Pembaruan Jaringan / Beijing, China / 2021-03-15

Bagaimana China mengatasi polusi udara dengan data besar:
China membuat terobosan dalam polusi udara menggunakan data dan alat pemantauan mutakhir

Proyek percontohan di Kota Cangzhou bertujuan untuk memanfaatkan data besar ini melalui platform yang mendeteksi titik polusi udara dan mengirimkan informasi melalui aplikasi ke petugas penegak hukum.

Beijing, Cina
Bentuknya Dibuat dengan Sketch.
Waktu Membaca: 4 menit

Oleh Matt Whitney dan Hu Qin

  • Kemajuan yang signifikan - meskipun hanya berumur pendek - dicapai untuk meningkatkan kualitas udara di Beijing selama menjelang Olimpiade 2008.
  • Lima tahun kemudian, pemerintah China meluncurkan rencana aksi nasional untuk memantau kualitas udara dan mengumpulkan data.
  • Proyek percontohan di Kota Cangzhou bertujuan untuk memanfaatkan data besar ini melalui platform yang mendeteksi titik polusi udara dan mengirimkan informasi melalui aplikasi ke petugas penegak hukum.

Olimpiade Beijing 2008 menandai dimulainya tindakan signifikan oleh pemerintah China untuk meningkatkan kualitas udara. Kekhawatiran muncul atas dampak polusi udara pada kinerja atlet, dan gelombang pembatasan aktivitas pencemaran diterapkan saat kota tersebut menjadi sorotan global. Sebelum Pertandingan, 300,000 kendaraan berpolusi tinggi dihapuskan, aktivitas konstruksi besar dihentikan, dan ratusan pabrik serta pembangkit listrik ditutup.

Ini membawa perubahan yang luar biasa. Kualitas udara selama Olimpiade meningkat sekitar 30% dibandingkan tahun sebelumnya. Bahkan peningkatan jangka pendek ini menghasilkan manfaat kesehatan yang signifikan, dengan kota-kota di dan sekitar Beijing ditempatkan di bawah pembatasan ini melihat penurunan jumlah kematian karena penyakit kardio dan pernafasan.

Meskipun tindakan ini berumur pendek - kualitas udara segera memburuk setelah pembatasan dilonggarkan setelah Olimpiade - hal itu menunjukkan apa yang mungkin dilakukan dengan tindakan bersama.

Lima tahun kemudian, pemerintah China mendeklarasikan "perang melawan polusi" dengan meluncurkan rencana aksi nasional. Ini memperkenalkan serangkaian tindakan baru termasuk pengaturan yang lebih baik tentang kegiatan pencemaran, pabrik yang dipindahkan dari daerah berpenduduk, dan pemerintah memberikan subsidi kepada petani untuk mencegah pembakaran pertanian.

Langkah-langkah ini telah memberikan dampak yang bertahan lama. Kualitas udara meningkat sebesar 35% di kota-kota di China utara yang sangat berpolusi antara tahun 2013 dan 2017. Hal ini menunjukkan kemajuan yang signifikan, tetapi China masih memiliki masalah yang cukup besar dengan kualitas udaranya saat ini. Konsentrasi rata-rata tahunan materi partikulat halus (PM2.5) di seluruh China adalah 57 mikrogram per meter kubik pada tahun 2017, hampir enam kali lipat dari Organisasi Kesehatan Dunia dianggap batas yang dapat diterima. Kualitas udara luar yang buruk menyebabkan over 1 juta kematian di seluruh China setiap tahun.

Perbaikan lebih lanjut akan semakin menantang karena tindakan termudah telah dilakukan. Penargetan peraturan masa depan secara efektif membutuhkan data yang kuat tentang sumber polusi udara, didukung oleh penegakan hukum yang kuat untuk memastikan setiap peraturan baru ditaati.

Untuk tujuan ini, pemerintah China telah meningkatkan cakupan monitor kualitas udara secara signifikan. Jumlah stasiun pemantauan federal di seluruh China hampir tiga kali lipat antara tahun 2012 dan 2020, dari 661 untuk 1,800. Ini merupakan tambahan dari ribuan stasiun pemantauan yang dikelola dan didanai melalui pemerintah daerah. Masalahnya sekarang bukanlah ketersediaan data, tetapi mengetahui cara terbaik untuk menggunakannya.

Untuk membantu membuka potensi penuh dari data ini, proyek percontohan telah diluncurkan di Kota Cangzhou, kota berpenduduk lebih dari 7 juta orang di wilayah Beijing-Tianjin-Hebei yang tercemar. Dipimpin oleh Environmental Defense Fund (EDF) dalam kemitraan dengan Beijing Huanding Environmental Big Data Institute dan pemerintah kota, pilot tersebut menggabungkan berbagai sumber data kualitas udara untuk membantu regulator kota dalam menegakkan peraturan kualitas udara.

Sebelum peluncuran proyek tahun lalu, petugas penegakan hukum kota akan melakukan pemeriksaan mendadak di lokasi konstruksi, industri, dan komersial kota untuk memastikan kepatuhan terhadap peraturan kualitas udara, seperti petugas keamanan makanan yang mungkin mengunjungi restoran untuk memeriksa kebersihannya. Ini tidak efisien, dengan hanya 6-7% kunjungan situs yang mengarah ke pelanggaran terdeteksi.

Saat ini, tim telah membangun platform data baru yang menyerap data waktu nyata untuk memetakan kualitas udara di seluruh kota ini. Ini "mengisi celah" antara stasiun pemantauan pemerintah tetap menggunakan instrumen bergerak yang dipasang pada 50 taksi, yang menempuh jarak rata-rata 5,000 km di antara mereka setiap hari. Setiap instrumen melakukan pengukuran setiap 3 detik, menghasilkan data dalam jumlah besar dan tampilan kualitas udara real-time di seluruh kota.

Cakupan spasial dari sistem pemantauan taksi. Gambar: Dana Udara Bersih

Cakupan spasial dari sistem pemantauan taksi. Gambar: Dana Udara Bersih

Dengan mengolah semua data ini, platform kemudian secara otomatis mendeteksi hotspot polusi dan mengirimkan informasi ini ke petugas penegak melalui aplikasi sederhana.

Hasilnya sangat mengejutkan. Dalam waktu tiga bulan sejak platform baru diluncurkan, sumber emisi terdeteksi oleh petugas penegak hukum pada 70% kunjungan ke hotspot - 10 kali lebih banyak dari pendekatan acak sebelumnya. Lebih dari 400 titik api sekarang dilaporkan setiap bulan kepada pengawas, dan ini kemungkinan akan meningkat lebih lanjut karena sistem terus diuji.

Ini jelas menunjukkan kelangsungan hidup dan efektivitas biaya pemantauan kualitas udara hiperlokal dan potensinya untuk mendukung penegakan kualitas udara yang ditargetkan. Sistem ini dirancang agar dapat ditiru, dan dapat membantu kota-kota lain di China dan di seluruh dunia untuk mengatasi kurangnya kemampuan dalam menegakkan peraturan kualitas udara.

Ini juga menunjukkan nilai investasi dalam teknologi pemantauan kualitas udara, yang sangat luar biasa setengah dari pemerintah nasional dunia gagal untuk dilakukan sama sekali. Dengan lebih dari 90% populasi dunia menghirup udara yang tidak aman, dan 4.2 juta kematian dini setiap tahun sebagai akibatnya, pemerintah harus segera menyadari masalah polusi udara dan berinvestasi dalam teknologi yang dapat membantu mereka mengatasi masalah tersebut.

Meski langkah-langkah yang diberlakukan oleh Beijing untuk Olimpiade bersifat sementara, langkah-langkah tersebut membuka jalan bagi tindakan pemerintah China selanjutnya dan telah menunjukkan bagaimana kualitas udara dapat meningkat setelah aktivitas pencemaran dibatasi. Kemajuan dalam analitik data dapat memberi tahu pemerintah tentang di mana harus memfokuskan tindakan, dan membantu regulator untuk menegakkan kebijakan. Imbalan dari membersihkan udara kita sepadan: menghasilkan perbaikan segera dalam kesehatan lokal, dan secara langsung mengurangi aktivitas pencemaran yang berkontribusi pada krisis iklim.

Diposting silang dari Forum Ekonomi Dunia