Laporan baru menguraikan langkah-langkah polusi udara yang dapat menyelamatkan jutaan jiwa dan memperlambat perubahan iklim - BreatheLife 2030
Pembaruan Jaringan / Jenewa, Swiss / 2018-10-30

Laporan baru menguraikan langkah-langkah pencemaran udara yang dapat menyelamatkan jutaan nyawa dan memperlambat perubahan iklim:

Langkah-langkah hemat biaya 25 dapat melihat 1 miliar orang di Asia menghirup udara bersih oleh 2030, menurut laporan yang diluncurkan pada konferensi polusi udara utama.

Jenewa, Swiss
Bentuknya Dibuat dengan Sketch.

Artikel ini pertama kali terbit situs web Iklim dan Koalisi Udara Bersih.

Jutaan jiwa bisa diselamatkan dan satu miliar orang yang tinggal di Asia bisa menghirup udara bersih oleh 2030 jika 25 sederhana dan biaya-efektif dilaksanakan, menurut laporan PBB baru.

Saat ini, sekitar 4 miliar orang - 92 persen penduduk Asia dan Pasifik - terpapar pada tingkat polusi udara yang menimbulkan risiko signifikan bagi kesehatan mereka.

Laporan itu, yang dirilis pada konferensi global WHO pertama tentang polusi udara dan kesehatan, Pencemaran Udara di Asia dan Pasifik: Solusi berbasis Sains, adalah penilaian ilmiah pertama yang komprehensif dari pandangan polusi udara di Asia dan Pasifik. Ini rincian kebijakan 25 dan langkah-langkah teknologi yang akan memberikan manfaat lintas sektor.

Menurut laporan tersebut, menerapkan secara efektif pengukuran 25 akan menghasilkan pengurangan 20 persen dalam karbon dioksida dan pengurangan 45 persen dalam emisi metana, mencegah hingga sepertiga derajat Celcius dalam pemanasan global. Mengakibatkan pengurangan ozon di permukaan tanah akan mengurangi kerugian panen sebesar 45 persen untuk kombinasi jagung, beras, kedelai dan gandum.

Sekitar 7 juta orang di seluruh dunia meninggal secara prematur setiap tahun dari penyakit yang berkaitan dengan polusi udara, dengan sekitar 4 juta kematian ini terjadi di Asia-Pasifik. Pengurangan polusi udara luar ruangan dari tindakan 25 dapat mengurangi kematian dini di wilayah ini hingga sepertiga, dan membantu menghindari sekitar 2 juta kematian prematur akibat polusi udara dalam ruangan.

Erik Solheim, kepala Lingkungan PBB, mengatakan: “Ini adalah fakta yang tidak menguntungkan bahwa menghirup udara bersih, kebutuhan manusia yang paling mendasar, telah menjadi kemewahan di banyak bagian dunia. Tetapi ada banyak solusi yang sudah dicoba dan teruji yang dapat kita terapkan sekarang untuk menyelesaikan masalah ini. Menerapkan pengukuran kualitas udara ini tidak hanya baik untuk kesehatan dan lingkungan, juga dapat meningkatkan inovasi, penciptaan lapangan kerja dan pertumbuhan ekonomi. ”

Menerapkan langkah-langkah 25 diproyeksikan menelan biaya US $ 300 – 600 miliar per tahun, hanya sekitar 5 persen dari proyeksi peningkatan PDB tahunan sebesar US $ 12 triliun. Selain memberikan manfaat besar bagi kesehatan manusia, produksi pangan, perlindungan lingkungan dan mitigasi perubahan iklim, sekeranjang manfaat tambahan akan bertambah, termasuk penghematan dalam pengendalian pencemaran.

Analisis ini mempertimbangkan keragaman yang cukup di wilayah ini dan mengelompokkan tindakan yang dipilih ke dalam tiga kategori:

• Kontrol emisi konvensional berfokus pada emisi yang mengarah pada pembentukan partikel halus (PM2.5). Ini termasuk kegiatan seperti: peningkatan standar emisi dan kontrol pada kendaraan, pembangkit listrik, dan industri skala besar dan kecil.

• Langkah-langkah kualitas udara lebih lanjut (tahap selanjutnya) untuk mengurangi emisi yang mengarah pada pembentukan PM2.5 dan belum menjadi komponen utama kebijakan udara bersih di banyak bagian kawasan. Ini termasuk kegiatan-kegiatan seperti: Mengurangi pembakaran limbah pertanian dan perkotaan, mencegah kebakaran hutan dan lahan gambut, dan pengelolaan kotoran ternak yang tepat.

• Ukuran berkontribusi pada sasaran prioritas pembangunan dengan manfaat untuk kualitas udara. Ini termasuk kegiatan seperti: menyediakan energi bersih untuk rumah tangga, meningkatkan transportasi umum dan mempromosikan penggunaan kendaraan listrik, menggunakan energi terbarukan untuk pembangkit listrik, dan bekerja dengan perusahaan minyak dan gas untuk menghentikan pembakaran dan mengurangi kebocoran.

Ukuran udara bersih 25 tidak sama tepat untuk setiap bagian Asia Pasifik. Keragaman kawasan berarti tindakan harus disesuaikan, diprioritaskan, dan dilaksanakan sesuai dengan kondisi nasional.

Laporan ini merupakan kolaborasi antara United Nations Environment Programme (Lingkungan PBB), Kemitraan Udara Bersih Asia Pasifik (APCAP), dan Iklim dan Koalisi Udara Bersih (CCAC), dan diluncurkan pada Konferensi Global pertama WHO tentang Pencemaran Udara dan Kesehatan.

Baca lebih lanjut di sini: Laporan Baru Menguraikan Tindakan Polusi Udara yang Dapat Menyelamatkan Jutaan Kehidupan dan Perubahan Iklim yang Lambat

Laporan dan ilustrasi infografis di sini: Tindakan polusi udara untuk Asia dan Pasifik


Kutipan lagi

Dr Rokho Kim, Koordinator Regional Kesehatan dan Lingkungan, WHO, Wilayah Pasifik Barat: “Karena industrialisasi dan urbanisasi yang cepat, orang-orang di Asia Pasifik menderita dari kematian yang dapat dicegah dan penyakit yang berhubungan dengan polusi udara jauh lebih besar daripada mereka yang tinggal di daerah lain. Misalnya, sekitar 2.2 juta orang meninggal karena polusi udara di Pasifik Barat setiap tahun. Saya berharap laporan ini akan membantu negara dan kota di kawasan Asia dan Pasifik untuk melindungi kesehatan manusia dan kehidupan dari dampak polusi udara. ”

Takashi Ohmura, Konselor, Kementerian Lingkungan Jepang: “Kerjasama antara berbagai negara, pemerintah daerah, industri dan organisasi masyarakat sipil sangat penting untuk menerapkan 25 langkah udara bersih. Untuk mendorong kerja sama semacam itu, kerangka kerja regional memainkan peran penting. Kami akan terus bekerja dengan kerangka kerja mitra kami termasuk Kemitraan Bersih Udara Asia Pasifik dan Iklim dan Koalisi Udara Bersih untuk meningkatkan kualitas udara. Bersama-sama kita dapat menerapkan perubahan untuk pembangunan Asia dan Pasifik yang lebih baik dan berkelanjutan. ”

Helena Molin Valdés, Kepala Sekretariat Koalisi Iklim dan Udara Bersih: “Kualitas udara dan perubahan iklim sangat erat kaitannya. Banyak langkah yang diuraikan dalam laporan ini mengurangi polutan iklim berumur pendek seperti metana, karbon hitam, hidrofluorokarbon, dan ozon permukaan tanah. Dengan cepat mengurangi kekuatan iklim dan karbon dioksida yang kuat ini adalah satu-satunya cara untuk memastikan kita tetap memanas sampai 1.5 derajat Celcius. Menerapkan langkah-langkah ini bukan hanya kemenangan untuk kesehatan dan kesejahteraan wilayah, itu adalah kemenangan bagi planet ini. ”

Ketua Bersama Laporan, Profesor Yun-Chul Hong, dari Seoul National University: “Dengan langkah-langkah 25 ini, pemodelan canggih dilakukan pada beberapa ratus opsi potensial untuk mengurangi polusi udara. Laporan ini memberikan gambaran yang jelas tentang manfaat yang akan diperoleh dengan mengadopsi langkah-langkah dan menawarkan beberapa panduan pelaksanaan melalui studi kasus kehidupan nyata. Kami berharap laporan ini akan bertindak sebagai platform untuk berbagi pengalaman dan tindakan praktis untuk mencegah dan mengendalikan polusi atmosfer di seluruh kawasan Asia dan Pasifik. ”

Dr Johan Kuylenstierna, Direktur Kebijakan di Stockholm Environment Institute: “Solusi yang ditetapkan dalam laporan ini, jika dilakukan dalam 10 tahun, hanya akan membebankan sebagian kecil dalam peningkatan kekayaan selama waktu itu. Untuk mewujudkan manfaat ini, negara-negara akan perlu memilih tindakan udara bersih yang paling tepat dari antara solusi 25 teratas. Misalnya, dengan menerapkan dan menegakkan kontrol polusi udara di industri dan pembangkit listrik, mengurangi emisi kendaraan, dan berinvestasi dalam energi terbarukan dan efisiensi energi. ”


Foto spanduk oleh Jean-Etienne Minh-Duy Poirrier /CC BY-SA 2.0.