Laporan Khusus WHO: Mengurangi polutan iklim berumur pendek suatu keharusan untuk kesehatan dan iklim - BreatheLife 2030
Pembaruan Jaringan / Katowice, Polandia / 2018-12-06

Laporan Khusus WHO: Mengurangi polutan iklim berumur pendek suatu keharusan untuk kesehatan dan iklim:

Laporan Khusus Kesehatan Organisasi dan Perubahan Iklim yang dikeluarkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia di COP 24 membuat tujuh rekomendasi untuk memajukan iklim, kesehatan dan pembangunan.

Katowice, Polandia
Bentuknya Dibuat dengan Sketch.
Waktu Membaca: 4 menit

Artikel ini pertama kali terbit situs web Iklim dan Koalisi Udara Bersih.

Laporan World Health Organization (WHO) khusus yang dikeluarkan hari ini menyerukan kepada semua negara untuk "mengidentifikasi dan mempromosikan tindakan untuk mengurangi emisi karbon dan polusi udara, dengan komitmen khusus untuk mengurangi emisi polutan iklim berumur pendek dalam Kontribusi yang Ditentukan secara Nasional (NDCs) ".

Laporan itu melanjutkan, "tindakan yang ditargetkan pada polutan iklim berumur pendek akan membantu menyelamatkan lebih dari dua juta jiwa setiap tahun dan mengurangi tingkat pemanasan global oleh 0.5 ° C, pada pertengahan abad ini" dan membuat titik yang mengintegrasikan tindakan pada Mitigasi iklim, manajemen kualitas udara dan kesehatan akan menghasilkan lebih banyak keuntungan dan meningkatkan efisiensi kebijakan publik.

Itu Laporan Khusus WHO tentang Kesehatan dan Perubahan Iklim diluncurkan setiap tahun KTT iklim PBB (COP 24)di Katowice, Polandia.

Dr Diarmid Campbell-Lendrum, Perubahan Iklim dan Pemimpin Tim Kesehatan di WHO, mengatakan bahwa dunia perlu melakukan perjuangan untuk aksi iklim dan perjuangan melawan polusi udara satu dan sama.

“Buktinya sangat jelas. Yang paling laporan terbaru dari IPCC menunjukkan seberapa cepat kita perlu memotong emisi karbon dioksida tetapi juga menunjukkan kita harus memotong emisi polutan iklim berumur pendek untuk memenuhi tujuan Kesepakatan Paris, ”kata Dr Campbell-Lendrum. “Itu akan membawa manfaat kesehatan yang sangat besar. Efek gabungan dari mengatasi perubahan iklim dan mendapatkan manfaat kesehatan jauh lebih besar daripada trade-off. ”

"Kami akan mendesak semua orang, apakah Anda berada di sisi kesehatan atau sisi perubahan iklim untuk mengenali ini adalah pertarungan yang sama, kami memiliki jawaban yang sama," katanya.

Dan McDougal, Anggota Senior di Iklim dan Koalisi Bersih, sepakat mengatakan penanggulangan polusi iklim yang berumur pendek dan karbon dioksida dapat memiliki manfaat langsung.

“Kami fokus pada polutan iklim berumur pendek karena dua hal - satu, kaitannya dengan kesehatan - ini adalah polutan udara yang memiliki dampak paling cepat terhadap kesehatan dan menanggulanginya secara nyata, dan dua karena dampak suhu dari pemanasan yang sangat tinggi ini. polutan banyak kali dari karbon dioksida, ”kata McDougal. "Tapi karena zat ini berumur pendek di atmosfer, tindakan untuk mencegah emisi mereka dapat memiliki efek langsung pada suhu,"

"Dengan mengambil tindakan global, dunia dapat menghindari hingga 0.6 derajat Celcius pemanasan antara sekarang dan 2050," katanya. "Jadi, jika kita akan memenuhi target yang ditetapkan dalam Perjanjian Paris, kita harus benar-benar mengatasi SLCPs selain karbon dioksida."

Laporan itu menyebutkan dua polutan iklim hidup pendek dengan dampak terbesar pada perubahan iklim dan kesehatan, karbon hitam dan metana.

Karbon hitam (atau jelaga), dihasilkan oleh pembakaran yang tidak efisien di sumber seperti kompor dan mesin diesel. Karbon hitam mempengaruhi sistem iklim regional, mempercepat gletser mundur di daerah pegunungan dan Arktik dan mengganggu monsun Asia Selatan. Ini juga merupakan kontributor yang signifikan (5 – 15%) dari paparan perkotaan terhadap partikel halus.

Metana adalah gas rumah kaca yang kuat yang bereaksi dengan polutan lain untuk membentuk ozon di permukaan tanah, yang bertanggung jawab atas kematian 230 000 dari penyakit pernapasan kronis setiap tahun.

Mengurangi polutan iklim berumur pendek adalah yang pertama dari tujuh rekomendasi yang dibuat dalam laporan. Enam lainnya adalah:

• Masukkan implikasi kesehatan dari langkah-langkah mitigasi dan adaptasi dalam desain kebijakan ekonomi dan fiskal, termasuk penetapan harga karbon dan reformasi subsidi bahan bakar fosil.

• Sertakan komitmen untuk menjaga kesehatan dari UNFCCC dan Perjanjian Paris, dalam buku aturan untuk Perjanjian Paris; dan secara sistematis memasukkan kesehatan dalam NDC, Rencana Adaptasi Nasional dan Komunikasi Nasional ke UNFCCC.

• Menghilangkan hambatan yang ada untuk investasi dalam adaptasi kesehatan terhadap perubahan iklim, terutama untuk sistem kesehatan yang tahan iklim dan fasilitas perawatan kesehatan “cerdas iklim”.

• Memfasilitasi dan mempromosikan keterlibatan komunitas kesehatan sebagai advokat tepercaya, terhubung dan berkomitmen untuk aksi iklim.

• Memobilisasi Walikota kota dan pemimpin subnasional lainnya, sebagai pejuang tindakan lintas sektoral untuk mengurangi emisi karbon, meningkatkan ketahanan, dan meningkatkan kesehatan.

• Secara sistematis melacak kemajuan di bidang kesehatan yang dihasilkan dari mitigasi dan adaptasi perubahan iklim, dan melapor ke Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim, proses tata kelola kesehatan global dan sistem pemantauan untuk SDG.

Laporan itu mendesak negara-negara untuk berbuat lebih banyak untuk mengurangi perubahan iklim dengan mengatakan manfaat jauh lebih besar daripada biaya.

Jika komitmen mitigasi dalam Perjanjian Paris terpenuhi, laporan itu mengatakan, jutaan jiwa dapat diselamatkan melalui polusi udara yang berkurang, pada pertengahan abad ini. Kebijakan mitigasi yang lebih ketat juga akan menghasilkan manfaat kesehatan yang lebih besar.

Menurut laporan tersebut, bukti terbaru menunjukkan bahwa keuntungan kesehatan dari skenario energi untuk memenuhi tujuan iklim Paris akan lebih dari memenuhi biaya keuangan mitigasi di tingkat global dan akan melebihi itu di negara-negara seperti Cina dan India beberapa kali.

Laporan itu memperingatkan bahwa kegagalan untuk bertindak merusak faktor-faktor penentu sosial dan lingkungan kesehatan, termasuk akses masyarakat ke udara bersih, air minum yang aman, makanan yang cukup dan tempat tinggal yang aman. Perubahan iklim akan mempengaruhi kesehatan terutama di masyarakat yang paling miskin dan paling rentan seperti Negara-negara berkembang pulau-pulau kecil (SIDS) dan negara-negara yang kurang berkembang, sehingga memperlebar kesenjangan kesehatan.

Laporan Khusus COP 24: Kesehatan dan Perubahan Iklim ditulis atas permintaan Frank Bainimarama, COP 23 President dan Perdana Menteri Fiji, dengan tujuan untuk menyediakan:

• Pengetahuan global tentang interkoneksi antara perubahan iklim dan kesehatan.

• Tinjauan tentang inisiatif dan perangkat yang digunakan oleh komunitas kesehatan masyarakat nasional, regional, dan global untuk mendukung dan meningkatkan tindakan untuk mengimplementasikan Kesepakatan Paris untuk masyarakat yang lebih sehat dan lebih berkelanjutan.

• Rekomendasi untuk negosiator UNFCCC dan pembuat kebijakan untuk memaksimalkan manfaat kesehatan dari mengatasi perubahan iklim dan menghindari dampak kesehatan terburuk dari tantangan global ini.

Anda dapat mengunduh laporan sini.

Baca artikel aslinya sini.


Foto spanduk oleh Ravi Choudhary / Hindustan Times melalui Getty Images