Mangkuk makanan Filipina Calapan City bergabung dengan kampanye BreatheLife - BreatheLife2030
Pembaruan Jaringan / Calapan City, Filipina / 2020-06-11

Mangkuk makanan Filipina Calapan City bergabung dengan kampanye BreatheLife:

Sebagai salah satu kota baru dengan pertumbuhan tercepat di negara ini, Calapan berfokus pada pertumbuhan perkotaan yang berkelanjutan

Kota Calapan, Filipina
Bentuknya Dibuat dengan Sketch.
Waktu Membaca: 4 menit

Calapan City, salah satu kota baru dengan pertumbuhan tercepat di Filipina dan salah satu mangkuk nasi utamanya, telah bergabung dengan kampanye BreatheLife.

Kota telah berkomitmen untuk meningkatkan transportasi umum, meningkatkan pengelolaan limbah padat dan mempromosikan sumber energi bersih.

Kota pesisir yang berkembang pesat dengan jumlah penduduk hanya di bawah 114,000, ekonomi Calapan berpusat pada pertanian, perikanan dan kegiatan agroindustri yang terkait, termasuk pengolahan makanan, dan merupakan pemasok makanan utama bagi negara itu, meskipun industri pariwisata dan permesinannya juga berkembang .

Calapan baru-baru ini muncul dari proses "visioning" partisipatif dan memperbarui Rencana Penggunaan Lahan Komprehensifnya, yang dimaksudkan untuk memandu perencanaan, keputusan, kebijakan dan tindakannya dalam menghadapi "realitas saat ini seperti urbanisasi yang cepat, kondisi perubahan iklim dan kebutuhan akan ketahanan iklim dan adaptasi risiko bencana", menurut kepada pemerintah kota.

Kota sudah fokus penghijauan kota untuk mengurangi dampak stres akibat panas dari peningkatan suhu global yang berkelanjutan dan untuk meningkatkan nilai estetika kota. Ini mempromosikan tanaman asli dan asli, yang dikembangbiakan oleh Pembibitan Kota, dan menyediakan bahan yang secara alami menyaring karbon dan menyerap polutan lain untuk membangun kebun ramah lingkungan.

Pemulihan dan pemeliharaan kesehatan Sungai Calapan berlanjut di bawah Program Pengelolaan Sungai Calapan Alive, Beautiful and Clean. Ini termasuk rencana mitigasi banjir, serta relokasi pemukim informal yang tinggal di sepanjang tepi sungai ke lokasi pemukiman kembali, dan pendirian dan pemeliharaan taman linear sungai. Ini juga melibatkan inisiatif pengelolaan hutan bakau melalui pembangunan dan pemeliharaan taman ekologi dan kegiatan penanaman pohon yang diselenggarakan bersama mitra pemerintah dan lembaga non-pemerintah.

Seperti banyak kota Filipina lainnya, Calapan melihat pengelolaan limbah padat ekologis sebagai prioritas, dengan penekanan pada pengurangan limbah. Pemerintah kota menjalankan program tentang pemilahan sampah pada sumbernya, mengadakan lokakarya perencanaan dan pelatihan tentang pengelolaan limbah padat ekologis, pembentukan nilai dan Gender dan Pengembangan (GAD) kepada staf pengelolaan limbah padat, dan memberikan bantuan teknis untuk daur ulang dan pengomposan.

Ini memberikan dukungan di tingkat lokal (barangay), memperkuat Komite Pengelolaan Limbah Padat Barangay (BWMCs) untuk menangani pengelolaan limbah padat di tingkat masyarakat, mengatur program peningkatan kapasitas untuk juara lingkungan barangay pada penanganan dan pembuangan limbah yang tepat.

Sebagai bagian dari upaya untuk memenuhi target pengalihan limbah kotamadya, City berkoordinasi erat dengan Asosiasi Calapan Junkers, sebuah asosiasi resmi pemilik rongsokan, untuk memastikan bahwa pengumpulan daur ulang yang dialihkan dari limbah padat kota lebih efisien dan adil - yaitu , dilakukan oleh asosiasi sebagai kolektif daripada hanya oleh para pecandu barang terpilih.

Kantong plastik sekali pakai yang dikumpulkan dalam limbah diparut dan dikombinasikan dengan semen dan pasir untuk membentuk batu bata ramah lingkungan, batu bata blok perkerasan tahan lama yang digunakan kota untuk kebun dan tempat parkirnya, inisiatif lain yang berkontribusi pada strategi pengalihan limbah kota.

Prosedur sanitasi dan pemeliharaan tersedia di TPA Sanitasi Kota, terutama untuk meminimalkan ancaman penyakit yang ditularkan melalui udara dan air, dan pewangi dan pembersih diterapkan pada limbah untuk mempertahankan standar kualitas sanitasi Kota.

Kota ini mengintensifkan kampanye kampanye informasinya dan program kesadaran publik untuk melibatkan semua Calapeños dalam pengurangan limbah dan pengelolaan limbah padat ekologis.

Calapan juga bergerak di bidang lingkungan penyebaran informasi dan pendidikan sebagai bagian penting dari upayanya untuk berhasil mengelola pembangunan berkelanjutan. Beberapa hal penting termasuk: materi KIE tercetak (poster, selebaran, terpal, koran, brosur, dll.), Audio (iklan udara), presentasi video (iklan video dan TV), kampanye akademik dalam bentuk kompetisi seperti Environmental Quiz Bee, Cari Sekolah yang Paling Ramah Lingkungan dan PRO (Progresif, Bertanggung jawab, dan Berprestasi), Bangaray Eco-Park, dan kegiatan terkait lainnya seperti perayaan dan pengamatan Earth Hour dan Earth Day.

Calapan, sebagai produsen makanan utama, memiliki kebijakan yang ditujukan produksi pangan dan pertanian berkelanjutan. AKAP (Angat-Kabuhayan sa Agrikultura Program), sebuah proyek produksi pangan terintegrasi, menangani produksi dan konsumsi berkelanjutan. Pemerintah kota memberikan bantuan keuangan dan teknis kepada petani dan melaksanakan program mata pencaharian pertanian, tetapi mereka yang melanggar undang-undang Kota yang melarang pembakaran sekam padi (Ordonansi No. 13) didiskualifikasi karena menerima insentif dan manfaat dari Dinas Pertanian Kota.

Hukum yang melindungi kualitas udara kota juga mengatur industri terkait dengan produksi makanan di Calapan. Pemerintah kota, dalam kemitraan dengan pemerintah nasional (Departemen Lingkungan dan Sumber Daya Alam, atau DENR), melakukan pemantauan berkala terhadap tumpukan dan ventilasi pabrik beras dan pembangkit listrik untuk memastikan mereka memenuhi standar emisi yang ditetapkan oleh DENR.

Di tingkat rumah tangga, pemerintah kota melakukan kampanye informasi di tingkat masyarakat untuk meningkatkan kesadaran dan mendorong penggunaan bahan bakar alternatif untuk memasak. Menurut pemerintah, mengurangi kayu bakar sebagai bahan bakar adalah langkah maju untuk meminimalkan polusi udara rumah tangga. Ini juga menjalankan kampanye yang mendorong penggunaan lampu LED dan listrik tenaga surya.

Karena itu, sekitar 60 persen pos pemerintah dan lampu jalan di Calapan telah beralih ke LED, dan 10 persen lampu jalan bertenaga surya, sebagai bagian dari upaya untuk meningkatkan efisiensi energi. Beberapa institusi pemerintah juga menggunakan listrik tenaga surya.

Emisi transportasi di Calapan dipengaruhi oleh dan diatur di bawah Rencana Pengelolaan Lalu Lintas Kota Calapan pemerintah kota, yang mencakup hal-hal berikut: manajemen, pembangunan jalan dan efisiensi perutean, rencana dekongesti lalu lintas, promosi transportasi massal, pembentukan Unit Belching Anti-Asap (dalam koordinasi dengan badan pemerintah lainnya), pengujian emisi kendaraan di tempat, promosi alternatif untuk transportasi bergerak (jalur sepeda dan jalur pejalan kaki di City Linear Park), pembangunan Terminal Transportasi Publik Terpusat yang diusulkan, dan informasi besar dan kampanye pendidikan dan program kesadaran masyarakat. Ini juga merupakan kontributor integral untuk implementasi Rencana Penggunaan Lahan Komprehensif.

Beberapa pemantauan polusi udara rutin terjadi di beberapa lokasi di kota di bawah kemitraan antar lembaga pemerintah (dengan DENR) untuk pemantauan terus-menerus status kualitas udara Kota Calapan untuk PM10 dan PM2.5, melalui Dewan Pemerintahan Airshed Baco-Calapan-Naujan telah dibentuk . Aksi Sepuluh Tahun dan Rencana Keuangan Dewan sedang dilaksanakan. Laporan kualitas udara bulanan ditampilkan pada monitor TV yang dipasang di Pasar Kota.

BreatheLife menyambut Kota Calapan dengan perjalanan udara bersih, iklim, dan pembangunan berkelanjutan.

Ikuti perjalanan Kota Calapan di sini

Foto spanduk oleh Arnan C. Panaligan, Walikota Kota Calapan