Hasil yang lebih baik dan kesedaran persekitaran - BreatheLife2030
Kemas kini Rangkaian / Peru / 2020-10-08

Hasil dan kesedaran persekitaran yang lebih baik:
Petani mengamalkan pertanian tanpa bakar dan pemuliharaan di Peru

Manolo Rojas mula menggunakan pertanian pemuliharaan kerana dia risau akan planet ini. Tetapi ketika hasilnya mulai meningkat dalam kualitas dan kuantitas, petani di sekitarnya mulai memperhatikan.

Peru
bentuk Dibuat dengan lakaran.
Waktu membaca: 5 minit

Dua tahun yang lalu, Manolo Rojas sedang menyiapkan ladangnya untuk menanam kacang hijau di ladangnya di Huayao di Peru tengah seperti yang selalu dilakukannya, dengan membakar puing-puing dari tanaman sebelumnya dan mengolah tanah. Ketika seorang juruteknik dari organisasi kemanusiaan CARE International menghampirinya untuk mengatakan bahawa dia akan mendapat hasil yang lebih baik jika dia tidak melakukan perkara tersebut, dia ragu-ragu.

"Rasanya tidak logik," kata Rojas. Bagaimanapun, bagaimana petani di seluruh dunia mengubah ladang mereka di antara musim yang semakin meningkat. Tetapi Rojas mulai melihat batu di permukaan ladangnya yang dia tahu bermaksud kehilangan tanah atas, lapisan atas kaya nutrien yang diperlukan untuk penuaian yang kuat. Dia juga mula bimbang tentang perubahan iklim sehingga ketika juruteknik memberitahunya pembakaran pertanian terbuka bertanggungjawab untuk lebih sepertiga dari semua pelepasan karbon hitam, pencemar iklim jangka pendek yang menyumbang kepada pencemaran udara, perubahan iklim, dan peningkatan pencairan kriofer (kawasan salji dan ais), minatnya meningkat.

Manolo Rojas (kiri) bersama pakar Pertanian Pemuliharaan Ademir Calegari

"Kami tidak tahu apakah kami tidak mencuba," katanya. "Jadi saya memutuskan untuk memberi peluang kepada juruteknik ini dan mencubanya."

Sudah dua tahun dan Rojas bingung dengan perbezaan yang dilakukannya di ladang dan kehidupannya. Batu-batu itu bukan sahaja hilang tetapi dia mula melihat cacing tanah dan serangga lain lagi di tanah yang kini kaya dan gelap di mana dia menanam jagung, wortel, dan sayur-sayuran lain. Lebih baik lagi, hasilnya sama atau lebih tinggi daripada sebelumnya. Sejak dia bertemu dengan isterinya di kolej dan pindah ke kampung halamannya untuk memulakan pertanian, dia melihat tanah ini sihat.

"Saya komited untuk projek ini kerana saya bimbang tentang perubahan iklim dan semua masalah iklim yang kita hadapi. Saya tahu bahawa jika kita tidak menjaga persekitaran kita akan menghadapi hasil yang lebih rendah dan pengeluaran yang lebih rendah pada masa akan datang. Sekarang setelah saya melakukannya, saya menyedari bahawa ia juga meningkatkan pengeluaran dan saya sangat gembira mengenainya. "

Pelajaran yang dipelajari Rojas adalah sebahagian daripada projek yang dilaksanakan oleh PENJAGAAN Peru dengan penyelarasan antarabangsa oleh Inisiatif Iklim Krosfera Antarabangsa (ICCI) yang membantu petani belajar mengenai pertanian pemuliharaan melalui latihan dan lawatan sambil belajar.

Saya tahu bahawa jika kita tidak menjaga persekitaran kita akan menghadapi hasil yang lebih rendah dan pengeluaran yang lebih rendah pada masa akan datang.

Manolo Rojas

Petani Pertanian Pemuliharaan, Peru.

Platform Inisiatif Pertanian Iklim dan Bersih Udara Bersih (CCAC) menyokong rangkaian dan projek serantau yang memudahkan penggunaan alternatif pembakaran terbuka. Melaksanakan kaedah "tanpa bakar" ini dapat mengurangkan pelepasan karbon hitam global hingga separuh, sekaligus memberikan manfaat ekonomi dan sosial untuk petani seperti Rojas.

Sejak 2014, CCAC telah bekerjasama dengan ICCI untuk mengatasi masalah ini dengan rakan tempatan melalui projek demonstrasi di Peru dan India.

Di Peru projek demonstrasi dilaksanakan dengan sokongan CARE Peru dan the Institut Inovasi Pertanian Negara untuk Peru.

Pertanian pemuliharaan meningkat di seluruh dunia, didorong oleh kejayaan petani seperti Rojas yang telah mengambil bahagian dalam projek semacam ini. Sebenarnya, ia menggantikan pertanian ladang konvensional di kadar 10 juta hektar tanah tanaman setiap tahun.

Petani memeriksa penutup tanah di plot pertanian pemuliharaan berusia 7 tahun semasa lawatan sambil belajar CARE Peru di Cañete, Peru. (Foto: Odon Zelarayan)

Latihan ini melibatkan gangguan mekanikal sifar atau sangat minimum melalui latihan yang disebut pembenihan tanpa tanam. Daripada membakar sisa tanaman untuk membersihkan jalan untuk musim tanam berikutnya, ia disimpan dan digunakan sebagai penutup mulsa tanah yang membantunya mengekalkan kelembapan menjadikannya lebih sihat dan cenderung terkikis. Ia juga menggunakan putaran tanaman untuk mengoptimumkan nutrien tanah dan memerangi perosak dan rumpai. Pertanian pemuliharaan bukan hanya menghasilkan peningkatan hasil, tetapi juga membuat tanaman lebih tahan terhadap kejadian ekstrem, menjadikannya strategi penyesuaian perubahan iklim yang berpotensi.

Pembakaran terbuka, yang didefinisikan sebagai semua pembakaran yang disengajakan di sektor pertanian tetapi tidak termasuk pembakaran yang telah ditentukan di kawasan liar, bukanlah sesuatu yang hanya dilakukan oleh petani Peru. Ini banyak dilakukan di seluruh dunia sebagai cara yang murah dan cepat untuk membuang lebihan jerami pertanian dari tanaman sebelumnya. Terdapat salah tanggapan bahawa pembakaran membantu menyuburkan tanah tetapi sebenarnya menghilangkan nutrien dengan memusnahkan bahan organik. Ini bermaksud petani menghabiskan lebih banyak wang untuk menambahkan baja untuk mengekalkan hasil tanaman mereka. Dengan menggunakan petani pertanian pemuliharaan dapat meningkatkan hasil gandum, misalnya, sebanyak 10 peratus dalam dua tahun pertama.

Pembakaran terbuka adalah masalah besar di India, di mana CCAC juga mengejar pendekatan serampang untuk menghapuskan amalan tersebut, termasuk mendidik petani dan membantu mereka mengakses alternatif, memantau kebakaran dan mengesan kesannya menggunakan satelit, membantu mengubah tunggul pertanian dari sampah menjadi sumber, dan menyokong campur tangan dasar seperti membakar peraturan atau subsidi pertanian untuk peralatan pertanian yang lebih baik.

Menanam kacang di gandum di ladang pertanian pemuliharaan di Acobamba, Peru. (Foto: Odon Zelarayan)

"Saya tidak memusnahkan persekitaran lagi kerana saya tidak membakar dan saya menjaga bahan organik," kata Rojas. "Sebelum saya terbakar, saya mencemarkan alam sekitar dan sekarang ini saya tidak melakukan itu dan saya sangat gembira mengenainya."

Dia menambah bahawa faedah yang lebih segera dan peribadi juga jelas. "Saya mendapat produk berkualiti tinggi, dengan buah-buahan dan sayur-sayuran yang lebih berat dan rasanya lebih baik. Saya menjual produk saya untuk penggunaan manusia, jadi itu sangat penting. "

Rojas mengatakan dia dan isterinya juga mendapat keuntungan dari masa yang mereka simpan, masa yang mereka dapat habiskan bersama anak mereka yang baru saja menyelesaikan sekolah undang-undang. Terdapat juga ganjaran kewangan. Rojas menganggarkan dia menjimatkan $ 200 sehektar setahun sejak dia mengadopsi teknik pertanian pemuliharaan kerana lebih mudah untuk menyiapkan ladang untuk penanaman. Pertanian pemuliharaan menjimatkan wang dari penanaman dan pengairan dengan mengurangkan frekuensi penggunaannya. Petani juga menjimatkan wang untuk tenaga kerja manual, bahan bakar, dan baja hingga bersih 50 persen.

Rojas tidak sendirian, projek ini mempunyai kadar kejayaan yang mengagumkan, sebahagiannya kerana para petani seperti Rojas memberikan contoh kepemimpinan dan cemerlang mengenai cara-cara di mana pertanian pemuliharaan dapat memperbaiki keadaan bagi petani dan planet ini. Dari 32 petani yang mengikuti latihan, 23 tidak lagi terbakar. Hasil dari kacang hijau dan jagung meningkat sebagai hasil amalan pertanian baru.

"Saya bermula sendiri tetapi saya mahu memimpin orang lain untuk meneruskan perubahan," kata Rojas.

Petani meneliti sebidang kacang tanah dalam lawatan sambil belajar. Acobamba, Peru (Foto: Odon Zelarayan)

"Saya berpendapat bahawa perubahan terpenting yang saya lihat di Manolo dan petani lain yang saya tahu sepanjang projek ini adalah perubahan dalam pemikiran mereka," kata Juliana Albertengo, Penyelaras Pembakaran Terbuka ICCI Andes. "Mereka telah membuka minda mereka dan mereka belajar untuk berfikir secara sistematik. Daripada memikirkan tanaman masing-masing, mereka belajar untuk melihat semuanya sebagai sistem yang merangkumi kedua-dua masalah ekonomi mereka dan juga iklim. "

Terdapat satu lagi manfaat persekitaran dari kaedah ini, ia juga membantu menjimatkan air. Rojas mengatakan dia biasa mengairi tanamannya setiap 10-15 hari tetapi sekarang mereka dapat bertahan lebih lama kerana tanah mempertahankan kelembapan dengan lebih baik kerana sisa tanaman menutupinya.

"Air adalah sumber yang terhad di sini dan sumber-sumber itu hilang. Jadi kita tahu kita perlu menjaga sumber yang kita ada, ”katanya.

Ini sangat penting dari mana Rojas berasal, memandangkan glasier Huaytapallana adalah sumber utama bekalan air untuk Huancayo. Selama 20 tahun yang lalu, kawasan salji glasier telah berkurang sebanyak 50 persen, sangat menghancurkan memandangkan ia menyediakan 40 persen air untuk sungai yang merupakan sumber utama air minum. Karbon hitam dari pembakaran pertanian terbuka adalah faktor utama penurunan glasier kerana zarah karbon hitam menetap di salji dan ais dan mengurangkan albedo permukaan, atau kemampuan untuk memantulkan sinar matahari.

"Walaupun itu adalah penurunan timbal ketika datang ke perubahan iklim, saya masih sangat gembira mengenainya," kata Rojas. "Kami akan meninggal dunia dan jika kami tidak melakukan apa-apa sekarang ini kami akan meninggalkan masalah untuk anak-anak kami, jadi kami perlu mengambil berat tentang masa depan. Itulah perkara yang paling penting. "

Salib diposkan dari CCAC