Ghana memimpin meja bundar tingkat tinggi tentang tindakan iklim dan udara bersih selama Pekan Iklim Afrika - BreatheLife2030
Pembaruan Jaringan / Accra, Ghana / 2019-03-27

Ghana memimpin meja bundar tingkat tinggi tentang aksi iklim dan udara bersih selama Pekan Iklim Afrika:

Negara-negara Afrika menyerukan lebih banyak kerja sama regional untuk mengatasi perubahan iklim dan polusi udara

Accra, Ghana
Bentuknya Dibuat dengan Sketch.
Waktu Membaca: 4 menit

Artikel ini pertama kali terbit di situs web Koalisi Iklim dan Udara Bersih.

Pengurangan dipercepat polutan iklim berumur pendek (SLCPs), dan berbagai manfaat terkait untuk kualitas udara, kesejahteraan manusia, makanan dan mata pencaharian yang berasal dari tindakan tersebut, sangat penting untuk meningkatkan ambisi perubahan iklim.

Itu adalah konsensus pada diskusi tertutup rapat tingkat menteri yang diadakan di Accra, Ghana pada 19th Maret 2019 pada awal Pekan Iklim Afrika, di mana para menteri Afrika bertemu untuk sesi khusus tentang perubahan iklim.

Meja bundar ini diselenggarakan bersama oleh Menteri Lingkungan Hidup Ghana, Hon. Prof. Kwabena Frimpong Boateng dan Walikota Accra, Yang Terhormat. Mohammed Adjei Sowah, dengan dukungan dari Koalisi Iklim dan Udara Bersih (CCAC) dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Para menteri dan perwakilan tingkat tinggi dari Burkina Faso, Guinea Bissau, dan Niger, Perubahan Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNFCCC), Lingkungan PBB, Bank Dunia, Agence Francaise de Development, dan Pemerintah Daerah untuk Keberlanjutan (ICLEI) menghadiri acara tersebut.

Prof. Kwabena Frimpong Boateng (2nd dari kanan dengan mikrofon), Menteri Lingkungan, Ilmu Pengetahuan, Teknologi & Inovasi, Ghana

Para peserta mengakui kepemimpinan kuat Ghana dan Kota Accra dalam aksi terpadu dalam pencemaran iklim dan udara. Ghana adalah mitra pendiri Koalisi Iklim dan Udara Bersih dan negara pertama di dunia yang memasukkan polutan iklim berumur pendek dan polutan udara lainnya dalam pejabat keempat mereka. Inventarisasi Gas Rumah Kaca Nasional diajukan ke UNFCCC. Accra adalah kota Afrika pertama yang bergabung dengan global BreatheLife kampanye untuk meningkatkan kesadaran tentang dampak kesehatan dan iklim dari polusi udara.

Menteri Boateng menyambut para peserta atas nama pemerintah pusat. Walikota Sowah mengatakan bahwa ada kebutuhan untuk meningkatkan kerja sama lokal, nasional, regional dan internasional dan meminta negara-negara maju untuk terus melakukan bagian mereka untuk mengatasi tantangan iklim dan polusi global.

"Perubahan iklim adalah masalah global yang tidak mengenal batas, dan kita semua perlu bekerja sama untuk secara kolektif mengurangi emisi" kata Pak Sowah. “Fenomena global ini membutuhkan tindakan lokal, tetapi kita harus dikoordinasikan untuk mencegah konsekuensi yang tidak diinginkan. Misalnya, ketika negara maju beralih ke armada kendaraan listrik, mereka tidak boleh mengirim kendaraan bensin dan diesel mereka yang lama ke Afrika karena peningkatan polusi dari Afrika akan berdampak global. ”

Beberapa peserta mencatat bahwa banyak negara Afrika telah menetapkan pembatasan impor kendaraan untuk mencegah pembuangan kendaraan yang lebih tua dari luar negeri.

Hon. Mohammed Adjei Sowah (1st di kanan), Walikota Accra, Ghana

“Model seorang menteri nasional dan walikota dari sebuah kota besar di negara tersebut menjadi tuan rumah pertemuan untuk mengatasi polusi lokal dalam konteks pembangunan nasional dan aksi iklim adalah pendekatan yang harus dipuji, dan model kolaborasi pemerintah yang akan sangat berguna untuk diadopsi di negara lain, ”kata Dan McDougall, Senior Fellow di CCAC. “Perpaduan nasional dan lokal dapat menjadi kekuatan yang kuat untuk menggerakkan ambisi dan melibatkan warga.”

Co-Chair Kenya yang akan keluar dari CCAC, Alice Kaudia, mengatakan CCAC adalah unik karena satu-satunya Koalisi global yang berfokus pada dampak jangka pendek untuk iklim dan udara bersih. Dia berterima kasih kepada Menteri yang Terhormat dan Walikota yang Terhormat karena menjadi tuan rumah bagi meja bundar Menteri dan mengatakan bahwa dia mengantisipasi dukungan Ghana yang berkelanjutan untuk mengembangkan dan melengkapi Penilaian Regional Afrika Terpadu tentang polusi udara dan iklim yang diluncurkan Koalisi di pinggiran Pekan Iklim Afrika .

Para peserta menyambut baik berita bahwa CCAC telah meluncurkan penilaian polusi udara dan iklim yang terintegrasi di Afrika dan setuju untuk mendukung pekerjaan tersebut.

Walikota Sowah mengatakan ada kebutuhan yang signifikan untuk data yang lebih baik di skala sub-nasional dan kota. "Sebagian besar polusi udara dan data iklim terintegrasi dikembangkan pada skala nasional, yang penting untuk memfasilitasi pengambilan keputusan nasional yang baik, tetapi data serupa juga diperlukan untuk membantu kota mengambil tindakan lebih cepat dan lebih efektif," katanya.

Owne Laws Kaluwa, Perwakilan WHO di Ghana meminta semua negara untuk memprioritaskan masalah polusi udara dan iklim dengan mengurangi polusi iklim berumur pendek, polusi udara, dan emisi CO2.

“Semua rencana untuk meminimalkan perubahan iklim membutuhkan tindakan cepat untuk mengurangi emisi karbon dioksida tetapi target iklim yang disepakati secara internasional tidak akan tercapai tanpa kegiatan tambahan untuk mengurangi SLCP,” kata Dr. Kaluwa. “Dengan melakukan hal-hal seperti berinvestasi secara sadar dalam transit perkotaan yang bersih dan jaringan pejalan kaki dan sepeda yang berkelanjutan yang mengurangi cedera lalu lintas dan mendukung aktivitas fisik, kita dapat mengurangi polusi udara dan beban penyakit serta kemiskinan di wilayah ini. Kita bisa menyelamatkan nyawa sambil membantu memperlambat laju perubahan iklim jangka pendek. ”

Dr Kaluwa mengatakan CCAC dan WHO Inisiatif Kesehatan Perkotaan (UHI) akan terus mengeksplorasi inisiatif lokal yang inovatif untuk mengurangi emisi dari kendaraan diesel, memasak dan memanaskan rumah tangga, dan pengelolaan limbah kota, antara lain, untuk meningkatkan kualitas udara di Accra dan Ghana.

James Grabert, Direktur Mekanisme Pembangunan Berkelanjutan di UNFCCC, mengatakan solusi untuk masalah pencemaran iklim dan udara memerlukan pendekatan sistem holistik seperti yang diwujudkan dalam tindakan pencemaran iklim dan udara terpadu yang didukung oleh CCAC.

James Grabert (with mic), Direktur Mekanisme Pembangunan Berkelanjutan, UNFCCC

“Pendekatan terpadu dapat memfasilitasi kerja sama vertikal yang lebih besar dan tata kelola bersama antara pemerintah kota dan pemerintah nasional untuk secara bersamaan mengatasi polusi lokal dan emisi iklim nasional,” kata Grabert.

Cukup Djata, Sekretaris Negara untuk Lingkungan, Guinea Bissau, dengan kuat mengemukakan tema bersama malam itu, pentingnya kerja sama selatan-selatan khususnya di antara negara-negara Afrika. Djata mengatakan banyak dari keahlian dan pengalaman yang dibutuhkan untuk mengatasi masalah polusi utama sudah ada di Afrika. Negara-negara, seperti Ghana, dengan lebih banyak pengalaman dalam menangani emisi transportasi atau penanganan limbah padat kota dapat berbagi praktik-praktik baik mereka dan membantu membimbing negara-negara lain di kawasan itu ke jalur yang sama.

Yang Mulia, Cukup Djata (dengan mic), Sekretaris Negara untuk Lingkungan, Guinea Bissau

Di akhir diskusi, Guinea Bissau berjanji untuk bergabung dengan Koalisi Iklim dan Udara Bersih.

Koalisi dan WHO dipuji atas upaya mereka untuk membawa polutan iklim berumur pendek ke meja aksi iklim, dan Kampanye BreatheLife.

Baca artikel asli dan lihat lebih banyak foto di sini: Ghana memimpin meja bundar tingkat tinggi tentang aksi iklim dan udara bersih selama Pekan Iklim Afrika