Tempat pembakaran bata - Mengatasi industri yang menyakiti orang, hewan, dan lingkungan - BreatheLife2030
Pembaruan Jaringan / Global / 2020-06-24

Tempat pembakaran bata - Mengatasi industri yang menyakiti orang, hewan, dan lingkungan:

Bagaimana kita mengatasi pencemar besar di negara berkembang, sambil terus mendukung orang-orang yang bergantung pada mereka? Suatu pendekatan yang mungkin telah muncul dari kemitraan multi-organisasi yang melihat kesehatan manusia, hewan, dan lingkungan bersama-sama untuk menemukan solusi holistik.

Global
Bentuknya Dibuat dengan Sketch.
Waktu Membaca: 4 menit

Cerita oleh Harry Bignell, sang Brooke

Matahari berdetak di atap seng sementara dan dinding bata tak beralasan dari kompleks hidup yang dibangun sendiri yang menampung banyak pekerja informal.

Wanita hamil menghadapi prospek mengerikan untuk melahirkan dalam batas-batas tempat pembakaran batu bata tempat mereka bekerja, di mana mereka mengalami panas yang ekstrem, udara berdebu dan tercemar, medan yang sulit, jam tanpa henti yang panjang dan tenaga yang melelahkan.

Anak-anak tumbuh menghadapi kenyataan bergabung dengan pekerja kiln bata sebelum ulang tahun ke 14 mereka.

Hewan runtuh karena beban berat setelah berjam-jam bekerja di bawah terik matahari, dengan akses terbatas ke air.

Sebagai latar belakang, cerobong asap terus mengeluarkan asap hitam penuh dengan polusi udara dari batu bara yang dibakar untuk membakar batu bata.

Ini adalah potret kehidupan yang keras di 152,700 tempat pembakaran batu bata aktif di Asia Selatan, kontributor besar polusi di seluruh benua: menurut Bank Dunia, sektor pembuat batu bata bertanggung jawab atas hingga 91 persen dari total emisi partikel (partikel udara padat) di beberapa kota di Asia Selatan.

Mungkin menimbulkan pertanyaan: "tetapi, jika tungku batu bata ini sangat merusak dalam banyak hal, mengapa mereka tidak bisa dimatikan?"

Ini rumit. Tempat pembakaran ini mempekerjakan lebih dari 16 juta orang dan 500,000 hewan, terutama kuda, keledai, dan bagal, untuk menghasilkan 86 persen dari batu bata dunia.

Siklus jahat membuat mereka terkunci dalam kemiskinan dan situasi putus asa.

Banyak pekerja memiliki akses terbatas ke skema perawatan kesehatan dan perlindungan sosial, dan terjebak oleh upah rendah dan utang yang sering diturunkan dari generasi ke generasi.

Utang seringkali begitu besar dan memiliki tingkat bunga yang sangat besar sehingga orang menghabiskan seluruh hidup mereka hidup dan bekerja di kiln.

Pemilik hewan bekerja selama berjam-jam dengan beban berat dalam upaya melunasi hutang-hutang ini. Ini berarti banyak hewan sering menderita penyakit dan cedera, termasuk masalah kuku, luka akibat tali kekang yang tidak pas dan bahkan kematian karena kelelahan yang luar biasa.

Dengan populasi kota yang diproyeksikan mencapai 250 juta pada tahun 2030, industri ini akan terus tumbuh, dan bersamanya, berbagai masalah terkait bagi manusia, hewan, dan lingkungan.

Perubahan radikal terhadap cara kiln bekerja akan menjadi alternatif yang logis, tetapi solusi jangka panjang masih puluhan tahun lagi.

Untuk sampai di sana, solusi jangka pendek hingga menengah diperlukan.

One Health untuk mengatasi masalah yang berbeda namun berhubungan erat ini

Kendala yang menghalangi pencarian solusi baru adalah kenyataan bahwa tidak ada satu organisasi atau sektor yang memiliki keahlian yang diperlukan untuk menangani semua masalah yang melekat pada pembakaran batu bata di seluruh Asia Selatan.

Sampai baru-baru ini, berbagai sektor menangani masalah yang berbeda di tempat pembakaran batu bata secara terpisah, yang menyebabkan kemajuan yang lambat.

Masukkan Konsep One Health, yang dikembangkan untuk mengakui sifat kesehatan manusia, kesehatan hewan, dan kesehatan lingkungan yang saling terkait, dan mengundang organisasi dan aktor di masing-masing bidang ini untuk bekerja bersama.

Dengan konsep ini dalam pikiran bahwa, pada tahun 2018, Brooke, organisasi kesehatan dan kesejahteraan kuda, membentuk koalisi organisasi yang didedikasikan untuk tenaga kerja yang lebih baik, kesehatan hewan dan kesejahteraan, pekerja anak, percakapan dan kesehatan lingkungan masing-masing.

Organisasi-organisasi ini termasuk Organisasi Buruh Internasional (ILO), Prakarsa Asia Selatan untuk Mengakhiri Kekerasan terhadap Anak-anak (SAIEVAC), Suaka Keledai, Pusat Internasional untuk Pengembangan Gunung Terpadu (ICIMOD), Dana Margasatwa Dunia (WWF), ActionAid Nepal, Internasional Union for Conservation of Nature (IUCN) dan Global Fairness Initiative.

Koalisi ini dibentuk sebagai pengakuan atas fakta bahwa menemukan cara untuk mendukung dan meningkatkan kehidupan mereka yang bekerja di tempat pembakaran batu bata, dan keadaan lingkungan tempat mereka bekerja, juga akan meningkatkan kesehatan dan kesejahteraan hewan yang bekerja di tempat pembakaran ini.

Salah satu manfaat tambahan dari upaya ini adalah pengurangan polusi udara, yang berdampak pada hampir setiap organ utama tubuh manusia.

Salah satu intervensi yang dipimpin oleh mitra koalisi hingga saat ini adalah inisiatif 'Green Bricks', yang menangani emisi kiln yang berbahaya melalui penerapan teknologi 'udara bersih' baru.

ICIMOD bekerja dengan Koalisi Iklim dan Udara Bersih (CCAC) di Asia Selatan untuk melatih pengusaha batu bata dan meningkatkan kesadaran teknologi kiln baru yang semakin efektif biaya dan scalable serta peningkatan dalam proses produksi batu bata.

Salah satu teknologi ini, yang disebut zigzag, mengurangi konsumsi batubara hingga 20 persen dan menghasilkan hingga 70% tingkat polusi lebih rendah dari teknologi yang ada; kemenangan bagi lingkungan, manusia dan hewan.

Intervensi lain termasuk memasukkan kit pertolongan pertama manusia dan hewan ke dalam tungku, pelatihan kesehatan dan keselamatan, menghubungkan pekerja dengan skema perawatan sosial dan perawatan kesehatan.

Organisasi yang menetapkan ide koalisi, Brooke, bekerja melalui mitra, staf lokal dan tim pelibatan masyarakat yang berdedikasi di Pakistan, India, Nepal, dan Afghanistan untuk melakukan perbaikan berkelanjutan pada hewan, manusia, dan lingkungan.

Secara global, ia bekerja dengan pemilik kuda untuk membantu mereka memahami cara merawat hewan mereka dengan lebih baik dan mengelolanya dengan cara yang ramah kesejahteraan, mengurangi kemungkinan cedera pada hewan, yang seringkali terbukti melumpuhkan pemiliknya.

“Kontribusi Brooke adalah salah satu bagian dari gambaran yang jauh lebih besar. Kita harus terus berinovasi dan berkolaborasi untuk mengatasi bidang yang berbeda tetapi terhubung secara bawaan ini; kesehatan manusia, kesehatan hewan dan kesehatan lingkungan. Hanya dengan merangkul pendekatan One Health untuk pekerjaan kami di tempat pembakaran batu bata, kami benar-benar dapat membuat perubahan yang berkelanjutan untuk hewan yang bekerja, orang-orang yang bergantung pada mereka dan lingkungan tempat mereka bekerja - yang pada gilirannya menuai manfaat kesehatan untuk populasi yang jauh lebih besar , ”Kata Manajer Advokasi Brooke Pakistan, Naeem Abbas.

Harry Bignell adalah Petugas Urusan Eksternal Global untuk Brooke.