Pembaruan Jaringan / Delhi, India dan London, Inggris / 2021-04-29

Polutan udara tersembunyi meningkat di kota-kota di India dan Inggris - studi:

Delhi, India dan London, Inggris
Bentuknya Dibuat dengan Sketch.
Waktu Membaca: 3 menit

Tingkat polutan udara di kota-kota di India sedang meningkat, menurut para ilmuwan menggunakan pengamatan dari instrumen pada satelit yang memindai langit global setiap hari.

Para peneliti menggunakan catatan panjang data yang dikumpulkan oleh instrumen berbasis ruang angkasa untuk memperkirakan tren berbagai polutan udara untuk tahun 2005 hingga 2018, yang bertepatan dengan kebijakan kualitas udara yang mapan di Inggris dan perkembangan pesat di India.

Studi ini dipimpin oleh University of Birmingham dan UCL dan melibatkan tim kontributor internasional dari Belgia, India, Jamaika dan Inggris. Para peneliti mempublikasikan temuan mereka di jurnal Kimia dan Fisika Atmosfer, mencatat bahwa partikel halus (PM2.5) dan nitrogen dioksida (NO2), keduanya berbahaya bagi kesehatan, meningkat di Kanpur dan Delhi.

Delhi adalah kota besar yang berkembang pesat dan Kanpur diperingkat oleh WHO pada tahun 2018 sebagai kota paling tercemar di dunia. Para peneliti berspekulasi bahwa peningkatan PM2.5 dan NO2 di India mencerminkan peningkatan kepemilikan kendaraan, industrialisasi dan efek terbatas dari kebijakan polusi udara hingga saat ini.

Kabut asap di langit Delhi, India

Skyline di atas Delhi, India

Hal ini kontras dengan tren di kota-kota Inggris, London dan Birmingham, yang menunjukkan penurunan PM2.5 dan NOx yang sedang namun sedang berlangsung, yang mencerminkan keberhasilan kebijakan yang menargetkan sumber yang mengeluarkan polutan ini.

Mereka juga menemukan peningkatan formaldehida polutan udara di Delhi, Kanpur dan London. Formaldehida adalah penanda emisi senyawa organik yang mudah menguap yang mencakup kontribusi besar dari emisi kendaraan di India, dan, di Inggris, peningkatan kontribusi dari perawatan pribadi dan produk pembersih serta berbagai sumber rumah tangga lainnya.

Foto Minaturisasi Bangunan Di Distrik Keuangan London

Cakrawala Distrik Keuangan London

Karn Vohra, penulis utama studi dan mahasiswa PhD di University of Birmingham, berkomentar: “Kami ingin mendemonstrasikan kegunaan pengamatan satelit untuk memantau polusi udara di seluruh kota di Inggris di mana pengukuran berbasis darat berlimpah dan di India di mana mereka tidak. Pendekatan kami akan dapat memberikan informasi yang berguna tentang tren kualitas udara di kota-kota dengan kemampuan pemantauan permukaan yang terbatas. Ini sangat penting karena WHO memperkirakan polusi udara luar ruangan menyebabkan 4.2 juta kematian setahun. ”

Rekan penulis studi Profesor William Bloss, juga dari Universitas Birmingham, berkomentar “Kami terkejut melihat peningkatan formaldehida di atas Delhi, Kanpur dan London - petunjuk bahwa emisi senyawa organik volatil lainnya mungkin berubah, berpotensi didorong oleh ekonomi perkembangan dan perubahan perilaku rumah tangga. Hasil kami menekankan perlunya memantau udara kami untuk hal-hal yang tidak terduga, dan pentingnya penegakan tindakan yang berkelanjutan untuk udara yang lebih bersih. "

“Ada lebih dari satu dekade pengamatan yang tersedia secara bebas dari instrumen di luar angkasa untuk memantau dan menilai kualitas udara di kota-kota di seluruh dunia. Penggunaan yang lebih besar di Inggris, India, dan sekitarnya sangat penting untuk kebijakan kualitas udara yang sukses ”, kata Dr Eloise Marais, pakar observasi Bumi di UCL dan pemimpin konseptual studi tersebut.

# # #

Untuk informasi lebih lanjut, wawancara atau salinan makalah penelitian yang diembargo, silakan hubungi Tony Moran, Manajer Komunikasi Internasional, Universitas Birmingham di +44 (0) 782 783 2312 atau [email dilindungi]. Untuk pertanyaan di luar jam kerja, silakan hubungi +44 (0) 7789 921 165.

Catatan untuk Editor

* University of Birmingham berada di peringkat di antara 100 institusi teratas dunia, pekerjaannya membawa orang-orang dari seluruh dunia ke Birmingham, termasuk peneliti dan guru dan lebih dari 6,500 siswa internasional dari lebih dari 150 negara.

* 'Tren jangka panjang dalam kualitas udara di kota-kota besar di Inggris dan India: Pemandangan dari luar angkasa' - Karn Vohra, Eloise A. Marais, Shannen Suckra, Louisa Kramer, William J. Bloss, Ravi Sahu, Abhishek Gaur, Sachchida N. Tripathi, Martin Van Damme, Lieven Clarisse dan Pierre F. Coheur diterbitkan di Kimia dan Fisika Atmosfer.

* Lembaga penelitian mitra meliputi: University of Birmingham; University College London; Universitas Leicester; Institut Teknologi India Kanpur; Université libre de Bruxelles (ULB), Belgia; Badan Perencanaan & Lingkungan Nasional, Kingston, Jamaika dan Ricardo Energy & Environment, Harwell, Inggris

Ditulis oleh University of Birmingham. Diposting silang dari Eurekalert

Apa yang akan dibahas di COP26?