Bogotá meluncurkan ambisi untuk mengurangi polusi udara sebesar 10% dalam empat tahun - BreatheLife2030
Pembaruan Jaringan / Bogota, Kolombia / 2020-06-29

Bogotá meluncurkan ambisi untuk mengurangi polusi udara sebesar 10% dalam empat tahun:

Bogotá telah mengabadikan target dalam rencana pengembangan empat tahun berikutnya, yang mendefinisikan tindakan spesifik dan mengalokasikan dana untuk mendukung ambisi ini

Bogota, Kolombia
Bentuknya Dibuat dengan Sketch.
Waktu Membaca: 5 menit

Ibukota Kolombia, Bogotá bulan ini mengumumkan target untuk meningkatkan kualitas udara rata-rata 10 persen dalam empat tahun ke depan sebagai bagian dari rencana pembangunan yang lebih luas yang menampilkan keberlanjutan sebagai “poros utama”.

Bogotá Rencana Pengembangan Distrik 2020-2024: kontrak sosial dan lingkungan baru untuk abad ke-21, dijuluki #ElPlanQueNosReactiva ("The Plan That Reactivates Us"), mengalokasikan setara dengan miliaran dolar AS menuju pemulihan hijau dari COVID-19.

"Kami telah memutuskan untuk tidak kehilangan udara bersih yang kami miliki selama pandemi ini," kata Walikota Bogotá Claudia López Hernández minggu lalu di webinar, Kosongkan Langit ke Udara Bersih, yang diselenggarakan oleh Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan, Dana Margasatwa Dunia dan Dana Pertahanan Lingkungan, bekerja sama dengan Bank Dunia.

Kota itu direkam penurunan konsentrasi polusi partikulat 80 persen pada awal April, meskipun polusi udara mulai meningkat kebakaran hutan di Orinoquía dan Venezuela yang juga melayang ke kota-kota Kolombia lainnya, termasuk Medellín.

Rencananya adalah penyelamatan utama kota terhadap polusi udara sejak walikota baru mulai menjabat awal tahun ini, dan sangat berfokus pada mobilitas multimodal yang berkelanjutan, yang menguasai bagian terbesar dari dana yang direncanakan pada 36,919,236 juta peso Kolombia (sekitar US $ 9.8 miliar), diikuti oleh pendidikan dan kesehatan.

"Itu berarti melanjutkan untuk menggemparkan sistem transportasi massal kami, yang didasarkan pada bus, dan terus maju dan maju dengan sistem metro yang sepenuhnya listrik," kata Walikota Lopez.

“Kami sekarang memiliki lebih dari 1 juta perjalanan setiap hari dengan sepeda. Kami sudah memiliki 560 kilometer jalur sepeda, yang, saya pikir, jaringan sepeda terbesar di antara kota-kota berkembang. Dan kami punya rencana, tujuan untuk meningkatkannya hingga 50 persen, menjadi 60 kilometer lebih banyak jalur sepeda di sekitar kota, ”lanjutnya.

Sejak Maret, ketika pandemi dimulai, Bogotá untuk sementara menambah 80 kilometer jalur sepeda ke jaringan yang ada, bergabung dengan banyak kota besar di dunia termasuk New York, Milan, Barcelona, ​​London dan Paris, yang berupaya membantu warga dengan jarak fisik yang aman seperti mereka naik sepeda untuk menghindari keramaian dengan transportasi umum.

“Ada lebih banyak orang yang berjalan, jadi kami perlu meningkatkan jaringan untuk pejalan kaki juga,” kata Walikota Lopéz.

“Saya pikir ini akan menjadi hal yang paling penting, karena, tentu saja, jika orang berjalan atau naik sepeda, mereka memiliki risiko lebih rendah terinfeksi oleh coronavirus dalam jangka pendek, tetapi, juga, dalam jangka panjang, ini memiliki dampak yang sangat baik pada peningkatan polusi udara dan juga, mengurangi kemacetan di kota. Jadi ini tidak akan bersifat sementara, ”katanya.

8 juta penduduk Bogotá bergabung setiap hari oleh sekitar 2 juta penumpang, yang datang dan pergi dari kota sekitarnya untuk bekerja dan pendidikan, memimpin pemerintah kota untuk memulai pendekatan regional untuk peningkatan kualitas udara.

“Kita perlu menawarkan pilihan transportasi regional metro yang bersih untuk 2 juta orang itu,” kata Walikota Lopéz.

"Kami baru saja menyetujui reformasi konstitusi yang memungkinkan kami membangun institusi untuk wilayah metropolitan, antara Bogotá dan Cundinamarca, provinsi di sekitar kami yang memiliki 46 kota," kata Walikota Lopéz.

"Itu semacam keajaiban di tengah pandemi," tambahnya.

Bogotá berada di tengah-tengah tiga sistem gunung, di antaranya adalah sistem tegalan yang terkenal di dunia yang memasok air tawar ke kota dan provinsi-provinsi di sekitarnya, menambah dorongan untuk penciptaan lembaga regional formal.

“Menciptakan lembaga ini sangat penting, pertama, untuk perlindungan lingkungan secara umum, tetapi kedua, karena kita tidak akan dapat mencapai tujuan kita jika kota di sekitarnya tidak memiliki visi dan tujuan yang sama, karena udara tidak mengetahui administrasi kita dan batas-batas politik.

“Karena itu, kita juga perlu membangun sistem angkutan massal yang bersih ini di tingkat regional, karena kalau tidak kita dapat memiliki, di dalam kota, sistem metro ini, sistem sepeda ini, sistem pejalan kaki ini, tetapi jika orang datang ke kota setiap hari dengan diesel, mobil berbasis bahan bakar ... kita tidak akan dapat mencapai langkah kita sendiri, "kata Walikota Lopéz.

Pemerintahannya mengharapkan bahwa langkah-langkah ini, dikombinasikan, untuk membuat "kontribusi paling penting dalam jangka panjang" untuk peningkatan kualitas udara, di kota di mana transportasi menyumbang lebih dari 70 persen polusi udara.

Bogotá juga akan memberlakukan pembatasan pada truk, yang harus memenuhi standar jika mereka ingin memasuki kota, dan sedang mempertimbangkan menawarkan insentif untuk beralih ke teknologi yang lebih bersih.

"Karena, jika tidak, kita tidak akan dapat mencapai tujuan kami yaitu pengurangan polusi udara 10 persen," jelas walikota.

Anggaran yang diusulkan termasuk investasi hampir 30,000 juta peso Kolombia (sekitar US $ 8 juta) khusus untuk tujuan mengurangi konsentrasi partikel halus (PM10 dan PM2.5) sebesar 10 persen melalui penerapan Rencana Pengelolaan Kualitas Udara Komprehensif 2030 kota.

Di bawah rencana 2030, Kementerian Lingkungan Hidup bermaksud untuk memperkuat dan memperluas cakupan pemantauan kualitas udara kota, dengan fokus pada wilayah barat daya, di mana konsentrasi polusi udara tertinggi, dan di mana pemerintah sekarang mengumumkan akan bekerja dengan semua aktor terkait untuk mencapai pengurangan 18 persen lebih dalam.

Dewan menyetujui rencana pengembangan Bogotá setelah debat yang luas di mana pelobi dan warga negara berpartisipasi.

“Kami memenuhi syarat sasaran kualitas udara kami untuk mengintegrasikan salah satu masalah utama kami: bahwa ada tata udara. Kami akan mencari partisipasi masyarakat sipil dan akademisi yang memungkinkan kami bergerak maju untuk memenuhi tujuan kualitas udara kami, ”kata Sekretaris Lingkungan Bogotá, Carolina Urrutia.

Rencana pengembangan baru adalah sangat selaras dengan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan, dengan 67 persen dari tujuannya terkait langsung dengan CONPES 3918, strategi Kolombia untuk mengimplementasikan SDG di negara ini, dan 90 persen dari anggarannya terkait dengan target SDG, termasuk yang terkait dengan kualitas udara dan perubahan iklim.

“Kami berhasil memperluas rencana aksi kami untuk membuat Distrik mengurangi sedikitnya 15 persen gas rumah kaca selama Pemerintah ini. Kita semua harus berkontribusi untuk mengurangi gas-gas yang menyebabkan perubahan iklim, ”kata Urrutia.

Pemerintah kota melihat lingkungan sebagai "sekutu untuk pengaktifan kembali ekonomi kota".

"Ini adalah kesempatan untuk menciptakan lapangan kerja dan bisnis hijau, untuk mendorong transisi dari ekonomi abu-abu ke hijau, untuk mempromosikan transisi energi, dan kami akan melakukannya," katanya dalam rilis media.

Menekankan fokusnya pada keberlanjutan dan kualitas udara, pemerintah kabupaten Bogotá telah mengambil slogan #UnidosPorUnNuevoAire, atau United for A New Air, berjanji untuk bekerja melindungi kesehatan mereka yang paling rentan terhadap polusi: anak-anak dan orang tua.

“Ini adalah pertama kalinya sebagai pemerintah daerah Bogota menetapkan tujuan spesifik dan berkomitmen pada tujuan khusus untuk membersihkan polusi udara. Tampaknya sederhana, tetapi ... karena polusi udara telah meningkat secara sistematis, dan kami berkomitmen untuk menurunkannya rata-rata 10 persen dalam empat tahun ke depan, itu sangat ambisius, seperti yang diketahui para pakar tentang topik ini. Ini adalah pekerjaan yang sulit untuk dilakukan, ”kata Walikota Lopéz.

Ekonomi Bogotá telah sangat terpukul oleh langkah-langkah untuk menghentikan penyebaran COVID-19 sejak dikunci pada pertengahan Maret, yang paling awal dari semua kota di Kolombia.

Tetapi, karena muncul dari pembatasan pandemi, walikota melihat peluang untuk berinvestasi dalam pemulihan yang berkelanjutan, menekankan, antara lain, pendidikan inklusif dan menarik pekerjaan hijau dan teknologi yang memungkinkan gerakan fleksibel.

"Kami akan mengambil keuntungan bahwa pandemi memungkinkan kami untuk mempercepat agenda ini untuk udara bersih dan untuk berbagai moda transportasi bersih dan hijau, dan kami akan mengambil peluang itu ke depan," kata Walikota Lopéz.

Sumber: Secretaría Distrital de Ambiente, Alcaldía Mayor de Bogotá DC

Baca rilis media dari Kementerian Lingkungan Hidup di sini: Plan de Desarrollo: Mejorar la calidad del aire 10%, prioritas para esta Administración

Lihat presentasi rencana Walikota di sini: Plan de Desarrollo 2020-2024: un nuevo contrato social and ambiental para el siglo XXI

Tonton webinar WWF di sini (bila tersedia) sini (gulir ke "Bersihkan Langit untuk Membersihkan Udara")

Foto spanduk oleh Carlos Felipe Pardo/ CC BY 2.0