Studi inovatif dilakukan untuk mengukur berbagai manfaat dari kompor bersih - BreatheLife2030
Pembaruan Jaringan / Global / 2020-08-16

Studi inovatif dilakukan untuk mengukur berbagai manfaat kompor bersih:

Bukan hanya iklim — kompor bersih dapat meningkatkan kesehatan dan kesejahteraan wanita di seluruh dunia. Koalisi Iklim dan Udara Bersih mendukung penelitian Bank Dunia untuk mengukur manfaat tersebut.

Global
Bentuknya Dibuat dengan Sketch.
Waktu Membaca: 5 menit

Ini adalah fitur dari Iklim dan Koalisi Udara Bersih.

Memasak adalah praktik universal yang mengikat manusia di seluruh dunia — ini juga praktik yang mengurangi harapan hidup orang termiskin di dunia. Di negara-negara di seluruh dunia— di Afrika, di Asia, di Amerika Selatan dan Tengah, kebanyakan— hampir 3 miliar orang (Itu lebih dari sepertiga populasi dunia) menyiapkan makan malam dengan kayu yang membara, kotoran, dan arang di kompor yang belum sempurna atau api terbuka.

Praktik ini mengisi dapur dan rumah dengan asap dan menyumbat udara dengan partikel halus, atau PM 2.5, yang merupakan partikel kecil beracun yang dapat masuk jauh ke dalam paru-paru. Hampir 4 juta orang meninggal sebelum waktunya setiap tahun dari jenis polusi udara rumah tangga ini. Wanita, yang umumnya bertanggung jawab memasak, dan anak-anak dengan paru-parunya yang belum berkembang cenderung menjadi yang paling rentan. Dan ini bukan hanya dampak individu — bersama dengan pemanas dan lampu rumah, memasak di rumah menyumbang 58 persen dari global emisi karbon hitam, polutan super dengan dampak signifikan pada pemanasan global.

Kompor bersih, yang relatif terjangkau dan peralatan sederhana yang menggunakan lebih sedikit bahan bakar dan bahan bakar yang lebih bersih sehingga menghasilkan lebih sedikit polutan berbahaya, dapat memiliki implikasi besar untuk mengurangi masalah ini. Tetapi sektor ini kekurangan dana secara signifikan. Badan Energi Internasional memperkirakan bahwa itu akan memakan waktu $ 4.7 miliar dalam investasi tahunan agar orang-orang di seluruh dunia mendapatkan akses universal ke masakan bersih. Saat ini, investasi mungkin kurang dari $ 1 miliar setiap tahun.

Secara signifikan lebih banyak dana digunakan untuk masalah kesehatan global lainnya. Jumlah total pendanaan TSHE adalah kurang dari $ 30-250 untuk setiap kematian akibat polusi udara rumah tangga, dibandingkan dengan $ 2,000-4,000 untuk setiap kematian yang disebabkan oleh penyakit seperti malaria dan HIV / AIDS.

Banyak peneliti percaya ini sebagian karena data tentang kompor masih terbatas.

“Anda perlu mengukur manfaat tersebut sebelum Anda dapat menarik pendanaan publik atau pendanaan donor. Kecuali Anda tahu seberapa besar manfaat yang Anda hasilkan, Anda tidak dapat menarik donor ke ruang itu, ”kata Zijun Li, Spesialis Keuangan Iklim di Bank Dunia tentang apa yang dia sebut sebagai“ kesenjangan pendanaan yang besar. ”

Untuk menjembatani kesenjangan pengetahuan terkait, Bank Dunia telah bermitra dengan Berkeley Air Monitoring Group untuk melakukan studi lapangan dengan Sistema.bio di Kenya yang akan mengukur dan mengukur manfaat tambahan iklim, kesehatan, dan gender dari intervensi memasak bersih-bersih.

Itu adalah tempat alami bagi Iklim dan Udara Bersih Koalisi (CCAC), kemitraan sukarela pemerintah dan organisasi, untuk membantu mengingat bahwa mengembangkan standar dan protokol pengujian untuk mengevaluasi pengurangan polutan iklim berumur pendek dan manfaat tambahan lainnya dari kompor bersih adalah tujuan utama Koalisi Inisiatif Energi Rumah Tangga.

Meskipun pengukuran manfaat ini dilakukan secara terpisah, bagian yang membuat penelitian ini menarik adalah bahwa ia menciptakan cara untuk mengukur semuanya sekaligus.

“Kami memiliki metodologi untuk mengukur dampak pada kesehatan, karbon hitam, gender, dan iklim, tetapi tidak ada yang pernah memiliki gagasan yang jelas tentang seperti apa verifikasi terintegrasi jika Anda mengumpulkan semua manfaat tambahan ini,” kata Li .

Ini akan mempermudah dan terjangkau untuk membandingkan berbagai kompor yang dibuat oleh pelaku pasar yang berbeda untuk menentukan tungku mana yang menghasilkan manfaat paling banyak terkait dengan dampak kesehatan, gender, dan iklim. Cara yang tepat secara metodologis untuk mengukur manfaat ini dapat menjadi cara untuk menarik pendanaan ke sektor ini karena investor dapat menilai pengembalian investasi mereka dengan lebih percaya diri.

“Ini menarik karena mampu mengukur manfaat tambahan ini akan memberikan aliran pendapatan yang sangat penting untuk proyek. Jika dilakukan dengan baik, mereka harus memberi insentif pada proyek yang bekerja dengan baik, proyek yang mengurangi keterpaparan orang terhadap materi partikulat harus diberi penghargaan dan, demikian pula, proyek yang memiliki dampak gender dan iklim, ”kata Michael Johnson, Direktur Teknis Berkeley Air Monitoring Group.

Jenis skema pengukuran ini sudah ada untuk pasar karbon. Apakah sebuah perusahaan atau negara ingin mengimbangi emisi mereka sendiri atau memberi kembali dengan hal-hal seperti tanggung jawab sosial perusahaan, mereka tahu persis seberapa besar keuntungan yang akan mereka dapatkan. Itu karena ada metodologi yang disepakati secara luas untuk mengukur pengurangan emisi, ada skema verifikasi yang kuat, dan ada pasar untuk hasil yang diverifikasi. Studi ini berharap dapat meletakkan dasar untuk melakukan hal yang sama untuk pengurangan polutan iklim berumur pendek dari tungku bersih, serta dampak gender dan kesehatan.

“Apa yang benar-benar ingin kami capai melalui studi ini adalah meniru skema insentif ini seperti yang kami lakukan untuk karbon dan memobilisasi pembiayaan sektor tambahan untuk manfaat tambahan lain dari gender dan kesehatan ini,” kata Li.

Johnson setuju.

“Ini adalah pekerjaan yang sangat penting dan menarik karena salah satu hal yang kurang dalam energi rumah tangga adalah pembiayaan berbasis hasil untuk hal-hal selain pasar karbon tradisional,” tambahnya.

Menyoroti manfaat tambahan ini juga sangat penting — kompor bersih tidak hanya tentang memperbaiki lingkungan.

“Di sebagian besar budaya, wanita memikul berbagai beban yang terkait dengan memasak di atas kompor tradisional, beban yang sering kali dianggap sebagai penghalang signifikan untuk kemajuan dalam kehidupan banyak wanita,” kata Kirstie Jagoe, Manajer Proyek di Berkeley Air Monitoring Group yang bekerja di ruang kerja. “Pengalaman dan perhatian perempuan merupakan elemen fundamental dalam pengembangan produk dan perlu dipahami secara komprehensif. Bahkan kompor yang paling bersih pun tidak akan memberikan dampak kesehatan dan iklim jika tidak memenuhi kebutuhan wanita. ”

Pengukuran gender akan melacak perubahan seperti apakah perempuan menghemat waktu memasak atau mengumpulkan kayu bakar dan apakah mereka harus menggunakan waktu itu untuk hal-hal yang lebih memuaskan atau produktif.

Satu penghalang industri kompor yang dihadapi adalah membuat perempuan terus menggunakan kompor bersih untuk jangka panjang daripada kembali ke metode yang lebih berbahaya dan familiar, atau terus menggunakan kompor tradisional bersama kompor bersih.

“Kompor bisa 'sehat' dan lebih efisien — oleh karena itu memberikan dampak iklim yang positif — tetapi jika kompor membuat wanita takut meninggalkan dapur karena takut ledakan atau harus berada di dekat kompor biomassa baru untuk memberikan perawatan yang konstan, maka intervensi tidak mungkin mencapai potensinya, ”tambah Jagoe.

Namun, mengukur semuanya bersama-sama adalah pekerjaan yang rumit. Proyek ini ada dalam tiga fase. Pertama adalah tinjauan metodologi yang melibatkan survei komprehensif tentang cara-cara yang ada untuk mengukur dampak ini dan menyarankan perbaikan. Kemudian mereka merancang sebuah studi yang merupakan gabungan dari metodologi yang ditingkatkan ini. Tahap kedua, yang sempat tertunda akibat pandemi virus corona, akan dilakukan studi lapangan. Tahap terakhir adalah analisis data dan laporan akhir.

Setelah studi selesai, perusahaan di lapangan akan dapat menggunakan alat tersebut untuk merencanakan verifikasi mereka dengan lebih baik. Bagi para donor dan investor swasta, ini akan memberi mereka keyakinan bahwa langkah-langkah ini didasarkan pada metodologi yang kuat — ini juga akan menghemat uang mereka.

“Dari sudut pandang efisiensi biaya, jika Anda melakukan banyak studi untuk manfaat tambahan yang berbeda, ini bukan hanya menjadi beban bagi pengembang proyek, biaya untuk melakukan banyak studi akan sangat mahal,” kata Li.

Ini juga mengirimkan pesan penting: bahwa mitigasi dan pembangunan perubahan iklim tidak dapat terjadi secara terpisah, mereka harus berjalan seiring.

“Mengukur ketiga dampak bersama-sama memberi efek gender bobot dan profil yang sama seperti dampak kesehatan dan iklim dan memastikan bahwa mereka mendapatkan sorotan dan diukur, yang secara historis tidak selalu demikian,” kata Jagoe.

Teks dan foto dari Koalisi Iklim dan Udara Bersih.