Polusi udara memotong masa hidup, truk diesel dan bus adalah penyebab utama - BreatheLife2030
Pembaruan Jaringan / Koalisi Iklim dan Udara Bersih / 2020-03-04

Polusi udara memotong masa hidup, truk diesel dan bus adalah penyebab utama:

Emisi kendaraan sendiri bertanggung jawab atas 385,000 kematian pada tahun 2015, itulah sebabnya kerja Koalisi Iklim dan Udara Bersih untuk memitigasi mereka lebih penting daripada sebelumnya.

Iklim dan Koalisi Udara Bersih
Bentuknya Dibuat dengan Sketch.
Waktu Membaca: 4 menit

Dari ratusan ribu siswa Thailand tetap di rumah dari sekolah di Bangkok, untuk peringatan di London bahwa mereka yang memiliki masalah jantung atau paru-paru harus mengurangi aktivitas berat di luar ruangan, hingga tingkat polusi Hari Tahun Baru di New Delhi 20 kali lebih tinggi Dari apa yang dianggap aman, tanda-tanda bahwa 2020 akan terganggu oleh polusi udara beracun sudah berlimpah.

Setiap orang kehilangan hampir dua tahun hidup mereka, rata-rata, berkat polusi udara. Bahkan, dengan sembilan dari sepuluh orang di dunia menghirup udara yang tercemar - dan sekitar 7 juta meninggal setiap tahun - itu adalah ancaman kesehatan terbesar di dunia, melampaui cambuk seperti HIV / AIDS, malaria dan tuberkulosis, dan memiliki efek yang setara seperti merokok.

Polusi udara sebagian besar disebabkan oleh aktivitas manusia seperti mengendarai mobil dan tugas berat, truk dan bus bertenaga diesel, dan pembakaran batu bara. Emisi kendaraan sendiri bertanggung jawab atas perkiraan 385,000 kematian dini pada 2015 (sekitar 11.4 persen kematian akibat polusi udara tahun itu). Secara total, emisi knalpot menghasilkan kekalahan 7.8 juta tahun korban jiwa dan kerusakan kesehatan senilai $ 1 triliun pada tahun 2015.

Penyebab utama adalah partikel halus (juga dikenal sebagai PM)2.5) dalam polusi udara. Partikel-partikel ini sangat kecil sehingga dapat menyusup ke paru-paru dan sistem kardiovaskular, sehingga meningkatkan risiko berbagai penyakit kronis, termasuk stroke, penyakit jantung, kanker paru-paru, dan pneumonia. Karbon hitam, polutan super yang juga berkontribusi terhadap perubahan iklim, adalah unsur utama dalam pembentukan PM2.5 polusi udara.

Partikel PM 2.5 cukup kecil untuk memasuki aliran darah

“Ketika kita mengurangi polusi udara dari sumber diesel, kita mendapatkan pengurangan emisi karbon hitam. Ini adalah kemenangan besar bagi kualitas udara dan iklim, ”kata Josh Miller dari International Council on Clean Transportation (ICCT). "Ada banyak manfaat kesehatan masyarakat lokal dari akting dan kami memiliki alasan internasional tambahan untuk bertindak karena itu juga menguntungkan perubahan iklim."

Salah satu strategi untuk mengatasi masalah ini adalah desulfurisasi global bahan bakar on-road yang dapat menghindari 500,000 kematian setiap tahun pada tahun 2050 dan menghemat $ 18 triliun biaya kesehatan (16 kali lebih banyak dari biaya desulfurisasi). Ini adalah strategi yang telah diambil oleh banyak negara, terutama di Eropa dan Amerika Utara dengan bergerak menuju bahan bakar dengan tingkat sulfur rendah dan sangat rendah, yang memiliki emisi yang jauh lebih sedikit berbahaya. Namun, lebih dari setengah negara di dunia - kebanyakan negara berpenghasilan rendah dan menengah di Afrika, Asia, dan Amerika Latin - belum melakukannya. Sangat penting bagi kesehatan global dan iklim, untuk mendukung negara-negara ini pindah ke bahan bakar yang lebih bersih.

Untuk melakukan ini, Koalisi Iklim dan Udara Bersih (CCAC) mengembangkan a Strategi Global untuk Memperkenalkan Bahan Bakar Belerang Rendah dan Kendaraan Diesel Bersih yang, jika sepenuhnya diterapkan, bisa hampir menghilangkan bahan bakar sulfur tinggi di jalan dan mengurangi setidaknya 90 persen emisi partikel kecil dan karbon hitam dari kendaraan di jalan.

Satu pendekatan yang relatif mudah adalah dengan memasang kembali filter partikulat diesel ke kendaraan yang lebih tua. Ini dapat mengurangi massa partikel dari mesin 2004 sebesar 90 persen dan partikel ultrafine dengan faktor 100 (minimal). Negara-negara yang mengimpor bahan bakar harus mengadopsi standar nasional dan regional untuk bahan bakar dan teknologi yang lebih bersih, sementara negara-negara yang memiliki kapasitas penyulingan, seperti Nigeria, India, dan Kuwait, harus berinvestasi dalam meningkatkan kilang mereka sehingga mereka menghasilkan bahan bakar dengan tingkat sulfur sangat rendah. Ini akan membutuhkan partisipasi sektor swasta. Semua negara harus mengadopsi standar emisi kendaraan selain standar sulfur rendah.

Sebuah bus diesel tua mengeluarkan asap hitam di Addis Ababa, Ethiopia

Kemajuan terus berkembang di seluruh dunia. Standar bahan bakar bersih pertama kali dikembangkan di beberapa negara, dimulai dengan Amerika Serikat pada 2007 dan kemudian diikuti oleh negara-negara Eropa beberapa tahun kemudian. Segera negara-negara seperti Jepang, Korea Selatan, dan Turki melakukan hal yang sama. Pada Juli 2019, 39 negara telah menerapkan standar bebas jelaga dan lima lainnya (Brasil, Cina, Kolombia, India, dan Meksiko) berencana untuk menerapkannya sebelum 2025.

Tetapi kemajuan ini perlu disebarkan secara lebih merata ke seluruh dunia. Sebagian sebagai akibat dari peraturan yang tidak seimbang, lebih dari 90 persen kematian akibat polusi udara terjadi di negara-negara miskin, terutama di Asia dan Afrika.

"Di luar pembuat kendaraan terbesar di dunia ada kebutuhan besar untuk terus memajukan kemajuan menuju standar-standar ini yang bermanfaat bagi kesehatan masyarakat dan iklim di pasar negara berkembang termasuk Afrika, Timur Tengah, dan Asia," kata Miller.

Nigeria, misalnya, adalah pasar kendaraan terbesar dalam Komunitas Ekonomi Negara-Negara Afrika Barat (ECOWAS). Bahan bakar kendaraan dapat memiliki 100 kali tingkat sulfur yang diperbolehkan di Eropa, 90 persen kendaraan yang diimpor ke Nigeria adalah barang bekas, dan tidak ada batasan usia pada kendaraan komersial yang diimpor, yang berarti bahwa kendaraan murah yang tidak memenuhi standar yang lebih tinggi sedang dibuang ke negara. Ketika permintaan kendaraan meningkat, demikian pula dampaknya. Nigeria memiliki populasi terbesar ketujuh di dunia, dan diperkirakan akan berlipat ganda selama 30 tahun ke depan. Antara 2010 dan 2015, beban kesehatan dari transportasi jalan meningkat sebesar 25 persen dan biaya moneter ke Nigeria diperkirakan mencapai $ 42 miliar.

Negara-negara berupaya mencegah dampak buruk polusi udara. Pada Desember 2018, ECOWAS bertemu untuk a lokakarya dua hari didukung oleh CCAC. Perwakilan negara menyetujui kadar sulfur maksimum dalam bahan bakar impor dan standar emisi minimum untuk kendaraan baru. Benin, Togo, dan Mali telah menerapkan peraturan yang lebih ketat. Dan di sisi lain benua, itu Komunitas Afrika Timur menjadi wilayah Afrika pertama yang beralih ke bahan bakar sulfur rendah di 2015.

Bus bebas-jelaga di Santiago, Chili

Pada bulan September 2018. a KTT Amerika Selatan tentang pengendalian emisi kendaraan diadakan di Buenos Aires, Argentina untuk membantu regulator meningkatkan kepatuhan dan penegakan emisi, dan transisi ke transportasi bebas jelaga. Negara-negara yang hadir mengembangkan a rencana kerja regional bersama untuk mengimplementasikan langkah-langkah seperti mengadopsi standar engine bebas-jelaga, meningkatkan kualitas bahan bakar, dan menegakkan perubahan ini. Baik di Paraguay dan Republik Dominika, Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa mendukung studi biaya-manfaat dari jenis intervensi ini.

Namun, untuk sepenuhnya mencapai kemajuan yang diperlukan, segudang strategi yang didukung oleh CCAC harus dimanfaatkan. Ini termasuk sepenuhnya alternatif non-diesel untuk kendaraan, seperti gas alam terkompresi, biofuel, kendaraan hibrida-listrik atau sepenuhnya listrik. Opsi lain adalah memasukkan bahan bakar ke proses desulfurisasi seperti hydrotreating yang meminimalkan kandungan sulfur. CCAC juga mendukung perubahan perilaku individu dengan mendorong transportasi aktif seperti berjalan dan bersepeda, memilih transportasi umum, dan memprioritaskan kereta api alih-alih pesawat jika memungkinkan. Pemerintah didorong untuk menerapkan kebijakan dan infrastruktur yang memungkinkan jenis perubahan perilaku ini.

Ini bekerja dengan hasil yang berpotensi tinggi. Menurut a Laporan yang ditugaskan oleh CCAC oleh ICCT melaksanakan pekerjaan yang didukung CCAC dapat mengurangi emisi karbon hitam diesel hingga 88 persen di bawah level 2010 pada tahun 2040. Selain itu, jika diterapkan sepenuhnya pada tahun 2050, itu dapat menghindari 500,000 kematian setiap tahun sambil mencegah pemanasan 0.2 derajat Celcius selama 20 hingga 40 XNUMX tahun. Namun, tujuan yang lebih curam pun diperlukan untuk tetap berada dalam target pemanasan global.

Dengan lebih dari satu dekade untuk mencegah pemanasan di atas 1.5 derajat Celcius, langkah sementara juga diperlukan. Ketika populasi global tumbuh, masih perlu mengangkut orang dan barang di seluruh dunia. Pemerintah akan membutuhkan semua metode yang mereka miliki untuk memenuhi permintaan yang meningkat sambil menghindari pemanasan yang dahsyat dan dampaknya terhadap kesehatan manusia.

Diposting silang dari CCAC