Pembaruan Jaringan / Afrika / 2022-11-18

37 solusi untuk Afrika:
Penilaian Terpadu Polusi Udara dan Perubahan Iklim untuk Pembangunan Berkelanjutan di Afrika

Penilaian Uni Afrika, CCAC, UNEP dan SEI, menunjukkan bagaimana para pemimpin Afrika dapat bertindak di bidang transportasi, perumahan, energi, pertanian, dan limbah—untuk memerangi perubahan iklim, mencegah polusi udara, dan melindungi kesehatan manusia.

Afrika
Bentuknya Dibuat dengan Sketch.
Waktu Membaca: 5 menit

Ringkasan

Polusi udara dan perubahan iklim adalah duo yang mematikan bagi Afrika, dan harus ditangani bersama. Polutan udara dan gas rumah kaca seringkali berasal dari sumber yang sama dan bahkan bisa lebih berbahaya bila digabungkan. Afrika sangat rentan terhadap perubahan iklim. Saat ini, diperkirakan 1 juta orang per tahun meninggal sebelum waktunya akibat polusi udara di benua itu. Namun ada cara untuk memperbaiki situasi: mencegah emisi dari polutan iklim berumur pendek (SLCP), seperti metana dan karbon hitam, sangat penting bagi dunia untuk tetap berada di bawah 1.5°C. Mengurangi SLCP akan membantu menyelamatkan nyawa dan melindungi lingkungan.

Afrika memiliki peluang besar untuk terus berkembang secara berkelanjutan. Pembuat kebijakan dapat meningkatkan kesejahteraan manusia, dan melindungi alam dengan berinvestasi dalam solusi untuk bersama-sama memerangi perubahan iklim dan polusi udara. Sebuah baru Penilaian Terpadu Polusi Udara dan Perubahan Iklim untuk Pembangunan Berkelanjutan di Afrika dari Komisi Uni Afrika (AUC), Koalisi Iklim dan Udara Bersih (CCAC), dan Program Lingkungan PBB (UNEP), yang dikembangkan oleh para ilmuwan Afrika dalam proses yang didukung oleh Stockholm Environment Institute (SEI), menunjukkan bagaimana para pemimpin Afrika dapat bertindak cepat di 5 bidang utama—transportasi, perumahan, energi, pertanian, dan limbah—Untuk memerangi perubahan iklim, mencegah polusi udara, dan melindungi kesehatan manusia. 

Tindakan yang direkomendasikan Kajian secara bersamaan memotong polusi udara dan mencegah perubahan iklim. Pemerintah Afrika dapat menuai banyak manfaat, termasuk:

  • Mencegah 200,000 kematian dini per tahun pada tahun 2030 dan 880,000 kematian per tahun pada 2063;
  • Memotong emisi karbon dioksida dengan 55%, emisi metana oleh 74%, dan emisi oksida nitrat 40% pada tahun 2063;
  • Meningkatkan ketahanan pangan dengan mengurangi penggurunan dan meningkatkan hasil panen beras, jagung, kedelai, dan gandum, dan
  • Berkontribusi secara signifikan terhadap upaya global untuk menjaga pemanasan di bawah 1.5°C dan membatasi dampak negatif perubahan iklim regional.

Pesan kunci

Informasi Latar Belakang

Polusi udara adalah keadaan darurat iklim dan kesehatan masyarakat, di Afrika dan di seluruh dunia.

  • Polusi udara adalah ancaman lingkungan terbesar bagi kesehatan manusia, dan bertanggung jawab atas sekitar 7 juta kematian setiap tahun secara global. Hampir semua orang di Bumi – 99% populasi dunia – menghirup udara tercemar yang melebihi pedoman kualitas udara WHO.
  • Di Afrika, lebih dari 1 juta orang meninggal sebelum waktunya setiap tahun akibat paparan polusi udara dalam dan luar ruangan. Polusi udara secara tidak proporsional merugikan wanita, anak-anak, orang tua, dan orang miskin. Kelompok rentan di Afrika paling berisiko terkena dampak kesehatan negatif gabungan dari polusi udara dan perubahan iklim.

Polusi udara dan perubahan iklim tidak dapat dipisahkan. Mereka harus diatasi bersama.

  • Polutan udara dan gas rumah kaca seringkali berasal dari sumber dan pendorong yang sama, termasuk pertumbuhan ekonomi yang didorong oleh bahan bakar fosil.
  • Beberapa polutan, termasuk metana SLCP dan karbon hitam, berkontribusi langsung terhadap kedua dampak tersebut secara bersamaan.
  • Karena sangat kuat dan tidak bertahan lama di atmosfer, tindakan cepat untuk mengurangi emisi SLCP adalah cara paling efektif untuk menjaga pemanasan global di bawah 1.5°C.

Seiring ledakan ekonomi dan populasi Afrika selama beberapa dekade mendatang, pemerintah harus memastikan bahwa manusia dan iklim tetap sehat.

  • Populasi dan ekonomi Afrika akan tumbuh pesat antara sekarang dan 2063. Uni Afrika bertujuan untuk mencapai Agenda 2063, dan rencana transformatif untuk mencapai “Ekonomi dan masyarakat yang berkelanjutan secara lingkungan dan tahan iklim” sebagai tujuan utama.
  • Populasi Afrika diproyeksikan meningkat 32% pada tahun 2030 dan 137% pada tahun 2063. Pada saat itu diperkirakan lebih dari 60% orang Afrika akan tinggal di kota. Pertumbuhan yang cepat ini akan dibarengi dengan permintaan besar-besaran untuk transportasi dan makanan. Memastikan nol kelaparan pada tahun 2063 akan membutuhkan makanan hampir tiga kali lebih banyak daripada saat ini.
Tentang Penilaian

Penilaian Afrika menunjukkan jalan yang berkelanjutan ke depan. Ini bertujuan untuk memenuhi tidak hanya Agenda 2063, tetapi juga Tujuan Pembangunan Berkelanjutan pada tahun 2030, terlepas dari peningkatan besar dalam aktivitas ekonomi, urbanisasi, dan populasi yang menyertai pembangunan.

  • Penilaian tersebut adalah penilaian terpadu pertama tentang polusi udara dan perubahan iklim untuk benua tersebut dan memberikan dasar ilmiah yang kuat untuk tindakan menuju udara bersih di Afrika, termasuk pengembangan wilayah di seluruh benua. Program Udara Bersih. Penilaian ini ditulis oleh tim pan-Afrika dengan kontribusi dari ilmuwan dan pakar internasional.
  • Rekomendasi Kajian sangat selaras dengan prioritas utama Agenda 2063 dan dengan tujuan dan target Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDG). Hampir semua rekomendasi dapat ditemukan di setidaknya satu Kontribusi yang Ditentukan Secara Nasional (NDC) Afrika dan saat ini diidentifikasi berkontribusi untuk mencapai tujuan mitigasi perubahan iklim nasional.
Rekomendasi

Di lima bidang utama, Penilaian merekomendasikan 37 tindakan yang hemat biaya dan terbukti, termasuk:

  • Beralih ke kendaraan yang lebih bersih dan publik yang aman dan terjangkau mengangkut, serta bersepeda dan berjalan kaki yang aman
  • Beralih ke memasak bersih yang berkelanjutan dan peralatan rumah tangga yang efisien untuk pendinginan dan penyejuk udara di perumahan sektor
  • Pindah ke terbarukan energi dan meningkatkan efisiensi energi, menangkap metana dari minyak, gas, dan batu bara, serta secara drastis mengurangi emisi GRK dan SLCP lainnya
  • Mengurangi emisi metana dari pertanian dengan praktik ternak dan pupuk yang lebih baik, mengurangi kerugian panen dan limbah makanan, dan mempromosikan pola makan yang sehat
  • Berkembang lebih baik limbah sistem manajemen, menghasilkan lebih sedikit limbah organik, dan mengurangi pembakaran terbuka.

Sudah ada bukti bahwa solusi ini berhasil. Sebagian besar dari 37 solusi telah berhasil diterapkan di berbagai bagian Afrika. Contoh termasuk:

  • angkutan: Kesepakatan regional telah memperkenalkan standar emisi bahan bakar dan kendaraan yang bersih, dan impor kendaraan listrik meningkat. Banyak kota bekerja untuk meningkatkan pilihan angkutan umum dan angkutan tidak bermotor.
  • Residential: Opsi memasak bersih meningkat di seluruh Afrika, dan 40% negara Afrika kini telah mengadopsi standar kinerja energi minimum wajib (MEPS) untuk AC.
  • Energi: Afrika memiliki potensi energi matahari yang sangat besar, dan negara-negara telah mulai menetapkan target yang ambisius untuk perluasan energi terbarukan di bawah Kontribusi yang Ditentukan Secara Nasional (NDC).
    • Beberapa negara Afrika telah berkomitmen untuk mengurangi emisi metana minyak dan gas, berjanji untuk menghilangkan 45% pada tahun 2025 dan 60-70% pada tahun 2030.
    • Lebih dari 25 negara di benua itu telah bergabung dengan Global Methane Pledge, yang bertujuan untuk mengurangi emisi metana yang disebabkan manusia setidaknya 30 persen pada tahun 2030 secara global.
  • Kopi: Pembasahan dan Pengeringan Alternatif (AWD) telah berhasil divalidasi di seluruh Afrika Barat. Untuk menghindari pembakaran terbuka residu pertanian, terdapat inisiatif untuk membantu petani mendaur ulang limbah pascapanen untuk penggunaan yang berbeda, seperti briket bahan bakar dan pengomposan residu dan limbah.
  • Limbah: Kemitraan pemerintah-swasta yang baru dan inovatif telah mulai meningkatkan cakupan layanan pengumpulan sampah di daerah perkotaan.
Jalan Menuju Masa Depan

Afrika membutuhkan dukungan untuk mengatasi masalah polusi udara dan perubahan iklimnya. Ini bertanggung jawab atas sebagian kecil dari emisi gas rumah kaca global namun menanggung beban dampak negatif yang tidak proporsional.

  • Semua negara di luar Afrika harus secara drastis mengurangi emisi mereka sendiri untuk membantu membatasi pemanasan hingga 1.5°C untuk membantu Afrika menghindari dampak terburuk perubahan iklim dan mengurangi biaya adaptasi.
  • Rumah bagi hampir 20% populasi dunia, Afrika hanya bertanggung jawab atas 4% emisi karbon dioksida. Namun, benua ini bertanggung jawab atas 13% emisi metana, menjadikan pengurangan metana sebagai bidang investasi yang sangat penting, terutama karena metana juga merupakan prekursor polusi ozon troposfer yang berdampak pada kesehatan manusia dan hasil panen.
  • Ilmuwan, bisnis, keuangan, aktor non-negara, pemerintah, pembangunan, dan aktor lainnya harus bergabung untuk mengumpulkan sumber daya dan menerapkan langkah-langkah Penilaian untuk mencapai perubahan yang signifikan dan berdampak.
  • Negara dan penyandang dana dapat membantu dalam pengembangan Program Udara Bersih AUC untuk implementasi langkah-langkah penilaian, sebagaimana didukung oleh Konferensi Menteri Lingkungan Hidup Afrika – AMCEN.

Apa yang terjadi jika kita tidak bertindak?

  • Tanpa perubahan kebijakan, emisi gas rumah kaca akan meningkat tiga kali lipat pada tahun 2063.
  • Polusi udara luar ruangan diproyeksikan akan semakin parah, menyebabkan sekitar 930,000 kematian dini per tahun pada tahun 2030 dan sekitar 1.6 juta kematian dini per tahun pada tahun 2063.
  • Meskipun ada kemajuan dalam teknologi memasak bersih, polusi udara rumah tangga masih menyebabkan sekitar 170,000 kematian dini per tahun pada tahun 2030 (150,000 pada tahun 2063).
  • Tanpa tindakan, pertumbuhan ekonomi yang diperparah oleh pertumbuhan populasi, urbanisasi yang tidak terencana, dan gaya hidup yang tidak berkelanjutan akan memperburuk tekanan pada sumber daya, lingkungan, dan kesehatan manusia, serta dapat meningkatkan ketidaksetaraan dan membatasi kemampuan Afrika untuk mencapai pembangunan berkelanjutan.

 

Link 

Rangkuman untuk Pengambil Keputusan (ENG/FR)


Brosur Komunikasi (ENG/FR/AR) https://www.ccacoalition.org/en/resources/communications-brochure-integrated-assessment-air-pollution-and-climate-change-sustainable