Jalan Terbuka Ethiopia hari ini melihat pejalan kaki mengambil alih jalan raya - BreatheLife2030
Pembaruan Jaringan / Ethiopia / 2019-12-11

Jalan Terbuka Etiopia berhari-hari melihat pejalan kaki mengambil alih jalan raya:

Di Ethiopia pada hari Minggu terakhir setiap bulan, kota-kota besar mengubah jalan mereka menjadi lantai dansa, lapangan sepak bola, bengkel dan taman skate.

Etiopia
Bentuknya Dibuat dengan Sketch.
Waktu Membaca: 3 menit

Ini adalah sebuah ciri oleh Program Lingkungan PBB.

Di Ethiopia pada hari Minggu terakhir setiap bulan, kota-kota besar mengubah jalan mereka menjadi lantai dansa, lapangan sepak bola, bengkel dan taman skate. Menged Le Sew (Secara harfiah, jalan untuk orang-orang) melihat beberapa kilometer jalan utama ditutup sebagai bagian dari inisiatif urbanisme hijau berulang yang dimulai pada bulan Desember 2018. Ini bertujuan untuk mengatasi beberapa konsekuensi dari urbanisasi yang cepat di Ethiopia dengan berfokus pada pentingnya hidup aktif yang sehat, mobilitas berkelanjutan, kohesi sosial dan jalan-jalan yang aman. Meskipun dimulai di Addis Ababa, dukungan masyarakat dan pemerintah yang telah diterima inisiatif ini telah menyebabkan ekspansi yang cepat. Beberapa kota Ethiopia lainnya, termasuk Jimma, Mekelle dan Bahir Dar, juga berkomitmen untuk mengalami jalan-jalan kota dengan cara yang sama sekali baru.

Menged Le Sew terinspirasi oleh Bogotá's Ciclovía. Dari 7 pagi hingga 2 setiap hari Minggu, ibukota Kolombia menutup lebih dari 100 km jalan dan jalan raya sehingga orang dapat berjalan dan bersepeda di jalanan. Jalan Terbuka telah dibuat di kota-kota 496 di negara-negara 27 di semua benua, tetapi mereka kurang umum di Afrika. Gerakan ini telah mendapatkan daya tarik karena visi bersama dari banyak kantor kota, lembaga penelitian dan masyarakat sipil. Menged Le Sew bertujuan untuk membuat orang tetap berjalan sambil memengaruhi perilaku kolektif dan mendorong desain perkotaan yang berkelanjutan dan perencanaan transportasi inklusif.

Yang membedakan inisiatif ini adalah fokus intensifnya pada masyarakat. Tidak hanya orang diundang untuk berjalan kaki dan bersepeda di jalan-jalan kota, tetapi juga kelompok masyarakat sipil dan kelompok advokasi Menged Le SewVisi juga mengatur lokakarya untuk meningkatkan kesadaran tentang isu-isu penting seperti mobilisasi untuk melarang kantong plastik di Ethiopia dan memulihkan sungai di Addis. Latar belakang budaya yang beragam dari orang-orang dirayakan, yang menciptakan tingkat kepemilikan dan keterlibatan masyarakat yang lebih tinggi dalam ruang yang biasanya dibagi dengan mobil.

gambar

Mobilitas di Ethiopia

Ethiopia adalah salah satu negara dengan motor paling sedikit di dunia tetapi mengeluarkan orang dari mobil mereka masih merupakan tantangan. Penelitian dilakukan oleh Program Berbagi Lingkungan UN (UNEP) Program Jalan dan Institut Transportasi dan Pengembangan telah mengungkapkan bahwa sementara 54 persen dari populasi berjalan sebagai moda transportasi utama, ada kecenderungan yang berkembang ke arah motorisasi. Penyediaan fasilitas berkualitas tinggi untuk perjalanan tidak bermotor menjadi semakin mendesak.

Seperti zambia serta Kenya, Ethiopia baru-baru ini berkomitmen untuk menjadikan transportasi tidak bermotor sebagai prioritas. Addis Ababa sudah memiliki sendiri strategi transportasi tidak bermotor dan pemerintah telah menunjukkan kesediaan untuk memahami kebutuhan orang-orang yang berjalan dan bersepeda. Berbagi Jalan akan bekerja dengan The Institut Sumber Daya Dunia selama beberapa tahun ke depan untuk memastikan bahwa otoritas terkait membawanya dari kebijakan ke trotoar dengan cara yang memprioritaskan kebutuhan kelompok rentan. World Resource Institute adalah a anggota gugus tugas Menged Le Sew dan akan memastikan bahwa para pemangku kepentingan dari semua sektor terlibat dalam menentukan investasi terbaik yang dapat dilakukan untuk memastikan bahwa kota-kota Ethiopia lebih aman, lebih hijau dan lebih berkelanjutan. Tim Kualitas Udara UNEP juga mendukung kawasan dengan pengembangan strategi kualitas udara dan pengenalan stasiun pemantauan.

Polusi udara dan emisi global

Secara global, 23 persen dari semua kematian dapat dicegah melalui lingkungan yang lebih sehat. Organisasi Kesehatan Dunia telah berulang kali menyoroti pentingnya menangani polusi udara perkotaan untuk memastikan masyarakat yang lebih sehat. Selain menjadi risiko bagi kesehatan manusia, mendekarbonisasi industri transportasi adalah kunci untuk perubahan transformasional dalam mengatasi perubahan iklim juga.

Headway yang signifikan dapat dicapai dalam mengurangi polusi udara perkotaan dan memerangi perubahan iklim dengan berinvestasi dalam moda transportasi yang bersih seperti transportasi tidak bermotor. Berinvestasi dalam mobilitas aktif juga memainkan peran kunci dalam menciptakan kota yang inklusif dan berkelanjutan secara sosial. Hari bebas mobil memainkan peran penting dalam mengubah pola pikir warga dan pembuat kebijakan. Jika orang-orang di Ethiopia memahami dan menghargai manfaat dari kota bebas mobil, maka ruang-ruang perkotaan cenderung memiliki lebih banyak ruang bernapas di masa depan.

Foto spanduk oleh Program Lingkungan PBB