Moldova berada di jalur yang jelas untuk menghilangkan polusi udara dari transportasi jalan - BreatheLife 2030
Pembaruan Jaringan / Chisinau, Moldova / 2019-08-13

Moldova di jalur yang jelas untuk menghilangkan polusi udara dari transportasi jalan:

Penduduk akan menikmati kota yang lebih bersih dan harapan hidup yang lebih lama karena negara Eropa Timur memenuhi kriteria kualitas bahan bakar yang paling ketat. Negara serupa dapat dengan mudah mengikutinya.

Chisinau, Moldova
Bentuknya Dibuat dengan Sketch.
Waktu Membaca: 5 menit

Ini artikel adalah oleh Koalisi Iklim dan Udara Bersih.

Asap gas buang yang dihasilkan oleh kendaraan diesel yang sudah tua akan segera dieliminasi dari Moldova setelah penerapan undang-undang baru di Februari 2019 - negara pertama yang menargetkan kualitas bahan bakar. Sebagai hasilnya, masyarakat lokal dapat berharap untuk hidup lebih lama, jalan-jalan yang lebih bersih, peningkatan standar hidup dan lebih banyak pilihan kendaraan hibrida dan listrik.

Hukum, mengatur jalan Moldova memicu spesifikasi di Arahan kualitas bahan bakar Uni Eropa (UE) 98 / 70 / EC, adalah langkah besar bagi negara Eropa Timur. Pembatasan kualitas bahan bakar tidak ada di Moldova karena beragam faktor, termasuk ketergantungan pada bahan bakar transportasi dan impor kendaraan dari negara-negara tetangga serta penggunaan standar Uni Soviet. Ini menciptakan efek buruk pada kualitas udara. Sebaliknya, kriteria kualitas bahan bakar UE, yang digunakan Moldova untuk konvergensi, memiliki peringkat paling ketat di dunia.

“Sebelum langkah ini, kami tidak memiliki peraturan tentang kualitas bahan bakar, dan karena itu mengimpor bahan bakar dengan kualitas berbeda dari negara-negara non-UE. Beberapa di antaranya kelasnya sangat rendah. Ketika ditawarkan, bahan bakar berkualitas lebih tinggi harus bersaing dengan bahan bakar berkualitas lebih rendah berdasarkan harga, ”jelas Stela Drucioc, titik fokus Koalisi Iklim dan Udara Bersih di Pemerintah Moldova Kementerian Lingkungan Hidup.

Desulfurisasi

Salah satu bus baru yang bersih ditambahkan ke armada di Chisinau, Moldova. Foto dari CCAC.

Baik bensin dan diesel terpengaruh, tetapi undang-undang akan membuat jejak besar di pasar diesel karena diesel menyumbang sekitar 70% dari impor bahan bakar. Pada saat yang sama, kendaraan diesel menyumbang 57% dari kendaraan impor baru yang terdaftar di 2015, menurut Database Ekonomi Bahan Bakar Global Moldova.

Impor diesel dan bensin sekarang harus memiliki kandungan sulfur maksimum 10 bagian per juta (ppm). Yang dibandingkan dengan maksimum sebelumnya 350 ppm dari impor non-UE - jauh di atas tingkat yang dianggap sehat atau ramah lingkungan oleh para ilmuwan. Diesel yang bersih lebih mahal untuk diproduksi, sehingga desulfurisasi dalam jangka panjang berfungsi sebagai disinsentif bagi pembuatan kendaraan diesel.

Belerang adalah sumber utama zat beracun termasuk partikel halus (PM2.5), yang dianggap sebagai penyebab kematian dini akibat penyakit kardiovaskular dan kanker, dan karbon hitam, polutan iklim berumur pendek. Oleh karena itu, negara ini melakukan transisi dalam satu langkah dari bahan bakar sulfur tinggi ke desulfurisasi dengan mengecualikan apa pun selain bahan bakar sulfur ultra-rendah yang baru - yang terbaik di pasar. Sebagai akibatnya, populasi dapat menjadi lebih sehat.

Buah yang menggantung rendah

Sementara itu, Moldova mempertahankan posisinya sebagai pelari terdepan untuk meningkatkan tidak hanya bahan bakar tetapi juga kendaraan, sebagaimana diuraikan dalam 2016 Koalisi Strategi Sulphur Global. Tujuan strategi ini adalah untuk mengurangi polusi diesel jalan di seluruh dunia. Ini telah menstimulasi dan menginformasikan kebijakan baru pemerintah Moldova. Ini bertujuan untuk hampir menghilangkan bahan bakar sulfur tinggi di jalan dan membuka jalan bagi pengurangan 90% atau lebih dalam emisi partikel halus dan karbon hitam dari jalan secara global.

Negara-negara seperti Moldova mewakili 'buah yang tergantung rendah' ​​dalam upaya untuk menghapus diesel sulfur tinggi karena, sebagai importir, ada lebih sedikit hambatan untuk harmonisasi dengan standar bahan bakar yang lebih baik. Tidak seperti negara-negara yang memproduksi atau memurnikan bahan bakar, importir tidak perlu berinvestasi dalam modifikasi pada kilang domestik. Pada saat yang sama, posisi Moldova yang berdekatan dengan pasar UE dengan standar yang lebih tinggi menjadikannya kandidat yang jelas untuk transisi cepat ke bahan bakar sulfur ultra-rendah yang tersedia dari negara-negara ini.

“Lokasi geografis Moldova berarti dapat memanfaatkan kemajuan di Uni Eropa. Koalisi mendukung harmonisasi kualitas bahan bakar bebas karbon regional dan standar emisi kendaraan di antara negara-negara yang memiliki pasar yang sama untuk bahan bakar dan kendaraan. Moldova adalah kasus yang sangat baik untuk transisi cepat, ”komentar Denise Sioson, koordinator Koalisi Inisiatif Kendaraan Tugas Berat, yang bekerja untuk mencapai pengurangan besar dalam karbon hitam melalui penerapan peraturan bahan bakar dan kendaraan yang bersih dan kebijakan pendukung.

Menetapkan garis dasar

Pengetahuan yang kabur tentang status kualitas bahan bakar dan teknologi kendaraan yang masuk telah menghambat pengembangan kebijakan pemerintah, mencegah definisi yang jelas tentang kondisi saat ini. Namun, bantuan dari Koalisi letakkan di jalurnya, percepat adopsi undang-undang baru melalui serangkaian pengumpulan data dan inisiatif pelatihan yang mengklarifikasi status quo.

"Koalisi dan Lingkungan PBB memainkan peran yang sangat besar sebagai katalisator dalam pencapaian hasil yang cepat," komentar Stela Drucioc, menarik perhatian pada pengembangan Database Ekonomi Bahan Bakar pada kendaraan yang baru terdaftar. Penerapan standar kualitas bahan bakar, penilaian armada Moldova yang masuk, dan survei kualitas bahan bakar saat ini didukung oleh Inisiatif Kendaraan Tugas Berat Koalisi dalam kemitraan dengan Lingkungan PBB dan Prakarsa Ekonomi Bahan Bakar Global (GFEI).

Sejak penyelesaian basis data di 2018, Kementerian Lingkungan Hidup Moldova sekarang memiliki dasar untuk konsumsi bahan bakar otomatis dan emisi CO2 dari armada yang masuk. Menggunakan data impor kendaraan sejak 2005, para penyelidik mengidentifikasi konsumsi bahan bakar dan emisi di sektor ini.

“Mengembangkan gambaran yang lebih lengkap tentang kualitas bahan bakar dan situasi emisi kendaraan di Moldova adalah kunci untuk merencanakan kebijakan masa depan dan memproyeksikan pengurangan emisi CO2 dan non-CO2. Langkah Moldova dalam mengadopsi kendaraan yang lebih bersih dan lebih efisien akan memungkinkan konsumen untuk memilih dan mengakses teknologi terbaik yang tersedia di pasar - termasuk kendaraan listrik, ”jelas Elisa Dumitrescu, Penasihat Program di Lingkungan PBB, yang mendukung proyek tersebut.

Di bawah Inisiatif Aksi dan Perencanaan Nasional Pendukung Koalisi (SNAP), yang membantu negara meningkatkan aksi terhadap polutan iklim berumur pendek secara terkoordinasi dan diprioritaskan, para ahli juga membantu membangun kapasitas dalam beberapa alat dan teknik. Ini termasuk inventaris sektor, pemantauan dan pelaporan polusi udara, termasuk karbon hitam. Ini diperlukan oleh Moldova berdasarkan Konvensi Polusi Udara Lintas Batas Jangka Panjang (LRTAP), yang mencakup emisi dari unsur-unsur seperti belerang, dan senyawa seperti nitrogen oksida, yang berjumlah sekitar polutan udara 26.

Kisah Sukses

Untuk negara-negara dalam posisi yang sama, kisah Moldova bertindak sebagai rambu ke rute yang menarik di depan: serangkaian langkah yang tersedia dengan biaya yang relatif sedikit. Perjalanan mereka mungkin akan lebih lancar jika, seperti Moldova, negara-negara ini tidak hanya mengimpor bahan bakar tetapi juga kendaraan dari pasar tetangga dengan standar yang lebih tinggi.

Yang pasti, populasi Moldova akan menyadari dampak negatif yang terlihat dari kematian dini akibat sulfur dalam bahan bakar jalan. Memang, diperkirakan bahwa kematian dini 80,000 akibat polusi udara terkait transportasi terjadi setiap tahun di negara-negara yang belum memperbarui standar mereka. Transisi sulfur rendah di negara-negara tersebut akan menghasilkan 7,000 menghindari kematian setiap tahun oleh 2020 dan 40,000 menghindari kematian setiap tahun oleh 2025, menurut Dewan Internasional tentang Transportasi Bersih. Menghilangkan bahan bakar yang kotor dengan demikian memberikan kemenangan yang mudah dalam hal kesehatan masyarakat.

Kendaraan yang lebih bersih

Namun ada keuntungan lain. Dengan meningkatkan bahan bakar mereka, importir juga melompati beberapa anak tangga skala kendaraan yang lebih bersih karena desulfurisasi mendorong peralihan ke bahan bakar canggih dan kendaraan yang dirancang untuk menerimanya.

Itu berarti Moldova dan negara-negara lain dalam posisi yang sama dapat berharap dalam jangka menengah ke kemajuan yang jelas di jalan-jalan mereka dari armada kendaraan bahan bakar fosil konvensional yang lebih modern dan lebih bersih hingga masuknya kendaraan listrik dan kendaraan tanpa emisi. Bagi Moldova, negara yang bergantung pada impor bahan bakar dan kendaraan yang telah mengajukan permohonan untuk bergabung dengan UE, meningkatkan ke bahan bakar yang lebih bersih hanyalah salah satu komponen dari standar kehidupan yang lebih tinggi yang diharapkannya dari keanggotaan.

Meskipun demikian, masih banyak pekerjaan yang masih tersisa, termasuk transisi ke standar kendaraan UE, yang menentukan batasan untuk polusi udara dari mesin. Kendaraan baru dan mesin kendaraan jalan di Moldova pada akhirnya akan perlu menunjukkan bahwa mereka memenuhi batas ini untuk disetujui untuk impor.

“Moldova telah mengimpor mobil bagus dari produsen di Jerman, misalnya, tetapi emisi yang buruk masih diproduksi oleh mobil berkualitas buruk - apa pun bahan bakarnya. Standar kendaraan memfasilitasi impor kendaraan berkualitas baik dan melarang impor mobil kelas rendah yang lebih tua, ”jelas Stela Drucioc. Dengan menggunakan dukungan dari Koalisi, pemerintah juga mempertimbangkan pajak baru untuk mobil berdasarkan emisi.

Foto spanduk oleh Stefan Cel Mare