Pemantauan seluler meningkatkan data untuk rencana aksi udara bersih Kota Marikina - BreatheLife2030
Pembaruan Jaringan / Marikina, Filipina / 2019-03-19

Pemantauan seluler meningkatkan data untuk rencana aksi udara bersih Kota Marikina:

Melalui kemitraan publik-swasta-LSM, Marikina memetakan titik-titik polusi secara terperinci, informasi yang dimasukkan ke dalam rencana udara bersih mendatang

Marikina, Filipina
Bentuknya Dibuat dengan Sketch.
Waktu Membaca: 3 menit

Ditulis dari informasi yang diberikan oleh Clean Air Asia.

Sebuah kendaraan listrik yang dilengkapi dengan peralatan penginderaan udara keliling menjadi pemandangan yang tidak asing di jalan-jalan Kota Marikina di Metro Manila akhir tahun lalu, ketika kendaraan itu bersenandung melalui rekaman kota, kualitas udara tingkat jalan yang terperinci.

Pemantauan kualitas udara seluruh kota yang komprehensif meningkatkan kapasitas pemantauan kualitas udara Marikina dan data polusi udara dasar, informasi penting untuk Rencana Aksi Udara Bersih Marikina yang akan datang, yang dikembangkan oleh City dengan Program Terpadu Clean Air Asia untuk Kualitas Udara yang Lebih Baik di Asia (Program IBAQ). Inisiatif ini dilakukan bekerja sama dengan Departemen Lingkungan dan Sumber Daya Alam, First Philippine Holdings, Inc., Mitsubishi Motors Philippines, Inc., Universitas De La Salle, Universitas Ateneo de Manila, dan Universitas Filipina.

Menurut Clean Air Asia dan kota itu, rencana tersebut sedang difinalisasi dengan para pemangku kepentingan, dan akan menguraikan target yang diukur untuk pengurangan emisi ketika dirilis pada bulan April 2019.

“Ini adalah peluang besar bagi kota karena kita tidak memiliki sarana untuk melakukan pemantauan emisi menyeluruh,” kata Petugas Lingkungan Kota Marikina Gloria Buenaventura.

Salah satu kegiatan utama rencana tersebut adalah pemantauan kualitas udara ambien menggunakan pengukuran bergerak untuk mengidentifikasi titik-titik polusi udara di kota; dalam hal ini, kendaraan seluler memerlukan waktu lebih dari sebulan untuk menetapkan informasi dasar melalui drive di sekitar Marikina di sepanjang rute yang telah ditentukan dan pada waktu yang ditentukan.

Proses pemantauan mengidentifikasi titik panas konsentrasi partikel halus (PM2.5) di sepanjang jaringan jalan utama kota, menghasilkan peta polusi jalan kota.

Bersama dengan hasil inventarisasi emisi dan penilaian manfaat kesehatan menggunakan perangkat lunak Pemetaan Manfaat Lingkungan AS EPA (BenMAP), semua data yang dikumpulkan diarahkan untuk memberikan gambaran holistik status kualitas udara kota, menginformasikan langkah-langkah kontrol yang akan diambil oleh kota.

Itu adalah upaya penting untuk lebih memahami dan mencerminkan tingkat paparan bagi penduduk dan kelompok rentan, memberikan detail untuk melengkapi pengukuran yang dilakukan oleh stasiun pemantauan kualitas udara stasioner kota, dan membantu kota mengidentifikasi area prioritas untuk pengendalian polusi.

“Ini adalah awal yang baik bagi kita untuk bergerak menuju udara bersih. Kami dapat menghasilkan data penting yang berkaitan dengan kualitas udara, dan ini akan memungkinkan kami untuk mengetahui seberapa rentan komunitas kami dalam hal polusi udara, ”kata Buenaventura.

“Kami berharap ini dapat membantu meningkatkan perencanaan kota secara keseluruhan juga,” kata Direktur Program Clean Air Asia, Alan Silayan.

Peralatan sensor udara optik yang dikembangkan oleh Aclima dipasang pada kendaraan listrik i-Miev dengan status pinjaman dari Departemen Lingkungan dan Sumber Daya Alam Filipina (DENR) melalui Mitsubishi Motors Philippines Corporation.

Upacara penyerahan di Balai Kota Marikina melibatkan pemerintah daerah dan pejabat DENR, staf senior dari Mitsubishi Motors Filipina, First Philippine Holdings Corporation, dan perwakilan dari Clean Air Asia.

Wakil Presiden Mitsubishi Motors Philippines Corporation, Rene Lampano mengatakan, i-Miev, dengan jangkauan 156km, memungkinkan Marikina City untuk secara akurat mengukur kualitas udara.

"Kami meminta DENR untuk meminjamkan kendaraan listrik i-Miev ke Kota Marikina, dan kami percaya itu akan membantu kota secara lebih efektif memantau dan menilai kualitas udara sekitar," katanya.

Alan Silayan dari Clean Air Asia mencatat bahwa kolaborasi adalah jantung dari pemantauan kualitas udara yang sukses.

“Dalam semua kemitraan dan proyek kami, ada satu hal yang kami temukan benar-benar berhasil, dan itu adalah kolaborasi; kolaborasi dengan sektor swasta, pemerintah, LSM, akademisi. Saya ingin mengakui kolaborasi ini, khususnya dukungan yang kami miliki dari Kota Marikina, dan dari sektor swasta dan mitra pemerintah. Ini akan mencapai hasil yang jauh lebih besar dan, pada akhirnya, kami dapat membawa apa yang telah kami pelajari ke bidang lain, ”katanya.

Baca yang asli sini.

Foto spanduk oleh Marikina City.