Pembaruan Jaringan / Seluruh Dunia / 2021-10-11

57 walikota menandatangani deklarasi perlindungan hutan:

Worldwide
Bentuknya Dibuat dengan Sketch.
Waktu Membaca: 2 menit

Dari Paris hingga Jakarta, hampir 60 walikota di kota-kota besar meminta pemerintah dan perusahaan untuk meningkatkan perlindungan hutan saat mereka berjanji untuk menghijaukan jalan mereka sendiri.

pernyataan, ditandatangani oleh para pemimpin 57 kota di enam benua yang mewakili lebih dari 170 juta orang, diselenggarakan oleh Inisiatif Cities4Forests, jaringan kota yang berkomitmen untuk melestarikan dan memulihkan hutan.

“Tidak ada tindakan yang cukup di tingkat nasional dan kita kalah perang melawan deforestasi,” kata John-Rob Pool, manajer implementasi di Cities4Forests, yang dipimpin oleh World Resources Institute, sebuah lembaga pemikir yang berbasis di AS.

bagan yang menunjukkan cara kerja inisiatif Cities4Forests
Gambar: Institut Sumber Daya Dunia

“Kami memiliki massa kritis kota yang bersedia berbicara tentang pentingnya hutan untuk diri mereka sendiri … dan penduduk kota, (dan) untuk pentingnya konservasi hutan,” katanya.

Menjaga hutan yang kaya karbon sangat penting untuk membantu dunia memenuhi tujuannya untuk mengurangi emisi pemanasan planet. Hutan juga membantu membersihkan udara dan air, mendukung kesehatan manusia, menawarkan perlindungan banjir dan mengurangi panas perkotaan untuk kota.

Namun pada tahun 2020, hilangnya hutan tropis di seluruh dunia menyamai ukuran Belanda, menurut layanan pemantauan Global Forest Watch.

Penandatangan deklarasi Cities4Forests – yang juga termasuk Freetown, Glasgow, Oslo, Accra, Mexico City dan San Francisco – meminta semua pemerintah untuk menerapkan kebijakan yang kuat untuk melindungi, memulihkan, dan mengelola hutan secara berkelanjutan.

Deklarasi tersebut berbunyi: ketika pemerintah nasional mengalokasikan lebih dari US$13 triliun untuk stimulus ekonomi terkait pandemi, negara-negara harus berinvestasi dalam infrastruktur alam yang ramah iklim—terutama konservasi dan restorasi hutan—yang dapat menciptakan lapangan kerja skala besar, meningkatkan kesehatan masyarakat, dan membangun ketahanan terhadap guncangan di masa depan.

Pemerintah negara maju juga harus memberikan insentif perdagangan dan keuangan untuk mendukung konservasi hutan, terutama yang berada di daerah tropis, kata deklarasi tersebut.

Ini termasuk mendukung pertanian berkelanjutan dan mereformasi kebijakan yang merusak hutan, tambahnya.

Bank, investor, dan dana kekayaan negara harus menghindari investasi dalam kegiatan yang dapat memicu deforestasi, seperti produksi minyak sawit dan daging sapi, dan harus memprioritaskan solusi berbasis alam dan komoditas bebas deforestasi, kata Pool.

Perusahaan juga harus memastikan rantai pasokan mereka bermanfaat bagi alam, tambah deklarasi tersebut.

Tahun lalu, sekelompok merek rumah tangga global meluncurkan dorongan baru untuk memerangi hilangnya hutan tropis setelah berjuang untuk memenuhi target keberlanjutan 2020.

Untuk memainkan peran mereka, banyak kota meningkatkan kesadaran akan pentingnya konservasi hutan, mempromosikan produk berkelanjutan di antara konsumen, dan memulihkan vegetasi, tambah Pool.

“Sebagai walikota, kami melindungi hutan dunia dengan menghijaukan kembali kota-kota kami dan melindungi tanah alami kami yang luas,” kata Yvonne Aki-Sawyerr, walikota Freetown, ibu kota Sierra Leone.

“Tapi kita tidak bisa melakukannya sendiri. Kami menyerukan kepada pemerintah nasional untuk meningkatkan ambisi mereka,” katanya dalam sebuah pernyataan.