Kota, wilayah, dan negara merayakan keberhasilan udara bersih pada Hari Udara Bersih Internasional pertama untuk langit biru - BreatheLife2030
Pembaruan Jaringan / Nairobi, Kenya / 2020-09-07

Kota, wilayah, dan negara merayakan keberhasilan udara bersih pada Hari Udara Bersih Internasional pertama untuk langit biru:

Para pemimpin dan pemerintah menggambarkan pengalaman mereka dalam mengatasi tantangan kesehatan dan iklim melalui tindakan udara bersih

Nairobi, Kenya
Bentuknya Dibuat dengan Sketch.
Waktu Membaca: 4 menit

Kisah sukses dan pengalaman dalam menangani udara bersih untuk kesehatan, lingkungan, dan iklim telah mengalir dari berbagai kota, kawasan, dan negara saat dunia menandai yang pertama Hari Udara Bersih Internasional untuk langit biru.

Dari Addis Ababa di Ethiopia hingga Washington, DC di Amerika Serikat, melalui kota, wilayah, dan negara di Asia, Afrika, Amerika Latin, Karibia, dan Amerika Utara, pemerintah * telah membagikan keberhasilan, perjuangan, dan rencana mereka dalam perjalanan udara bersih masing-masing. saat mereka berpacu untuk mencapai udara yang aman dan sehat untuk bernapas.

Di antara kisah sukses tersebut adalah upaya bersama oleh pemerintah Mongolia dan ibukotanya Ulaanbaatar untuk meningkatkan isolasi bangunan, meningkatkan efisiensi kompor dan mengganti batu bara mentah dengan briket batu bara halus, yang bersama-sama melihat konsentrasi polusi partikulat halus (PM2.5 ) turun 52 persen pada musim dingin 2019.

“Kami menetapkan tujuan besar untuk mengurangi polusi udara hingga 80 persen di tahun-tahun mendatang,” kata Wakil Walikota Ulaanbaatar Munkhjargal Dashnyam.

Lainnya adalah Zona Emisi Ultra Rendah pertama di dunia, yang telah berkontribusi untuk mengurangi tingkat nitrogen dioksida pusat kota London sebesar 44 persen; Pemerintah kota menghitung bahwa ini dan kebijakan lain yang bertujuan untuk mengatasi polusi udara akan menghemat Layanan Kesehatan Nasional sekitar £ 5 miliar dan lebih dari satu juta penerimaan rumah sakit selama 30 tahun ke depan.

Di Kigali, Rwanda, pada Hari Bebas Mobil dua kali bulanan Dewan Kota, konsentrasi materi partikulat (PM2.5 dan PM10) di dekat jalan bebas mobil turun sekitar setengahnya, dengan Walikota Kigali, Rubingisa Pudence, mencatat bahwa ini berdampak pada udara kualitas "tidak luput dari perhatian", memberikan peluang peningkatan kesadaran mendalam.

Kota-kota lain memberikan kemenangan untuk transportasi yang bersih dan aktif. Fasilitas untuk pengendara sepeda dan pejalan kaki sedang ditingkatkan di banyak kota untuk memfasilitasi jarak sosial yang aman; beberapa, seperti Barranquilla, Bogotá dan Mexico City terus melaju dengan cepat dalam memperluas jaringan jalur sepeda, menekankan pada transportasi umum, dan konektivitas di antara keduanya. Bogotá menginvestasikan miliaran dolar untuk mengurangi polusi udara.

Kota Iloilo di Filipina menyumbangkan pengalaman belajar, berhasil mengubah taktik dan menyesuaikan intervensi ketika inventaris emisinya mengejutkan: polusi dalam ruangan dari pembakaran bahan bakar padat ternyata menjadi sumber utama polutan udara di kota, yang sebelumnya bahkan tidak dianggap sebagai sebuah masalah, dengan perhatian media dan publik yang sebagian besar dilatih tentang emisi kendaraan.

Banyak pemerintah kota mencatat bahwa jaringan untuk berbagi cerita dan pengalaman seperti ini sangat penting untuk bekerja sama untuk mengatasi tantangan umum polusi udara, dan, lebih dari sebelumnya, mereka mengaitkannya dengan dampak kesehatan yang signifikan, perubahan iklim, dan kelayakan hidup.

Bertindak berdasarkan keyakinan ini, kota Suwon mengambil inisiatif untuk menyatukan 80 pemerintah metropolitan / provinsi dan lokal Korea Selatan untuk mengatasi tantangan gabungan di bawah Koalisi Pemerintah Lokal Korea baru untuk Aksi Nol Bersih, yang menyerukan tindakan praktis menuju kota nol bersih pada tahun 2050 ; itu juga mempelopori Deklarasi Darurat Iklim, di mana semua 226 pemerintah daerah bersatu menuju netralitas karbon.

Beberapa pemerintah juga mengakui sifat lintas batas dari polusi udara, dan menyadari kebutuhan untuk menghubungkan tindakan lokal ke regional dan nasional dan untuk bekerja lintas yurisdiksi.

Dan banyak dari mereka mengincar tujuan untuk memenuhi Pedoman Kualitas Udara Organisasi Kesehatan Dunia pada tahun 2030, setelah berjanji di bawah inisiatif seperti Deklarasi Kota Udara Bersih C40, yang Inisiatif Udara Bersih PBB, dan BreatheLife.

Kota-kota juga merayakan hari itu sendiri dengan perayaan dan kegiatan, mengambil kesempatan untuk meningkatkan kesadaran akan polusi udara dan masalah terkait di dalam dan di luar yurisdiksi mereka melalui lokakarya, kompetisi foto dan desain, dialog, dan bazaar.

Debutnya Hari Internasional baru datang pada waktu yang tepat secara tak terduga— tindakan untuk mengatasi pandemi COVID-19 telah menyebabkan penurunan polusi udara di banyak kota di seluruh dunia, membuat langit biru terungkap secara dramatis sebagai latar belakang landmark ikonik, dan telah mendorong pertimbangan tentang apa yang dimaksud dengan sebuah "pemulihan hijau" dan bagaimana membangun kembali dengan lebih baik.

Panggilan oleh komunitas kesehatan global dan Organisasi Kesehatan Dunia untuk pemulihan yang sehat menyoroti perlunya tindakan yang mendukung udara bersih dan iklim yang layak huni.

Polusi udara adalah risiko lingkungan terbesar bagi kesehatan manusia dan salah satu penyebab utama kematian dan penyakit yang dapat dihindari secara global di seluruh dunia yang disebabkan oleh polusi udara dalam dan luar ruangan.

WHO memperkirakan bahwa hal itu menyebabkan 7 juta kematian dini setiap tahun, dan Bank Dunia serta OECD memperkirakan bahwa ia menghabiskan miliaran dolar dalam kehilangan tenaga kerja dan produktivitas.

Beban sebagian besar ditanggung oleh negara berkembang, di mana perempuan, anak-anak dan orang tua terkena dampak yang tidak proporsional, terutama di populasi berpenghasilan rendah karena mereka sering terpapar ambient polusi udara dan dalam polusi udara dari memasak dan pemanasan dengan bahan bakar kayu dan minyak tanah.

Cari tahu apa yang pemerintah * lakukan untuk mengatasi polusi udara dan meningkatkan taraf hidup warganya:

CERITA VIDEO DARI KOTA

CERITA DARI KOTA (INGGRIS)

CERITA DARI KOTA (SPANYOL)

Daftar lengkap acara yang terjadi pada 7-8 September tersedia sini.

* Cerita masih berdatangan. Pemerintah yang ceritanya tersedia pada saat penulisan di tautan di atas adalah:

kota

Addis Ababa, Ethiopia
Lembah Aburra, Kolombia
Balikpapan, Indonesia
Barranquilla, Kolombia
Kota Bogor, Indonesia
Bogota, Kolombia
Concepcion, Chili
Dakar, Senegal
Guadalajara, Meksiko
Iloilo City, Filipina
Kota Jambi, Indonesia
London, UK
Los Angeles, USA
Kota Manila, Filipina
Area Metropolitan Guadalajara, Meksiko
Mexico City, Meksiko
Nuevo Leon, Meksiko
Quezon City, Filipina
Quito, Ekuador
Kota Suwon, Republik Korea
Ulaanbaatar, Mongolia
Warsaw, Polandia
Washington, DC, Amerika Serikat

daerah
Negara Bagian Querétaro, Meksiko
Provinsi Bataan, Filipina
Jalisco State, Meksiko

Negara
Rwanda
Trinidad & Tobago

Foto spanduk oleh WHO / Yoshi Shimizu © WHO