Proyek PAMODZI diluncurkan di pedesaan Malawi - BreatheLife2030
Pembaruan Jaringan / Makanjira, Mpemba, Malawi / 2020-02-26

Proyek PAMODZI diluncurkan di pedesaan Malawi:

Para peneliti dan penduduk setempat bekerja bersama untuk berbagi pengetahuan tentang sumber dan dampak kesehatan dari asap rumah tangga.

Makanjira, Mpemba, Malawi
Bentuknya Dibuat dengan Sketch.
Waktu Membaca: 3 menit

Di Malawi - sebuah negara di Afrika Tenggara dengan penduduk pedesaan kebanyakan - wanita dan keluarga mereka terpapar asap dengan konsentrasi sangat tinggi melalui pekerjaan rumah tangga sehari-hari: memasak. Proyek PAMODZI (yang berarti 'bersama' di Chichewa) menyatukan anggota masyarakat dan peneliti dalam bekerja menuju solusi untuk ancaman kesehatan ini.

Di desa Makanjira di Wilayah Mpemba, terletak di perbukitan di luar Kota Blantyre, para peneliti dan penduduk berbagi pengetahuan tentang sumber, tingkat, dan efek asap di desa. Mengambil pembelajaran ini ke depan, warga sedang menjajaki tindakan yang mungkin untuk mengurangi efek berbahaya dari paparan asap bagi orang yang tinggal di daerah tersebut.

Para peneliti bekerja dengan masyarakat untuk memahami bagaimana tumbuhnya pengetahuan tentang dampak kesehatan dan intervensi polusi udara rumah tangga dalam konteks kesehatan global menyentuh dalam pengaturan pedesaan lokal, dan untuk mengidentifikasi di mana peneliti memerlukan pendekatan baru untuk memahami tingkat masyarakat kesadaran. "Hanya karena kita mengetahui bahaya di tingkat global, tidak berarti kita mengubah perilaku di tingkat lokal," kata Dr. Sepeedeh Saleh, seorang dokter kesehatan masyarakat dan peneliti utama dalam proyek penelitian.

"Informasi tentang bahaya polusi udara rumah tangga belum menjadi arus utama, dan perhatian terhadap dampak jangka panjang dari paparan polusi udara tidak meningkat di atas kesulitan sehari-hari banyak orang," Dr. Saleh menjelaskan.

Proyek ini bertujuan untuk memahami perubahan sikap masyarakat terhadap asap rumah tangga sebelum dan sesudah proyek PAMODZI, dan melibatkan mereka dalam intervensi jangka panjang. "Jika kita mulai dengan mendengarkan bersama dengan komunitas, itu akan membantu dengan penyerapan intervensi dalam jangka panjang," kata Henry Sambakunsi, seorang asisten peneliti yang bekerja erat dengan komunitas.

Para peneliti mengatur pemantauan kualitas udara untuk memahami paparan dalam ruangan terhadap karbon monoksida dan PM2.5 untuk juru masak utama dan anggota keluarga lainnya. Pekerjaan ini sedang berlangsung dan akan segera diterbitkan, tetapi hasil pendahuluan menemukan tingkat paparan yang sangat tinggi untuk juru masak utama.

Namun, selama konsultasi masyarakat awal para peneliti menemukan bahwa anggota masyarakat mengaitkan efek kesehatan kronis dari asap terutama dengan tembakau - daripada polusi udara rumah tangga. Dampak akut, jangka pendek dari asap rumah tangga termasuk kesulitan bernafas, hidung berair dan mata yang terganggu cenderung dipandang sebagai bagian normal dari kehidupan sehari-hari - bukan bagian dari epidemi kesehatan global.

Dalam pertemuan komunitas yang melibatkan tarian, musik, dan pameran, anggota masyarakat berkumpul untuk membicarakan proyek tersebut, memberikan kesempatan untuk pertanyaan dan diskusi, dan berbagi pemikiran. Acara ini ramai dan bersemangat, dengan banyak anak muda yang menghadiri acara video tersebut.

Video BreatheLife, menggambarkan jalur polusi udara dalam tubuh, diadaptasi dan diterjemahkan ke dalam Chichewa (bahasa nasional di Malawi), dan diputar di sebuah pertunjukan video di malam hari, membantu menjelaskan lebih lanjut efek kesehatan dari asap dan alasannya. di belakang proyek.

Setelah acara itu, Ketua Makanjira berkomentar, "Awalnya kami berpikir bahwa ini hanya masalah kecil tapi sekarang kami melihat bahwa ini serius." Video itu merangsang banyak percakapan tentang efek asap, dan proyek itu sejak itu mendapat daya tarik di desa.

Beberapa intervensi yang dipertimbangkan dalam Makanjira termasuk distribusi tungku pembakaran bersih yang dibuat secara lokal, dan penjangkauan untuk menyarankan anggota masyarakat untuk memasak di luar atau di area rumah yang berventilasi baik.

Pelajaran dari proyek PAMODZI sudah mulai muncul termasuk kebutuhan untuk melibatkan etnografer dan antropolog sejak awal dalam proyek penelitian kesehatan berbasis masyarakat, pentingnya membangun hubungan dengan masyarakat sejak awal dan dengan pandangan jangka panjang tentang kepemilikan masyarakat atas intervensi, dan memanfaatkan struktur komunitas yang ada.

Langkah-langkah selanjutnya dalam proyek ini - diskusi desa setelah lokakarya teater partisipatif yang berhasil untuk memperdebatkan kemungkinan pendekatan - sekarang sedang berlangsung. Prospek udara bersih adalah pemersatu, dan sekarang aspirasi yang semakin dapat dicapai untuk semua di sudut khusus Malawi ini.

Foto dan terjemahan video milik proyek PAMODZI.