Perserikatan Bangsa-Bangsa mengumumkan 'Inisiatif Udara Bersih' KTT Aksi Iklim 2019, meminta pemerintah di semua tingkatan untuk bergabung - BreatheLife2030
Pembaruan Jaringan / PBB / 2019-07-24

Perserikatan Bangsa-Bangsa mengumumkan 'Inisiatif Udara Bersih' KTT Aksi Iklim 2019, menyerukan kepada pemerintah di semua tingkatan untuk bergabung:

"Inisiatif Udara Bersih" menyerukan kepada pemerintah nasional dan daerah untuk berkomitmen untuk mencapai kualitas udara yang aman bagi warga negara, dan untuk menyelaraskan perubahan iklim dan kebijakan polusi udara oleh 2030

Persatuan negara-negara
Bentuknya Dibuat dengan Sketch.
Waktu Membaca: 3 menit

Siaran pers dari PBB

23 Juli, 2019 - Menjelang yang akan datang KTT Aksi Iklim 2019, Perserikatan Bangsa-Bangsa, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa (Lingkungan PBB) dan Koalisi Iklim dan Udara Bersih hari ini mengumumkan "Inisiatif Udara Bersih", menyerukan kepada pemerintah di semua tingkatan untuk bergabung dengan Inisiatif tersebut.

"Inisiatif Udara Bersih" panggilan pada pemerintah nasional dan daerah untuk berkomitmen mencapai kualitas udara yang aman bagi warga negara, dan untuk menyelaraskan perubahan iklim dan kebijakan polusi udara oleh 2030.

Menurut WHO, setiap tahun, polusi udara menyebabkan 7 juta kematian dini, di mana 600,000 adalah anak-anak. Menurut Bank Dunia, polusi udara merugikan ekonomi global sekitar US $ 5.11 triliun dalam kerugian kesejahteraan, dan di negara-negara 15 dengan emisi gas rumah kaca tertinggi, dampak kesehatan dari polusi udara diperkirakan menelan biaya lebih dari 4 persen dari PDB .

Namun, memenuhi Perjanjian Paris tentang perubahan iklim bisa hemat lebih dari 1 juta jiwa per tahun oleh 2050 dan menghasilkan manfaat kesehatan senilai Diperkirakan US $ 54.1 triliun - sekitar dua kali lipat biaya mitigasi - melalui pengurangan polusi udara saja.

Pemerintah di semua tingkatan dapat bergabung dengan Inisiatif Udara Bersih dengan melakukan tindakan tertentu, termasuk:

• Menerapkan kebijakan kualitas udara dan perubahan iklim yang akan mencapai nilai-nilai Pedoman Kualitas Udara Ambien WHO.

• Menerapkan kebijakan dan tindakan e-mobilitas dan mobilitas berkelanjutan dengan tujuan membuat dampak yang menentukan pada emisi transportasi jalan.

• Menilai jumlah nyawa yang diselamatkan, keuntungan kesehatan pada anak-anak dan kelompok rentan lainnya, dan biaya keuangan yang dihindari untuk sistem kesehatan yang dihasilkan dari penerapan kebijakan mereka.

• Menelusuri kemajuan, berbagi pengalaman, dan praktik terbaik melalui jaringan internasional yang didukung oleh Platform Aksi Breathelife.

Pengumuman ini dibuat hari ini oleh Utusan Khusus Sekretaris Jenderal untuk KTT Aksi Iklim, Duta Besar Luis Alfonso de Alba, di New Delhi, India, setelah dua hari pertemuan dengan perwakilan pemerintah, bisnis dan masyarakat sipil.

“Krisis iklim dan krisis polusi udara didorong oleh faktor-faktor yang sama dan harus diatasi dengan aksi bersama. Pemerintah di semua tingkatan memiliki kebutuhan mendesak dan peluang besar tidak hanya untuk mengatasi krisis iklim, tetapi juga untuk meningkatkan kesehatan dan menyelamatkan kehidupan jutaan orang di seluruh dunia, semuanya sambil membuat kemajuan dalam Tujuan Pembangunan Berkelanjutan, ”kata Duta Besar de Alba. “Kami meminta pemerintah di semua tingkatan untuk melangkah ke tantangan ini dan membawa komitmen kuat dan rencana konkret ke KTT Aksi Iklim mendatang.”

Dr Tedros Adhanom Ghebreyesus, Direktur Jenderal WHO mengatakan: “Polusi udara membunuh sekitar 7 juta orang setiap tahun, dan 9 dari 10 orang secara global menghirup udara yang tidak layak untuk konsumsi manusia. Kita harus sepakat sepenuhnya tentang perlunya dunia yang bebas dari polusi udara. Kami membutuhkan semua negara dan kota untuk berkomitmen untuk memenuhi pedoman WHO untuk kualitas udara. "

“KTT Iklim Sekretaris Jenderal tahun ini akan menjadi peluang penting untuk mengamankan komitmen dan investasi yang kuat dalam intervensi yang terbukti untuk sistem kesehatan yang tahan iklim, dan dalam pemantauan kualitas udara dan implementasi kebijakan.”

Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa António Guterres mengadakan KTT Aksi Iklim di New York pada 23 September dan menyerukan kepada para pemimpin pemerintah, bisnis dan masyarakat sipil untuk membawa tindakan berani dan ambisi yang jauh lebih besar.

Inisiatif Udara Bersih telah dikembangkan sebagai bagian dari Area Aksi Penggerak Sosial dan Politik pada KTT Aksi Iklim 2019, yang dipimpin oleh WHO, bersama dengan Pemerintah Peru dan Spanyol, Departemen Urusan Ekonomi dan Sosial PBB, dan Perburuhan Internasional Organisasi.

Seruan untuk meningkatkan kualitas udara adalah bagian dari gerakan yang lebih luas untuk memanfaatkan pendorong sosial dan politik untuk meningkatkan kesehatan masyarakat, mengurangi ketidakadilan, mempromosikan keadilan sosial dan memaksimalkan peluang kerja yang layak bagi semua, sambil melindungi iklim untuk generasi mendatang. Pada KTT Aksi Iklim, koalisi untuk Pengemudi Sosial dan Politik akan berkomitmen untuk masa depan yang lebih sehat dan lebih aman bagi semua dan menyerukan kepada pemerintah dan lembaga untuk berkomitmen untuk bertindak atas kesehatan.

Pemerintah di tingkat mana pun yang tertarik untuk bergabung dengan Inisiatif Udara Bersih dapat menghubungi [Email dilindungi].

Untuk pertanyaan media dan permintaan wawancara WHO, silakan hubungi Pippa Haughton di [Email dilindungi]. Pakar WHO, yang tersedia untuk wawancara:

• Dr Maria Neira di [Email dilindungi]

• Dr Diarmid Campbell-Lendrum di [Email dilindungi]

Untuk pertanyaan media umum, silakan hubungi:

• Esra Sergi di [Email dilindungi]

• Deb Greenspan pada + 1 203 824 4327

Mengikuti @ ladealba di Twitter untuk berita terbaru tentang KTT Aksi Iklim.

Baca siaran pers penuh sini.


Foto spanduk oleh CIFOR / CC BY-NC-ND 2.0