40 tahun kerja sama dan terus bertambah dengan UNECE Air Convention - BreatheLife2030
Pembaruan Jaringan / Jenewa, Swiss / 2019-12-17

40 tahun kerja sama dan terus bertambah dengan UNECE Air Convention:

Para menteri dan perwakilan tingkat tinggi memperbarui komitmen untuk mengatasi polusi udara

Jenewa, Swiss
Bentuknya Dibuat dengan Sketch.
Waktu Membaca: 3 menit

Ini cerita pertama kali dipublikasikan di situs web Koalisi Iklim dan Udara Bersih.

Ketika 32 Negara Anggota menandatangani Konvensi Polusi Udara Lintas Batas Jangka Panjang pada tahun 1979, tidak terbukti bahwa ia akan berkembang menjadi kerangka kerja regional yang berhasil untuk mengendalikan dan mengurangi kerusakan pada kesehatan manusia dan lingkungan yang disebabkan oleh polusi udara lintas batas.

Namun, itu pencapaian Konvensi di wilayah UNECE selama 4 dekade terakhir tak kalah luar biasa: tren polusi udara dan pertumbuhan ekonomi telah dipisahkan. Emisi zat berbahaya termasuk partikel dan belerang telah berkurang 30-80% sejak 1990 di Eropa dan 30-40% di Amerika Utara. Hal ini menyebabkan tanah dan danau hutan menjadi lebih sehat. Di Eropa, tindakan ini mencakup 1 tahun tambahan harapan hidup dan mencegah 600,000 kematian prematur setiap tahun.

Untuk merayakan 40 tahun kerja sama yang sukses di bawah Konvensi, Para Pihak pada Konvensi, mitra dan negara di luar wilayah UNECE berkumpul di Jenewa, Swiss, pada tanggal 11 dan 12 Desember, untuk Sesi Peringatan Hari Jadi Khusus, yang diadakan sebagai bagian dari Sesi ke 39 dari Badan Eksekutif untuk Konvensi (9-13 Desember 2019).

Pada sesi tersebut, para Menteri dan perwakilan tingkat tinggi dari lebih dari 50 negara mengakui tonggak sejarah berdasarkan Konvensi, memuji kemajuan di kawasan ini, dan membahas visi untuk pengembangan Konvensi di masa mendatang. Peserta mengakui bahwa Konvensi akan tetap menjadi instrumen penting dari kerja sama lingkungan internasional, di dalam dan di luar wilayah UNECE.

40 tahun udara yang lebih bersih dengan Konvensi Udara UNECE

Peserta juga memamerkan perkembangan terakhir di negara mereka dan berbagi pengalaman dan pelajaran yang didapat, sementara pada saat yang sama mengakui bahwa masih ada beberapa tantangan untuk mengimplementasikan Konvensi, yang membutuhkan dukungan lebih lanjut.

Yang penting, para Menteri dan perwakilan tingkat tinggi menyetujui suatu Deklarasi Hari Jadi untuk memperbarui komitmen mereka untuk tindakan pada udara yang lebih bersih di kawasan ini, sejalan dengan Strategi Jangka Panjang untuk Konvensi untuk 2020-2030 dan seterusnya.

Merayakan pencapaian Konvensi yang tak tertandingi, Sekretaris Eksekutif UNECE Olga Algayerova mendesak bahwa ada banyak tantangan di depan, termasuk mengurangi partikel di kota-kota dan mengatasi polusi Metana dan Nitrogen. Dia lebih lanjut menekankan bahwa “sementara Konvensi Udara adalah instrumen regional, negara-negara dan kawasan di bagian lain dunia juga menghadapi masalah polusi udara yang parah. Alat ilmiah, model, data, metode pemantauan, dokumen panduan dan praktik terbaik yang dikembangkan berdasarkan Konvensi tersedia untuk semua orang di dunia dan dapat memberikan dasar yang sangat baik untuk tindakan terkoordinasi antara berbagai wilayah ”.

Menyadari pentingnya kerja sama yang lebih kuat baik di dalam maupun di luar wilayah UNECE dan kebutuhan untuk lebih berbagi pengalaman dan keahlian Konvensi, Para Pihak Konvensi juga meluncurkan inisiatif baru, forum untuk kerja sama internasional tentang polusi udara. Ini akan mendukung pertukaran informasi internasional dan saling belajar pada tingkat teknis dan kebijakan dan dimaksudkan untuk menjadi tempat penyimpanan informasi teknis dan pertemuan negara-negara dan organisasi, memfasilitasi peningkatan kerja sama internasional pada tantangan kritis ini.

Mantan Sekretaris Jenderal PBB dan Ketua Dewan Nasional Iklim dan Kualitas Udara Republik Korea, Ban Ki-moon, menggambarkan Konvensi tersebut sebagai "perjanjian penting yang telah memajukan kemajuan regional melawan polusi udara dan perubahan iklim dengan cara yang tak terukur" , menetapkan “preseden teladan” untuk menginspirasi kebijakan dan kerja sama nasional dan regional dan, pada akhirnya, kemajuan menuju kerangka kerja yang dapat ditegakkan pada skala global (lihat video di bawah).

Helena Molin Valdés, Kepala Sekretariat Koalisi Iklim dan Udara Bersih, mengatakan peringatan 40 tahun Konvensi tersebut merupakan tonggak penting dan menyambut peluncuran Forum Kerjasama Internasional tentang Polusi Udara.

Kepala CCAC, Helena Molin Valdés, berbicara pada peringatan 40 tahun Konvensi Udara

“Kita perlu menghubungkan titik-titik untuk memajukan upaya global untuk mengurangi emisi yang menyebabkan polusi udara dan perubahan iklim. Seluruh dunia dapat belajar banyak dari 'Konvensi Udara' UNECE yang dalam 40 tahun telah mampu mengurangi konsentrasi polusi lintas batas menjadi antara 40-80%, tergantung pada polutannya. Mereka telah mengembangkan pedoman, pengembangan kapasitas dan mekanisme kepatuhan, ”kata Ms. Molin Valdés. “Kami siap mendukung kerja Forum Kerjasama Internasional tentang Polusi Udara, terutama untuk mempromosikan solusi untuk mengurangi karbon hitam, metana, dan ozon troposfer.”

Para pihak juga merayakan berlakunya (7 Oktober 2019) dari Protokol Gothenburg yang diubah. Protokol adalah contoh bagaimana mengurangi polutan udara klasik, seperti Sulfur, dan polutan iklim berumur pendek, seperti karbon hitam, yang merupakan komponen utama dari partikel halus, dapat diintegrasikan ke dalam satu instrumen yang mengikat secara hukum.

Acara peringatan juga termasuk permainan negosiasi untuk negosiator masa depan di bidang kebijakan udara dan acara sampingan yang diselenggarakan oleh organisasi mitra.

Para pihak dan negara-negara lain sepakat bahwa Konvensi tersebut tetap relevan seperti 40 tahun yang lalu dan akan memainkan peran penting dalam pengembangan kebijakan udara bersih di masa depan di kawasan ini dan di luarnya.

Pelajari lebih lanjut tentang Konvensi dan dampaknya bagi udara bersih sini.

Ban Ki-moon menyoroti dampak Konvensi Udara untuk tindakan mengatasi polusi udara