Hasil yang lebih baik dan kesadaran lingkungan - BreatheLife2030
Pembaruan Jaringan / Peru / 2020-10-08

Hasil yang lebih baik dan kesadaran lingkungan:
Para petani mengadopsi pertanian tanpa bakar dan konservasi di Peru

Manolo Rojas mulai menggunakan pertanian konservasi karena dia mengkhawatirkan planet ini. Namun ketika hasil panennya mulai meningkat kualitas dan kuantitasnya, para petani disekitarnya mulai menaruh perhatian.

Peru
Bentuknya Dibuat dengan Sketch.
Waktu Membaca: 5 menit

Dua tahun lalu, Manolo Rojas sedang mempersiapkan ladangnya untuk menanam kacang hijau di pertaniannya di Huayao di Peru tengah seperti yang biasa dia lakukan, dengan membakar puing-puing dari tanaman sebelumnya dan mengolah tanah. Ketika seorang teknisi dari organisasi kemanusiaan CARE International mendekatinya untuk mengatakan bahwa dia akan mendapatkan hasil yang lebih baik jika dia tidak melakukan salah satu dari hal itu, dia merasa skeptis.

“Sepertinya tidak masuk akal,” kata Rojas. Bagaimanapun, begitulah cara petani di seluruh dunia membalikkan ladang mereka di antara musim tanam. Tapi Rojas mulai melihat bebatuan di permukaan ladangnya yang dia tahu berarti dia kehilangan lapisan tanah atas, lapisan atas yang kaya nutrisi yang diperlukan untuk panen yang sehat. Dia juga mulai lebih khawatir tentang perubahan iklim, jadi ketika teknisi mengatakan itu padanya pembakaran pertanian terbuka bertanggung jawab atas lebih dari sepertiga dari semuanya emisi karbon hitam, polutan iklim berumur pendek yang berkontribusi terhadap polusi udara, perubahan iklim, dan peningkatan pencairan cryosphere (daerah salju dan es), minatnya terusik.

Manolo Rojas (kiri) bersama pakar Konservasi Pertanian Ademir Calegari

“Kami tidak tahu apakah kami tidak mencoba,” katanya. "Jadi saya memutuskan untuk memberi teknisi ini kesempatan dan mencobanya."

Sudah dua tahun dan Rojas terkejut dengan perbedaan yang terjadi di pertanian dan hidupnya. Tidak hanya bebatuan yang hilang tetapi dia mulai melihat cacing tanah dan serangga lainnya lagi di tanah yang sekarang subur dan gelap tempat dia menanam jagung, wortel, dan sayuran lainnya. Lebih baik lagi, hasil panennya sama atau bahkan lebih tinggi dari sebelumnya. Tidak sejak dia bertemu istrinya di perguruan tinggi dan pindah ke kampung halamannya untuk mulai bertani, dia telah melihat tanah yang sehat ini.

“Saya berkomitmen pada proyek ini karena saya khawatir tentang perubahan iklim dan semua masalah iklim yang kita hadapi. Saya tahu bahwa jika kita tidak menjaga lingkungan, kita akan menghadapi hasil panen yang lebih rendah dan produksi yang lebih rendah di masa depan. Sekarang setelah saya melakukannya, saya menyadari bahwa itu juga meningkatkan produksi dan saya sangat senang tentang itu. ”

Pelajaran yang dipelajari Rojas adalah bagian dari proyek yang dilaksanakan oleh CARE Peru dengan koordinasi internasional oleh Inisiatif Iklim Cryosphere Internasional (ICCI) yang membantu petani mempelajari pertanian konservasi melalui pelatihan dan studi banding.

Saya tahu bahwa jika kita tidak menjaga lingkungan, kita akan menghadapi hasil yang lebih rendah dan produksi yang lebih rendah di masa depan.

Manolo Rojas

Petani Pertanian Konservasi, Peru.

The Prakarsa Pertanian Koalisi Iklim dan Udara Bersih (CCAC) mendukung jaringan dan proyek regional yang memfasilitasi penerapan alternatif pembakaran terbuka. Menerapkan metode “tanpa pembakaran” ini dapat mengurangi setengah emisi karbon hitam global, sekaligus memberikan manfaat ekonomi dan sosial bagi petani seperti Rojas.

Sejak 2014, CCAC telah bekerja dengan ICCI untuk mengatasi masalah ini dengan mitra lokal melalui proyek demonstrasi di Peru dan India.

Di Peru, proyek percontohan dilaksanakan dengan dukungan CARE Peru dan Institut Inovasi Pertanian Nasional untuk Peru.

Pertanian konservasi meningkat di seluruh dunia, didorong oleh keberhasilan petani seperti Rojas yang telah berpartisipasi dalam proyek semacam ini. Faktanya, itu menggantikan pertanian pengolahan konvensional di tingkat 10 juta hektar lahan pertanian setiap tahun.

Para petani memeriksa tutupan tanah di lahan pertanian konservasi berusia 7 tahun selama study tour CARE Peru di Cañete, Peru. (Foto: Odon Zelarayan)

Praktik tersebut melibatkan nol atau sangat sedikit gangguan mekanis melalui praktik yang disebut penyemaian tanpa olah. Alih-alih membakar sisa tanaman untuk membersihkan jalan untuk musim tanam berikutnya, ia disimpan dan digunakan sebagai penutup mulsa tanah yang membantunya mempertahankan kelembapan sehingga lebih sehat dan kecil kemungkinannya untuk terkikis. Ini juga menggunakan rotasi tanaman untuk mengoptimalkan nutrisi tanah dan memerangi hama dan gulma. Pertanian konservasi tidak hanya menghasilkan peningkatan hasil, tetapi juga membuat tanaman lebih tahan terhadap peristiwa ekstrem, menjadikannya strategi adaptasi perubahan iklim yang potensial.

Pembakaran terbuka, yang didefinisikan sebagai semua pembakaran yang disengaja di sektor pertanian tetapi tidak termasuk pembakaran yang ditentukan di lahan liar, bukanlah sesuatu yang hanya dilakukan oleh para petani Peru. Ini banyak dilakukan di seluruh dunia sebagai cara yang murah dan cepat untuk menghilangkan kelebihan jerami pertanian dari tanaman sebelumnya. Ada kesalahpahaman bahwa pembakaran membantu menyuburkan tanah tetapi sebenarnya membakar nutrisi dengan menghancurkan bahan organik. Ini berarti petani mengeluarkan lebih banyak uang untuk menambah pupuk untuk mempertahankan hasil panen mereka. Dengan menggunakan petani pertanian konservasi dapat meningkatkan hasil gandum, misalnya, sebesar 10 persen dalam dua tahun pertama.

Pembakaran terbuka adalah masalah besar di India, di mana CCAC juga mengejar pendekatan multi-cabang untuk menghilangkan praktik tersebut, termasuk mendidik petani dan membantu mereka mengakses alternatif, memantau kebakaran dan melacak dampaknya menggunakan satelit, membantu mengubah tunggul pertanian dari limbah menjadi sumber daya, dan mendukung intervensi kebijakan seperti peraturan pembakaran atau subsidi pertanian untuk peralatan pertanian yang lebih baik.

Menanam kacang di tunggul gandum di pertanian konservasi pertanian di Acobamba, Peru. (Foto: Odon Zelarayan)

“Saya tidak lagi merusak lingkungan karena saya tidak membakar dan saya mengurus bahan organik,” kata Rojas. “Sebelumnya ketika saya membakar saya mencemari lingkungan dan sekarang saya tidak melakukan itu dan saya sangat senang karenanya.”

Dia menambahkan bahwa keuntungan yang lebih langsung dan pribadi juga terbukti. “Saya mendapatkan produk yang lebih berkualitas, dengan buah dan sayuran yang lebih berat dan rasanya lebih enak. Saya menjual produk saya untuk konsumsi manusia, jadi itu sangat penting. "

Rojas mengatakan dia dan istrinya juga mendapat manfaat dari waktu yang mereka hemat, waktu yang sekarang dapat mereka habiskan bersama putra mereka yang baru saja menyelesaikan sekolah hukum. Ada juga imbalan finansial. Rojas memperkirakan dia menghemat $ 200 per hektar per tahun karena dia mengadopsi teknik pertanian konservasi karena lebih mudah untuk menyiapkan ladang untuk ditanami. Pertanian konservasi menghemat uang dari pengolahan tanah dan irigasi dengan mengurangi frekuensi kebutuhannya. Petani juga menghemat uang untuk tenaga kerja manual, bahan bakar, dan pupuk hingga bersih 50 persen.

Rojas tidak sendiri, proyek tersebut telah memiliki tingkat keberhasilan yang mengesankan, sebagian karena petani seperti Rojas memberikan kepemimpinan dan contoh terbaik tentang cara pertanian konservasi dapat meningkatkan kondisi para petani dan planet ini. Dari 32 petani yang mengikuti pelatihan, 23 petani tidak terbakar lagi. Hasil panen kacang hijau dan jagung meningkat sebagai hasil dari praktik pertanian baru.

“Saya memulainya sendiri tetapi saya ingin memimpin orang lain untuk melanjutkan perubahan,” kata Rojas.

Para petani memeriksa sebidang kacang luas dalam studi tur. Acobamba, Peru (Foto: Odon Zelarayan)

“Saya pikir perubahan terpenting yang pernah saya lihat di Manolo dan petani lain yang saya tahu selama proyek berlangsung adalah perubahan pola pikir mereka,” kata Juliana Albertengo, Koordinator Pembakaran Terbuka ICCI Andes. “Mereka telah membuka pikiran dan belajar berpikir sistematis. Alih-alih berpikir dalam kerangka tanaman individu, mereka telah belajar untuk melihat segala sesuatu sebagai sistem yang mencakup masalah ekonomi dan juga iklim. "

Ada manfaat lingkungan lain dari metode ini, ini juga membantu menghemat air. Rojas mengatakan dia dulu mengairi tanamannya setiap 10-15 hari, tetapi sekarang bisa lebih lama karena tanah menahan kelembapan lebih baik karena sisa tanaman menutupinya.

“Air adalah sumber daya yang terbatas di sini dan sumber daya itu menghilang. Jadi kami tahu kami harus menjaga sumber daya yang kami miliki, ”katanya.

Ini terutama penting dari mana Rojas berasal, mengingat gletser Huaytapallana adalah sumber utama pasokan air untuk Huancayo. Selama 20 tahun terakhir, area salju gletser telah berkurang hingga 50 persen, sangat merusak mengingat ia menyediakan 40 persen air untuk sungai yang merupakan sumber utama air minum. Karbon hitam dari pembakaran pertanian terbuka merupakan faktor utama dalam degradasi gletser karena partikel karbon hitam mengendap di salju dan es dan mengurangi albedo permukaan, atau kemampuan untuk memantulkan matahari.

“Bahkan jika itu setetes air dalam ember ketika datang ke perubahan iklim, saya masih sangat senang tentang itu,” kata Rojas. “Kita akan meninggal dunia dan jika kita tidak melakukan apapun saat ini kita akan meninggalkan masalah untuk anak-anak kita sehingga kita perlu memperhatikan masa depan. Itu yang paling penting. ”

Salib diposting dari CCAC