Polusi udara luar ruangan meningkatkan emisi karbon, studi Singapura menemukan - BreatheLife2030
Pembaruan Jaringan / Singapura / 2020-08-27

Polusi udara luar ruangan meningkatkan emisi karbon, studi Singapura menemukan:

Saat polusi udara meningkat, penduduk mengambil tindakan defensif termasuk tetap di dalam ruangan dan mengandalkan AC dan pembersih udara, meningkatkan penggunaan listrik - dan emisi karbon.

Singapura
Bentuknya Dibuat dengan Sketch.
Waktu Membaca: 3 menit

Hubungan antara emisi gas rumah kaca yang memanaskan atmosfer dan polusi udara yang berbahaya bagi kesehatan sudah terjalin dengan baik: aktivitas yang sama yang menghasilkan emisi karbon juga cenderung mengeluarkan polutan udara yang berbahaya bagi kesehatan, beberapa di antaranya juga memicu pemanasan global.

Tetapi para peneliti di negara kota tropis yang panas dan lembab di Singapura telah menemukan kaitan lain: ketika polusi udara di luar ruangan meningkat, penggunaan listrik juga meningkat - karena penduduk menjadi lebih mungkin untuk menutup diri di dalam ruangan, menjalankan AC, dan menyalakan pembersih udara - yang pada gilirannya meningkatkan emisi karbon yang dihasilkan dalam penyediaan listrik.

Sekitar 95 persen listrik Singapura dihasilkan menggunakan gas alam, menurut negara itu Otoritas Pasar Energi.

Studi tersebut, dilakukan oleh Associate Professor Alberto Salvo di National University of Singapore dan diterbitkan dalam Jurnal Asosiasi Ekonom Lingkungan dan Sumberdaya pada bulan Juli, ditemukan bahwa permintaan listrik secara keseluruhan meningkat 1.1 persen ketika konsentrasi PM2.5 (partikel halus yang lebih kecil dari 2.5 mikrogram) meningkat sebesar 10 mikrogram per meter kubik (μg / m³).

Studi ini memeriksa pembacaan meteran utilitas dari 130,000 rumah tangga - 1 dari 10 sampel acak dari semua rumah tangga di Singapura - dari 2012 hingga 2015. Konsumsi energi rumah tangga yang sama diperiksa dari waktu ke waktu dan dibandingkan dengan pengukuran PM2.5 secara bersamaan dari udara- jaringan pemantauan.

Namun kenaikan itu tidak seragam.

Studi tersebut menemukan bahwa tingkat PM2.5 memiliki persentase dampak yang lebih besar pada permintaan listrik karena pendapatan rumah tangga dan akses AC meningkat - ketika PM2.5 meningkat sebesar 10 μg / m³, konsumsi listrik naik sebesar 1.5 persen di hunian apartemen pribadi yang lebih mahal. (kondominium), dibandingkan dengan kenaikan 0.75 persen di apartemen satu menjadi dua kamar.

Kenaikan 1.5 persen dalam konsumsi listrik setara dengan menjalankan unit AC selama 10 jam lagi per bulan. Pada saat penelitian, 14 persen apartemen dengan satu dan dua kamar memiliki AC, dibandingkan dengan 99 persen apartemen kondominium.

“Wilayah perkotaan di negara-negara berkembang Asia adalah rumah bagi basis konsumen energi yang terus berkembang, dengan pasokan energi yang kemungkinan besar akan tetap intensif karbon selama beberapa dekade tanpa adanya perubahan teknologi atau peraturan yang besar. Memahami apa yang mendorong permintaan energi di seluruh distribusi sosio-ekonomi rumah tangga Singapura dapat memberikan wawasan tentang permintaan energi masa depan dari populasi perkotaan di kota-kota di kawasan itu seiring dengan peningkatan pendapatan. Ini penting bagi pembuat kebijakan saat meramalkan dan memengaruhi jalur emisi di masa depan dalam konteks perubahan iklim, ”kata Associate Professor Salvo.

Empat puluh persen populasi dunia berkembang hidup di daerah tropis, dan polusi PM2.5 berkisar antara 20 dan 200 μg / m³. Namun, saat ini hanya 8 persen dari tiga miliar penduduk tropis yang memiliki AC, dibandingkan dengan 76 persen di Singapura.

“Studi ini menunjukkan bahwa rumah tangga peduli dengan kualitas udara yang mereka hirup, terlihat dari pengeluaran mereka untuk utilitas, khususnya, untuk menyalakan AC. Udara perkotaan yang lebih bersih akan mengurangi permintaan energi, karena rumah tangga terlibat dalam perilaku yang tidak terlalu defensif, dan ini membantu mengurangi emisi karbon, ”kata Associate Professor Salvo.

“Pada saat yang sama, rumah tangga berpenghasilan rendah kurang mampu membayar pengeluaran defensif seperti itu untuk utilitas. Ketimpangan yang diamati dalam perilaku defensif ini juga dapat memperburuk ketidaksetaraan kesehatan, terutama di negara berkembang. Secara keseluruhan, penelitian ini dapat berkontribusi pada perkiraan permintaan energi jangka panjang karena negara-negara berkembang di Asia menghadapi masalah kembar dari meningkatnya kelas menengah perkotaan yang terpapar polusi udara, dan kebutuhan untuk mengatasi perubahan iklim, ”tambahnya.

Kebutuhan untuk mengatasi suhu yang lebih tinggi kemungkinan besar menjadi faktor lain yang memengaruhi permintaan listrik untuk pendinginan di negara pulau yang sangat padat penduduknya, menguncinya ke dalam lingkaran setan dan menekankan perlunya opsi pendinginan intensif karbon yang lebih sedikit, desain pasif, dan pembangkit listrik yang lebih bersih.

Pulau dengan tingkat urbanisasi tinggi ini memanas dua kali lebih cepat dari bagian dunia lainnya - pada 0.25 derajat Celcius per dekade - Menurut Layanan Meteorologi Singapura; satu peneliti diproyeksikan bahwa jumlah energi yang digunakan untuk mendinginkan Singapura akan tumbuh 73 persen antara tahun 2010 dan 2030.

Pada tahun 2018, AC menyumbang hingga 40 persen dari tagihan listrik untuk rata-rata rumah tangga. menurut Badan Lingkungan Nasional.

“Saat saya tumbuh di tahun 60-an, bulan terpanas di Singapura rata-rata sekitar 27 derajat Celcius,” tersebut mantan Menteri Lingkungan Hidup dan Sumber Daya Air Masagos Zulkifli pada tahun 2019, menambahkan, "saat ini suhu rata-rata bulan-bulan paling dingin dalam dekade ini, dan hari-hari terpanas kami melebihi 34 derajat."

Dari sini, Associate Professor Salvo mengatakan dia akan terus mengeksplorasi - dengan fokus pada Asia - bagaimana rumah tangga menanggapi kerusakan lingkungan dan apa yang diungkapkan tanggapan tersebut tentang preferensi mereka terhadap kualitas lingkungan..

Berdasarkan siaran pers National University of Singapore: Polusi udara mendorong permintaan listrik perumahan

Foto spanduk oleh Koalisi Iklim dan Udara Bersih