Pembaruan Jaringan / Seluruh Dunia / 2021-10-27

Sasaran iklim gagal menjelang COP26:
Temuan Laporan Kesenjangan Emisi UNEP

Worldwide
Bentuknya Dibuat dengan Sketch.
Waktu Membaca: 4 menit

Komitmen iklim baru dan yang diperbarui jauh dari apa yang dibutuhkan untuk memenuhi tujuan Perjanjian Paris, meninggalkan dunia di jalur untuk kenaikan suhu global setidaknya 2.7°C abad ini, menurut Program Lingkungan PBB(UNEP) terbaru Laporan Kesenjangan Emisi 2021: Panasnya Menyala.

Laporan, sekarang di 12th tahun, menemukan bahwa negara-negara diperbarui Nasional Bertekad Kontribusi (NDC) – dan komitmen lain yang dibuat untuk tahun 2030 tetapi belum diajukan dalam NDC yang diperbarui – hanya mengambil tambahan 7.5 persen dari perkiraan emisi gas rumah kaca tahunan pada tahun 2030, dibandingkan dengan putaran komitmen sebelumnya. Pengurangan 30 persen diperlukan untuk tetap berada di jalur berbiaya paling rendah untuk 2°C dan 55 persen untuk 1.5°C.

Dirilis menjelang Konferensi Perubahan Iklim PBB (COP26), putaran terakhir pembicaraan iklim yang berlangsung di Glasgow, laporan tersebut menemukan bahwa janji nol-bersih dapat membuat perbedaan besar. Jika dilaksanakan sepenuhnya, janji ini dapat membawa perkiraan kenaikan suhu global menjadi 2.2°C, memberikan harapan bahwa tindakan lebih lanjut masih dapat mencegah dampak paling bencana dari perubahan iklim. Namun, janji nol bersih masih kabur, tidak lengkap dalam banyak kasus, dan tidak konsisten dengan sebagian besar NDC 2030.

“Perubahan iklim bukan lagi masalah masa depan. Ini adalah masalah sekarang,” kata Inger Andersen, Direktur Eksekutif UNEP. “Untuk memiliki peluang membatasi pemanasan global hingga 1.5°C, kami memiliki waktu delapan tahun untuk mengurangi hampir separuh emisi gas rumah kaca: delapan tahun untuk membuat rencana, menerapkan kebijakan, menerapkannya, dan akhirnya mencapai pengurangan. Jam terus berdetak kencang.”

Per 30 September 2021, 120 negara, yang mewakili lebih dari setengah emisi gas rumah kaca global, telah mengomunikasikan NDC baru atau yang diperbarui. Selain itu, tiga anggota G20 telah mengumumkan janji mitigasi baru lainnya untuk tahun 2030.

Untuk memiliki peluang membatasi pemanasan global hingga 1.5°C, dunia memiliki waktu delapan tahun untuk mengambil tambahan 28 gigaton CO2 setara (GtCO2e) mengurangi emisi tahunan, melebihi dan melebihi apa yang dijanjikan dalam NDC yang diperbarui dan komitmen 2030 lainnya. Untuk menempatkan angka ini dalam perspektif, emisi karbon dioksida saja diperkirakan akan mencapai 33 gigaton pada tahun 2021. Ketika semua gas rumah kaca lainnya diperhitungkan, emisi tahunan mendekati 60 GtCO2e. Jadi, untuk memiliki peluang mencapai target 1.5°C, kita perlu mengurangi hampir separuh emisi gas rumah kaca. Untuk target 2°C, kebutuhan tambahannya lebih rendah: penurunan emisi tahunan sebesar 13 GtCO2e pada tahun 2030.

Alok Sharma, Presiden COP26 yang akan datang, mengatakan laporan tersebut menggarisbawahi mengapa negara-negara perlu menunjukkan tindakan iklim yang ambisius di COP26: “Seperti yang dijelaskan oleh laporan ini, jika negara-negara memenuhi NDC 2030 dan komitmen nol bersih mereka yang telah diumumkan pada akhir September, kita akan menuju kenaikan suhu global rata-rata tepat di atas 2C. Analisis pelengkap menunjukkan bahwa komitmen yang dibuat di Paris akan membatasi kenaikan suhu hingga di bawah 4°C.

“Jadi memang ada kemajuan, tapi belum cukup,” tambahnya. Itulah sebabnya kami terutama membutuhkan penghasil emisi terbesar, negara-negara G20, untuk maju dengan komitmen yang lebih kuat hingga 2030 jika kami ingin mempertahankan 1.5c dalam jangkauan selama dekade kritis ini.”

Menekankan pada net-zero

Janji nol bersih – dan pelaksanaannya yang efektif – dapat membuat perbedaan besar, menurut para penulis, tetapi rencana saat ini tidak jelas dan tidak tercermin dalam NDC. Sebanyak 49 negara ditambah UE telah menjanjikan target nol bersih. Ini mencakup lebih dari setengah emisi gas rumah kaca domestik global, lebih dari setengah PDB dan sepertiga dari populasi global. Sebelas target diabadikan dalam undang-undang, mencakup 12 persen emisi global.

Jika dibuat kuat dan diterapkan sepenuhnya, target nol-bersih dapat mengurangi pemanasan global tambahan 0.5°C, sehingga perkiraan kenaikan suhu turun menjadi 2.2°C. Namun, banyak dari rencana iklim nasional menunda tindakan hingga setelah 2030, menimbulkan keraguan apakah janji nol-bersih dapat dipenuhi. Dua belas anggota G20 telah menjanjikan target nol bersih, tetapi mereka masih sangat ambigu. Tindakan juga perlu dilakukan agar sejalan dengan tujuan 2030.

“Dunia harus sadar akan bahaya yang akan segera kita hadapi sebagai spesies,” tambah Andersen. “Negara-negara perlu menerapkan kebijakan untuk memenuhi komitmen baru mereka, dan mulai menerapkannya dalam beberapa bulan. Mereka perlu membuat janji bersih-nol mereka lebih konkret, memastikan komitmen ini dimasukkan dalam NDC, dan tindakan diajukan. Mereka kemudian perlu menerapkan kebijakan untuk mendukung ambisi yang meningkat ini dan, sekali lagi, mulai menerapkannya dengan segera.

“Penting juga untuk memberikan dukungan finansial dan teknologi kepada negara-negara berkembang – sehingga mereka dapat beradaptasi dengan dampak perubahan iklim yang sudah ada di sini dan memulai jalur pertumbuhan rendah emisi.”

Potensi metana dan mekanisme pasar

Setiap tahun, Laporan Kesenjangan Emisi melihat potensi sektor tertentu. Tahun ini fokus pada metana dan mekanisme pasar. Pengurangan emisi metana dari bahan bakar fosil, limbah dan sektor pertanian dapat berkontribusi untuk menutup kesenjangan emisi dan mengurangi pemanasan dalam jangka pendek.

Emisi metana merupakan penyumbang terbesar kedua terhadap pemanasan global. Gas tersebut memiliki potensi pemanasan global lebih dari 80 kali lipat dari karbon dioksida selama jangka waktu 20 tahun; ia juga memiliki masa hidup yang lebih pendek di atmosfer daripada karbon dioksida – hanya dua belas tahun, dibandingkan dengan hingga ratusan untuk CO2 – jadi pemotongan metana akan membatasi kenaikan suhu lebih cepat daripada pemotongan karbon dioksida.

Pembangkit Listrik Batubara Coklat, Rhine-Westphalia Utara, Jerman, Eropa

Tindakan teknis tanpa biaya atau biaya rendah saja dapat mengurangi emisi metana antropogenik sekitar 20 persen per tahun. Implementasi semua tindakan, bersama dengan tindakan struktural dan perilaku yang lebih luas, dapat mengurangi emisi metana antropogenik sekitar 45 persen.

Pasar karbon, sementara itu, memiliki potensi untuk mengurangi biaya dan dengan demikian mendorong janji pengurangan yang lebih ambisius, tetapi hanya jika aturan didefinisikan dengan jelas, dirancang untuk memastikan bahwa transaksi mencerminkan pengurangan emisi yang sebenarnya, dan didukung oleh pengaturan untuk melacak kemajuan dan memberikan transparansi .

Pendapatan yang diperoleh melalui pasar ini dapat mendanai solusi mitigasi dan adaptasi di dalam negeri dan di negara-negara rentan di mana beban perubahan iklim paling besar.

Peluang pemulihan COVID-19 sebagian besar terlewatkan

Akhirnya, laporan tersebut menemukan bahwa peluang untuk menggunakan penyelamatan fiskal dan pengeluaran pemulihan COVID-19 untuk merangsang ekonomi sambil mendukung aksi iklim telah terlewatkan di sebagian besar negara.

Pandemi COVID-19 menyebabkan penurunan CO . global2 emisi sebesar 5.4 persen pada tahun 2020. Namun, CO2 dan non-CO2 emisi pada tahun 2021 diperkirakan akan meningkat lagi ke tingkat yang hanya sedikit lebih rendah dari rekor tertinggi pada tahun 2019.

Hanya sekitar 20 persen dari total investasi pemulihan hingga Mei 2021 yang kemungkinan besar akan mengurangi emisi gas rumah kaca. Dari pengeluaran ini, hampir 90 persen terdiri dari enam anggota G20 dan satu tamu tetap.

Pengeluaran COVID-19 jauh lebih rendah di ekonomi berpenghasilan rendah (USD 60 per orang) daripada di negara maju (USD 11,800 per orang). Kesenjangan dalam keuangan kemungkinan akan memperburuk kesenjangan di negara-negara rentan pada ketahanan iklim dan langkah-langkah mitigasi.