Kota-kota juara bersepeda untuk menghadang lalu lintas karena pembatasan pandemi mereda - BreatheLife2030
Pembaruan Jaringan / Lombardy, Italia; Paris, Prancis; Bogota Kolombia; Catalonia, Spanyol / 2020-05-11

Kota-kota juara bersepeda untuk menghadang lalu lintas karena pembatasan pandemi mereda:

Ketika kota secara bertahap mengangkat kuncian, beberapa mencari untuk memperluas langkah-langkah sementara yang mendukung pengendara sepeda dan mencegah berkerumun di transportasi umum, sambil mencegah lonjakan yang diantisipasi dalam penggunaan mobil

Lombardy, Italia; Paris, Prancis; Bogota Kolombia; Catalonia, Spanyol
Bentuknya Dibuat dengan Sketch.
Waktu Membaca: 5 menit

Hanya dua bulan yang lalu, ketika kasus COVID-19 mulai lepas landas di seluruh dunia, penumpang di banyak kota, takut bepergian dengan kereta metro dan bus yang padat, beralih ke sepeda untuk berkeliling - milik mereka sendiri, tetapi juga yang ada di program berbagi sepeda, yang melonjak dalam popularitas praktis dalam semalam.

Otoritas kota merespons dengan cepat dengan jalur sepeda sementara, program berbagi sepeda gratis atau memasang lebih banyak kapasitas, dan bahkan memungkinkan layanan perawatan sepeda dasar tetap terbuka saat penguncian melanda seluruh dunia.

Tetapi ketika kota-kota mulai fokus pada rencana keluar untuk memudahkan penguncian, beberapa walikota mencari cara untuk membuat perubahan lebih permanen, untuk membantu menghilangkan muatan dari angkutan umum ketika langkah-langkah menjaga jarak yang aman terus berlanjut sementara mencegah mereka yang masih waspada dengan angkutan umum agar tidak bergegas kembali ke mobil.

“Kami bekerja selama bertahun-tahun untuk mengurangi penggunaan mobil. Jika setiap orang mengendarai mobil, tidak ada ruang untuk orang, tidak ada ruang untuk bergerak, tidak ada ruang untuk kegiatan komersial di luar toko, "wakil wakil walikota Milan, Marco Granelli, kata The Guardian.

"Tentu saja, kami ingin membuka kembali perekonomian, tetapi kami pikir kami harus melakukannya dengan dasar yang berbeda dari sebelumnya," katanya.

Kotanya, ibukota Lombardy - salah satu daerah yang paling terpukul di Eropa oleh Covid-19 dan ibukota keuangan Italia - diatur untuk mengubah 35 kilometer (22 mil) jalan untuk mendukung pengendara sepeda dan pejalan kaki, saat kota ini bersantai di seluruh penjuru negeri yang ketat. kuncian dan bisnis secara bertahap restart.

Di bawah rencana Strade Aperte ("Jalan Terbuka"), bekerja di jalur sepeda sementara yang murah, perkerasan melebar, batas kecepatan berkurang (30 km / jam; 20 mph), dan jalan-jalan prioritas pejalan kaki dan pengendara sepeda harus di ayunan penuh pada musim panas.

Dalam "fase 2" pembatasan santai ini, layanan metro diharapkan berjalan pada 30 persen, untuk memungkinkan jarak yang aman, yang membawa kapasitasnya untuk memindahkan penumpang dari 1.4 juta menjadi 400,000 per hari.

Dengan 55 persen penduduk Milan menggunakan transportasi umum setiap hari (sebelum pandemi, setidaknya), pemerintah khawatir ini akan berarti lebih banyak lalu lintas di kota yang terletak di wilayah yang menghirup udara Eropa yang paling tercemar, proporsi yang baik dari lalu lintas; di bawah terkunci, ketika kemacetan lalu lintas turun secara dramatis, mengambil polusi udara turun dengan itu, kontrasnya sangat jelas.

"Kami tidak dapat memikirkan makna ini satu juta lagi mobil di jalan," kata anggota dewan transportasi Milan Marco Granelli kata Radio Lombardy, menurut CityLab.

“Untuk menghindari ini, kita harus memperkuat transportasi roda dua. Inilah sebabnya kami menempatkan rencana luar biasa untuk membuat jalur siklus baru, ”katanya tersebut.

Granelli tersebut bahwa City sedang "menyiapkan dokumen dan rencana untuk menambah sekitar 35 kilometer rute siklus baru ke lebih dari 200 rute yang sudah ada".

Bagaimanapun, keadaan Milan membuatnya menjadi kandidat yang baik untuk pergantian pemain: itu kecil, padat penduduk dan rata-rata perjalanan yang dilakukan di kota kurang dari 4 kilometer.

Paris cadangan 50 kilometer jalan untuk sepeda, menggantung wortel untuk menarik pengendara sepeda

Paris adalah kota besar lain yang persiapan untuk pencabutan bertahap pembatasan nasional (mulai 11 Mei) termasuk perubahan untuk mendorong warga ke arah transportasi aktif.

Sama seperti Milan, City of Light berharap bahwa mobilitas aktif ini akan menebus berkurangnya kapasitas angkutan umum di bawah langkah-langkah jarak yang aman, daripada kendaraan pribadi.

Direncanakan untuk memesan sepeda 50 kilometer dari jalur yang biasanya digunakan oleh mobil, dan mengubah 30 jalan lainnya menjadi pejalan kaki saja, “khususnya di sekitar sekolah”, Walikota Anne Hidalgo kata Le Parisien.

Sebelum pandemi, rencana Hidalgo telah tercapai setiap jalan di Paris ramah sepeda pada tahun 2024, tetapi ketakutan kota akan lonjakan lalu lintas mobil yang menyumbat jalan-jalannya telah menyebabkan percepatannya berencana untuk meningkatkan daya tarik dan kelangsungan bersepeda.

Menurut France24, otoritas Paris memperkirakan 20 hingga 25 persen dari populasi kota akan mengalir kembali dari rumah-rumah pedesaan atau tempat-tempat lain tempat mereka melarikan diri sebelum penguncian dilakukan pada pertengahan Maret.

“Tidak mungkin kita membiarkan diri diserang oleh kendaraan. Polusi yang dikombinasikan dengan coronavirus adalah koktail yang berbahaya, ”kata Hidalgo.

"Saya tahu bahwa mayoritas warga Paris tidak ingin melihat kembalinya mobil dan polusi," walikota tersebut.

Pemerintah Prancis telah diluncurkan skema € 20 juta (INT $ 22 juta) untuk meningkatkan bersepeda karena pembatasan pandemi mereda, mencakup perbaikan sepeda dan tune-up hingga € 50 untuk semua orang di mekanik terdaftar, pelatihan untuk belajar berkendara dengan aman, memasang ruang parkir sepeda sementara, dan insentif moneter untuk mendorong pengusaha agar membuat staf mereka bepergian dengan sepeda.

Sekali lagi, pola perjalanan sudah mendukung sakelar: 60 persen perjalanan yang dilakukan di Prancis dalam waktu "normal" kurang dari 5 kilometer, menjadikan sepeda "solusi transportasi nyata", Menurut Menteri Transisi Ekologis, Elisabeth Borne.

Bogotá menambah dan mempercepat jaringan bersepeda

Di seberang Atlantik, Bogotá, ibu kota Kolombia yang berpenduduk 7.4 juta orang, sudah menjadi juara jaringan bersepeda dengan 550 kilometer (340 mil) jalur sepeda yang melintasi kota, juga mempercepat rencana yang ada untuk meningkatkan bersepeda sebagai tanggapan atas popularitasnya yang mendadak.

Pada bulan Maret, 22 kilometer (13 mil) jalur sepeda baru muncul semalam di jalan-jalan Bogotá, sebagian besar dengan mengubah jalur mobil, bagian dari niatnya untuk membuka 76 kilometer (47 mil) jalur sepeda sementara untuk mengurangi kepadatan di angkutan umum dan meningkatkan udara kualitas, menurut Smart Cities World.

The Associated Press melaporkan Walikota Claudia López mengatakan kota itu menghadapi "ancaman rangkap tiga" kualitas udara buruk, penyakit pernapasan musiman, dan sekarang coronavirus, yang dapat bergabung menyebabkan lonjakan kunjungan ruang gawat darurat dan meruntuhkan sistem kesehatan ".

"Kita tidak bisa menahan tekanan itu," dia dikatakan telah memberitahu warga.

Kota-kota Eropa memperluas ruang untuk pengendara sepeda dan pejalan kaki

Kota-kota lain telah memberikan lebih banyak ruang untuk pengendara sepeda dan pejalan kaki untuk memfasilitasi jarak yang aman antara penduduk.

Di Barcelona, ​​yang dikenal karena antusiasmenya untuk bereksperimen dalam urbanisme taktis, Dewan Kota telah berkomitmen untuk memperluas trotoar dan ruang untuk pejalan kaki dan menciptakan koridor jalur sepeda dengan mengkonfigurasi ulang jalan, sementara di beberapa daerah, mobil akan dibatasi pada satu jalur dan maksimum kecepatan 30 km / jam, kata La Vanguardia.

Gabungan, pejalan kaki mendapatkan 30,000 meter persegi ruang publik lebih dari 12 kilometer jalan di kota berpenduduk padat.

"Kesehatan harus memotivasi semua tindakan yang kita lakukan mulai sekarang," tersebut Wakil Walikota untuk Perencanaan Kota, Janet Sanz, mempresentasikan langkah-langkah bersama Walikota Ada Colau dan Anggota Dewan untuk Mobilitas Rosa Alarcón.

Seperti Milan dan Paris, Brussels juga baru-baru ini mengumumkan itu akan menciptakan 40 kilometer jalur sepeda baru dengan harapan mendapatkan lebih sedikit orang untuk menggunakan transportasi umum karena pembatasan santai di ibukota Belgia.

Untuk saat ini, banyak tindakan kota dianggap sebagai tindakan sementara, tetapi di kota-kota lain, pemimpin kota seperti Pierfrancesco Maran, salah satu wakil walikota Milan, melihat peluang untuk melakukan berbagai hal secara berbeda untuk kesehatan dalam jangka panjang.

"Kita harus menerima bahwa selama berbulan-bulan atau mungkin satu tahun, akan ada normalitas baru, dan kita harus menciptakan kondisi yang baik untuk menjalani normalitas baru ini untuk semua orang," katanya. mengatakan kepada Guardian.

"Saya pikir pada bulan depan di Milan, di Italia, di Eropa, kami akan memutuskan bagian dari masa depan kami untuk dekade berikutnya."

Untuk ikhtisar langkah-langkah terkait transportasi yang diambil kota-kota di seluruh dunia selama pandemi Covid-19, lihat: COVID-19: Pusat Tanggap Transportasi Asosiasi Nasional Pejabat Transportasi Kota di Amerika Serikat.