Chile meningkatkan cita-cita perubahan iklim dengan sasaran yang sekaligus meningkatkan kualiti dan kesihatan udara - BreatheLife2030
Kemas kini Rangkaian / Chile / 2020-06-30

Chile meningkatkan cita-cita perubahan iklim dengan sasaran yang sekaligus meningkatkan kualiti dan kesihatan udara:

Sumbangan Penentuan Nasional yang telah disemak Chile berkomitmen untuk mengurangkan pelepasan karbon hitam sebanyak 25% pada tahun 2030, memberikan manfaat penting bagi kesihatan di samping mitigasi iklim.

Chile
bentuk Dibuat dengan lakaran.
Waktu membaca: 4 minit

Ini adalah ciri oleh Gabungan Iklim dan Udara Bersih.

Cile sangat rentan terhadap perubahan iklim dan sudah mengalami dampak perubahan iklim, termasuk kekeringan lama di Chili tengah dan selatan, yang dimulai pada tahun 2010. Kesan ini diproyeksikan meningkat di masa depan, yang mempengaruhi produktiviti pertanian, kebakaran hutan, penduduk asli komuniti dan biodiversiti.

Presiden Chile, Sebastian Piñera, mengakui bahawa tindakan yang jauh lebih bercita-cita tinggi diperlukan di seluruh dunia untuk mengurangkan gas rumah hijau dan mengelakkan bencana perubahan iklim, dengan mengatakan:

"Bahkan dengan memenuhi semua komitmen Perjanjian Paris sekarang, suhu akan jauh melebihi target yang ditetapkan, mencapai kenaikan hampir 3.4 derajat, yang merupakan bencana. Kami memerlukan komitmen dan langkah yang lebih menuntut dan bercita-cita tinggi untuk mengehadkan kenaikan suhu hingga 1.5 darjah paling banyak. "

Pada bulan April 2020, menyedari perlunya semua negara mengambil tindakan drastik untuk mengurangi perubahan iklim, Chile menyerahkan negara mereka disemak Sumbangan Ditentukan Nasional (NDC), yang menggariskan komitmen terbaru mereka untuk mengurangkan perubahan iklim. Komitmen Chile melibatkan pelepasan gas rumah kaca (GRK) yang paling tinggi menjelang 2025, dan kemudian penurunan untuk memancarkan tidak lebih dari 95 juta tan gas rumah kaca menjelang 2030. Ikrar pelepasan jangka menengah ini dibuat dalam konteks jangka panjang visi dan matlamat peneutralan GHG menjelang 2050.

"Kami memerlukan komitmen dan langkah yang lebih menuntut dan bercita-cita tinggi untuk mengehadkan kenaikan suhu hingga 1.5 darjah paling banyak."
Sebastian Piñera, Presiden Chile

Chile juga membuat komitmen lebih lanjut dalam NDC yang disemak semula, untuk mengurangkan Karbon hitam pelepasan sebanyak 25% pada tahun 2030 berbanding tahap 2016. Karbon hitam adalah 'pencemar iklim jangka pendek' (SLCP), disebut kerana ia mempunyai jangka hayat atmosfera yang pendek (beberapa hari hingga seminggu), dan kerana ia secara langsung menyumbang kepada pemanasan atmosfera (melalui penyerapan radiasi masuk dan melalui pemendapan pada salji dan ais). Ia juga merupakan pencemar udara yang berbahaya.

Sebagai komponen zarah halus, atau PM2.5, karbon hitam juga merupakan pencemar udara yang berbahaya. Menurut Pertubuhan Kesihatan Sedunia PM2.5 bertanggungjawab untuk anggaran 7 juta kematian pramatang setiap tahun, termasuk lima ribu di Chile pada tahun 2017. Sumber utama karbon hitam di Chile adalah kenderaan diesel, jentera di luar jalan, kayu bakar untuk pemanasan dan memasak di kediaman, dan biojisim yang digunakan sebagai tenaga sumber dalam sektor perindustrian. Sektor-sektor ini juga mengeluarkan bahan pencemar udara yang lain, seperti nitrogen oksida, sebatian organik yang tidak menentu, zarah lain, dan dalam beberapa kes gas rumah hijau seperti karbon dioksida. Oleh itu, mengurangkan pelepasan dari sumber karbon hitam utama adalah strategi yang berkesan untuk mengurangkan perubahan iklim secara serentak sambil mencapai kualiti udara dan manfaat kesihatan tempatan.

"Meningkatkan komitmen perubahan iklim Chili, termasuk sasaran untuk mengurangi karbon hitam menyoroti pentingnya menghubungkan kebijakan lokal dengan kebijakan internasional," kata Jenny Mager, Ketua mitigasi dan inventori, Kantor Perubahan Iklim, di Kementerian Lingkungan Chili. "Mencapai sasaran karbon hitam ini akan meningkatkan kualiti udara dan kesihatan manusia. Ia memerlukan pelbagai tindakan, termasuk rancangan dekontaminasi atmosfera, peraturan pengangkutan, peningkatan kecekapan tenaga isi rumah; dan standard pelepasan untuk pencemar industri utama. "

Analisis menyeluruh dilakukan untuk menilai potensi Chile untuk mengurangkan karbon hitam di semua sumber. Ini menunjukkan bahawa, pada tahun 2030, tanpa ada kebijakan baru yang dilaksanakan, tahap karbon hitam akan tetap berada di tingkat 2016, dan kemudian meningkat 30% pada tahun 2050. Namun, senario 'berkecuali karbon' akan secara signifikan mengurangkan pelepasan karbon hitam, 13% pada tahun 2030 , dan 35% pada tahun 2050 berbanding tahap 2016. Ini menekankan manfaat tambahan penting yang dimiliki oleh dekarbonisasi untuk meningkatkan kualiti udara. Senario kedua 'neutralitas karbon +', termasuk tindakan tambahan yang secara khusus menyasarkan sumber karbon hitam, yang akan mengurangkan pelepasan karbon hitam lebih jauh, sehingga 75% pada tahun 2050, dibandingkan dengan tahap 2016 (lihat Gambar 1 di bawah).

“Kedua-dua senario ini dikembangkan dengan mempertimbangkan dokumen dasar awam nasional dan antarabangsa. 'Senario berkecuali karbon' menunjukkan peningkatan faedah mengambil tindakan dalam sektor karbon hitam utama, seperti pemanasan daerah di sektor kediaman, dan mengurangkan pelepasan di jentera luar jalan, dan sektor perindustrian, "kata Kevin Basoa dari Universidad Tecnológica Metropolitana di Santiago, Chile.

Profesor Laura Gallardo, University of Chile, dan yang memimpin pekerjaan karbon hitam dalam revisi NDC Chile mengatakan: "Mengambil tindakan untuk mengurangkan karbon hitam menyediakan cara yang berkelanjutan untuk membawa udara bersih ke kota-kota Chile, dan pada masa yang sama menangani dua masalah Chile yang paling mendesak, kemiskinan tenaga dan ketidaksamaan persekitaran. '

Untuk mencapai sasaran pengurangan pelepasan GRK dan karbon hitam di Chile, pelbagai dasar dan langkah perlu dilaksanakan (lihat Gambar 2 di bawah).

"Kami melakukan penilaian ekonomi terhadap kebijakan dan langkah-langkah yang relevan sebagai bagian dari proses semakan NDC," kata Jenny Mager. "Ini menunjukkan bahawa banyak tindakan yang dapat mengurangkan karbon hitam dan GHG secara serentak juga antara yang paling menjimatkan."

Contoh tindakan tersebut termasuk pemanasan elektrik di sektor kediaman dan beralih ke bahan bakar yang lebih bersih (elektrik dan hidrogen) di sektor pengangkutan.

"Komitmen perubahan iklim yang dikemas kini oleh Chile adalah tonggak penting kerana ia menyedari nilai tambahan untuk mengambil tindakan terhadap karbon hitam di samping tujuan yang bercita-cita tinggi untuk mengurangkan gas rumah kaca jangka pendek dan lama dan mencapai peneutralan karbon," Helena Molin Valdés, Ketua Sekretariat Gabungan Iklim dan Udara Bersih berkata. "Mesej ini telah menjadi pusat Gabungan Iklim dan Udara Bersih sejak didirikan. Kami berharap dapat bekerjasama dengan Chile untuk mewujudkan cita-cita mereka, dan mendorong semua negara merevisi NDC mereka untuk mempertimbangkan tindakan yang dapat memaksimumkan manfaat tempatan untuk kualiti udara dan memberikan tindakan ambisius yang diperlukan untuk mencapai tujuan Perjanjian Paris. "

Chile telah menjadi rakan dalam Gabungan Iklim dan Udara Bersih sejak 2012 dan mengambil bahagian dalam Inisiatif Perancangan Nasional Koalisi (SNAP), yang menyediakan metodologi dan sokongan teknikal pada SLCP dan pencemaran udara bersepadu dan perancangan perubahan iklim. Sokongan yang diberikan disesuaikan untuk setiap negara, mulai dari penilaian awal sumber pelepasan utama dan pengembangan Rencana Tindakan Nasional, hingga integrasi SLCP dalam proses perencanaan perubahan iklim.