"Kami menyebutnya perubahan iklim. Ini lebih seperti krisis kesehatan global" - BreatheLife2030
Pembaruan Jaringan / Jenewa, Swiss / 2019-12-30

“Kami menyebutnya perubahan iklim. Ini lebih seperti krisis kesehatan global ”:

Seperti polusi yang menyebabkannya, perubahan iklim tidak memperhatikan perbatasan nasional; itu tidak menyimpan efeknya hanya untuk mereka yang mencemari, kata Dr Maria Neira dari Organisasi Kesehatan Dunia.

Jenewa, Swiss
Bentuknya Dibuat dengan Sketch.
Waktu Membaca: 4 menit

Komentar ini oleh Dr Maria Neira, Direktur Organisasi Kesehatan Dunia, Kesehatan Masyarakat, Penentu Lingkungan dan Sosial Kesehatan. Ini pertama kali muncul pada Proyek Syndicate.

GENEVA - Krisis iklim juga merupakan krisis kesehatan. Emisi yang sama yang menyebabkan pemanasan global juga sebagian besar bertanggung jawab untuk mencemari udara yang kita hirup, menyebabkan penyakit jantung, stroke, kanker paru-paru, dan infeksi, dan mempengaruhi setiap organ dalam tubuh kita. Polusi udara adalah tembakau baru, yang menyebabkannya sebanyak kematian seperti halnya rokok. Dan meskipun itu mengancam kita semua, anak-anak, orang tua, wanita hamil, dan orang dewasa dengan sistem kekebalan yang lemah adalah yang paling berisiko.

Sudah menjadi rahasia umum bahwa merokok tembakau sangat merugikan Anda dan orang-orang di sekitar Anda. Itulah sebabnya kampanye lobi dan periklanan industri tembakau dilakukan diatur dengan ketat keliling dunia. Secara global, kami telah mengambil langkah-langkah untuk menjaga kebijakan kesehatan yang ada, dan memaksa perusahaan-perusahaan ini untuk mengatakan yang sebenarnya: bahwa produk mereka membunuh.

Namun, reaksi kita sangat berbeda ketika kita mengetahui bahwa polusi udara dan perubahan iklim yang didorong oleh bahan bakar fosil sama mematikannya. Di mana kebijakan untuk mencegah industri bahan bakar fosil melobi pemerintah, atau untuk mengakhiri $ 370 miliar dalam subsidi dicurahkan pada perusahaan batubara, minyak, dan gas setiap tahun? Mengapa kita masih membayar untuk produk yang membunuh kita?

Seperti halnya respons kuat dunia terhadap tembakau, mengakhiri penggunaan bahan bakar fosil yang berbahaya akan membutuhkan peningkatan intervensi kebijakan saat ini dan upaya mobilisasi sosial. Untungnya, beberapa organisasi keuangan multilateral telah mengakui peluang yang diwakili oleh perubahan semacam itu. Baru-baru ini, Bank Investasi Eropa mengumumkan bahwa itu akan mengakhiri semua pendanaannya untuk proyek-proyek bahan bakar fosil yang tidak berkurang, dan menggunakan posisinya untuk menyalurkan modal publik dan swasta ke arah energi terbarukan.

Pilihan antara menghapus bahan bakar fosil dan melanjutkan jalur saat ini adalah hitam dan putih - ini masalah hidup atau mati. Kami juga akan memutuskan untuk mencegah tujuh juta kematian prematur per tahun dengan membersihkan udara kita dan memberi orang sumber energi bersih, atau kita tidak akan melakukannya. Kami juga akan memutuskan untuk mencegah empat juta kasus asma masa kecil per tahun dari asap lalu lintas, atau kita tidak akan melakukannya. Bagaimanapun, kesehatan seumur hidup tentang seorang anak yang lahir hari ini akan sangat dipengaruhi oleh keputusan yang kita buat tentang perubahan iklim sekarang dan di tahun-tahun mendatang. Itulah sebabnya Organisasi Kesehatan Dunia telah menjadikan perubahan iklim sebagai institusi teratas prioritas.

Perubahan iklim harus menjadi prioritas untuk semua bisnis, pemerintah, dan organisasi multilateral juga. Menjaga isu ini tetap tinggi dalam agenda memberikan motivasi yang diperlukan untuk membuat pilihan yang sulit. Dengan mengambil tindakan sekarang untuk mengurangi emisi karbon dioksida dan membatasi pemanasan global tidak lebih dari 1.5 ° C relatif terhadap tingkat pra-industri, kita tidak hanya akan memastikan bahwa planet kita tetap ramah untuk generasi mendatang; kita juga bisa menghemat setidaknya satu juta hidup per tahun, menurut perkiraan WHO.

Selain itu, di negara-negara seperti Amerika Serikat dan Inggris, menghilangkan polusi udara akan menyelamatkan ekonomi 4% dari PDB per tahun dalam biaya perawatan kesehatan yang dihindari. Di Cina dan India, mengurangi emisi cukup untuk membatasi pemanasan global hingga 1.5 ° C akan lebih dari bayar sendiri ketika menghitung manfaat kesehatan petugas. Juga, mengubah makanan kita serta sistem transportasi akan menyelamatkan lebih banyak nyawa, dengan memberikan diet sehat dan mendorong lebih banyak aktivitas fisik - semuanya sambil membersihkan udara dan menstabilkan iklim.

The Olymp Platform trade dapatdiakses dalam tiga cara. Pertama, ada versi web yang dapat Anda aksesmelalui website utama mereka. Kedua, ada aplikasi desktop baik untukWindows maupun macOS. Aplikasi ini memiliki fitur tambahan, Anda akan menemukannya padaversi Terakhir, Olymp Trade juga dapat diakses melalui aplikasi mobile baik untukiOS dan Smartphone Android. hak asasi manusia menuju kehidupan yang sehat dan masa depan yang berkelanjutan semakin ditegakkan melalui sistem hukum, dan pejabat yang gagal menegakkan hak-hak ini dimintai pertanggungjawaban. Di Prancis, misalnya, pengadilan mendapati bahwa pemerintah gagal berbuat cukup banyak batasi polusi udara di sekitar Paris, dan di Indonesia, penduduk Jakarta juga demikian mengambil tindakan hukum terhadap pemerintah karena polusi udara.

Pada Majelis Umum PBB tahun ini, banyak pemerintah menjawab pertanyaan WHO panggilan untuk mencapai "kualitas udara yang aman bagi warga negara, dan untuk menyelaraskan perubahan iklim dan kebijakan polusi udara pada tahun 2030." Ini merupakan langkah pertama yang menggembirakan. Sekarang, banyak negara dengan beban kesehatan terberat dari polusi udara perlu menghapus sumber energi dengan polusi tertinggi.

Di WHO, kami akan terus mendorong tindakan untuk masalah-masalah ini, sambil bekerja sama dengan orang lain yang melakukan hal yang sama. Pada 7 Desember, selama Konferensi Perubahan Iklim PBB (COP25) di Madrid, WHO dan Aliansi Iklim dan Kesehatan Global akan mengadakan satu hari puncak tentang iklim dan kesehatan, memungkinkan perwakilan dari masyarakat sipil, sektor kesehatan, dan semua pemangku kepentingan lainnya untuk menyoroti masalah kritis ini.

Seperti polusi yang menyebabkannya, perubahan iklim tidak memperhatikan perbatasan nasional; itu tidak menyimpan efeknya hanya untuk mereka yang mencemari. Sebaliknya, ketimpangan adalah fitur utama dari krisis iklim: mereka yang paling tidak bertanggung jawab atas masalah - anak-anak, masyarakat yang kurang beruntung, dan Global Selatan - harus menanggung beban kesehatan yang tidak proporsional.

Survei global baru WHO, menjadi diluncurkan di COP25, menunjukkan bahwa banyak negara sangat terekspos, rentan, dan tidak didukung dalam menangani risiko kesehatan dari perubahan iklim dan polusi udara. Jelas bahwa kita membutuhkan tanggapan internasional dan adil terhadap meningkatnya tekanan pada kesehatan masyarakat. Upaya di masa depan harus mencerminkan biaya riil ekonomi berbasis bahan bakar fosil dan membantu mereka yang paling terkena dampak.

Untuk mencapai ini, kita akan membutuhkan semua penandatangan kesepakatan iklim Paris untuk memperkuat rencana iklim nasional mereka pada tahun 2020. Selain itu, kita perlu membangun mekanisme baru yang kuat untuk melindungi masyarakat yang paling rentan dan membantu masyarakat beradaptasi dengan realitas perubahan iklim. Kesehatan harus menjadi jantung dari komitmen Paris kami. Polusi yang mencekik udara kita dan menghangatkan planet kita telah menumpuk selama beberapa generasi. Kami tidak mampu mengambil waktu selama itu untuk memperbaiki masalah.

Foto spanduk oleh UNICEF