Perencanaan kota sangat penting untuk kesehatan masyarakat yang lebih baik di kota-kota - BreatheLife2030
Pembaruan Jaringan / Jenewa, Swiss / 2020-05-21

Perencanaan kota sangat penting untuk kesehatan masyarakat yang lebih baik di kota-kota:

Buku pedoman WHO dan UN-HABITAT yang baru memandu para praktisi kesehatan dan perencana dalam menempatkan kesehatan di jantung perencanaan kota dan wilayah

Jenewa, Swiss
Bentuknya Dibuat dengan Sketch.
Waktu Membaca: 3 menit

Ketika pandemi COVID-19 terus menyoroti pentingnya menjaga jarak dengan aman di kota-kota, sebuah buku sumber baru yang diluncurkan oleh WHO dan UN-Habitat menyediakan banyak informasi berguna tentang memastikan kesehatan manusia adalah pertimbangan utama dalam perencanaan kota.

Buku sumber, Mengintegrasikan Kesehatan dalam Perencanaan Kota dan Wilayah, dirancang untuk memandu para pengambil keputusan dari sektor kesehatan publik, perencanaan kota dan wilayah termasuk perencana, manajer kota, profesional kesehatan, dan lainnya menuju kota-kota berkembang yang direncanakan dan dibangun dengan fokus pada kesehatan manusia dan lingkungan.

Banyak kota menghadapi ancaman kesehatan yang terkait dengan perencanaan kota dan wilayah. Penyakit menular tumbuh subur di kota-kota yang penuh sesak, atau di mana tidak ada akses yang memadai ke fasilitas air bersih, sanitasi dan kebersihan; hidup di lingkungan yang tidak sehat menewaskan 12.6 juta orang pada 2012 dan polusi udara menewaskan 7 juta orang pada 2016. Namun hanya 1 di 10 kota di seluruh dunia yang memenuhi standar untuk udara sehat.

"Jika tujuan perencanaan kota bukan untuk kesehatan manusia, lalu untuk apa?" kata Dr Maria Neira, Direktur WHO, Departemen Lingkungan, Perubahan Iklim dan Kesehatan. "Idealnya, kota-kota direncanakan untuk standar hidup dan kerja yang memadai, pertumbuhan ekonomi berkelanjutan, pembangunan sosial, kelestarian lingkungan, konektivitas yang lebih baik ... tetapi 'mengapa' pada inti dari semua hal ini adalah kesehatan fisik dan mental dan kesejahteraan."

"Investasi dalam perencanaan perkotaan dan teritorial berbasis kesehatan menjamin kesehatan jangka panjang dan warisan kesejahteraan bagi semakin banyak manusia," kata Dr Nathalie Roebbel, Kepala Unit WHO, Kualitas Udara dan Kesehatan.

Lebih dari setengah populasi dunia sekarang tinggal di kota-kota, dan pada tahun 2050 itu diperkirakan akan meningkat hingga 70 persen dari populasi manusia. Namun, 75 persen dari infrastruktur yang akan ada pada saat itu belum dibangun.

Ini menghadirkan peluang untuk membangun daerah perkotaan yang transformatif, terutama ketika dunia mulai membangun kembali dengan kesadaran yang lebih besar tentang hubungan antara ruang dan kesehatan.

Satu pertimbangan penting adalah kesetaraan karena ada perbedaan substansial dalam peluang dan hasil kesehatan di dalam dan di seluruh wilayah perkotaan. Buku pedoman ini didasarkan pada premis bahwa kesehatan masyarakat dan perencanaan kota bertujuan untuk hasil yang adil dan merata dan akses ke layanan penting.

“Perencanaan kota dan wilayah menyediakan kerangka kerja untuk menyelaraskan dan mentransformasikan lingkungan buatan dan alam kita. Mengembalikan kesehatan manusia dan lingkungan ke dalam inti proses dan prinsip perencanaan kota dan wilayah akan memungkinkan potensi penuh dari kota dan wilayah kita untuk menghadirkan lingkungan yang lebih sehat dan tangguh, ” kata Laura Petrella, Kepala Perencanaan, Keuangan dan Ekonomi UN-Habitat.

Buku pedoman ini menawarkan berbagai sumber daya yang komprehensif, termasuk kerangka kerja, titik masuk, pedoman dan alat, serta studi kasus spesifik yang menggambarkan pendekatan yang direkomendasikan untuk menyatukan perencanaan dan kesehatan masyarakat.

Alat-alat ini mencakup berbagai penilaian kesehatan, alat analisis dan data, seperti penilaian ruang publik di seluruh kota, penilaian dampak kesehatan, penilaian risiko kumulatif dan risiko komparatif, epidemiologi spasial, alat analisis online, ilmu warga, dashboard kota dan profil kota.

Buku sumber ini menjelaskan mengapa kesehatan perlu menjadi bagian dari perencanaan kota dan wilayah dan bagaimana mewujudkannya.

Ini juga mencakup bagaimana memilih titik masuk terbaik untuk kesehatan - baik dengan menetapkan, hasil, prinsip atau sektor - apa pun proses perencanaan kota atau teritorial, di tingkat mana pun.

“Perencanaan kota dan wilayah adalah kendaraan untuk peningkatan kesehatan dan pada akhirnya untuk mencapai Agenda Perkotaan Baru dan banyak target yang terkait dengan kesehatan perkotaan dan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan - menerapkan 'lensa' kesehatan untuk proses ini memastikan semua penentu kesehatan dipertimbangkan, " kata Shipra Narang Suri, Kepala Praktik Perkotaan UN-Habitat.

Akses buku sumber di sini: Mengintegrasikan Kesehatan dalam Perencanaan Kota dan Wilayah

Baca cerita (dengan infografis) di situs web WHO, sini.

Gambar spanduk: © WHO / Sergey Volkov