Pembaruan Jaringan / acara global BreatheLife / 2020-11-12

Acara Hari Kota Sedunia berfokus pada bagaimana kesehatan, iklim, dan polusi udara perkotaan saling terkait:

Acara global BreatheLife
Bentuknya Dibuat dengan Sketch.
Waktu Membaca: 3 menit

Mexico City, Meksiko

Mengurangi polusi udara dapat bermanfaat bagi kesehatan manusia dan juga perubahan iklim, kata para ahli dalam webinar pada Hari Kota Sedunia, yang diselenggarakan oleh Koalisi Iklim dan Udara Bersih, PBB dan pejabat pemerintah nasional.

Polusi udara menyebabkan sekitar 7 juta kematian dini setiap tahun, dengan orang-orang yang rentan seperti wanita, anak-anak dan orang tua paling berisiko. Bukti ilmiah menunjukkan bahwa paparan polutan dapat menyebabkan penyakit jantung, asma, diabetes, eksim, kanker, dan memengaruhi perkembangan otak pada anak-anak.

Polusi udara juga terkait dengan perubahan iklim. Jika kita mengurangi polutan berumur pendek seperti metana dan karbon hitam, kita dapat mengurangi pemanasan global hingga 0.5 ° C selama beberapa dekade mendatang, sekaligus menghindari 2.4 juta kematian dini. Itulah mengapa para ahli percaya bahwa saat kita membangun kembali lebih baik dari pandemi COVID-19, mengatasi polusi udara akan bermanfaat pada berbagai tingkat faktor risiko dan hasil kesehatan.

“Jika kita mengubah struktur dan perencanaan kota kita agar lebih mudah bagi orang untuk menggunakan sepeda atau berjalan kaki, ini akan berdampak tidak hanya pada kualitas udara dengan mengurangi penggunaan mobil tetapi juga mendorong orang untuk melakukan lebih banyak aktivitas fisik dan karenanya memiliki pengurangan obesitas, ”kata Nathalie Roebbel, Kepala Kualitas Udara dan Kesehatan di Organisasi Kesehatan Dunia. Kecelakaan di jalan juga bisa dikurangi.

Pandemi COVID-19 telah menyebabkan peningkatan kualitas udara perkotaan yang signifikan dan sementara. Menurut Maria Valeria Diaz Suarez, koordinator Pemantauan Kualitas Udara Quito, terjadi penurunan lebih dari 50 persen PM2.5 selama bulan-bulan penguncian di ibu kota Ekuador ketika mobilitas berkurang hingga 70 persen.

“Ini menunjukkan kepada kami bahwa kebijakan kami untuk mengurangi mobilitas [mobil] akan sangat positif bagi kota kami untuk mengurangi PM2.5,” kata Diaz Suarez.

Koordinator Pemantau Kualitas Udara mengatakan, pada 1914, warga Quito mengandalkan mobil listrik untuk berkeliling. Mobil troli beroperasi hingga 1940 ketika pemerintah memberi jalan pada kendaraan berbahan bakar fosil. Tetapi setelah kualitas udara yang memburuk, pada tahun 1995, Quito membawa kembali mobil troli dan hari ini ia melakukan 240,000 perjalanan per hari, yaitu sekitar 8 persen dari total penggunaan transportasi umum di kota. Dengan komitmen untuk mencapai Pedoman Kualitas Udara WHO, Diaz Suarez mengatakan Quito berencana membuat 81 mobil metro listrik baru selama 2021.

“Kami juga akan menambah lebih banyak jalan untuk bersepeda dan khusus pejalan kaki,” katanya.

Di London, para ahli telah memantau polusi udara dan menemukan bahwa polusi udara dapat sangat bervariasi dari yang diketahui sebelumnya — hingga 8 kali dalam satu jalan kota. Oliver Lord, kepala kebijakan dan kampanye di Global Clean Air for Environmental Defense Fund Europe, mengatakan bahwa pemantauan adalah tentang menghidupkan data.

"Kami menggunakan pemantauan untuk memperbaiki keadaan," kata Lord. “Kami perlu menggabungkan tindakan terhadap iklim dengan kualitas udara sehingga kami tidak benar-benar mengulangi kesalahan di masa lalu, seperti masalah yang kami hadapi di Eropa dengan emisi diesel atau gabungan panas dan pembangkit listrik di gedung.”

Sementara itu di Accra, Ghana, Desmond Appiah, kepala penasehat keberlanjutan untuk Walikota, mengatakan bahwa kota tersebut berfokus pada sektor sampah, karena 37 tempat pembuangan sampah ilegal dengan pembakaran sampah berkontribusi pada persentase besar polusi udara kota. Appiah mengatakan bahwa dengan bergabung dengan Jaringan BreatheLife, mereka dapat mengetahui jumlah kematian dan penyakit tidak menular yang timbul dari polusi udara, yang sebelumnya terabaikan.

“Kami menyadari bahwa Rencana Aksi Iklim yang kami kembangkan tidak akan berarti kecuali kami dapat menghubungkannya dengan baik dengan masalah polusi udara dan kualitas udara,” kata Appiah. “Jika Anda berbicara dengan orang-orang tentang perubahan iklim, itu tidak berarti banyak bagi mereka - tetapi jika Anda menunjukkan kepada mereka bahwa keterkaitan kualitas udara dengan kehidupan pribadi mereka, saat itulah mereka mulai memperhatikan.”

Intinya, kata Helena Molin Valdes, kepala Sekretariat Koalisi Iklim dan Udara Bersih, bahwa dalam perencanaan dan pelaksanaan solusi, sangat membantu untuk menilai baik polutan udara maupun dampaknya terhadap kesehatan masyarakat, sambil pada saat yang sama mengerjakan persediaan iklim dan gas rumah kaca.

Tonton videonya di sini:

Gambar pahlawan © BigStock Images