Pembaruan Jaringan / Seluruh Dunia / 2021-11-29

Kanker paru-paru lebih mematikan di negara-negara miskin:

Worldwide
Bentuknya Dibuat dengan Sketch.
Waktu Membaca: 3 menit

Inisiatif kesehatan masyarakat yang berhasil telah berkontribusi pada peningkatan umur yang stabil di seluruh dunia, namun tren positif ini bukannya tanpa konsekuensi. Sebagai orang hidup lebih lama, dikombinasikan dengan perubahan lingkungan dan gaya hidup, risiko kanker meningkat, dengan 70% kasus kanker terjadi pada orang berusia di atas 50 tahun.

Penyebab paling umum kematian akibat kanker di seluruh dunia adalah kanker paru-paru, beban yang paling berat dirasakan di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah (LMICs) di mana deteksi dini dan pengobatan terbatas. Dengan memahami kesenjangan dan hambatan dalam mengidentifikasi dan mengobati kanker paru-paru di LMICs, sistem perawatan kesehatan dapat berinvestasi dalam infrastruktur yang diperlukan untuk mengekang tren kanker seiring bertambahnya populasi.

Kematian akibat kanker (termasuk kanker paru-paru) berdasarkan usia
Kematian akibat kanker (termasuk kanker paru-paru) berdasarkan usia
Gambar: Dunia Kita dalam Data

Kanker paru-paru adalah beban yang tidak seimbang

Di seluruh dunia, kira-kira 70% kematian akibat kanker terjadi di LMICs, sebagian besar yang dikaitkan dengan kanker paru-paru. Merokok adalah faktor risiko utama untuk kanker paru-paru dan lebih 80% perokok di seluruh dunia tinggal di LMICs.

Faktor lingkungan seperti kondisi udara yang buruk diciptakan oleh lalu lintas dan pemanasan perumahan juga berkontribusi terhadap penyakit ini. Kebiasaan merokok, kota-kota industri, dan populasi yang terus bertambah, meningkatkan kebutuhan akan skrining kanker secara luas di seluruh LMIC untuk deteksi dini dan pengobatan.

Deteksi dini kanker adalah salah satu cara paling efektif untuk meningkatkan hasil kelangsungan hidup. Deteksi dimulai dengan skrining untuk mengidentifikasi individu dengan kelainan kanker atau pra-kanker. Selanjutnya, diagnosis membantu menentukan rejimen pengobatan yang paling efektif, yang dapat menghemat waktu dan sumber daya.

Tantangan infrastruktur seperti kurangnya transportasi, jarak tempuh yang jauh, dan kondisi jalan yang buruk dapat membatasi akses ke skrining kanker di LMICs. Peralatan dan personel yang diperlukan juga berarti bahwa pusat pemeriksaan yang tersedia mungkin terbatas. Gejala kanker paru-paru yang mirip dengan penyakit lain seperti TBC, yang menginfeksi paru-paru, dapat menyebabkan kesalahan diagnosis dan menunda pengobatan lebih lanjut.

Bahkan setelah diagnosis dibuat, individu di LMICs tidak dijamin perawatan yang memadai. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, di negara-negara berpenghasilan rendah, kurang dari 30% pasien yang didiagnosis dengan kanker memiliki akses ke pengobatan, dibandingkan 90% di negara-negara berpenghasilan tinggi. Perbedaan ini sebagian disebabkan oleh akses yang buruk terhadap obat-obatan dan ketidakmampuan untuk menemui spesialis bedah dan kanker yang diperlukan.

Pandemi COVID-19 semakin parah memperburuk beban kanker paru-paru di LMICs. Sumber daya perawatan kesehatan telah bergeser ke arah memerangi pandemi, sementara penerapan langkah-langkah mitigasi pandemi seperti jarak fisik telah mengganggu layanan rumah sakit dengan menunda skrining kanker, konsultasi langsung, dan membatasi perawatan.

Sebagai negara membayangkan kembali sistem perawatan kesehatan mereka pasca-pandemi, perhatian khusus harus diberikan pada kanker seiring bertambahnya usia populasi dan karena perubahan gaya hidup menyebabkan insiden penyakit tidak menular yang lebih tinggi.

Meningkatkan kelangsungan hidup kanker paru-paru di LMICs

Langkah pertama untuk mengurangi kematian akibat kanker paru-paru di LMICs dimulai dengan skrining dan pendidikan yang lebih baik. Tidak seperti jenis kanker lainnya, skrining untuk kanker paru-paru adalah: tidak ekonomis atau dapat dibenarkan pada tingkat populasi. Sebaliknya, skrining yang ditargetkan pada individu berisiko tinggi adalah cara praktis untuk mempromosikan deteksi dini. Pemindai CT seluler dapat membantu menjangkau komunitas terpencil atau individu yang tidak dapat bepergian. Upaya penyaringan ini juga harus dipasangkan dengan inisiatif untuk membantu orang berhenti merokok.

Transisi dari diagnosis ke pengobatan, kelangsungan hidup kanker paru-paru di LMICs dapat meningkat melalui koordinasi perawatan kesehatan yang lebih baik. Sepanjang perjalanan pasien, kesinambungan pengobatan sangat penting untuk hasil yang lebih baik dan dapat dicapai dengan mengumpulkan tim multidisiplin yang terdiri dari ahli bedah, ahli radiologi, ahli paru, dan spesialis lainnya.

Pada tahun 2015, ada sebuah perkiraan kekurangan di seluruh dunia dari lebih dari 1 juta penyedia bedah, anestesi, dan obstetri spesialis di 136 LMICs. Pelatihan medis yang ditingkatkan dan diperluas akan diperlukan untuk membekali dokter lokal yang dapat merawat pasien, terutama mereka yang menderita kanker stadium lanjut.

Selain infrastruktur fisik dan personel, sistem catatan kesehatan elektronik yang diperbarui, pendaftaran kanker, dan protokol berbagi data akan meningkatkan perawatan kanker di tingkat nasional dan regional. Berbagi data genetik dan kesehatan memungkinkan pejabat kesehatan masyarakat untuk memantau tren dan menyesuaikan strategi pencegahan dan kesadaran. Informasi ini juga membantu dokter memilih rejimen pengobatan yang paling efektif untuk pasien kanker tertentu berdasarkan data kesehatan gabungan di seluruh penyedia. Badan pengatur harus berperan dalam menetapkan pendaftar ini untuk memastikan tingkat privasi, perlindungan, dan persetujuan yang sesuai saat membagikan data kesehatan pribadi.

Akses ke obat kanker yang terjangkau merupakan penghalang yang signifikan bagi banyak pasien di LMICs. BIO Ventures for Global Health (BVGH) mengawasi Inisiatif Akses Afrika, yang merupakan kemitraan publik-swasta yang bertujuan untuk memperluas akses ke pengobatan dan teknologi kanker. Melalui negosiasi dengan perusahaan farmasi internasional, BVGH dan kelompok serupa lainnya dapat membantu negara-negara Afrika memperoleh obat penyelamat jiwa dengan harga terjangkau.

Mengatasi kanker paru-paru dalam mengejar penuaan yang sehat

Oleh 2050, hampir dua pertiga dari populasi dunia di atas 60 tahun akan tinggal di LMICs. Saat kita melihat ke masa depan, kita harus mempersiapkan infrastruktur perawatan kesehatan yang diperlukan untuk lebih akurat mendeteksi, mengobati secara efektif, dan secara holistik merawat pasien kanker di LMICs.

Mencapai tujuan ini akan membutuhkan koordinasi antara pemerintah, industri, penyedia layanan kesehatan, dan LSM yang bekerja di dalam dan lintas negara. Pilihan untuk menua yang sehat tidak boleh hanya terbatas pada negara-negara berpenghasilan tinggi, tetapi tersedia bagi semua orang di seluruh dunia.

 

Artikel ini awalnya muncul di Forum Ekonomi Dunia.