Delhi Menyatakan "Darurat Kesehatan Masyarakat" Saat Warga Kota Tersedak Polusi Udara - BreatheLife2030
Pembaruan Jaringan / Delhi, India / 2019-11-04

Delhi Menyatakan "Emergency Kesehatan Masyarakat" Saat Warga Kota Tersedak Polusi Udara:

Delhi mengumumkan darurat kesehatan masyarakat karena tingkat polusi udara melonjak pada Jumat, sementara Ketua Menteri Arvind Kejriwal mengatakan bahwa mega-city telah “berubah menjadi kamar gas”.

Delhi, India
Bentuknya Dibuat dengan Sketch.
Waktu Membaca: 5 menit

Ini adalah sebuah Kisah Pengawasan Kebijakan Kesehatan.

Delhi mengumumkan darurat kesehatan masyarakat karena tingkat polusi udara melonjak pada Jumat, sementara Ketua Menteri Arvind Kejriwal mengatakan bahwa mega-city telah “berubah menjadi kamar gas”.

Menurut stasiun pemantauan resmi pemerintah, tingkat partikel polusi udara PM10 yang kecil telah meningkat setinggi kali 20 Pedoman Kualitas Udara WHO tingkat di bagian kota selama beberapa hari terakhir. Pada Jumat malam, konsentrasi partikel kecil, di antara polutan paling berbahaya bagi kesehatan, adalah rata-rata mikrogram 300-500 per meter kubik udara - atau 6-10 kali pedoman WHO 24-jam pedoman 50.

Tingkat polusi udara di 10 sore Jumat malam di dekat stadion nasional Delhi, menunjukkan data gabungan dari tiga jaringan pemantauan pemerintah, CPCB, DPCC dan SAFAR

Untuk mengatasi keadaan darurat, Pemerintah Delhi meluncurkan distribusi masal sejumlah 5 juta masker yang belum pernah terjadi sebelumnya kepada anak-anak sekolah, melarang pembangunan, membatalkan sekolah hingga hari Selasa dan membatasi perjalanan kendaraan dengan skema “aneh” yang memungkinkan kendaraan pribadi untuk bepergian hanya pada hari-hari alternatif, sesuai digit plat nomornya.

"Demi melindungi anak-anak kita, telah diputuskan untuk menjaga semua sekolah - Pemerintah, yang dibantu pemerintah, dan swasta - di Wilayah Ibu Kota Nasional Delhi ditutup hingga November 5th 2019," kata Kantor Wakil Kepala Menteri di sebuah dekrit diterbitkan di Twitter.

Kejriwal menyalahkan peningkatan "pembakaran jerami" di daerah tetangga Punjab dan Haryana karena lonjakan baru-baru ini di Delhi dalam tingkat polusi udara. Praktek membakar sisa jerami setelah biji-bijian dipanen adalah metode cepat bagi petani untuk membersihkan ladang mereka, tetapi juga mengirimkan gumpalan besar asap dan polusi biomassa ke udara, menyebar hingga ratusan kilometer.

"Delhi telah berubah menjadi kamar gas karena asap dari pembakaran tanaman di negara-negara tetangga," kata menteri Umpan Twitter. “Sangat penting bagi kita untuk melindungi diri dari udara beracun ini. Melalui sekolah pvt & govt, kami sudah mulai membagikan topeng 50 lakh [5 juta] hari ini. Saya mendesak semua warga Delhi untuk menggunakannya kapanpun dibutuhkan. ”

Tetapi para ilmuwan dan aktivis masyarakat sipil menyatakan bahwa tidak ada sumber tunggal yang dapat disalahkan atas masalah polusi udara kronis kota itu, yang memuncak pada awal musim dingin setiap tahun. Agak, kombinasi sumber-sumber perkotaan dan pedesaan menciptakan badai polusi yang sempurna yang melayang di atas kota dan wilayah yang lebih luas. Ini juga termasuk polusi dari tungku kayu / biomassa domestik; emisi cerobong asap tanpa filter dari pembangkit listrik daerah Delhi; pembakaran sampah kota; debu konstruksi; maraknya penggunaan mesin dua tak berpolusi di kendaraan roda dua; serta festival lampu “Diwali” musiman - di mana menyalakan petasan adalah ritual tradisional.

(kiri-kanan) Langit Delhi pada 27 September, langit Delhi pada 1 November, Kejriwal membagikan topeng kepada anak-anak sekolah dalam keadaan darurat polusi udara

“Kita tahu bahwa polusi udara berasal dari setidaknya sumber 8-10. Kami ingin pemerintah mengatasi semua ini dan bukan hanya memilih ceri, ”kata Joyti Pande Lavakare, seorang jurnalis aktivis yang menjalankan organisasi. CareForAir.org dan sedang menyelesaikan buku "Breathing Here is Injurious To Your Health" yang akan diterbitkan awal tahun depan.

Dia mengatakan bahwa organisasinya memiliki keraguan besar tentang skema distribusi topeng - apakah topeng sebenarnya akan memiliki filter polusi udara yang memadai, dan apakah mereka benar-benar akan mencapai 5 juta orang. Selain itu, kecuali masker dipasang dengan benar mereka tidak akan bekerja sama sekali, bahkan sebagai ukuran sementara - dan bagi banyak anak topeng hanya akan terlalu besar.

"Masker bukan solusi," kata Lavakare. "Dan mereka mungkin memberi Anda rasa aman palsu. Masker lebih merupakan visual. Saya mendukung topeng karena mereka membuat masalah yang tidak terlihat terlihat; mereka adalah kebutuhan mendesak, tetapi hanya jika mereka cocok. Dan orang yang menderita asma akan merasa mati lemas jika mereka mengenakan topeng. Satu-satunya hal nyata yang harus dilakukan dalam keadaan darurat adalah tetap berada di dalam rumah dan menjaga tingkat pernapasan rendah. "

Namun, dia menambahkan bahwa masalah polusi udara kronis Delhi, yang memuncak setiap tahun pada bulan November dan Desember, membutuhkan lebih dari "langkah-langkah bantuan band jangka pendek", menambahkan bahwa kepemimpinan dari bagian paling atas dari spektrum politik diperlukan.

“Saya ingin perdana menteri [Narendra Modi] untuk benar-benar memimpin masalah ini; saat ini sebenarnya tanpa kemudi dan tanpa pemimpin. Anda tidak dapat memiliki perdana menteri yang berbicara tentang India bersih tanpa berbicara tentang udara bersih. Namun anehnya dia diam tentang masalah ini. Tidak ada forum di mana dia berbicara tentang polusi udara, ”dia mengamati, mencatat bahwa setiap sumber polusi udara memiliki sejarah kegagalan yang lama di belakangnya.

Misalnya, keputusan Kementerian Lingkungan Hidup, Kehutanan dan Perubahan Iklim untuk memasang filter polusi modern pada pembangkit listrik area Delhi oleh 2017, yang berpotensi mengurangi tingkat polusi udara rata-rata sekitar 30% di India utara, telah ditunda selama lebih dari dua tahun oleh Kementerian Kekuasaan dan bisa tetap terhenti sampai 2020 jika Kementerian yang terakhir memiliki caranya. Kendaraan roda tiga, becak otomatis, yang menyediakan banyak angkutan umum di Delhi, masih berjalan dengan mesin dua langkah yang sangat mencemari. Dan polusi regional dari pembakaran tanaman semakin intensif karena varietas lokal tanaman pangan yang kaya nutrisi secara bertahap digantikan oleh beras, diproduksi terutama untuk ekspor dan menyedot sumber daya air yang langka, kata Lavakare.

Lavakare, bagaimanapun, lebih berharap bahwa perdebatan tentang polusi udara tumbuh lebih kuat dan opini publik lebih banyak mengetahui tentang berbagai risiko kesehatan yang diciptakan oleh polusi udara - yang menurut WHO mulai dari lonjakan penerimaan di rumah sakit dan tingkat kematian selama keadaan darurat polusi udara hingga perkembangan paru-paru yang terhambat, mengurangi harapan hidup jangka panjang dan mortalitas prematur yang lebih tinggi dari stroke, penyakit jantung, kanker paru-paru, dan penyakit pernapasan sebagai akibat dari paparan polusi udara kronis. Bukti terbaru juga menunjukkan dampak polusi udara yang serius pada perkembangan otak bayi dan anak kecil.

“Ketika kami mulai membangun kesadaran tiga tahun lalu, kami diberitahu oleh pejabat tinggi pemerintah bahwa itu adalah masalah orang kaya. Poin yang mereka lewatkan adalah bahwa itu adalah ketidakadilan sosial yang lebih besar bagi orang-orang yang kehilangan haknya dan para tunawisma yang tidak memiliki hak istimewa untuk memiliki masker, pembersih udara, dan empat tembok untuk mencegah polusi.

“Sekarang, pemerintah tidak bisa lagi mengatakan ini hanya masalah orang kaya. Sudah jelas bahwa ini adalah masalah semua orang. Dan media India akhirnya sepenuhnya mendukung, ”kata Lavakare. “Tidak seorang pun [politisi] peduli jika itu benar-benar menciptakan dampak toksik pada kesehatan, tetapi orang-orang peduli jika itu memberi mereka suara. Dan setidaknya itu adalah permulaan. Tapi kita perlu titik kritis - seperti film 'Di bawah Kubah"Yang membuat Tiongkok melakukan sesuatu."

Jelas bahwa setelah hari kelima tanpa sinar matahari, rata-rata penduduk Delhi menangis meminta perubahan.

“Tidak ada sirkulasi udara. Mata terbakar. Bernafas itu sulit. Bahkan tidak bisa jalan-jalan. Sick! ”Komentar salah seorang komentator kegugupan.

Salah satu anggota parlemen India, mantan pemain kriket Gautam Gambhir mengkritik tanggapan tingkat tinggi dan mendesak Kejriwal untuk memeriksa berapa banyak lokasi konstruksi yang mematuhi peraturan baru di lapangan.

Pertandingan kriket India-Bangladesh yang terkenal dan direncanakan untuk hari Minggu memberikan penangkal petir untuk debat darurat tentang polusi udara darurat, dengan para kritikus menyerukan agar pertandingan ditunda karena paparan dampak kesehatan yang tidak dapat dipulihkan terhadap tingkat polusi udara yang tinggi dapat menyebabkan , tapi otoritas olahraga menolak.

Duta Besar PBB dan aktris India Dia Mirza mengecam keputusan Dewan Kontrol untuk Cricket di India (BCCI) untuk terus menjadi tuan rumah pertandingan India melawan Bangladesh pada November 3rd, meskipun kualitas udara suram.

"BCCI tolong berhenti menyembunyikan kepalamu dalam kabut asap," tweetednya. "Udara ini membahayakan pemain dan orang-orang yang datang untuk menonton pertandingan ini."

Seorang komentator kriket dengan malas mengamati bahwa mungkin keputusan BCCI untuk tidak membatalkan pertandingan itu strategis, dengan mengatakan bahwa “kriket India lebih terbiasa dengan udara yang buruk daripada negara kriket lainnya.”

Para pemain India, yang terbiasa bermain di lingkungan dengan kualitas udara yang buruk, akan dapat lebih mentolerir tingkat polusi udara yang mengerikan dan bermain lebih baik daripada atlet yang terbiasa berlatih di iklim dengan tingkat polusi udara yang lebih rendah, ia beralasan.

"India akan, melalui seri pembuka dijadwalkan di udara beracun Delhi, memperkenalkan disintegrasi paru untuk permainan, ”kata Siddharth Monga dalam sebuah bagian untuk ESPN.

Gambar Kredit: www.aqicn.org, Arvind Kejriwal.