Lima, Peru bergabung dengan kampanye BreatheLife - BreatheLife2030
Pembaruan Jaringan / Lima, Peru / 2019-10-31

Lima, Peru bergabung dengan kampanye BreatheLife:

Kota terbesar ketiga di Amerika berfokus pada emisi dari transportasi dan sektor makanan dan minuman yang terkenal di dunia, dan mengembangkan pemantauan dan analisis yang lebih kuat

Lima, Peru
Bentuknya Dibuat dengan Sketch.
Waktu Membaca: 3 menit

Lima, ibukota Peru dari 8.6 juta orang, telah bergabung dengan kampanye BreatheLife, menjelang KTT Aksi Iklim 2019.

Kota yang dapat dikatakan sebagai kota terbesar ketiga di Amerika (sebagaimana didefinisikan oleh "kota yang tepat") di belakang São Paulo dan Mexico City, Lima berfokus pada membangun jaringan pemantauan yang lebih kuat yang melaporkan nilai secara real-time dan untuk meningkatkan kesadaran publik tentang dampak dari kualitas udara buruk untuk kesehatan.

Di lapangan, kota ini telah berfokus pada pengurangan emisi transportasi dalam beberapa cara, termasuk melakukan kampanye untuk meningkatkan kesadaran pengemudi akan dampak kesehatan ini dan bekerja dengan sektor swasta untuk menyebarluaskan teknologi pengurangan emisi dalam kendaraan diesel, dan membatasi akses untuk kendaraan di sekitar alun-alun utama di pusat bersejarah kota (awalnya dimaksudkan untuk meningkatkan akses dan mobilitas bagi pejalan kaki).

Kemacetan lalu lintas adalah masalah di Lima, terutama pada jam sibuk, dan penggunaan kendaraan pribadi tinggi, meskipun kota ini memiliki sistem metro stasiun 26, sistem angkutan cepat bus, Metropolitano, dan di 2012 menawarkan insentif ekonomi bagi kota untuk menempatkan di tempat rute sepeda di distrik mereka.

Upaya terakhir melihat jalur sepeda rekreasi dibuat di distrik 39 di Lima, berjalan untuk 71 kilometer, dan digunakan oleh 1.5 juta orang diperkirakan di 2012, menurut Proyecto Especial Metropolitano de Transporte No Motorizado (PEMTNM).

Sementara itu, kota ini sedang mempelajari dampak transportasi terhadap kualitas udara di bawah hibah US $ 50,000 dari Kota C40.

Ibu kota kuliner terkenal di dunia ini juga mengambil tindakan preventif di sektor makanan dan minumannya, memantau emisi dari cerobong asap di restoran yang menggunakan batubara untuk memasak hingga Juli tahun depan, sebagai bagian dari proyek yang didukung oleh C40 yang lebih besar yang bertujuan untuk meningkatkan mekanisme kontrol emisi melalui pengembangan teknologi yang relevan.

Kota ini menopang presisi pengambilan keputusan sebagai bagian dari kelompok teknis udara bersih MINAM yang bertugas menyiapkan laporan, "Diagnosis Kualitas Udara di Lima dan Callao", tentang keadaan terkini dari polutan dan gas partikulat, pengaruh variabel meteorologi pada polusi udara, dan proyeksi dampak kebijakan pengurangan emisi di kota.

Kota ini bekerja pada hibah euro 10,000 dari Union of Capital Cities of Amerika Latin (UCCI) untuk komunikasi dan kesadaran kepada penduduk, dari keadaan kualitas udara saat ini.

Mereka akan menambahkan data ke jaringan pemantauan kualitas udara saat ini di provinsi Lima, dijalankan oleh dua entitas: Direktorat Jenderal Kesehatan Lingkungan (DIGESA), yang memiliki tujuh stasiun pemantauan, dan Layanan Meteorologi dan Hidrologi Nasional (SENAMHI), yang memiliki stasiun pemantauan di lokasi 10.

Standar kualitas udara ditetapkan oleh pemerintah nasional, dan rencana kualitas udara untuk setiap provinsi disiapkan dan disetujui oleh Kementerian Lingkungan Hidup nasional.

Rencana Aksi untuk Peningkatan Kualitas Udara untuk provinsi Lima dan Callao dirumuskan oleh Komisi Multisektoral untuk Pengelolaan Prakarsa Udara Bersih untuk Lima dan Callao, dan disetujui oleh Kementerian Lingkungan Hidup.

Lima, tuan rumah Konferensi PBB 2014 tentang Perubahan Iklim dalam perjalanan ke Perjanjian Paris di 2015, sedang mengembangkan Rencana Aksi Iklim Metropolitan Lima, yang dijadwalkan selesai pada bulan September 2020. Persiapan sedang dalam tahap kedua, yang melibatkan pembentukan baseline teknis untuk aksi adaptasi, mitigasi dan inklusivitas dan pengembangan skenario emisi gas rumah kaca untuk 2030, 2040 dan 2050.

Tanggung jawab itu jatuh ke Komisi Lingkungan Metropolitan — yang terdiri dari perwakilan Kementerian Pendidikan, Lingkungan, Produksi, Transportasi dan Komunikasi, serta Masyarakat Industri Nasional, Sedapal (layanan air minum dan saluran air limbah Lima) dan otoritas sipil— komisi kotamadya yang sama terkait dengan kualitas udara, pengelolaan dan konservasi ekosistem, pengelolaan sumber daya air dan area hijau perkotaan, dan pembuangan limbah padat.

BreatheLife menyambut Lima, Peru, dalam perjalanannya untuk merealisasikan rencana aksi bersih dan iklimnya.

Lima bekerja di dalam Kelompok Teknis Komisi Lingkungan Metropolitan (del Grupo Técnico de la Comisión, Ambiental Municipal - CAM) untuk menentukan keadaan armada otomotif di Lima, sebagai bagian dari upaya Grup untuk mengukur emisi kendaraan di ibukota dan sepuluh kota-kota lain (Miraflores, Surquillo, Villa El Salvador, La Molina, Santa Anita, Villa María del Triunfo, Jesús María San Isidro, La Victoria dan Cercado de Lima).

Ikuti perjalanan udara bersih Lima sini.