PBB mendesak pemerintah untuk bertindak atas pencemaran iklim dan udara demi kesehatan - BreatheLife 2030
Pembaruan Jaringan / Kota New York, Amerika Serikat / 2019-07-09

PBB mendesak pemerintah untuk bertindak atas pencemaran iklim dan udara demi kesehatan:

Badan dunia menyerukan kepada pemerintah lokal, regional dan nasional untuk menyatakan komitmen terhadap tindakan untuk iklim, kualitas udara dan kesehatan pada KTT global mendatang

Kota New York, Amerika Serikat
Bentuknya Dibuat dengan Sketch.
Waktu Membaca: 4 menit

PBB menyerukan kepada kota, wilayah dan negara untuk berkomitmen untuk "mencapai kualitas udara yang aman bagi warganya, dan untuk menyelaraskan perubahan iklim dan kebijakan polusi udara, oleh 2030" - dan untuk melakukannya atas nama kesehatan warganya . Ini Komitmen ini sejalan dengan perjanjian iklim Paris dan mendukung transformasi yang diperlukan untuk masyarakat rendah karbon.

Alasannya: beban kesehatan dari sumber-sumber energi yang berpolusi sekarang sangat tinggi sehingga beralih ke pilihan yang lebih bersih dan berkelanjutan untuk pasokan energi, transportasi, dan sistem pangan membayar secara efektif untuk dirinya sendiri.

Ketika kesehatan diperhitungkan, mitigasi perubahan iklim adalah peluang, bukan biaya, dan membawa manfaat langsung dan nyata bagi populasi lokal, menekankan Sekretaris Jenderal PBB, Organisasi Kesehatan Dunia, Koalisi Lingkungan dan Iklim PBB dan Udara Bersih, organisasi-organisasi PBB yang memimpin seruan tersebut.

Itu karena perubahan iklim dan polusi udara terkait erat: pendorong utama perubahan iklim, pembakaran bahan bakar fosil, juga menyumbang sekitar dua pertiga dari polusi udara luar — dan kontribusi pencemaran udara saja terhadap kesehatan yang buruk sangat mengejutkan.

Setiap tahun, polusi udara menyebabkan 7 juta kematian dini (atau tentang 1 di setiap kematian 8), biaya ekonomi global diperkirakan US $ 5.11 triliun (setara dengan semua barang dan jasa yang diproduksi oleh seluruh ekonomi Jepang yang diproduksi di 2013) dalam kerugian kesejahteraan dan membunuh anak-anak 600,000 setiap tahun.

Korban kematiannya mirip dengan yang dari merokok tembakau, menjadikannya salah satu risiko terbesar yang dapat dihindari bagi kesehatan manusia.

Di negara-negara 15 yang mengeluarkan paling banyak emisi gas rumah kaca, dampak kesehatan dari polusi udara diperkirakan lebih mahal daripada 4 persen dari PDB mereka- untuk perspektif, itu sekitar persentase resesi global 2008 mencukur PDB Uni Eropa dalam setahun.

Kurangnya kemajuan dalam mengurangi emisi dan membangun kapasitas adaptif mengancam kehidupan manusia dan kelangsungan hidup sistem kesehatan nasional, dan mengikis kemajuan yang dibuat pada kesehatan manusia. Pemahaman yang luas tentang perubahan iklim sebagai masalah kesehatan masyarakat sentral sangat penting untuk memberikan respon yang dipercepat.

Untungnya, pemahaman ini perlahan tumbuh. Kekhawatiran publik terhadap dampak kesehatan dari polusi udara adalah meningkatnya pendorong gerakan sosial untuk aksi perubahan iklim dan perlindungan lingkungan secara keseluruhan.

Ini mungkin tampak seperti akal sehat: meningkatkan kualitas udara yang harus terus-menerus dihirup manusia untuk bertahan hidup, dan Anda meningkatkan kesehatan, kualitas hidup, dan kesejahteraan umum.

Tetapi angka-angka ini dan tren-tren ini menunjukkan seberapa besar peluang yang dihadapi para pemimpin di semua tingkat pemerintahan sekarang untuk secara bersamaan memajukan tujuan-tujuan iklim, kesehatan, dan pembangunan berkelanjutan.

Kesempatan unik untuk menyelamatkan nyawa, dan banyak lagi

Bukti terbaru menunjukkan bahwa memenuhi Perjanjian Paris tentang perubahan iklim - yaitu, mempertahankan kenaikan suhu global tidak lebih dari 2 ° C di atas tingkat pra-industri - akan hemat lebih dari 1 juta jiwa per tahun oleh 2050 melalui pengurangan polusi udara saja.

Itu juga akan memberi keuntungan kesehatan yang sangat besar senilai dua kali lipat biaya mitigasi; pada akhir estimasi yang lebih tinggi, manfaat kesehatan dari pengurangan polusi udara saja diperkirakan mencapai US $ 54.1 triliun untuk pengeluaran global sebesar US $ 22.1 triliun.

Manfaat tambahan — “efek samping” positif dari tindakan — sangat besar. Meningkatkan kualitas udara dengan mengembangkan e-mobilitas, misalnya, akan berdampak pada kesehatan masyarakat (biaya perawatan kesehatan yang lebih rendah), sekaligus mengurangi kerusakan lingkungan alam dan secara signifikan mengurangi gejala kesehatan yang tidak menguntungkan yang disebabkan oleh tingkat kebisingan dari transportasi konvensional, terutama di kota-kota besar. Menambahkan opsi transportasi aktif yang layak dan aman, seperti bersepeda dan berjalan, juga meningkatkan aktivitas fisik dan membantu mencegah penyakit seperti diabetes, kanker paru-paru, dan penyakit jantung.

Padahal, manfaat kesehatan dari peningkatan kualitas udara adalah pengalaman yang dijalani. Tanyakan saja ke Amerika Serikat dan Meksiko. Badan Perlindungan Lingkungan Amerika Serikat memperkirakan pengendalian emisi dilakukan karena Amandemen Undang-Undang Udara Bersih 1990 terhindar dari US $ 1.3 triliun kerusakan kesehatan di 2010. Dan, pada tahun-tahun 25 ke 2015, Mexico City menambahkan 3.2 ke 3.4 tahun dengan harapan hidup rata-rata warganya dan menyelamatkan 22,500 ke kehidupan 28,000, semuanya dengan meningkatkan kualitas udaranya..

Perjanjian Paris dapat menjadi perjanjian kesehatan terkuat abad ini, tetapi masih banyak yang harus dilakukan

Pemerintah mulai mengenali hubungan-hubungan ini, termasuk kewajiban untuk melindungi "hak atas kesehatan" dalam Perjanjian Paris, dan mengakui "nilai sosial, ekonomi dan lingkungan dari aksi mitigasi sukarela dan manfaat tambahannya untuk adaptasi, kesehatan, dan pembangunan berkelanjutan" .

Memang, tentang 20 persen dari Kontribusi yang Ditentukan Secara Nasional (NDC) ke Perjanjian Paris membahas implikasi kesehatan dari mitigasi, dan serangkaian inisiatif internasional mendukung berbagai bagian dari agenda mitigasi yang memiliki implikasi langsung dan tidak langsung bagi kesehatan.

Tumbuh BreatheLife jaringan mencakup kota, wilayah, dan negara 63 yang telah berkomitmen untuk tindakan yang mendukung tujuan kualitas udara dan iklim, untuk kesehatan 271.4 juta warganya.

Tetapi saat ini tidak ada inisiatif keseluruhan yang menyatukan komitmen untuk meningkatkan ambisi - sesuatu yang masih sangat dibutuhkan untuk memenuhi tujuan Perjanjian Paris - untuk secara simultan mengurangi perubahan iklim, mengurangi polusi udara dan meningkatkan kesehatan, secara komprehensif.

Panggilan untuk Bertindak: Bergabunglah dengan BreatheLife

Selama KTT Iklim PBB pada September mendatang, Sekretaris Jenderal PBB, Organisasi Kesehatan Dunia, Lingkungan PBB dan Koalisi Udara dan Udara Bersih akan meminta pemerintah nasional dan subnasional untuk berkomitmen untuk mencapai kualitas udara yang aman bagi warganya, dan untuk menyelaraskan perubahan iklim dan kebijakan polusi udara, oleh 2030.

Pemerintah dapat memenuhi komitmen ini melalui komitmen khusus untuk tindakan, seperti:

• Menerapkan kebijakan kualitas udara dan perubahan iklim yang akan mencapai nilai-nilai Pedoman Kualitas Udara Ambien WHO.

• Menerapkan kebijakan dan tindakan e-mobilitas dan mobilitas berkelanjutan dengan tujuan membuat dampak yang menentukan pada emisi transportasi jalan.

• Menilai jumlah nyawa yang diselamatkan, keuntungan kesehatan pada anak-anak dan kelompok rentan lainnya, dan biaya keuangan yang dihindari untuk sistem kesehatan, yang dihasilkan dari penerapan kebijakan mereka.

• Menelusuri kemajuan, berbagi pengalaman, dan praktik terbaik melalui jaringan internasional yang didukung oleh Platform Aksi Breathelife.

Ini adalah tindakan yang realistis dan dapat dicapai, seperti solusi dan langkah-langkah terbukti ada, dan alat, sumber daya, dan dukungan tersedia untuk semua pemangku kepentingan yang bersedia berkomitmen untuk tindakan ambisius tentang perubahan iklim dan kesehatan.

Seruan ini adalah bagian dari gerakan yang lebih luas untuk memanfaatkan pendorong sosial dan politik untuk meningkatkan kesehatan masyarakat, mengurangi ketidaksetaraan, mempromosikan keadilan sosial dan memaksimalkan peluang kerja yang layak untuk semua, sambil melindungi iklim untuk generasi mendatang, yang dipimpin oleh koalisi yang digerakkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), pemerintah Peru dan Spanyol, Departemen Urusan Ekonomi dan Sosial PBB (DESA), dan Organisasi Perburuhan Internasional (ILO).

Kontak

Baca lebih lanjut dari WHO: Komitmen kesehatan untuk KTT Aksi Iklim SG


Foto spanduk oleh UNICEF