Cities juara berbasikal untuk mengatasi lalu lintas ketika sekatan pandemi mereda - BreatheLife2030
Kemas kini Rangkaian / Lombardy, Itali; Paris, Perancis; Bogota, Colombia; Catalonia, Sepanyol / 2020-05-11

Cities juara berbasikal untuk mengatasi lalu lintas kerana sekatan pandemi mereda:

Oleh kerana bandar secara beransur-ansur menghilangkan penutupan jalan, beberapa ingin memperluas langkah sementara yang menyokong penunggang basikal dan mencegah orang ramai dalam pengangkutan awam, sambil mencegah kenaikan jangkaan dalam penggunaan kereta

Lombardy, Itali; Paris, Perancis; Bogota, Colombia; Catalonia, Sepanyol
bentuk Dibuat dengan lakaran.
Waktu membaca: 5 minit

Baru dua bulan yang lalu, ketika kes-kes COVID-19 mulai meletus di seluruh dunia, penumpang di banyak bandar, takut untuk melakukan perjalanan dengan kereta api dan bas metro yang sesak, beralih ke basikal untuk berkeliling - mereka sendiri, tetapi juga yang ada di program berkongsi basikal, yang semakin popular dalam sekelip mata.

Pihak berkuasa bandar balas dengan pantas dengan lorong basikal sementara, program perkongsian basikal percuma atau memasang lebih banyak kapasiti, dan bahkan membenarkan perkhidmatan penyelenggaraan basikal asas tetap terbuka ketika kunci dikunci di seluruh dunia.

Tetapi ketika bandar-bandar mulai fokus pada rancangan keluar untuk meredakan penutupan jalan, beberapa walikota ingin membuat perubahan menjadi lebih kekal, untuk membantu melepaskan pengangkutan awam kerana langkah-langkah jarak yang selamat terus berjalan sambil mengecilkan mereka yang masih berhati-hati dengan transit awam daripada bergegas kembali ke kereta.

“Kami bertahun-tahun bekerja untuk mengurangkan penggunaan kereta. Sekiranya semua orang memandu kereta, tidak ada ruang untuk orang, tidak ada ruang untuk bergerak, tidak ada ruang untuk aktiviti komersial di luar kedai, "kata seorang walikota Milan, Marco Granelli, memberitahu The Guardian.

"Tentu saja, kami ingin membuka kembali ekonomi, tetapi kami fikir kami harus melakukannya dengan cara yang berbeza dari sebelumnya," katanya.

Bandarnya, ibukota Lombardy - salah satu wilayah yang paling parah dilanda Eropah oleh Covid-19 dan ibu kota kewangan Itali - akan mengubah 35 kilometer (22 batu) jalan untuk memihak penunggang basikal dan pejalan kaki, kerana bandar ini melonggarkan ketat di seluruh negara penguncian dan perniagaan dimulakan semula secara beransur-ansur.

Di bawah rancangan Strade Aperte ("Jalan Terbuka"), jalankan jalan basikal sementara kos rendah, turapan yang diperluas, had kelajuan yang dikurangkan (30 km / j; 20 mph), dan jalan-jalan keutamaan pejalan kaki dan penunggang basikal akan berjalan lancar menjelang musim panas.

Dalam “fasa 2” sekatan yang santai ini, perkhidmatan metro diharapkan dapat berjalan pada 30 persen, untuk memungkinkan jarak yang aman, yang meningkatkan kemampuannya untuk memindahkan penumpang dari 1.4 juta ke 400,000 sehari.

Dengan 55 peratus penduduk Milan menggunakan pengangkutan awam setiap hari (setidaknya sebelum pandemi), pemerintah takut bahawa ini akan menyebabkan lebih banyak lalu lintas di sebuah kota yang terletak di wilayah yang menghirup udara yang paling tercemar di Eropah, bahagian yang baik dari lalu lintas; dalam keadaan terkurung, ketika kesesakan lalu lintas turun secara mendadak, mengambil pencemaran udara turun dengan itu, kontrasnya jelas.

"Kami tidak dapat memikirkan ini yang bermaksud sejuta lagi kereta di jalan raya," kata anggota majlis pengangkutan Milan, Marco Granelli kepada Radio Lombardy, menurut CityLab.

"Untuk mengelakkan ini, kita harus memperkuat pengangkutan roda dua. Inilah sebabnya mengapa kami membuat rancangan luar biasa untuk membuat laluan kitaran baru, ”katanya berkata.

Granelli berkata bahawa City "menyiapkan dokumen dan merancang untuk menambah sekitar 35 kilometer laluan kitaran baru ke lebih dari 200 yang sudah ada".

Bagaimanapun, keadaan Milan menjadikannya calon yang baik untuk beralih: ia kecil, berpenduduk padat dan perjalanan rata-rata yang dilakukan di bandar ini kurang dari 4 kilometer.

Paris menempah jalan sejauh 50 kilometer untuk basikal, menggantung wortel untuk menarik penunggang basikal

Paris adalah kota besar lain yang persiapannya untuk menghilangkan sekatan nasional secara beransur-ansur (mulai 11 Mei) termasuk perubahan untuk mendorong warga ke arah pengangkutan aktif.

Sama seperti Milan, City of Light berharap mobiliti aktif ini dapat menampung penurunan kapasitas transit awam dengan langkah jarak yang selamat, dan bukannya kenderaan persendirian.

Ia merancang untuk menempah basikal lorong 50 kilometer yang biasanya digunakan oleh kereta, dan mengubah 30 jalan lain hanya untuk pejalan kaki, "khususnya di sekitar sekolah", Datuk Bandar Anne Hidalgo kata Le Parisien.

Sebelum wabak itu, rancangan Hidalgo telah dibuat setiap jalan di Paris menjadi mesra basikal menjelang 2024, tetapi ketakutan di bandar ini kerana lonjakan lalu lintas kereta yang tiba-tiba menyumbat jalannya telah menyebabkannya semakin laju merancang untuk meningkatkan daya tarikan dan daya maju berbasikal.

Menurut France24, pihak berkuasa Paris menjangkakan 20 hingga 25 peratus penduduk kota akan kembali masuk dari rumah negara atau tempat lain tempat mereka melarikan diri sebelum penutupan dijalankan pada pertengahan Mac.

"Tidak dapat dipastikan kita membiarkan diri kita diserang oleh kenderaan. Pencemaran yang digabungkan dengan coronavirus adalah koktail berbahaya, ”kata Hidalgo.

"Saya tahu bahawa majoriti rakyat Paris tidak mahu melihat pengembalian kereta dan pencemaran," kata walikota berkata.

Kerajaan Perancis telah melancarkan skim € 20 juta (INT $ 22 juta) untuk meningkatkan berbasikal kerana pembatasan pandemi mereda, meliputi pembaikan basikal dan peningkatan sehingga € 50 untuk semua orang di mekanik berdaftar, latihan belajar menunggang dengan selamat, memasang tempat letak basikal sementara, dan insentif wang untuk mendorong majikan untuk mendapatkan kakitangan mereka berulang-alik dengan basikal.

Sekali lagi, corak perjalanan sudah menyukai pertukaran: 60 peratus perjalanan yang dilakukan di Perancis pada waktu “normal” adalah kurang dari 5 kilometer, menjadikan basikal sebagai "penyelesaian pengangkutan sebenar", mengikut Menteri Peralihan Ekologi, Elisabeth Borne.

Bogotá meningkatkan dan mempercepat rangkaian berbasikal

Di seberang Atlantik, Bogotá, ibu kota Kolombia yang berjumlah 7.4 juta orang, sudah menjadi juara rangkaian berbasikal dengan 550 kilometer (340 batu) lorong basikal yang melintasi kota, juga mempercepat rancangan yang ada untuk meningkatkan basikal sebagai tindak balas terhadap popularitasnya yang tiba-tiba.

Pada bulan Mac, 22 kilometer (13 batu) lorong basikal baru muncul semalaman di jalan raya Bogotá, sebahagian besarnya dengan mengubah lorong kereta, sebahagian dari niatnya untuk membuka 76 kilometer (47 batu) lorong basikal sementara untuk mengurangkan kesesakan di pengangkutan awam dan meningkatkan udara berkualiti, menurut Smart Cities World.

The Associated Press dilaporkan bahawa Datuk Bandar Claudia López mengatakan bahawa kota itu menghadapi "ancaman tiga kali ganda" dari kualiti udara yang buruk, penyakit pernafasan bermusim dan sekarang koronavirus, yang dapat bergabung menyebabkan lonjakan lawatan bilik kecemasan dan runtuh sistem penjagaan kesihatan ".

"Kami tidak dapat menahan tekanan itu," dia dikatakan telah memberitahu penduduk.

Bandar Eropah meluaskan ruang untuk penunggang basikal dan pejalan kaki

Bandar-bandar lain telah memberikan lebih banyak ruang kepada penunggang basikal dan pejalan kaki untuk memudahkan jarak selamat antara penduduk.

Di Barcelona, ​​yang terkenal dengan minatnya terhadap eksperimen urbanisme taktikal, Majlis Bandaraya telah berkomitmen untuk memperluas jalan dan ruang untuk pejalan kaki dan membuat koridor lorong basikal dengan menyusun semula jalan, sementara di beberapa kawasan, kereta akan dibatasi pada satu lorong dan maksimum kelajuan 30 km / j, kata La Vanguardia.

Gabungan, pejalan kaki memperoleh ruang awam seluas 30,000 meter persegi di sepanjang 12 kilometer jalan di kota yang padat penduduknya.

"Kesihatan harus memotivasi semua tindakan yang kita lakukan mulai sekarang," berkata Timbalan Walikota Perancangan Bandar, Janet Sanz, menyampaikan langkah-langkah bersama dengan Walikota Ada Colau dan Ahli Majlis Mobiliti Rosa Alarcón.

Seperti Milan dan Paris, Brussels juga yang diumumkan baru-baru ini ia akan mewujudkan laluan kitaran baru sejauh 40 kilometer dengan harapan menjadikan lebih sedikit orang menggunakan pengangkutan awam kerana sekatan dilonggarkan di ibu negara Belgium.

Buat masa ini, banyak tindakan bandar dianggap langkah sementara, tetapi di negara lain, pemimpin kota seperti Pierfrancesco Maran, salah seorang wakil walikota Milan, melihat peluang untuk melakukan sesuatu yang berbeza untuk kesihatan dalam jangka panjang.

"Kita harus menerimanya selama berbulan-bulan atau mungkin setahun, akan ada normalitas baru, dan kita harus mewujudkan keadaan yang baik untuk menjalani normalitas baru ini untuk semua orang," katanya memberitahu Wali.

"Saya rasa pada bulan depan di Milan, di Itali, di Eropa, kami akan memutuskan sebahagian masa depan kami untuk dekad berikutnya."

Untuk gambaran keseluruhan langkah-langkah yang berkaitan dengan pengangkutan yang diambil oleh bandar-bandar di seluruh dunia semasa pandemi Covid-19, lihat: COVID-19: Pusat Respons Pengangkutan Persatuan Nasional Pegawai Pengangkutan Bandar di Amerika Syarikat.