Pembaruan Jaringan / Nairobi, Kenya / 2021-09-13

Billboard Nairobi menampilkan data polusi udara:

Nairobi, Kenya
Bentuknya Dibuat dengan Sketch.
Waktu Membaca: 3 menit

Papan reklame digital di sekitar ibu kota Kenya sudah mulai disiarkan langsung polusi udara real-time Nairobi dalam upaya meningkatkan kesadaran kualitas udara di antara 4.7 juta penduduk kota.

Inisiatif – oleh Program Lingkungan PBB (UNEP), bekerja sama dengan IQAir, perusahaan teknologi kualitas udara Swiss, Safaricom, penyedia telekomunikasi di Kenya, Alpha and Jam Ltd dan Metropolitan Star Lite Ltd, media Out Of Home (OOH) – menyediakan informasi kualitas udara real-time untuk beberapa jenis polusi udara yang paling berbahaya, partikel halus di udara, yang dikenal sebagai PM2.5. Proyek percontohan ini bertujuan untuk melibatkan masyarakat dengan mengalirkan informasi polusi udara secara real-time ke papan reklame digital di 4 lokasi penting di kota: Moi Avenue, University Way, Mbagathi Way, dan Bandara Internasional Jomo Kenyatta.

PM2.5 menyebabkan masalah kesehatan yang serius, termasuk asma, kanker paru-paru, dan penyakit jantung. Paparan PM2.5 juga telah dikaitkan dengan berat badan lahir rendah, peningkatan infeksi saluran pernapasan akut, dan stroke.

Lalu lintas di Nairobi oleh Keshie Muchai.

“Pemantauan kualitas udara secara real-time akan membantu kami dengan mengeluarkan nasihat kesehatan serta untuk perumusan kontrol lalu lintas cerdas yang meminimalkan kemacetan,” kata Lawrence Mwangi, Asisten Direktur Lingkungan yang bertanggung jawab atas pengendalian polusi di Pemerintah Kabupaten Nairobi. “Penasihat dinamis yang ditunjukkan melalui kolaborasi ini akan membantu orang membatasi paparan mereka terhadap polutan berbahaya.”

Sekitar 3 miliar orang memasak dan memanaskan rumah mereka menggunakan api terbuka dan kompor sederhana yang membakar biomassa (kayu, kotoran hewan dan limbah tanaman) dan batu bara. Lebih dari 50% kematian dini akibat pneumonia pada anak di bawah 5 tahun disebabkan oleh partikel (jelaga) yang terhirup dari polusi udara rumah tangga. Polusi udara luar ruangan di kota dan daerah pedesaan diperkirakan menyebabkan 3 juta kematian dini di seluruh dunia pada tahun 2012 dengan 88% dari kematian dini tersebut terjadi di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah.

Kebijakan dan investasi yang mendukung transportasi yang lebih bersih, perumahan hemat energi, pembangkit listrik, industri, dan pengelolaan sampah kota yang lebih baik akan mengurangi sumber utama polusi udara luar kota. Sebagian besar penduduk kota tidak memiliki akses ke data kualitas udara real-time dan akibatnya, seringkali tidak menyadari tingkat berbahaya dari udara yang mereka hirup.

“Tindakan terhadap polusi udara, yang bertanggung jawab atas jutaan kematian dini per tahun, sangat penting – upaya harus fokus pada komunitas berisiko tinggi, seperti orang yang tinggal di permukiman perkotaan informal,” kata Inger Andersen, Direktur Eksekutif UNEP. “Inovasi untuk menjangkau dan melibatkan komunitas lokal dan pembuat keputusan, hanya dapat meningkatkan pemahaman tentang dampak kualitas udara dan membantu menciptakan lingkungan yang mendukung untuk meningkatkan kesehatan manusia dan ekosistem.”

Proyek demonstrasi kesadaran kualitas udara Nairobi adalah hasil kolaborasi unik antara PBB, sektor swasta, akademisi, organisasi non-pemerintah dan pemerintah lokal dan diharapkan dapat mempercepat upaya untuk mengubah cara transportasi, pengelolaan limbah, dan layanan lainnya dikelola di kota sehingga polusi udara dari kegiatan ini berkurang secara signifikan, jika tidak dihilangkan.

“Kemitraan ini merupakan inti dari agenda keberlanjutan kami yang berupaya mengatasi masalah lingkungan seperti polusi udara, yang tetap menjadi tantangan utama terutama di pusat kota. Kami bermaksud untuk menggunakan platform digital dan infrastruktur jaringan yang luas untuk mendukung proyek pemantauan kualitas udara untuk memperluas lebih banyak wilayah perkotaan di Kenya”, kata Peter Ndegwa, CEO, Safaricom.

Proyek demonstrasi datang saat dunia merayakan tanggal 2 Hari Internasional untuk Udara Bersih dan Langit Biru pada tanggal 7 September tahun ini diselenggarakan dengan tema, Udara Sehat, Planet Sehat. Hari itu menyerukan peningkatan kerja sama internasional di tingkat global, regional dan sub-regional. Ini menyediakan platform untuk memperkuat solidaritas global serta momentum politik untuk tindakan melawan polusi udara dan perubahan iklim, termasuk peningkatan pengumpulan data kualitas udara, melakukan penelitian bersama, mengembangkan teknologi baru dan berbagi praktik terbaik.