Bagaimana pemantauan kualitas udara berbasis komunitas membantu kota Bengaluru melawan polusi udara - BreatheLife2030
Pembaruan Jaringan / Bengaluru, India / 2020-10-29

Bagaimana pemantauan kualitas udara berbasis komunitas membantu kota Bengaluru melawan polusi udara:
Tantangan polusi udara India

Untuk meningkatkan pemahaman tentang sifat kualitas udara di Bengaluru, Aliansi Kesehatan Iklim Global bekerja sama dengan Clarity memasang 40 pemantau kualitas udara indikatif di seluruh kota pada 2019

Bengaluru, India
Bentuknya Dibuat dengan Sketch.
Waktu Membaca: 9 menit

Artikel ini awalnya muncul di Situs web Clarity Movement

Dengan populasi hampir 1.36 miliar, India mengambil langkah berani menuju masa depan rendah karbon. Pengurangan emisi perkotaan adalah area prioritas untuk kebijakan dan program lingkungan India. Saat menyapa bangsa Perayaan Hari Kemerdekaan ke-74 India tahun ini, Perdana Menteri Narendra Modi menyerukan kampanye khusus di bawah Program Udara Bersih Nasional (NCAP), yang mengambil pendekatan holistik untuk mengurangi polusi udara di 100 kota di seluruh negeri.

Menurut Bank Dunia (2019), 34.47% penduduk India tinggal di daerah perkotaan, sebagian diperkirakan akan tumbuh pada tingkat 1.47% untuk dekade berikutnya. Artinya, pada tahun 2031, sekitar 50% penduduk India akan tinggal di kota.

Sayangnya, India adalah salah satu negara paling tercemar di dunia, dan kota-kota di India termasuk di antara kota-kota dengan kualitas udara terburuk di dunia. Polusi udara adalah salah satu risiko kesehatan terbesar di India dan menimbulkan beban kesehatan masyarakat yang signifikan. 650 juta orang di seluruh negeri tinggal di daerah di mana polusi udara melebihi pedoman yang direkomendasikan Organisasi Kesehatan Dunia.

Rata-rata warga negara India kehilangan lebih dari 5.2 tahun hidup mereka karena polusi udara menurut studi terbaru oleh Energy Policy Institute di University of Chicago (EPIC), dengan penduduk perkotaan menghadapi paparan yang sangat tinggi terhadap kualitas udara yang buruk. Studi tersebut menemukan bahwa hampir 480 juta orang, atau 40% dari populasi India, tinggal di sabuk Indo-Gangga. Daerah ini, yang termasuk ibu kota negara Delhi, terkenal karena tingkat polusi udaranya yang tidak sehat.

The Pedoman WHO untuk materi partikulat saat ini merekomendasikan bahwa rata-rata nilai PM2.5 tahunan tidak boleh melebihi 10 μg / m3. Penduduk Delhi dapat melihat usia harapan hidup diperpanjang hingga 9.4 tahun jika kualitas udara ditingkatkan untuk memenuhi pedoman ini. Bahkan mematuhi Standar Kualitas Udara Ambien Nasional India (NAAQS) yang lebih lunak sebesar 40 μg / μg / m3 diperkirakan akan menambah sebanyak 6.5 tahun dengan harapan hidup rata-rata bagi penduduk Delhi.

Bengaluru dikenal sebagai Lembah Silikon India dan merupakan salah satu kota dengan pertumbuhan tercepat di negara ini, di mana pertumbuhan penduduk dan perkembangan ekonomi mendorong urbanisasi yang pesat. Meningkatnya konsumsi energi dan air, timbulan sampah, dan kebutuhan transportasi membebani sumber daya alam kawasan. Menurut penelitian yang sama, penduduk Bengaluru diperkirakan akan kehilangan sekitar 3 hingga 4 tahun masa hidup mereka karena polusi udara.

The tingkat kualitas udara di Bengaluru telah memburuk dengan cepat selama beberapa tahun terakhir, dan penyebab utamanya adalah kebijakan transportasi kota. Meskipun kota ini memiliki sistem jaringan bus dan kereta pinggiran kota yang baik, pilihan transportasi umum gagal memenuhi permintaan yang terus meningkat, yang menyebabkan ledakan penggunaan kendaraan pribadi. Pertumbuhan penggunaan mobil, sepeda motor, dan skuter berdampak pada peningkatan konsumsi bahan bakar fosil yang signifikan.

Faktor lain yang berkontribusi pada polusi udara di Bengaluru termasuk proses industri, kondisi jalan yang berdebu, pembakaran sampah, dan penggunaan generator diesel, tetapi sektor transportasi secara luas diakui sebagai lembaga yang paling bertanggung jawab atas buruknya kualitas udara di kota.

Meningkatnya tingkat polusi udara berdampak negatif pada kesehatan dan kualitas hidup, menghadirkan tantangan besar di Bengaluru. Langkah pertama untuk menemukan solusi untuk tantangan ini adalah memahami bagaimana kualitas udara bervariasi di berbagai zona di seluruh kota. Di kota berpenduduk lebih dari 11 juta ini, hanya ada 10 stasiun rujukan resmi pemantauan kualitas udara ambien yang terhubung ke CPCB (Badan Pengendalian Polusi Pusat). Data dari jaringan ini tidak memberikan gambaran rinci tentang kualitas udara di kota tersebut, sesuai dengan studi CREA terbaru.

Memasang dan menggunakan Clarity Node-S untuk mengukur kualitas udara di Bengaluru

Memasang dan menggunakan Clarity Node-S untuk mengukur kualitas udara di Bengaluru

 

 

Menerapkan pemantau kualitas udara di sekolah dan rumah sakit di Bengaluru

Untuk meningkatkan pemahaman tentang sifat kualitas udara di Bengaluru, Aliansi Kesehatan Iklim Global bekerja dengan Clarity untuk memasang 40 pemantau kualitas udara indikatif di seluruh kota pada tahun 2019. Jaringan tersebut ditempatkan di lokasi-lokasi strategis yang sering dikunjungi oleh populasi yang rentan, dengan penekanan pada sekolah dan rumah sakit.

Sejak digunakan pada tahun 2019, jaringan pemantauan kualitas udara Clarity telah memberdayakan anggota masyarakat di kota Bengaluru untuk lebih memahami sifat kualitas udara di kota mereka. Akses ke data yang lebih terperinci telah meningkatkan tingkat kesadaran seputar standar yang terkait dengan tingkat kualitas udara (seperti  Siapa serta Standar nasional India).

Untuk pertama kalinya, komunitas Bengaluru memiliki akses ke jaringan data real-time yang andal yang memberikan visibilitas tren kualitas udara di tingkat lingkungan sekitar. Sebagai ahli strategi desain kampanye bersama untuk proyek advokasi ini, saya bertanggung jawab untuk menyebarkan Clarity Nodes di lingkungan kota yang berbeda.

Inti dari solusi Clarity adalah Clarity Node. Setiap perangkat berisi sensor nitrogen dioksida (NO2) dan materi partikulat (PM) dalam cangkang kecil yang tahan cuaca dan dapat digunakan dalam waktu kurang dari 5 menit. Setiap Node mengunggah data ke Clarity Cloud secara real-time, di mana kalibrasi jarak jauh menerapkan algoritme khusus untuk wilayah tersebut untuk memastikan kualitas data. Pengguna dapat mengambil data kualitas udara dari jarak jauh secara real-time melalui API atau dengan masuk ke Clarity Dashboard, sebuah portal web aman yang menawarkan visualisasi data dan alat unduh.

“Sebagai seseorang yang tidak memiliki latar belakang teknis, bekerja dengan Clarity Nodes sangatlah menyenangkan - mereka sangat mudah digunakan, segera diaktifkan, dan mengeluarkan data dalam waktu singkat.”

- Ritwajit Das, Kepala Strategi Panggilan Global Asia Selatan untuk Aksi Iklim

Perangkat ini kokoh dan cocok untuk kondisi panas, lembab, dan berdebu di Bengaluru. Fitur unik lain dari monitor Clarity adalah panel surya asli, yang memungkinkan monitor untuk menyala sendiri dan beroperasi secara independen dari jaringan listrik. Konektivitas seluler prabayar yang terintegrasi secara asli memungkinkan setiap perangkat terhubung secara andal dengan jaringan seluler terdekat, dan arsitektur back-end Clarity Cloud adalah salah satu platform API terbaik di dunia. Instruksi dan manual yang disediakan dengan perangkat dilakukan dengan hati-hati, memungkinkan siapa saja dengan sedikit pengetahuan seputar komputer dan internet untuk dengan mudah mengaktifkan, mengelola, dan mengoperasikan Clarity Nodes.

Kepemimpinan kualitas udara di masyarakatKami akan kembali.

Jaringan Clarity telah melakukan sesuatu yang sederhana namun transformatif untuk komunitas di Bengaluru. Dengan akses yang lebih baik ke data kualitas udara, anggota masyarakat mengajukan pertanyaan yang lebih baik dan bergabung bersama untuk menekan pemerintah agar kebijakan dan program yang lebih baik untuk mengatasi masalah kualitas udara yang buruk di kota.

Salah satu kelompok komunitas tersebut adalah Varthur Rising, forum sipil yang menyediakan platform bagi pembuat perubahan. Jagadish Reddy Nagappa memimpin grup ini dan juga menjadi tuan rumah salah satu Clarity Nodes.

Lingkungan kami mengalami perkembangan yang signifikan dengan bangunan tempat tinggal bertingkat tinggi yang tumbuh di sekitar danau Varthur. Karena konstruksi baru, kami telah kehilangan sebagian besar tutupan pohon kami dan telah melihat peningkatan penyakit terkait polusi udara. Dengan bantuan dan bimbingan tepat waktu dari tim Clarity, kami dapat menciptakan kesadaran dan memobilisasi masyarakat seputar masalah kualitas udara. Berkat keterlibatan masyarakat ini, kami dapat mendorong pemerintah untuk memasukkan pertimbangan lingkungan sebagai bagian dari proses perencanaan kota mereka. Kami berharap udara kota Bengaluru menjadi bernapas kembali tanpa semua polutan. Yang terpenting, orang-orang sekarang menyadari masalah seputar kualitas udara dan dapat mengadvokasi untuk meningkatkan lingkungan, dan untuk ini, kami berterima kasih kepada tim Clarity. ”

- Jagadish Reddy Nagappa, Varthur Rising

Jaringan tersebut memberdayakan perempuan lokal untuk memimpin dalam mendorong kelestarian lingkungan di Bengaluru. Ibu Meera dari daerah Springfield dan Ibu Varsha Kej dari daerah Indiranagar menjadi dewasa sebagai pemimpin perempuan di komunitas mereka dan memimpin advokasi untuk udara bersih. Seperti yang mereka tunjukkan, kurangnya perencanaan terintegrasi antara departemen pemerintah yang berbeda telah mengakibatkan pendekatan yang tidak tepat untuk menangani kualitas udara. Di masa lalu, rencana dan tujuannya hanya terbatas pada pemasangan pemantau kualitas udara tanpa rencana nyata bagaimana menggunakan data ini untuk menjaga kesehatan masyarakat.

Varsha Kej, tuan rumah Clarity Node di kediamannya di Indira Nagar

Varsha Kej, tuan rumah Clarity Node di kediamannya di Indira Nagar

Penting untuk menyoroti kesenjangan dalam kerangka kerja kebijakan kualitas udara dan perlunya implementasi rencana yang lebih baik untuk melacak dan mengurangi polusi udara. Misalnya, wilayah Springfield kami terkena polusi parah dengan polusi kendaraan, tetapi di masa lalu, kami tidak dapat membuktikan ini karena kami tidak memiliki akses ke data kualitas udara setempat. Data yang berasal dari Clarity Nodes telah memungkinkan kami untuk menyerukan kelambanan pemerintah dalam mengurangi keterpaparan pemuda terhadap emisi lalu lintas, terutama di pagi dan sore hari saat mereka pergi ke sekolah dan bermain di luar ruangan. ”

Clement Jayakumar dengan Clarity Node di rumahnya di Doddanekundi

Clement Jayakumar dengan Clarity Node di rumahnya di Doddanekundi

- Ms. Meera Nair, Residen dari Springfield Society, Bangalore

Jaringan Clarity menjembatani kesenjangan ini dengan meletakkan data di tangan warga. Penduduk kota menangani pengelolaan polusi udara dengan tangan mereka sendiri, seperti yang ditunjukkan oleh kelompok-kelompok seperti WhiteField Rising. Dengan menggunakan data kualitas udara dari jaringan Clarity sebagai bukti, kelompok komunitas progresif ini mengajukan kasus ke Mahkamah Agung terhadap pabrik grafit yang mencemari. Melalui upaya ini mereka telah mempelopori tindakan terhadap polusi udara, mendorong badan-badan kota setempat untuk menerapkan van penyapu untuk mengurangi debu jalan.

Perangkat penginderaan kualitas udara berbiaya rendah milik Clarity memiliki dampak yang sangat besar dengan memberdayakan komunitas dengan lebih banyak informasi tentang status udara di sekitar mereka. Kemampuan untuk dengan mudah membagikan informasi kualitas udara membantu melindungi kelompok yang paling rentan seperti anak-anak, wanita, dan orang lanjut usia. Dengan data yang disediakan oleh node Clarity, kami dapat mengembangkan peta lokal beresolusi tinggi, alat penting untuk meningkatkan kualitas udara secara strategis.

“Apa yang diukur selesai!”

- Clement Jayakumar, Korporator yang dinominasikan di BBMP (Bangalore Municipal Corporation)

Seperti kata pepatah, “apa yang diukur akan diselesaikan”. Segera setelah kami menerapkan inisiatif komunitas untuk memantau kualitas udara ini, warga sekitar mulai mendorong pemangku kepentingan pemerintah untuk melakukan perubahan.

Sebagai penduduk Bengaluru yang berusia lebih dari 18 tahun, saya juga melayani sebagai pendukung komunitas untuk proyek tersebut dan menghosting perangkat Clarity. Pekerjaan saya sebagai pembuat perubahan dan perusahaan yang dinominasikan di BBMP (Dewan Kota Bengaluru) termasuk mempromosikan praktik ramah lingkungan di lingkungan Doddanekundi (fakta menyenangkan - saya memiliki lebih dari 100 varietas tanaman pemurni udara di rumah dan kebun saya!). Sebagai advokat kualitas udara, saya telah bekerja untuk memastikan jaringan Clarity memiliki dampak sebesar mungkin.

Penulis Ritwajit Das menerima Youth Professional Award 2020 oleh IHS Alumni International for Excellency & Leadership in Urban Management and Development pada Sesi ke-10 World Urban Forum.

Penulis Ritwajit Das menerima Youth Professional Award 2020 oleh IHS Alumni International for Excellency & Leadership in Urban Management and Development pada Sesi ke-10 World Urban Forum.

Melibatkan sektor perawatan kesehatan dalam peningkatan kualitas udara

Untuk menggerakkan jarum pada kebijakan kualitas udara, kami menemukan bahwa penting untuk memposisikan polusi udara sebagai ancaman kesehatan daripada masalah teknologi. Itulah sebabnya kami melibatkan pakar kesehatan dalam proyek ini kapan pun memungkinkan.

Salah satu pemimpin proyek tersebut adalah Dr. Sudarshan, Dokter Anak Senior dan Direktur di Perusahaan Kota Bengaluru (BBMP), badan administratif yang bertanggung jawab atas fasilitas sipil dan aset infrastruktur di wilayah metropolitan Bangalore Raya. Dr. Sudarshan mengawasi layanan kesehatan publik dan pusat kesehatan perkotaan di bawah BBMP dan ingin memiliki perangkat Clarity di berbagai gedung rumah sakit pemerintah di seluruh kota.

Sudarshana BY, Dokter Spesialis Anak Senior, BBMP (Bangalore Municipal Corporation)Akses ke data kualitas udara yang andal sangat penting untuk mengelola masalah yang berkaitan dengan kesehatan masyarakat. Polusi udara menciptakan risiko kesehatan yang sangat besar bagi penduduk Bengaluru dan jika tidak diatasi secara strategis hanya akan bertambah buruk. Data yang berasal dari Clarity Nodes akan membuat dokter dan sistem medis lebih sadar akan masalah ini. Kami telah memasang node di rumah sakit pemerintah sehingga dokter dan staf administrasi yang bekerja di pusat medis perkotaan ini mengetahui tingkat masalah kualitas udara di sekitar rumah sakit mereka. "

- Dr. Sudarshana BY, Dokter Spesialis Anak Senior, BBMP (Bangalore Municipal Corporation)

 

Melibatkan para pemimpin perawatan kesehatan dalam proyek membantu menetapkan bahwa kualitas udara yang buruk dapat menyebabkan krisis kesehatan masyarakat yang masif. Pendekatan ini menjadi preseden penting untuk wacana tentang bagaimana polusi udara dipandang di kota-kota India dan mendorong pusat kesehatan perkotaan dan rumah sakit untuk menetapkan prosedur dan praktik terbaik yang secara khusus berorientasi pada kualitas udara.

Sebagian besar bangunan rumah sakit yang dipilih untuk menampung Clarity Nodes adalah bangsal bersalin. Bangsal bersalin adalah pusat medis perkotaan khusus yang didedikasikan untuk ibu dan anak hingga usia 7 tahun. Anak-anak dan ibu telah diidentifikasi sebagai beberapa kelompok yang paling rentan terhadap kualitas udara yang buruk, sehingga sangat penting untuk melacak sumber polutan dan mengidentifikasi titik polusi untuk mengukur dan mengurangi paparan pribadi, serta untuk memperkirakan peristiwa polusi di sekitar fasilitas ini dengan lebih baik.

Dokter dengan Clarity Node untuk mengukur polusi udara di bangsal bersalin BBMP

Dokter dengan Clarity Node untuk mengukur polusi udara di bangsal bersalin BBMP

“Data tentang besarnya dan dampak kesehatan dari polusi udara akan membantu dan memandu pembuat kebijakan menuju langkah-langkah jangka panjang yang tepat untuk mengatasi tantangan kesehatan masyarakat ini. Harus ada infrastruktur pemantauan kualitas udara yang lebih baik di Bengaluru. "

- Dr. Prashant Thankachan, Institut Penelitian St. John

Data kualitas udara yang lebih baik memberdayakan kota Bengaluru untuk mengambil tindakan terhadap polusi udara

Visibilitas kualitas udara yang disediakan oleh jaringan Clarity telah memberdayakan masyarakat untuk bekerja sama dengan pemerintah daerah guna mengevaluasi efektivitas kebijakan polusi udara dan merancang intervensi yang ditargetkan. Anggota komunitas terus memikirkan cara menggunakan data dari jaringan Clarity kami untuk intervensi kualitas udara seperti mengidentifikasi titik polusi, memperkirakan peristiwa polusi, dan melacak sumber polutan.

Clarity Node-S dipasang dan disebarkan di Perusahaan Kota Bengaluru

Clarity Node-S dipasang dan disebarkan di Perusahaan Kota Bengaluru

Proyek ini memungkinkan saya untuk bekerja sama dengan beberapa anggota komunitas di Bengaluru, yang sekarang melihat kemungkinan merancang masa depan dengan udara bersih dan keberlanjutan perkotaan sebagai intinya. Komunitas sekarang memiliki pemahaman yang lebih baik tentang teknologi penginderaan udara, perangkat IoT, dan analitik data, yang telah menginspirasi mereka untuk berpikir keras tentang solusi yang dapat ditindaklanjuti untuk meningkatkan kualitas udara.

Bekerja dengan Clarity untuk mengimplementasikan infrastruktur pemantauan kualitas udara yang lebih baik telah benar-benar mendorong sebuah revolusi dalam cara berpikir dan bertindak Bangalore tentang masalah polusi udara. Diberdayakan oleh data dari jaringan, pendukung lokal dan kelompok masyarakat bekerja untuk mengadvokasi kualitas udara yang lebih baik dan menekan pemerintah untuk memprioritaskan polusi udara sebagai salah satu ancaman utama terhadap kualitas hidup perkotaan dan kesehatan masyarakat secara keseluruhan.

 

Tentang Penulis:

Ritwajit Das, Kepala Strategi Panggilan Global Asia Selatan untuk Aksi Iklim

Ritwajit bekerja pada masalah perubahan iklim dan pembangunan perkotaan berkelanjutan di seluruh dunia dengan fokus yang kuat pada manajemen advokasi, manajemen komunikasi, strategi, pengembangan program, manajemen proyek, pemantauan, dan penelitian multidimensi. Dia telah mengerjakan berbagai proyek terkait iklim di 23 negara di Asia, Afrika, Eropa, dan Amerika Selatan.

Pemenang Penghargaan Profesional Pemuda 2020 oleh IHS Alumni International for Excellency & Leadership in Urban Management and Development pada Sesi ke-10 World Urban Forum oleh UN Habitat di Abu Dhabi, UEA. Pada tahun 2019 ia menerima Penghargaan Dr. ABJ Abdul Kalam Sadhvana untuk Perubahan Iklim, Tujuan Pembangunan Berkelanjutan, dan Keberlanjutan Perkotaan oleh International Business Council.