Pembaruan Jaringan / Santiago, Chile / 2021-06-02

Chili dan Kanada Bermitra untuk Mengurangi Emisi dari Sektor Pengelolaan Limbah:
Program Reciclo Organicos bertujuan untuk membantu masyarakat mengadopsi praktik ramah iklim di sektor limbah

Kerja sama ini menjadi contoh bagi kemitraan global, sambil membantu Chili mencapai Kontribusi yang Ditentukan Secara Nasional

Santiago, Chili
Bentuknya Dibuat dengan Sketch.
Waktu Membaca: 6 menit
  • Metana adalah gas rumah kaca yang sangat kuat — 86 kali lebih kuat daripada karbon dioksida selama 20 tahun.
  • Mengurangi metana adalah intervensi penting dalam upaya global untuk memperlambat krisis iklim dan mengurangi polusi udara.
  • Pada tahun 2017 Chili dan Kanada bermitra untuk mengurangi emisi dari sektor limbah dan mencapai Kontribusi yang Ditentukan Secara Nasional (NDCs) Chili.
  • Reciclo Organik menetapkan tujuan ambisius untuk meningkatkan pemulihan sampah organik kota dari 1 persen menjadi 66 persen pada tahun 2040 melalui pengomposan dan pengurangan limbah makanan.
Carolina Schmidt dan Michael Gort

Carolina Schmidt, Menteri Lingkungan Chili, dan Michael Gort, Duta Besar Kanada untuk Chili, meluncurkan Strategi Sampah Organik Nasional.

Mengurangi metana adalah intervensi penting dalam upaya global untuk memperlambat krisis iklim dan mengurangi polusi udara. Ini memberikan banyak manfaat yang jelas dan langsung tidak hanya untuk iklim tetapi juga untuk pertanian dan untuk kesehatan manusia. Faktanya, mengurangi emisi metana mungkin merupakan strategi pemanasan global yang paling disukai untuk mengurangi pemanasan dalam 20 tahun ke depan.

Metana adalah gas rumah kaca yang sangat kuat — 86 kali lebih kuat daripada karbon dioksida selama 20 tahun - tetapi relatif berumur pendek di atmosfer yang berlangsung sekitar satu dekade sebelum rusak. Ini berarti tindakan untuk mengurangi emisinya dapat dengan cepat mengurangi laju pemanasan dalam waktu dekat. Sebagian besar metana yang disebabkan oleh manusia berasal dari tiga sektor: bahan bakar fosil, pertanian, dan limbah.

Pada tahun 2017 Chili dan Kanada bermitra untuk mengurangi emisi dari sektor limbah dan mencapai Kontribusi yang Ditentukan Secara Nasional (NDCs) Chili melalui “Program Kanada-Chili untuk mengurangi emisi dari sektor limbah untuk mendukung implementasi Kontribusi yang Ditentukan secara Nasional”. Program ini merupakan simbol dari peran Climate and Clean Air Coalition (CCAC) sebagai badan pertemuan, karena program ini tumbuh dari kebersamaan negara-negara sebagai ketua bersama Koalisi.

Upacara penandatanganan di TPA Copiulemu
Penandatanganan perjanjian kerjasama dengan ENC Energy untuk pembangkitan listrik dari biogas dari TPA Copiulemu. Peserta meliputi: Franck Portalupi, (Kementerian Lingkungan dan Perubahan Iklim Kanada), Michael Sills (Program Daur Ulang Organik), Gonzalo Velásquez dan Ricardo Gouet (Hidronor), José Miguel del Amo dan Gonzalo Rojas (ENC Chili).

Kolaborasi ini merupakan bagian dari Kanada komitmen pendanaan iklim senilai $2.65 miliar untuk membantu negara-negara mengatasi tantangan perubahan iklim dan mendukung transisi mereka ke ekonomi rendah karbon dan tangguh. Itu juga berada di bawah naungan Perjanjian Kanada-Chili tentang Kerjasama Lingkungan (CCAEC).

Kanada-Chili Program Reciclo Organicos dirancang khusus untuk mendukung pengembangan kebijakan, penguatan sistem Monitoring, Reporting and Verification (MRV) dan penerapan teknologi untuk mengurangi emisi. Program ini juga bertujuan untuk membantu masyarakat dan warga negara mengadopsi praktik ramah iklim di sektor limbah. Sejak diluncurkan pada tahun 2017, program ini telah menghasilkan hasil yang signifikan, termasuk pengurangan emisi yang setara dengan 7.1 megaton karbon dan terus bertambah.

“Perubahan iklim adalah masalah global yang membutuhkan solusi global. Kanada mengambil tindakan di dalam negeri untuk mengurangi emisi dan mencapai target iklim kita sendiri dan berkomitmen untuk membantu mereka yang paling membutuhkannya,” kata Franck Portalupi, Wakil Direktur, Implementasi Pendanaan Iklim di Lingkungan dan Perubahan Iklim Kanada, menambahkan bahwa “Reciclo Program Organicos mencontohkan kerja sama antara Kanada dan Chili dan merupakan kesaksian dari kesediaan masing-masing negara untuk bekerja sama dan bersama-sama mengatasi perubahan iklim.”

Di Chili, sampah organik merupakan 58 persen dari sampah rumah tangga, tetapi menurut Guillermo Gonzalez, Kepala Kantor Ekonomi Edaran di Kementerian Lingkungan Hidup negara itu, sebagian besar upaya daur ulang difokuskan pada plastik, logam, dan kardus. Kurang dari satu persen sampah organik setiap tahun dipulihkan.

“Jika kita ingin mengatasi perubahan iklim, kita pasti perlu mulai mengalihkan sampah organik dari tempat pembuangan sampah—itulah satu-satunya cara dan memiliki banyak manfaat tambahan,” kata Gerardo Canales G., Koordinator Program Reciclo Organicos.

Strategi Nasional Sampah Organik

Salah satu pencapaian utama dari Program Reciclo Organicos adalah dukungan yang diberikan untuk mengembangkan Strategi Sampah Organik Nasional Chili, yang diluncurkan pada Maret 2021 dan merupakan bagian dari NDC terbaru Chili. Strategi tersebut menetapkan tujuan ambisius untuk meningkatkan pemulihan sampah organik kota dari 1 persen menjadi 66 persen pada tahun 2040 melalui pengomposan dan pengurangan limbah makanan. Tujuan menengahnya adalah untuk memulihkan 30 persen pada tahun 2030. Ini juga bertujuan agar setengah juta keluarga melakukan pengomposan di rumah, 5,000 sekolah dan 500 lingkungan mempraktekkan pengomposan kolektif, dan 50 persen lembaga publik memisahkan sampah mereka.

Kanada mendukung Chili selama proses adopsi strategi, termasuk melakukan lebih dari 15 lokakarya pemangku kepentingan di seluruh negeri untuk membantu menyusun strategi

Peluncuran program Molina Vive Verde
Warga komune Molina menerima wadah sampah organik. Sampah yang mereka kumpulkan akan didaur ulang menggunakan biodigester BioE. Hadirin termasuk: Walikota komune Molina, Priscilla Castillo, Manajer Umum BioE, Matías Errazuriz, dan Koordinator Reciclo Orgánicos, Gerardo Canales, meluncurkan program Molina Vive Verde.

“Program Reciclo Organicos ini telah dan terus menjadi sangat mendasar bagi pekerjaan kami karena turun ke tingkat dasar dan membantu mendorong proyek dunia nyata,” kata González. “Sangat menyenangkan untuk benar-benar belajar sambil melakukan, belajar dari pengalaman, menyadari apa hambatan sebenarnya, apa kekhawatiran sebenarnya dari kotamadya di berbagai bagian negara.”

Strategi tersebut merekomendasikan secara bertahap mulai menagih orang untuk limbah yang mereka hasilkan sebagai cara untuk mendorong daur ulang. Pajak bertahap atas limbah industri yang ditimbun sedang dianalisis dengan tujuan untuk diterapkan setelah 5 tahun, diikuti dengan pajak atas limbah kota yang ditimbun setelah 10 tahun.

“Ini adalah strategi yang benar-benar terhubung dengan kenyataan di lapangan di Chili,” kata González tentang semua konsultasi yang dilakukan untuk merancangnya. “Ini berarti kami dapat mempraktikkannya dengan sangat cepat.”

Chili berharap bahwa strategi itu akan berarti bahwa pada tahun 2040, warga akan menghasilkan lebih sedikit sampah organik. Untuk sampah yang mereka hasilkan, mereka akan bekerja untuk memisahkannya di rumah dan di tempat kerja sehingga dapat dikomposkan atau didaur ulang. Chili juga akan meningkatkan infrastruktur untuk mengubah limbah menjadi energi dan pupuk.

Canales mengatakan salah satu tantangan untuk meloloskan strategi tersebut adalah kurangnya kesadaran di masyarakat dan sektor swasta tentang bahaya limbah yang tidak dikelola dengan benar. Ketika berbicara tentang penyebab perubahan iklim, dia mengatakan bahwa orang cenderung berpikir tentang sektor energi dan sektor transportasi, tetapi lebih sedikit tentang limbah.

Untuk sektor publik, ada argumen ekonomi yang harus dibuat— jika kotamadya mulai mengalihkan sampah organik dari tempat pembuangan sampah, mereka akan menghemat uang dan juga menghasilkan lebih sedikit emisi. Chili juga kehabisan ruang TPA dan strategi ini dapat menggandakan umur TPA.

“Saya pikir dengan menciptakan kesadaran dan dengan membuktikan bahwa ada ekonomi yang baik di baliknya, kami memotivasi pihak berwenang untuk mendukung strategi jangka panjang pada organik,” kata Canales.

Sementara di banyak tempat di seluruh dunia, pengelolaan sampah adalah masalah kota, strategi ini adalah contoh menarik dari keterlibatan pemerintah nasional dalam pengelolaan sampah di seluruh negeri.

Komunikasi untuk melibatkan warga dan pemerintah kota dalam praktik limbah yang lebih baik

Lokakarya warga tentang daur ulang sampah organik.
Lokakarya warga tentang daur ulang sampah organik.

Menerapkan sepenuhnya strategi nasional Chili tentang sampah organik dan memenuhi NDC-nya akan membutuhkan mobilisasi besar-besaran warga Chili di seluruh negeri untuk terlibat dalam pengomposan dan strategi pengurangan sampah lainnya.

“Kita perlu membuat orang melakukan pekerjaan dan mengomunikasikan ini dengan tepat karena itu sangat mendasar,” kata González.

Untuk meningkatkan komunikasi, Reciclo Organicos berkontribusi pada pengembangan beberapa sumber daya pendidikan publik termasuk manual pengomposan rumah untuk distribusi luas, manual pengomposan untuk walikota dan kota, dan presentasi guru untuk sekolah. Selain itu, program ini memfasilitasi lusinan webinar untuk organisasi nirlaba dan warga, meningkatkan kesadaran masyarakat tentang hubungan antara pengelolaan limbah dan perubahan iklim.

Program ini juga melibatkan sektor swasta, bank pembangunan dan pemodal untuk mempercepat implementasi strategi.

Penggunaan platform media sosial (Twitter, Facebook, dan Instagram) merupakan elemen penting untuk melibatkan sebanyak mungkin warga. Program Akun Instagram telah berkembang pesat, dengan 60,000 pengikut yang mengesankan. Ini memberikan tips praktis dan visual tentang pengomposan di rumah, pemecahan masalah komposter Anda, dan mengurangi limbah makanan rumah tangga.

 

Pengukuran, pelaporan, dan verifikasi yang efektif (MRV)

Kanada dan Chili melihat sistem MRV yang efektif sebagai kunci untuk membuka implementasi NDC dan akses ke pembiayaan.

Dengan demikian, Kanada dan Chili sepakat, sebagai bagian dari Program Reciclo Organicos, untuk mengembangkan kerangka kerja MRV yang komprehensif untuk sektor pengelolaan limbah Chili.

Seperti banyak tempat, Chili tidak memiliki infrastruktur dan keahlian teknis untuk menghitung emisi dan pengurangan emisinya dengan tepat. Sangat sulit untuk mengubah sesuatu jika Anda tidak dapat mengukurnya— dan sangat sulit untuk mengukur seberapa dekat Chili dalam mengimplementasikan NDC mereka.

Dengan bantuan keuangan dan teknis dari program tersebut, Chili mengembangkan metodologi verifikasi untuk melacak emisi. Negara ini saat ini sedang menguji coba verifikasi digital menggunakan teknologi blockchain yang secara otomatis menghitung emisi saat ini dan potensi pengurangan.

Selain itu, Kanada dan Chili menggunakan hasilnya sebagai dasar untuk “percontohan virtual”, di mana kedua negara mensimulasikan seperti apa perdagangan pengurangan emisi untuk dihitung terhadap target NDC mereka sesuai dengan Pasal 6 Perjanjian Paris . Melalui uji coba virtual, para pejabat memperoleh wawasan praktis tentang bagaimana mereka dapat memastikan integritas lingkungan dan mencegah penghitungan ganda, jika mereka nantinya memutuskan untuk berpartisipasi dalam pasar karbon internasional yang sedang berkembang.

Menghubungkan Kota Chili dengan Pendanaan

Walikota Talca, Juan Carlos Díaz, Duta Besar Kanada untuk Chili, Michael Gort, anggota dewan komune Juan Carlos Diaz dan anggota tim Reciclo Orgánicos memulai pembangunan Pabrik Pengomposan Kota di Talca.

Proyek infrastruktur limbah membutuhkan investasi awal yang besar. Sementara pemerintah Cile memiliki dana untuk proyek-proyek semacam itu, proses investasi publik di Cile begitu rumit sehingga di satu kotamadya tertentu, dibutuhkan sepuluh tahun untuk mendapatkan dana publik untuk pabrik pengomposan kota, kata Gonzalez.

Program Reciclo Organicos telah membantu mendapatkan dana untuk proyek pengelolaan sampah ke tangan pemerintah kota lebih cepat. Misalnya, program inisiasi proyek sampah yang didanai kegiatan seperti bantuan teknis untuk detail engineering, dan cetak biru aplikasi pendanaan sederhana. Ini membantu memotong waktu untuk menerima dana menjadi beberapa tahun untuk beberapa proyek.

Mengambil tindakan terhadap limbah dan mendukung implementasi NDC merupakan komponen penting dari mandat CCAC dengan tujuan untuk memastikan bahwa perubahan iklim dan polusi udara yang menang tersebar secara merata di seluruh planet ini.

“CCAC adalah platform multilateral yang sangat baik untuk menyebarluaskan hasil, praktik terbaik dan pembelajaran kepada negara-negara anggota dan mendorong mereka untuk menerapkan pendekatan serupa,” kata Portalupi.

Diposting silang dari CCAC

Gambar pahlawan © Skórzewiak melalui Adobe Stock