Korea Selatan meluncurkan satelit pertama di konstelasi global untuk memantau kualitas udara - BreatheLife2030
Pembaruan Jaringan / Korea Selatan / 2020-02-25

Korea Selatan meluncurkan satelit pertama di konstelasi global untuk memantau kualitas udara:

Satelit Lembaga Penelitian Ruang Angkasa Korea akan bergabung selama beberapa tahun ke depan oleh satelit dari NASA dan Badan Antariksa Eropa untuk meningkatkan kemampuan para ilmuwan untuk memahami dan memperkirakan kualitas udara di sekitar Belahan Bumi Utara.

Korea Selatan
Bentuknya Dibuat dengan Sketch.
Waktu Membaca: 2 menit

Kisah ini awalnya muncul di Internet Situs web CCAC.

Dalam langkah penting berikutnya untuk pemantauan kualitas udara global, minggu ini Korea Selatan berhasil meluncurkan satelit yang merupakan yang pertama dari tiga jaringan yang pada akhirnya akan menyediakan jangkauan untuk Asia, Amerika Utara, dan Eropa. Satelit itu diluncurkan ke orbit di atas roket Arianespace Ariane 5 pada 18 Februari, dari Pusat Antariksa Guyana di Guyana Prancis.

Di atas Institut Penelitian Dirgantara Korea Satelit Cheollian 2B adalah milik Korea Selatan Spektrometer Pemantauan Lingkungan Geostasioner (GEMS) instrumen. GEMS dirancang untuk meningkatkan peringatan dini untuk peristiwa polusi berbahaya di kawasan Asia-Pasifik dan memantau perubahan iklim jangka panjang.


Ilustrasi artis pesawat ruang angkasa GEMS (Ball Aerospace)

Lebih dari 10 tahun misinya, GEMS akan menyelidiki konsentrasi kimia yang penting untuk kualitas udara dan perubahan iklim, seperti nitrogen dioksida, sulfur dioksida, formaldehida, ozon, dan aerosol lainnya. Diharapkan untuk mengidentifikasi sumber debu halus (PM2.5) yang mengalir ke Korea dengan mengamati debu halus dan zat penyebab debu halus di Asia Timur untuk pertama kalinya.

“Pengembangan Cheollian 2B sesuai jadwal telah memungkinkan Korea untuk berpartisipasi dalam sistem pengawasan lingkungan global dalam posisi terdepan bersama dengan AS dan Eropa. Kami akan terus memperkuat kemampuan pengembangan satelit kami untuk membantu Korea memainkan peran utama dalam pemantauan lingkungan global dan respons bencana, ”kata Choi Weon-ho, direktur Space, Nuclear & Big Science Policy di Kementerian Sains dan TIK Korea Selatan.

Menurut informasi yang diberikan oleh produsen GEMS, Bola Aerospace: “Misi GEMS akan memungkinkan para ilmuwan Korea untuk menilai dan memperkirakan kualitas udara, memantau polusi lintas batas regional dan debu Asia, dan memahami efek jangka panjang aerosol dalam perubahan iklim. Informasi ini akan membantu mengurangi kerugian ekonomi dengan meningkatkan prediksi perubahan iklim. Peringatan dini bencana alam dan peristiwa polusi juga akan membantu menyelamatkan nyawa. ”

GEMS akan memantau gas atmosfer di Asia setiap jam selama siang hari dari geostasioner, atau mengorbit, mengorbit 35,786 kilometer di atas khatulistiwa. Ini menandai lompatan ke depan yang signifikan dalam kemampuan para ilmuwan untuk memantau polusi udara dari luar angkasa. GEMS dapat melakukan pemindaian Timur / Barat 5,000 kilometer dalam waktu kurang dari 30 menit, dan akan mengumpulkan gambar dari lokasi geografis yang diperlukan setidaknya 8 kali sehari.

Instrumen tambahan untuk instrumen NASA Emisi Troposfer: Pemantauan Polusi (TEMPO), GEMS akan menjadi instrumen satelit pertama dalam konstelasi tiga instrumen satelit yang akan merevolusi cara para ilmuwan mengamati kualitas udara selama petak signifikan di Belahan Bumi Utara.

GEMS hampir identik dengan TEMPO, yang dijadwalkan diluncurkan ke orbit geostasioner pada tahun 2022. TEMPO akan melakukan pengukuran kualitas udara siang hari di Amerika Utara setiap jam. Itu Sentinel-4 Badan Antariksa Eropa, saat ini dalam pengembangan, akan mengamati kualitas udara di Eropa.

Ketiga instrumen akan menyediakan produk data yang akan meningkatkan kemampuan para ilmuwan untuk memahami dan memperkirakan kualitas udara di sekitar belahan bumi utara.

Cheollian 2B juga akan digunakan untuk perlindungan lingkungan laut, pengelolaan sumber daya air, dan keselamatan laut dengan mengamati polutan laut seperti ganggang hijau, air pasang, dan tumpahan minyak di perairan Semenanjung Korea.

Gambar pahlawan milik Arianespace.