokongan polisi dan kewangan tambahan daripada yang ada. Agensi bas India kini sedang berjuang dengan kenderaan Bharat Stage III dan Bharat Stage IV, yang lebih murah untuk dikendalikan, dan tidak dapat mencari kewangan walaupun untuk penggantian bas yang lebih lama dalam beberapa kes, ”kata Shikha BMTC.

"Institusi pembiayaan iklim antarabangsa untuk bas pelepasan rendah dan sifar jadi perlu melacak dengan cepat penyebaran bas Bharat Stage VI dan sifar pelepasan," lanjutnya.

Di Bengaluru, armada bas awam di kota ini, sebesarnya, dikerdilkan oleh banyaknya kenderaan persendirian, roda tiga, motosikal dan kenderaan lain, dan, sementara jumlah pengguna yang bergantung pada bas tetap tinggi di kota yang sedang berkembang - Bas BMTC membawa 2.5 hingga 4 juta penumpang setiap hari - popularitinya semakin menurun.

Di sini, membawa lebih banyak orang ke bas akan menjadi "pengubah permainan" sebenar, kata Gadepalli.

"Sebilangan besar orang dalam bas sejauh ini adalah mereka yang tidak mampu menggunakan mod lain, kerana bas adalah pilihan termurah yang tersedia yang mereka mampu," jelas Gadepalli.

"Pada masa orang mampu membeli kereta peribadi / roda dua mereka, mereka beralih dari bas," katanya.

Ini berlaku kerana pelbagai sebab yang mempunyai implikasi terhadap dasar dan perancangan bandar.

"Pertama, ketersediaan pengangkutan awam rendah berbanding permintaan, jadi anda mendapatkan bas yang sesak, dan ini bukan perjalanan yang selesa. Kemudian, walaupun anda menaiki bas, anda masih terperangkap dalam lalu lintas seperti orang lain - jadi, bagi banyak orang, ini masalahnya, 'Saya lebih suka tersekat di kenderaan saya sendiri daripada di dalam bas kerana ia begitu sesak dan mereka terus berhenti di setiap perhentian bas, dan kemudian tersekat lagi setiap kali mereka keluar dari perhentian bas kerana lalu lintas ', "jelasnya.

“Pengguna bas sebenarnya mempunyai kelewatan yang lebih tinggi. Oleh itu, untuk mengatasi masalah ini, peningkatan bekalan pengangkutan awam dapat dipahami dengan baik, itulah sebabnya mengapa pemerintah Karnataka mengumumkan kenaikan 2,400 bas baru dalam anggaran baru-baru ini, ”kata Gadepalli.

Penyelesaian lain adalah jalan bas, yang sedang diterokai oleh pemerintah.

"Laluan keutamaan bas sangat penting. Salah satu koridor seperti itu diujicobakan tahun lalu dan ada sokongan masyarakat yang luar biasa untuk itu, kerana walaupun jumlah lalu lintas yang lebih tinggi, majoriti penumpang di Bangalore masih merupakan pengguna bas - dan Bangalore mempunyai budaya bas yang sangat kuat, jadi ada maklum balas positif yang kuat untuk lorong, ”katanya.

Sebagai hasil daripada sambutan yang bersemangat, Pemerintah Karnataka mengumumkan lebih banyak koridor yang akan dirancang dengan jalur keutamaan bas di masa depan, kemenangan untuk daya tarikan armada yang akan segera bebas jelaga dan elektrik.

Langkah penting ketiga, kata Gadepalli, adalah keperluan untuk membuat perjalanan kenderaan persendirian kurang diinginkan - sesuatu yang masih sukar ditempuh oleh negara dan bandar.

Sama seperti kerajaan nasional yang mengikuti tarikhnya dengan beralih ke piawaian bahan bakar dan kenderaan terbersih yang ada sekarang, negara Bengaluru dan Karnataka akan maju untuk mengembangkan rancangan mereka untuk peralihan selari ke bas bebas jelaga dan elektrik, walaupun kota ini menghadapi masalah yang dapat dimengerti kelewatan ketika dunia memerangi musuh yang berbeza yang tidak dapat dilihat dan mematikan.

Dan sementara beralih ke bas elektrik dan bebas jelaga tidak semestinya dapat menyelesaikan masalah kualiti udara di India, beralih ke Bharat Stage VI di seluruh negara dan usaha setiap 'bandar dan bandar' untuk memperbaiki perjalanan penumpang diharapkan dapat memberikan manfaat yang berkekalan kepada kualiti dan kesihatan udara bandar mereka, dan memberikan inspirasi dan pelajaran kepada mereka yang dalam perjalanan yang sama.


Perjalanan Bengaluru ke bas bebas jelaga disampaikan semasa webinar BreatheLife yang dianjurkan oleh Iklim Iklim dan Bersih (CCAC), yang telah bekerjasama dengan ICCT dan Program Alam Sekitar PBB sejak 2015 untuk menyokong bandar-bandar dalam peralihan mereka dari bas diesel ke jelaga- teknologi enjin percuma. Pada mulanya menyasarkan 20 megacities, karya ini telah berkembang ke lebih banyak bandar dan telah mendapat sokongan tambahan dari pelbagai rakan kongsi. Pada tahun 2017, CCAC dan rakan-rakannya melancarkan Perkongsian Industri Global untuk Armada Bas Bersih Bebas Soot dengan komitmen dari Volvo, Scania, BYD dan Cummins untuk menyediakan teknologi enjin bebas jelaga di 20 bandar yang disasarkan pada asalnya.

Foto banner oleh Satvik Shahapur dari Pexels