Delegasi Majelis Lingkungan PBB didesak untuk menjadi kreatif untuk menyelesaikan masalah lingkungan, termasuk polusi udara - BreatheLife 2030
Pembaruan Jaringan / Nairobi, Kenya / 2019-03-11

Delegasi Majelis Lingkungan PBB mendesak untuk menjadi kreatif untuk menyelesaikan masalah lingkungan, termasuk polusi udara:

Majelis Lingkungan PBB Keempat dimulai, mendesak delegasi untuk "Selesaikan Berbeda"

Nairobi, Kenya
Bentuknya Dibuat dengan Sketch.
Waktu Membaca: 3 menit

Suatu hari yang panas, Arpit Dhupar muda sedang minum di salah satu dari banyak penjual jus tebu di kota asalnya Delhi ketika dia melihat sesuatu: jelaga dari asap knalpot yang dipancarkan oleh mesin diesel yang digunakan vendor untuk memberi daya pada alat penghancur tebu mereka. mengubah dinding di belakang mereka menjadi hitam.

"Terpikir olehku: mengapa tidak dengan sengaja menangkap polutan untuk melukis dinding - dan kertas - sebagai gantinya?" dia mengenang.

Bertahun-tahun kemudian, itulah tepatnya yang dilakukan oleh insinyur tersebut, salah satu pendiri Chakr Innovation, yang menggunakan teknologi dan proses berbasis pelarut baru yang menangkap 90 persen partikel dari mesin diesel dan mengubahnya menjadi pigmen tinta tidak beracun - the kualitas yang sama seperti yang digunakan dalam industri percetakan.

“Chakr dalam bahasa Hindi berarti 'siklus.' Ketika saya mendirikan Chakr Innovation, saya berangkat untuk menyelesaikan siklus karbon, sehingga tidak berakhir di atmosfer tetapi dapat ditangkap dan digunakan lagi, ”kata 2018 Juara Muda Bumi untuk Asia dan Pasifik.

Kreativitas, seperti pemikiran Dhupar yang berbeda, adalah apa yang UN Environment harapkan peserta 4,700 pada Majelis Lingkungan PBB keempat minggu ini akan dibawa ke meja, mendesak mereka untuk "Memecahkan Berbeda" dan mengambil pendekatan inovatif yang berani ketika mereka membahas kebijakan baru, teknologi dan solusi inovatif untuk mencapai konsumsi dan produksi yang berkelanjutan.

Dia adalah di antara tujuh Juara Muda 2018 yang berada di Nairobi untuk menghadiri acara tersebut, yang dimulai hari ini.

gambarUpacara penghargaan Young Champions of the Earth di New York, 2018. Foto oleh Lingkungan PBB.

"Tidak seperti sebelumnya, waktu untuk bertindak sekarang," kata Presiden Majelis Lingkungan PBB dan Menteri Lingkungan Hidup Estonia, Siim Kiisler.

“Kami tahu kami dapat membangun masyarakat yang lebih berkelanjutan, sejahtera, dan inklusif dengan pola konsumsi dan produksi berkelanjutan yang mengatasi tantangan lingkungan kita dan tidak meninggalkan siapa pun di belakang. Tetapi kita perlu menciptakan kondisi yang memungkinkan ini terjadi. Dan kita perlu melakukan berbagai hal secara berbeda, ”katanya.

Menjelang pertemuan, Penjabat Direktur Eksekutif Lingkungan PBB, Joyce Msuya, mengirim surat dengan kata-kata keras ke negara-negara, mendesak mereka untuk memberikan perubahan nyata.

“Waktu hampir habis. Kami dulu berjanji dan berpolitik. Kami adalah komitmen masa lalu dengan sedikit pertanggungjawaban. Yang dipertaruhkan adalah hidup, dan masyarakat, seperti yang kita ketahui dan nikmati sekarang, ”tulisnya.

“Sudah jelas bahwa kita perlu mengubah cara perekonomian kita bekerja, dan cara kita menghargai hal-hal yang kita konsumsi,” katanya tersebut. “Tujuannya adalah untuk memutus hubungan antara pertumbuhan dan peningkatan penggunaan sumber daya, dan mengakhiri budaya kita yang tidak berguna.”

A Laporan latar belakang Lingkungan PBB (pdf) disiapkan untuk Majelis menetapkan adegan, melayani beberapa wahyu baru berdasarkan laporan GEO6 mendatang, inventarisasi komprehensif dan penilaian keadaan lingkungan dan respons kebijakan terhadap tantangan lingkungan yang diidentifikasi, yang juga menguraikan jalur yang mungkin untuk mencapai berbagai tujuan lingkungan yang telah disepakati oleh negara. .

Salah satu temuannya, menurut laporan latar belakang, adalah itu manfaat kesehatan global dari mengurangi polusi udara dan mencapai target 2 ° C dari Perjanjian Paris bisa setinggi $ 54.1 triliun dolar, dengan biaya global hanya $ 22.1 triliun.

Laporan tersebut menempatkan nilai jasa ekosistem yang hilang antara 1995 dan 2011 sebesar $ 4 triliun hingga $ 20 triliun; menunjukkan bagaimana praktik pertanian memberi tekanan yang semakin besar pada lingkungan, dengan biaya sekitar $ 3 triliun per tahun, dan memperkirakan biaya terkait polusi pada $ 4.6 triliun per tahun.

Sementara sampah laut diperkirakan akan mendominasi putaran pembicaraan ini, dokumen latar belakang membahas polusi udara, yang menyatakan:

“... polusi udara menyebabkan kerugian ekonomi $ 5 triliun setiap tahun dan tetap merupakan kontributor utama lingkungan terhadap beban penyakit global, yang menyebabkan sekitar 7 juta kematian dini setiap tahun, termasuk 4 juta karena polusi udara sekitar dan 3 juta untuk polusi udara dalam ruangan. “Paparan terhadap polusi udara paling tinggi terjadi di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah, terutama di antara 3 miliar orang yang mengandalkan pembakaran kayu, arang, residu tanaman dan pupuk kandang untuk pemanas, penerangan dan memasak.

“Di bawah hukum internasional, Negara memiliki kewajiban untuk mencegah kerusakan yang tak terduga terhadap hak asasi manusia yang disebabkan oleh degradasi lingkungan. Namun demikian, komunitas internasional belum secara memadai menangani bahaya lingkungan. ”

Delegasi juga akan membahas kemajuan dalam implementasi resolusi 2017 UNEA tentang pencegahan dan pengurangan polusi udara untuk meningkatkan kualitas udara secara global.

Minggu ini, Young Champion akan berbicara di acara-acara tingkat tinggi dan menghadiri sesi jejaring dengan delegasi dari seluruh dunia, dan akan menyelenggarakan sesi koktail berjudul "Youth to Power", di mana mereka akan memfasilitasi diskusi yang menantang para pemimpin dunia untuk memasukkan pemuda dalam debat lingkungan.

Arpit dan Juara Muda lainnya akan membahas Aliansi untuk Ambisi Tinggi tentang Bahan Kimia dan Limbah, sekelompok menteri dan perwakilan senior dari organisasi antar pemerintah, industri dan masyarakat sipil, untuk mendorong aksi multi-level pada isu-isu seputar bahan kimia dan limbah.

Baca siaran pers pembukaan UNEA di sini: Para pemimpin dunia berkumpul di badan lingkungan hidup utama PBB untuk meningkatkan solusi bagi ekonomi yang berkelanjutan.

Baca dokumen latar belakang Lingkungan PBB untuk Majelis Lingkungan PBB 4 di sini: Solusi inovatif untuk tantangan lingkungan dan konsumsi dan produksi berkelanjutan.

Baca lebih lanjut tentang Arpit Dhupar, Juara Muda Bumi untuk Asia dan Pasifik, di sini: Young Champion of the Earth, pemenang untuk Asia Pasifik.


Foto spanduk oleh Lingkungan PBB.