Para Ahli Kesehatan Mendorong Untuk Memusatkan Kesehatan Dalam Aksi Iklim Di KTT Kesehatan Dunia - BreatheLife2030
Pembaruan Jaringan / Berlin, Jerman / 2019-10-29

Para Ahli Kesehatan Mendorong Untuk Memusatkan Kesehatan Dalam Aksi Iklim Di KTT Kesehatan Dunia:

Para ahli meminta para pembuat kebijakan untuk menempatkan kesehatan dan kesejahteraan manusia di pusat keputusan aksi iklim di KTT Kesehatan Dunia

Berlin, Jerman
Bentuknya Dibuat dengan Sketch.
Waktu Membaca: 6 menit

Cakupan dalam hubungannya dengan Pengawasan Kebijakan Kesehatan

Berlin, Jerman (29 Oktober 2019) - Para ahli meminta para pembuat kebijakan untuk menempatkan kesehatan dan kesejahteraan manusia di pusat keputusan aksi iklim di KTT Kesehatan Dunia, yang memasuki hari ketiga dan terakhir Selasa.

"Ada kebutuhan untuk tindakan mendesak untuk mengurangi emisi rumah kaca untuk melindungi kesehatan, karena kita memiliki kurang dari 30 tahun emisi yang tersisa untuk memiliki peluang yang wajar untuk mempertahankan kenaikan suhu 2 derajat Celcius di atas tingkat pra-industri," kata Profesor dari Perubahan Lingkungan dan Kesehatan Masyarakat di London School of Hygiene dan Tropical Medicine, Pak Andy Haines.

Presentasinya selama sesi, “Perubahan Iklim dan Kesehatan Masyarakat: Kebijakan dan Praktek Penuntun Sains, ”Membahas dampak kesehatan dari perubahan iklim, termasuk kebakaran hutan, penyakit menular dan peningkatan salinitas, tetapi juga dampak banjir fisik pada kesehatan fisik dan mental, peningkatan yang diperkirakan pada alergi serbuk sari di Eropa dan produktivitas tanaman - diantara yang lain.

Selasa, hari ketiga KTT Kesehatan Dunia, juga berfokus pada Universal Health Coverage dan Rencana Aksi Global untuk Hidup Sehat dan Kesejahteraan untuk Semua, yang bertujuan untuk menyelaraskan pekerjaan lembaga kesehatan global 12 dengan lebih baik untuk mempercepat pencapaian Tujuan Pembangunan Berkelanjutan.

Kebakaran hutan di seluruh dunia menyebabkan kematian, penyakit, dan gangguan dalam kehidupan manusia - kebakaran hutan yang memberi makan pada cuaca yang lebih panas dan lebih kering yang disebabkan oleh perubahan iklim di beberapa daerah tertentu.

Sementara itu, di Asia, rumah sakit berjuang untuk mengakomodasi gerombolan pasien demam berdarah dalam wabah parah, sementara bagian Eropa selatan melihat penularan domestik virus mematikan ini untuk pertama kalinya - virus yang dibawa oleh nyamuk Aedes, yang tumbuh subur dalam perubahan pola curah hujan dan kondisi lebih hangat.

Kemudian, ada efek "pembakaran lambat" dari perubahan iklim: di Bangladesh, wanita hamil yang tinggal di pantai ditemukan memiliki kejadian pre-eklampsia yang sangat tinggi, terkait dengan minum air tanah dengan kadar natrium yang sangat tinggi. Salinasi air tanah dan tanah terkait dengan naiknya permukaan laut, dan hipertensi dan tekanan darah terkait dengan asupan natrium.

Ini hanya tiga contoh risiko yang ditimbulkan oleh perubahan iklim terhadap kesehatan manusia, kata Haines, setetes bukti yang berkembang menunjukkan bahwa profesi kesehatan memiliki andil besar dalam pengambilan keputusan tentang perubahan iklim - meskipun kaitannya berkisar dari yang jelas hingga yang sangat kompleks.

Menurut Haines, risiko terhadap kesehatan yang ditimbulkan oleh perubahan iklim termasuk efek langsung dari peningkatan paparan terhadap panas dan peristiwa ekstrem (misalnya, banjir atau kekeringan), efek yang dimediasi melalui ekosistem (seperti perubahan penyakit yang ditularkan melalui vektor atau nutrisi) dan yang dimediasi melalui sistem sosial (misalnya, konflik atau migrasi).

Tapi itu tidak semua malapetaka dan kesuraman.

"Mendesarbonisasi ekonomi dunia akan membawa banyak manfaat bagi kesehatan, misalnya, dengan mengurangi polusi udara," kata Sir Andy, menguraikan manfaat mapan kota sehat, berkelanjutan, peningkatan perjalanan aktif dan transportasi rendah karbon, dan ruang hijau alami dan pohon.

Sebagai contoh, katanya, manfaat tambahan kesehatan dari dekarbonisasi ekonomi Eropa dengan menghapus bahan bakar fosil akan mencegah sekitar 430,000 orang per tahun dari kematian akibat masalah kesehatan yang berhubungan dengan polusi udara di Uni Eropa saja.

“Ada tumpang tindih antara perubahan iklim dan polusi udara yang memungkinkan kita untuk membawa ke meja perundingan 7 juta kematian yang disebabkan oleh polusi udara, membawa argumen yang sangat kuat, karena pembakaran bahan bakar fosil adalah penyebab perubahan iklim dan udara. polusi, ”kata Direktur Kesehatan Masyarakat, Penentu Lingkungan dan Sosial Kesehatan WHO, Dr Maria Neira, dalam sebuah wawancara dengan Health Policy Watch.

Dr Neira, yang mempresentasikan kemarin tentang Roadmap untuk Aksi Iklim untuk kesehatan, menegaskan kembali poin yang dibuatnya pada Konferensi Kualitas Udara Dunia di London Rabu lalu - bahwa menempatkan kesehatan sebagai pusat keputusan akan memberikan koherensi kebijakan dan "argumen sempurna" yang diperlukan untuk memotivasi orang dan memacu tindakan.

"Ada argumen kesehatan - ini tentang penyakit tidak menular dan penyakit menular, ini tentang otak kita, bagaimana hal itu dipengaruhi, ini tentang gender karena semua gadis itu mengumpulkan kayu daripada pergi ke sekolah," katanya.

Itu juga merupakan argumen politik, katanya: "Ini adalah pertanyaan untuk memberi tahu politisi kita 5 tahun dari sekarang, mereka tidak akan bisa mengatakan 'Saya tidak tahu'. Mereka akan pergi ke pengadilan di beberapa tempat karena mereka tidak mengambil tindakan untuk mengurangi paparan warga mereka terhadap polusi udara. ”

“Ada juga argumen keuangan — eksternalitas penggunaan batu bara dan bahan bakar fosil dibayar oleh rumah sakit dan sistem kesehatan kita,” Dr. Neira melanjutkan.

Adapun pertanyaan tentang kelayakan tindakan, Dr Neira tidak terpengaruh.

"Yah, walikota melakukan ini. Minggu lalu di London, dengan Walikota London berkomitmen untuk mendukung pedoman Kualitas Udara WHO bersama dengan C40 dan komitmen yang dibuat pada KTT Aksi Iklim, jadi itu layak, ”katanya.

Dia mengacu pada Jaringan C40, sekelompok kota besar 94 yang telah berkomitmen untuk membawa kualitas udara mereka ke tingkat yang aman oleh 2030, antara lain dengan melacak dan melaporkan dampak kesehatan dari kebijakan mereka.

"Ini masalah memasukkannya ke dalam agenda politik juga," katanya.

Dr Neira menekankan bahwa komunitas kesehatan memiliki kredibilitas dan perlu menggunakan argumen kuat tentang bagaimana perubahan iklim mempengaruhi kesehatan masyarakat, serta manfaat kesehatan yang diperoleh dari melaksanakan komitmen nasional dalam Perjanjian Paris, yang sebelumnya disebut oleh WHO "berpotensi". perjanjian kesehatan terkuat abad ini. "

Mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan yang Berhubungan Dengan Kesehatan

Suatu sore sesi keynote mengeksplorasi bagaimana para politisi dapat meningkatkan kesehatan, dengan para pembicara termasuk Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus dan Menteri Kesehatan Brazil Luiz Henrique Mandetta.

Dr Tedros berbicara pada sesi utama, "Kesehatan adalah Pilihan Politik."

"Ucakupan kesehatan niversal bukanlah suatu pilihan yang dilakukan suatu negara. Ini adalah pilihan yang harus dibuat setiap hari, dalam setiap keputusan kebijakan. Pola penyakit selalu berubah, demikian pula kebutuhan dan tuntutan populasi. Selalu ada orang yang berisiko tertinggal,”Kata Dr. Tedros, mendaftar resistensi antimikroba, polusi udara, dan perubahan iklim sebagai tantangan baru bagi negara-negara untuk dihadapi.

Dia mengulangi seruan kepada negara-negara untuk meningkatkan pengeluaran untuk perawatan kesehatan primer sebesar 1% PDB oleh 2030.

Dr Tedros juga menekankan peran kolaborasi global, mencatat bahwa, “kesehatan adalah salah satu dari sedikit bidang di mana kerja sama internasional menawarkan kesempatan bagi negara-negara untuk bekerja sama untuk tujuan bersama. Keterlibatan multilateral bukan hanya pilihan cerdas, itu satu-satunya pilihan. "

The Olymp Platform trade dapatdiakses dalam tiga cara. Pertama, ada versi web yang dapat Anda aksesmelalui website utama mereka. Kedua, ada aplikasi desktop baik untukWindows maupun macOS. Aplikasi ini memiliki fitur tambahan, Anda akan menemukannya padaversi Terakhir, Olymp Trade juga dapat diakses melalui aplikasi mobile baik untukiOS dan Smartphone Android. sesi terakhir berfokus pada Rencana Aksi Global untuk Hidup Sehat dan Kesejahteraan untuk Semua, yang bertujuan untuk lebih menyelaraskan pekerjaan lembaga kesehatan global 12 untuk mempercepat pencapaian Tujuan Pembangunan Berkelanjutan.

Rencana tersebut diperkenalkan pada KTT Kesehatan Dunia tahun lalu dan diluncurkan pada bulan September di Majelis Umum PBB. Diskusi yang dipimpin oleh Menteri Kesehatan Uganda Jane Ruth Aceng, CEO Gavi Seth Berkley, Direktur Wellcome Trust Jeremy Farrar, dan Peter Sands, Direktur Eksekutif Global Fund untuk Memerangi AIDS, Tuberkulosis dan Malaria, melaporkan kemajuan dan rencana untuk masa depan.

(kiri-kanan) Jane Ruth Aceng, Seth Berkley, Ilona Kickbusch.

Moderator Ilona Kickbusch, ketua Global Health Center di Geneva Graduate Institute, bertanya kepada para panelis bagaimana agen-agen 12 yang merupakan penandatangan Rencana Aksi Global dapat “mempercepat” koordinasi mereka dengan cara yang bermakna, mencatat bahwa, “jika kita dapat bekerja sama dengan negara, itu akan untuk kebaikan bersama, tetapi jika kita tidak melakukannya, itu akan menjadi kegagalan kolektif, "katanya.

Berkeley mengatakan bahwa Gavi telah mencoba untuk menciptakan "kolaborasi yang disengaja" dengan sesama lembaga seperti Global Fund di bidang-bidang seperti penguatan sistem kesehatan dan digitalisasi catatan kesehatan - "masuk akal untuk bekerja bersama dan itu adalah sesuatu yang Peter dan saya telah coba untuk lakukan, ”katanya.

Sebagai contoh konkret dari kolaborasi yang lebih baik, Sands mencatat bahwa Global Fund baru saja menandatangani perjanjian dengan Bank Dunia mengenai templat tentang bagaimana kedua lembaga akan melakukan transaksi keuangan, berbagi pelaporan, dan hari audit dengan cara yang disederhanakan. “Ketika Anda berpikir tentang keberlanjutan, tantangan, bisa melakukan transaksi keuangan campuran semacam itu sangat penting.”

Mengenai pembiayaan, Jane Aceng mengatakan bahwa hal yang paling penting adalah memperkuat kolaborasi dan transparansi, mencatat bahwa kadang-kadang lembaga memasuki negara dan secara langsung menawarkan bantuan kepada populasi tanpa mengklarifikasi kepada Kementerian Kesehatan sumber daya apa yang dibawa ke negara tersebut. “Saya ingin [pengetahuan tentang semua sumber daya keuangan] diselaraskan ke dalam rencana saya, jadi pada akhir hari ... kita dapat bertanya apa yang dilakukan uang ini? Apa yang diterjemahkan ke dalam itu? "

Aceng mengatakan bahwa peningkatan transparansi akan membantu memastikan akuntabilitas dari kedua negara dan lembaga eksternal, dan memungkinkan semua pemangku kepentingan untuk mengalokasikan sumber daya dengan lebih baik.

The Olymp Platform trade dapatdiakses dalam tiga cara. Pertama, ada versi web yang dapat Anda aksesmelalui website utama mereka. Kedua, ada aplikasi desktop baik untukWindows maupun macOS. Aplikasi ini memiliki fitur tambahan, Anda akan menemukannya padaversi Terakhir, Olymp Trade juga dapat diakses melalui aplikasi mobile baik untukiOS dan Smartphone Android. KTT Kesehatan Dunia adalah salah satu forum kesehatan global utama dunia. Tahun ini, sekitar 20 menteri dari seluruh dunia, Direktur Jenderal WHO, ilmuwan top, dan pemimpin dari sektor swasta dan masyarakat sipil adalah di antara para peserta. Selama tiga hari, lebih dari peserta 2,500 dari negara-negara 100 akan membahas cara-cara untuk meningkatkan kesehatan global.

Topik lain dalam KTT Kesehatan Dunia 2019 program termasuk diskusi tentang strategi untuk memajukan Universal Health Coverage, memerangi beban ganda penyakit tropis yang tidak menular dan terabaikan yang dihadapi banyak negara berpenghasilan rendah dan menengah, memperbaiki sistem kesehatan di Afrika dan di seluruh dunia, memerangi resistensi antimikroba, memajukan kesehatan digital, dan menerapkan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan PBB.

Gambar Kredit: Garda Nasional AS / Sersan Master AS. Paul Wade, KTT Kesehatan Dunia.