Mongolia meningkatkan ambisi perubahan iklim dengan tindakan yang meningkatkan kualitas udara dan kesehatan manusia - BreatheLife2030
Pembaruan Jaringan / Mongolia / 2020-04-20

Mongolia meningkatkan ambisi perubahan iklim dengan tindakan yang meningkatkan kualitas udara dan kesehatan manusia:

Kontribusi yang Ditentukan Secara Nasional Mongolia berkomitmen untuk mengurangi emisi gas rumah kaca sebesar 22.7% pada tahun 2030. Mencapai ini juga akan mengurangi emisi polutan udara utama dan polutan iklim berumur pendek.

Mongolia
Bentuknya Dibuat dengan Sketch.
Waktu Membaca: 4 menit

Fitur ini pertama kali muncul di Internet Situs Koalisi Iklim dan Udara Bersih.

Hampir setengah (45 persen) dari 3.2 juta orang Mongolia tinggal di ibukota, Ulaanbaatar, yang seperti kota-kota Mongolia lainnya, memiliki konsentrasi polusi udara hampir enam kali lebih tinggi daripada pedoman kualitas udara Organisasi Kesehatan Dunia untuk perlindungan kesehatan manusia. Ini telah mendorong pemerintah Mongolia untuk mengidentifikasi peningkatan kualitas udara sebagai prioritas pembangunan utama.

Pada 2019, di Mongolia Tinjauan Nasional Sukarela tentang Implementasi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan, Perdana Menteri Khurelsukh Ukhnaa menggambarkan polusi udara sebagai 'tantangan pembangunan yang rumit dan beragam segi'.

Paparan polusi udara di kota-kota Mongolia telah meningkatkan prevalensi penyakit pernapasan dan kardiovaskular, dan meningkatkan pengeluaran perawatan kesehatan. Kesehatan anak-anak Mongolia sangat terpengaruh, dengan tingkat polusi udara 3-10 kali lebih tinggi di ruang kelas Ulaanbaatar daripada standar kualitas udara Mongolia.

Musim dingin ini (2019/2020), kualitas udara di Ulaanbaatar lebih baik daripada tahun-tahun sebelumnya karena larangan pemerintah terhadap konsumsi batu bara mentah di distrik kota dan distrik rumah tangga, tetapi masalah polusi udara di Ulaanbaatar dan Aimags (pembagian administratif) tetap menantang.

Mongolia juga rentan terhadap dampak perubahan iklim, yang mengancam keamanan air dan pangan negara itu, dan keanekaragaman hayati. Pemerintah telah mengakui bahwa ada peluang besar untuk meningkatkan kualitas udara sambil secara bersamaan memitigasi perubahan iklim dan berupaya mengatasi kedua masalah tersebut melalui komitmen iklim yang ambisius.

Polusi udara dan perubahan iklim terkait erat. Beberapa polutan, seperti Karbon hitam serta metana (Baik polutan iklim berumur pendek) berkontribusi langsung terhadap polusi udara dan perubahan iklim, dan banyak sumber gas rumah kaca (GRK) juga merupakan sumber polusi udara. Di Mongolia, ini juga terjadi, konsumsi batubara oleh rumah tangga, dan untuk pembangkit listrik, serta emisi dari industri, pertanian, dan transportasi jalan adalah sumber utama GHG, polutan iklim berumur pendek (SLCP), dan udara lainnya. polutan.

Dengan dukungan dari CCAC Mendukung Aksi & Perencanaan Nasional tentang inisiatif mitigasi SLCP (SNAP), sebuah penilaian dilakukan untuk mengidentifikasi manfaat polusi udara yang dapat dicapai ketika Mongolia merevisi komitmen perubahan iklimnya Kontribusi yang ditentukan secara nasional (NDC).

Penilaian, “Peluang dari mengambil tindakan terintegrasi pada polusi udara dan perubahan iklim di Mongolia ”, pertama-tama mengidentifikasi sumber utama SLCP, gas rumah kaca, dan polutan udara. Ini termasuk pertanian, transportasi, dan konsumsi batubara untuk pemanasan dan memasak rumah tangga (bertanggung jawab atas lebih dari 50% emisi karbon hitam di Mongolia), dan untuk pembangkit listrik dan panas.

Penilaian kemudian memodelkan implementasi delapan langkah mitigasi yang membentuk komitmen mitigasi perubahan iklim Mongolia yang direvisi. Ini termasuk tindakan pada pembangkit listrik dan panas, efisiensi energi di industri dan bangunan, dan mengurangi jumlah ternak di pertanian.

"NDC Mongolia yang direvisi akan meningkatkan target pengurangan GRK hingga 22.7% pada tahun 2030 dibandingkan dengan skenario bisnis seperti biasa," kata Dr Batjargal Zamba, Focal Point Nasional untuk Kerangka Kerja Konvensi PBB tentang Perubahan Iklim (UNFCCC). “Namun, temuan penting dari penilaian ini adalah bahwa dengan mencapai tujuan mitigasi perubahan iklim, kita juga akan berhasil mendapatkan manfaat di berbagai bidang termasuk peningkatan kualitas udara.”

Implementasi penuh dari delapan aksi mitigasi yang diidentifikasi dalam penilaian ini akan mengarah pada pengurangan 12% dalam emisi karbon hitam, pengurangan 9% dalam emisi partikel halus primer (PM2.5), dan pengurangan 10% dalam emisi nitrogen oksida (NOx) pada tahun 2030 dibandingkan dengan skenario bisnis seperti biasa.

“Manfaat pencemaran udara yang dapat dicapai dengan mengimplementasikan NDC yang direvisi Mongolia berada di atas tindakan yang ada yang diambil atau direncanakan yang secara khusus menangani kualitas udara di Ulaanbaatar,” Dr. Damdin Davgadorj, penulis utama penilaian, mengatakan. "Ketika kami mengevaluasi implementasi NDC Mongolia dan tindakan kualitas udara yang direncanakan, manfaat yang diharapkan bahkan lebih besar."

Dengan menerapkan komitmen perubahan iklim Mongolia dan aksi pencemaran udara terencana, emisi dikurangi lebih lanjut — karbon hitam 26%, emisi PM2.5 17%, dan emisi NOx 22% pada 2030 dibandingkan skenario Bisnis seperti Biasa.

“Penilaian ini menyoroti langkah penting tambahan berikutnya untuk Mongolia untuk perubahan iklim dan mitigasi polusi udara,” kata Dr Jargal Dorjpurev, seorang penulis studi.

“Mengenai mitigasi polusi udara, proporsi yang signifikan dari emisi polusi udara terjadi di kota-kota di luar Ulaanbaatar, dan tindakan-tindakan perlu juga direncanakan dalam hal ini untuk meningkatkan kualitas udara di seluruh negeri,” kata Dr. Dorjpurev. “Tentang perubahan iklim, jalur yang jelas menuju 2030 dikomunikasikan dalam NDC yang direvisi. Sekarang diperlukan strategi jangka panjang hingga tahun 2050 untuk menghilangkan karbon di ekonomi Mongolia, yang memaksimalkan manfaat bagi warga Mongolia, termasuk memastikan udara bersih untuk semua. ”

“Manfaat bagi kualitas udara lokal dari peningkatan ambisi perubahan iklim jelas ditunjukkan dalam penilaian global dan regional. Saya mengucapkan selamat kepada Mongolia karena melakukan hal ini dan meningkatkan ambisi mitigasi di NDC mereka dengan cara yang akan berkontribusi untuk menyelesaikan polusi udara mereka yang substansial, ”kata Helena Molin Valdés, Kepala Sekretariat Koalisi Iklim dan Udara Bersih. "Semua negara sekarang merevisi NDC mereka harus mengevaluasi tindakan tambahan apa yang dapat meningkatkan kualitas udara dapat dimasukkan untuk meningkatkan ambisi mitigasi perubahan iklim dan mencapai pembangunan lokal dan manfaat kesehatan."

Mongolia adalah satu dari lebih dari 20 negara yang menerima dukungan pada SLCP dan polusi udara terpadu dan perencanaan perubahan iklim sebagai bagian dari inisiatif SNAP Koalisi. Dukungan yang diberikan disesuaikan untuk masing-masing negara, mulai dari penilaian awal sumber emisi utama, pengembangan Rencana Aksi Nasional, hingga integrasi SLCP dalam proses perencanaan perubahan iklim.

Mongolia telah menjadi anggota Koalisi Iklim dan Udara Bersih sejak 2014.