Pembaruan Jaringan / Global / 2022-08-12

Tindakan kolektif:
diperlukan untuk meningkatkan kualitas udara yang kita bagi

Aksi
Bentuknya Dibuat dengan Sketch.
Waktu Membaca: 3 menit

Edisi ketiga dari Hari Udara Bersih Internasional untuk langit biru, yang menekankan pentingnya udara bersih dan urgensi untuk bertindak untuk meningkatkan kualitas udara dan melindungi kesehatan manusia, akan diperingati pada 7 September 2022. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), 99 persen dunia sekarang menghirup udara yang tercemar. Polusi udara adalah ancaman lingkungan terbesar bagi kesehatan manusia dan menyebabkan 7 juta kematian dini setiap tahunnya.

Tema hari ini adalah Udara yang Kami Bagikan. Ini berfokus pada sifat lintas batas polusi udara sambil menekankan perlunya akuntabilitas kolektif melalui kerja sama global, regional dan lokal.

“Polusi udara tidak mengenal batas dan berdampak pada kita semua, dengan orang-orang yang tinggal di negara berpenghasilan rendah dan menengah menanggung sebagian besar beban,” kata Sheila Aggarwal-Khan, Direktur Divisi Ekonomi di Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa'. “Satu-satunya cara untuk mengurangi dampak kesehatan dan ekonomi dari masalah ini adalah melalui tindakan kolektif, yang mencakup kerja sama internasional yang lebih kuat; mengumpulkan dan berbagi data dan penelitian serta meningkatkan kesadaran publik.”

Pada tahun 2021, polusi udara bertanggung jawab atas US$8.1 triliun dalam biaya perawatan kesehatan, setara dengan 6.1 persen dari PDB global, menurut laporan Bank Dunia. Beberapa pendorong utama polusi udara termasuk emisi dari pembakaran bahan bakar fosil untuk energi dan transportasi, dan pembakaran bahan bakar tradisional untuk memasak rumah tangga, serta pembakaran pertanian dan limbah.

2.4 miliar orang terpapar pada tingkat polusi udara rumah tangga yang berbahaya karena memasak di atas api terbuka atau kompor yang tidak aman menggunakan bahan bakar padat seperti minyak tanah, kayu, kotoran hewan, dan limbah tanaman. WHO menemukan bahwa sebagai akibatnya, 3.8 juta orang meninggal setiap tahun akibat polusi udara rumah tangga. Wanita dan anak kecil adalah yang paling rentan. Hampir setengah dari kematian akibat pneumonia pada anak di bawah 5 tahun disebabkan oleh polusi udara rumah tangga.

 

Gedung-gedung tinggi di Mexico City
Polusi udara di Kota Meksiko. Foto oleh Gustavo Graf/Reuters

Polusi luar ruangan juga diperkirakan menyebabkan 4.2 juta kematian dini di seluruh dunia pada tahun 2016 dari penyakit kardiovaskular dan pernapasan dan kanker.

“Pencemaran udara merupakan tantangan regional dan global karena polutan udara tidak hanya tinggal cukup lama di atmosfer untuk diangkut melintasi batas administrasi dan batas negara, tetapi juga memainkan peran penting dalam perubahan iklim,” kata Martina Otto, Kepala Sekretariat Badan Pusat Statistik. itu Iklim dan Koalisi Udara Bersih (CCAC). “Hak atas lingkungan hidup yang bersih, sehat, dan berkelanjutan, sekarang diakui oleh Majelis Umum PBB, adalah kemenangan besar untuk memastikan bahwa hal yang membuat kita tetap hidup – bernafas – tidak merugikan kita pada saat yang sama.”

Hari Udara Bersih Internasional untuk langit biru, yang perayaannya difasilitasi oleh UNEP, ditetapkan oleh Majelis Umum PBB di 2019, menyusul meningkatnya minat masyarakat internasional terhadap udara bersih. Ini menekankan perlunya melakukan upaya yang disengaja untuk meningkatkan kualitas udara untuk melindungi kesehatan manusia.

Acara ini pertama kali ditandai pada 7 September 2020 dengan tema berbasis hak Udara Bersih Untuk Semua. Ribuan orang dari seluruh dunia berpartisipasi dalam perayaan tersebut. Acara ini diluncurkan oleh Presiden Republik Korea saat itu Moon Jae-in, yang negaranya memimpin upaya global dalam menciptakan Hari internasional baru.

Peringatan kedua diadakan pada tahun 2021 dengan tema Udara Sehat, Planet Sehat, yang menekankan aspek kesehatan dari polusi udara. UNEP dan mitra mengumumkan penghapusan global penggunaan bensin bertimbal, pencapaian besar yang akan mencegah lebih dari 1.2 juta kematian dini dan menghemat US$2.45 triliun per tahun.

 

Dua pria di showroom roda dua di India.
Showroom roda dua listrik di Bengaluru, India. Kendaraan listrik adalah alat penting dalam memerangi polusi udara. Foto oleh gambar Pradeep Gaur/SOPA melalui Reuters 

 

Cara lain untuk mengatasi polusi udara termasuk beralih ke energi terbarukan dan bioenergi modern, mengadopsi bahan bakar memasak yang lebih bersih, beralih ke kendaraan listrik rendah emisi, mengubah sistem pangan, mengurangi sampah dan pembakaran tanaman.

Koalisi Iklim dan Udara Bersih adalah kemitraan sukarela yang diadakan UNEP antara pemerintah, organisasi antar pemerintah, bisnis, lembaga ilmiah dan organisasi masyarakat sipil yang berkomitmen untuk meningkatkan kualitas udara dan melindungi iklim melalui tindakan untuk mengurangi polutan iklim berumur pendek.

Untuk menandai Hari Udara Bersih Internasional untuk langit biru, koalisi bekerja dengan mitra dan ilmuwannya untuk menyoroti pencapaian dan mempromosikan tindakan regional dalam masalah lintas batas ini.

Setiap tahun, pada tanggal 7 September, dunia merayakan Hari Udara Bersih Internasional untuk langit biru. Hari ini bertujuan untuk meningkatkan kesadaran dan memfasilitasi tindakan untuk meningkatkan kualitas udara. Ini adalah panggilan global untuk menemukan cara baru dalam melakukan sesuatu, untuk mengurangi jumlah polusi udara yang kita sebabkan, dan memastikan bahwa setiap orang, di mana pun dapat menikmati hak mereka untuk menghirup udara bersih. Tema Hari Udara Bersih Internasional untuk langit biru tahunan ketiga, yang difasilitasi oleh UNEP, adalah “The Air We Share.”