Oslo mencapai jumlah mobil listrik per kapita tertinggi di dunia - BreatheLife2030
Pembaruan Jaringan / Oslo, Norwegia / 2020-07-10

Oslo mencapai jumlah mobil listrik per kapita tertinggi di dunia:

Ikatan ibukota Norwegia dengan Bergen untuk judul, menawarkan lebih dari 50,000 mobil listrik di jalan-jalannya

Oslo, Norwegia
Bentuknya Dibuat dengan Sketch.
Waktu Membaca: 3 menit

Juara kendaraan listrik, Oslo, telah diam-diam melewati tonggak sejarah baru: sekarang memiliki jumlah kendaraan listrik per kapita tertinggi di antara kota-kota lain di dunia, pemerintah Oslo mengumumkan awal pekan ini.

Oslo, yang memiliki ikatan dengan sesama kota Norwegia, Bergen, untuk gelar tersebut, sekarang memiliki lebih dari 50,000 mobil listrik di jalan-jalannya, yang merupakan kurang dari 17 persen dari seluruh armada mobil penumpang di kota itu.

Menambahkan 50,000 mobil listrik baterai di wilayah sekitar Oslo, Akershus, menjadikan total wilayah Oslo lebih besar menjadi 100,000 mobil listrik.

57 persen penjualan mobil baru di Oslo pada paruh pertama tahun 2020 adalah listrik - dan, jika pertumbuhan penjualan tetap stabil, maka pada tahun 2025, 50 hingga 60 persen dari semua mobil di Oslo diharapkan menjadi baterai listrik, mencapai 70 hingga 93 persen pada tahun 2030, menurut proyeksi Urbanet Analysis yang dikutip dalam siaran pers.

“Hari ini, kita merayakan bahwa tonggak sejarah baru telah tercapai, tetapi kita harus melanjutkan, dengan cepat. Masih ada sekitar 250,000 mobil penumpang yang perlu kita setrum pada tahun 2030, ”kata Project Leader Electric Mobility, Badan Lingkungan Perkotaan di Kota Oslo, Sture Portvik, dalam siaran pers.

Itu adalah tahun Oslo bermaksud untuk melihat hanya kendaraan listrik nol emisi di jalan-jalannya, memberikan kontribusi untuk itu tujuan menjadi kota emisi hampir nol pada tahun yang sama.

“Sekarang, pangsa mobil listrik mulai mencapai tingkat yang benar-benar muncul di akun emisi. Kami memperkirakan bahwa 50,000 mobil listrik di Oslo menghasilkan sekitar 100,000 ton CO2 berkurang setiap tahun, selain polusi udara dan kebisingan yang lebih sedikit. Ini luar biasa, tetapi masih baru awal menuju tujuan bahwa semua mobil yang masih mengemudi di Oslo sepenuhnya listrik pada tahun 2030, ”kata Wakil Ketua Asosiasi Mobil Listrik Norwegia, Petter Haugneland.

"Namun, itu akan menuntut agar manfaat mobil listrik negara dipertahankan dan pengembangan stasiun pengisian terus," Haugneland menekankan.

Manfaat-manfaat ini - dari keringanan pajak dan pembebasan bea dan tol hingga akses khusus ke jalur bus dan tempat parkir - telah menjadikan Norwegia pemimpin mobil listrik global di dunia dalam hal registrasi mobil baru per kapita.

Mencerminkan Oslo dan Bergen, mobil listrik murni merupakan hampir setengah dari penjualan mobil di Norwegia pada paruh pertama tahun 2020 - rekor dunia, melampaui beberapa negara berikutnya dalam peringkat oleh mil - sebagai hit ekonomi global dari COVID-19 terbukti lebih ramah pada kendaraan bertenaga baterai daripada saingan berbahan bakar fosil.

Upaya perintis yang dilakukan di Oslo termasuk mengeksplorasi cara untuk membuat pengisian daya menjadi nyaman, fleksibel, dan layak, terutama di berbagai pengaturan perumahan.

Pada 2019-2020, Kota Oslo memasang 40,000 titik pengisian baru melalui skema hibah untuk warga negara dan bisnis, menurut Portvik, yang sejauh ini dianggap sebagai solusi paling efisien untuk Kota.

Fokus Oslo sekarang adalah pada kendaraan komersial elektrifikasi.

“(Transportasi) mewakili 55 persen dari semua emisi di kota. Jadi jika kita akan melakukan sesuatu dan memenuhi kewajiban kita dari Perjanjian Paris, kita harus mulai dengan transportasi. Jadi apa yang kami lakukan saat ini sebenarnya melistriki semua yang berkaitan dengan transportasi. Semuanya termasuk mobil pribadi, tetapi juga kendaraan pengangkutan, truk besar dan semua bus, ”Portvik kata awal tahun ini.

Pada 2020, Oslo berharap semua angkutan umum di kota bebas dari fosil, dan bebas emisi pada 2028. Pada 2024, semua taksi di Oslo akan bebas emisi. Kota ini juga akan fokus pada elektrifikasi transportasi barang dan jasa, yang mewakili bagian besar dan semakin besar dari emisi dari transportasi di kota-kota besar seperti Oslo.

Mitigasi perubahan iklim adalah pendorong utama dorongan kota untuk elektrifikasi semua bentuk transportasi, tetapi, seperti yang disebutkan Haugneland, kualitas udara yang lebih baik (serta tingkat kebisingan) kemungkinan akan menjadi manfaat tambahan - terutama karena sumber polusi udara terbesar di Oslo hari ini, khususnya nitrogen dioksida dan partikel jelaga, adalah lalu lintas jalan dan pemanas.

Kota ini memiliki mencatat penurunan kadar nitrogen dioksida sejak 2013, baik di daerah yang dekat dengan jalan yang diperdagangkan secara ketat maupun yang jauh dari jalan yang sibuk, meskipun diakui bahwa konsentrasi polutan udara benar-benar melampaui batas rata-rata tahunan dari yang sebelumnya dari waktu ke waktu, dan mengancam akan melampaui mereka di tempat lain.