CCAC's High Level Assembly meningkatkan ambisi untuk mengatasi tantangan 1.5 ° C - BreatheLife 2030
Pembaruan Jaringan / Katowice, Polandia / 2018-12-19

CCAC's High Level Assembly meningkatkan ambisi untuk mengatasi tantangan 1.5 ° C:

Perakitan Tingkat Tinggi 10th, yang diadakan di COP24 minggu lalu, mengakui pentingnya mengintegrasikan tindakan kualitas iklim dan udara dan memberikan 'Program Aksi CCAC untuk Mengatasi Tantangan 1.5 ° C'

Katowice, Polandia
Bentuknya Dibuat dengan Sketch.

Artikel ini ditulis oleh Iklim dan Koalisi Udara Bersih. Ini pertama kali muncul sini.

Iklim dan Koalisi Udara Bersih (CCAC) Para menteri dan perwakilan tingkat tinggi sepakat untuk mendorong Program Aksi ambisius di Majelis Tingkat Tinggi 10th Koalisi pada pertemuan Iklim PBB (COP24) di Katowice, Polandia.

Program Aksi panggilan untuk meningkatkan ambisi untuk cepat mengurangi polutan iklim berumur pendek dan untuk memastikan bahwa upaya mitigasi terintegrasi untuk mengatasi polusi udara dan perubahan iklim pada saat yang sama.

Upaya ini dapat menghindari peningkatan suhu 0.6˚C antara sekarang dan 2050, mencegah jutaan kematian dini akibat polusi udara, mencegah 50 juta ton kerugian tanaman setiap tahun, dan membantu mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan.

Program Aksi mengakui bahwa tindakan yang diambil dalam dekade berikutnya sangat penting jika dunia ingin mencapai tujuan temperatur 1.5 derajat Celcius (1.5oC) dari Paris. Ini menyerukan kepada semua mitra Koalisi untuk "mendefinisikan dan memandu pembicaraan untuk mencapai pengurangan tingkat pemanasan yang cepat dalam waktu dekat, sementara pada saat yang sama berusaha mencapai tujuan jangka panjang untuk menstabilkan sistem iklim".

Ketua Bersama CCAC Working Group, Alice Kaudia, memimpin pertemuan dan meminta negara-negara untuk berbagi pandangan tentang bagaimana meningkatkan ambisi iklim sambil mempertimbangkan manfaat tambahan untuk udara bersih. Dia juga meminta mitra untuk mendukung CCAC Talanoa Statement dan Penyerahan Bersama dan menyumbangkan sumber daya untuk dana perwalian Koalisi dan bekerja.

Atas nama Menteri Luar Negeri Polandia dan Presiden COP 24, Kinga Majewska, Departemen Perlindungan Udara dan Iklim, Kementerian Lingkungan Hidup, Polandia, menyambut mitra Koalisi untuk Katowice dan mendorong mereka untuk bertindak mengatakan, "Kami sadar bahwa perjanjian politik penting tetapi setelah itu kita harus pulang dan mengambil tindakan untuk mewujudkan perjanjian tersebut ”.

Ms Majewska mengatakan mengintegrasikan upaya untuk mengurangi polusi udara dan perubahan iklim adalah satu dan sama, dan bahwa Polandia menganggap tindakan Koalisi untuk mengurangi polutan iklim berumur pendek adalah gratis untuk tindakan untuk mengurangi karbon dioksida (CO2).

David Paul, Menteri Lingkungan Hidup, Kepulauan Marshall, menyerukan peningkatan ambisi dan tindakan cepat dan efektif dari semua negara, menekankan bahwa melebihi batas 1.5˚C akan menambah konsekuensi yang tidak dapat diubah dan titik-titik tipping risiko, sehingga sulit untuk menstabilkan iklim.

“Kami harus bertindak, dan kami bertindak cepat dengan dampak. Kami sekarang mengerti bahwa jalur untuk mempertahankan kami ke 1.5˚C berarti pengurangan yang dalam pada polutan iklim berumur pendek, ”kata Menteri Paul. “Kami harus berani dan kami harus berani. Jika kita melakukannya, kita semua akan menuai hasilnya. Mereka yang tidak akan tertinggal dan kehilangan manfaat yang datang dengan aksi iklim. ”

Para menteri dan perwakilan tingkat tinggi organisasi internasional dan non-pemerintah mengacu pada temuan-temuan baru-baru ini Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim Laporan Khusus: Pemanasan Global 1.5˚C (Laporan 1.5˚C IPCC), dan Laporan Kesenjangan Emisi 2018 Lingkungan PBB untuk menyerukan peningkatan tindakan pada polutan iklim berumur pendek untuk secara cepat mengurangi tingkat pemanasan dalam waktu dekat, dan untuk melengkapi upaya pengurangan CO2 global.

Elvestuen, Menteri Iklim dan Lingkungan Norwegia mengatakan: “Laporan IPCC 1.5˚C menunjukkan kegawatan situasi yang kita hadapi. Kita harus bertindak cepat dan dengan cara yang memungkinkan untuk mencapai tujuan 1.5˚C. Perbedaan antara dunia 1.5˚C dan dunia 2˚C, adalah dunia yang tidak kita kenali di masa depan. ”

Untuk memenuhi tugas menantang untuk mencapai tujuan iklim dan pembangunan dunia, Menteri Elvestuen mengatakan dunia perlu menarik semua kemungkinan pengungkit untuk memperlambat pemanasan.

"Agar berhasil dalam jangka panjang, kita perlu memilih jalur yang akan memperlambat laju pemanasan global dalam waktu dekat," katanya. “Dengan mengurangi polutan iklim berumur pendek - seperti metana, karbon hitam dan HFC - dan gas yang berumur panjang seperti CO2, kami meningkatkan peluang keberhasilan kami.”

Satya Triparthi, Asisten Sekretaris Lingkungan PBB, mengatakan Majelis Tingkat Tinggi adalah ruang yang unik di mana negara-negara dapat memiliki dampak maksimum. Dia mengatakan tantangan perubahan iklim tumbuh secara eksponensial dan meminta "kita untuk berhenti berpikir dalam silo dan mulai berpikir secara sangat terintegrasi" untuk mengurangi ancaman terhadap iklim dan kualitas udara.

"Ada solusi untuk mengatasi masalah ini," kata Triparthi. "Kita perlu menemukan tekad untuk mengambil langkah yang diperlukan untuk membuat perbedaan bagi kehidupan jutaan orang."

Lingkungan PBB dengan bangga menjadi tuan rumah Sekretariat Iklim dan Sekretariat Udara Bersih.

Kebutuhan untuk tindakan dan solusi disorot dalam sebuah video yang ditampilkan pada pertemuan tersebut.

Rachel Kyte, Perwakilan Khusus Sekretaris Jenderal PBB untuk Energi Berkelanjutan untuk Semua, mengatakan COP 24 adalah langkah penting dalam upaya kolektif untuk meningkatkan ambisi, dan bahwa Iklim dan Koalisi Udara Bersih dikenal karena ambisinya. Dia meminta mitra Koalisi untuk mempertimbangkan menyediakan solusi pendinginan yang efisien energi, mencatat bahwa karena dunia menjadi lebih hangat bersih dan pendinginan yang efisien energi menjadi suatu kebutuhan, bukan kemewahan. Dia meminta Koalisi untuk membiayai dan menyebarkan solusi rendah karbon, berinvestasi dalam solusi teknologi nol-karbon, dan berpikir secara sistematis tentang bagaimana biaya efektif dan berkelanjutan memenuhi kebutuhan masyarakat.

Emmanuel de Guzman, Sekretaris Perubahan Iklim, Komisi Perubahan Iklim, Filipina, menyoroti pemenang 2018 Climate and Clean Air Awards dan mencatat bahwa mereka mewakili berbagai solusi, proyek dan upaya individu yang dilakukan untuk mengurangi polusi udara dan iklim.

"Pekerjaan pemenang Penghargaan Iklim dan Bersih Air membantu mengubah sikap, memicu inovasi, menyediakan peluang bisnis, dan meningkatkan kehidupan dan mata pencaharian," katanya. “Pemenang penghargaan memberi contoh seperti apa tindakan iklim, mereka adalah pahlawan yang bertindak cepat.”

Meningkatkan Ambisi

Para menteri menguraikan ide-ide untuk meningkatkan ambisi yang harus diambil Koalisi.

James Shaw, Menteri Perubahan Iklim, Selandia Baru, mengatakan Koalisi menyediakan satu dari beberapa forum untuk membahas emisi gas metana dari pertanian dan telah menjadi penting dalam mendorong negara-negara untuk memasukkan emisi pertanian dalam Kontribusi yang Ditentukan secara Nasional (NDC).

Menteri Shaw meminta lebih banyak negara Koalisi untuk bergabung dengan Prakarsa pertanian dan untuk Koalisi untuk menyiapkan dana khusus untuk Pertanian.

"Ada ketakutan bahwa tindakan pada perubahan iklim akan berdampak pada keamanan pangan dan pangan," kata Menteri Shaw. “Kami tidak lagi memiliki rasa takut itu. Kami tahu kami dapat memberi makan dunia dan mengurangi emisi pada saat yang sama. ”

Carolina Schmidt, Menteri Lingkungan, Chili, mencatat bahwa upaya tambahan diperlukan untuk mengatasi perubahan iklim, termasuk dengan mengurangi SLCP. Dia menekankan pentingnya menangani SLCP di sektor transportasi, energi, perumahan, dan pendinginan, dan mengatakan bahwa Chili sedang mengerjakan proposal untuk mengurangi karbon hitam.

Menteri Schmidt juga mengatakan Koalisi Kampanye BreatheLife, dipimpin oleh Organisasi Kesehatan Dunia dan Lingkungan PBB, menyajikan peluang penting untuk mengkomunikasikan bahaya polusi udara dan manfaat tindakan. 10 juta orang di Chili menderita dampak kesehatan yang berkaitan dengan polusi udara dan kampanye telah membantu Chili berkomunikasi dengan orang-orang tentang bahaya pemanasan rumah mereka dengan kayu dan biomassa.

Vincent Biruta, Menteri Sumber Daya Alam, Tanah, Hutan, Lingkungan Hidup dan Pertambangan, Rwanda, menggarisbawahi bahwa kunci keberhasilan anggota Koalisi adalah pekerjaannya untuk menyampaikan dan meratifikasi Amandemen Kigali ke Protokol Montreal. Dia juga mengatakan Koalisi adalah salah satu yang pertama untuk mengenali manfaat udara bersih dari peningkatan efisiensi energi dalam pendinginan.

Menteri Biruta mengatakan Koalisi memiliki kesempatan lain untuk memberikan solusi dalam skala dan menyerukan Koalisi untuk mempertimbangkan perubahan arusnya Inisiatif HFC untuk inisiatif Pendinginan Hemat Energi.

“Efisiensi energi dalam pendinginan tidak memiliki perhatian serius yang layak. Kita dapat menghemat $ 2.9 triliunan dalam biaya operasi dan menggandakan manfaat iklim kita dengan mengurangi HFC dan meningkatkan efisiensi energi. ”Menteri Biruta berkata. "Kami adalah koalisi yang dapat bertindak cepat dan Rwanda siap mendukung upaya CCAC dalam hal ini."

Yasuo Takahashi, Wakil Menteri Urusan Lingkungan Global, Kementerian Lingkungan Hidup, Jepang, mengatakan Jepang akan terus mendukung upaya Koalisi untuk mengurangi emisi dari sektor sampah dan upaya untuk memperkuat perencanaan aksi nasional pada polutan iklim berumur pendek (SNAP). Mr Takahashi mencatat pentingnya data sains untuk mengarusutamakan SLCP dalam rencana aksi nasional dan mengatakan Jepang baru-baru ini meluncurkan Greenhouse Gases Observing Satellite (GOSAT II) telah meningkatkan akurasi untuk mendeteksi CO2 dan emisi metana dan akan membantu meningkatkan pemahaman distribusi gas metana global.

Ada juga janji untuk dana perwalian Koalisi untuk membantu memberikan pekerjaan penting ini.

Menteri Luar Negeri Monaco, Gilles Tonelli, menandatangani perjanjian donor dengan CCAC untuk 500,000 Euro untuk 2018-2019. Menteri Tonelli mengatakan bahwa Monaco telah lama terlibat dalam peningkatan kualitas udara dan bekerja dengan CCAC tahun ini untuk memasang monitor kualitas udara pertama di sebuah stadion di Monako.

Finlandia mendukung Program Aksi CCAC dan mengumumkan kontribusi 200,000 Euro kepada CCAC Trust Fund. Finlandia juga memiliki paket multi-juta dolar untuk mengatasi karbon hitam di Arktik dan mengembangkan alat untuk penilaian emisi terpadu dan ingin bekerja dengan negara lain untuk mengembangkan alat-alat ini lebih lanjut.

Wilayah Belgia di Wallonia menjanjikan Euro 100,000 untuk Koalisi. Jean-Luc Crucke, Menteri Anggaran, Keuangan, Energi, Iklim dan Bandara Daerah Walloon, mengatakan bahwa kerja CCAC sangat penting untuk membuat perbedaan antara dunia 1.5˚C dan 2˚C. Menteri Crucke juga meminta Koalisi untuk bekerja pada inisiatif untuk meningkatkan transportasi aktif, seperti bersepeda dan berjalan kaki, sebagai alternatif untuk mengemudi.

Koalisi juga menyambut delapan anggota baru sebagai mitra. Mitra negara termasuk Argentina, Panama, dan Zimbabwe. Mitra LSM baru termasuk Oxfam, Uni Internasional untuk Transportasi Umum, Dana Udara Bersih, dan Lab Iklim Remaja. Negara Bagian California AS bergabung sebagai mitra sub-regional pertama dari Koalisi.

California mengatakan mereka memiliki rencana aktif untuk menghadapi Pencemar Iklim berumur pendek dan memainkan bagian besar rencana negara untuk mencapai netralitas karbon. California juga bekerja dengan Jet Propulsion Laboratory NASA untuk mengembangkan satelit kecil untuk memantau metana dan polutan iklim berumur pendek lainnya dalam skala global dengan tujuan untuk mengumpulkan data, mengidentifikasi titik panas dan mengatur sumber terbesar metana. California mengundang CCAC untuk bekerja bersama mereka dalam proyek ini.

Menutup pertemuan, Marc Chardonnens, Sekretaris Negara, Kantor Federal untuk Lingkungan, Swiss, menyerukan tambahan dana untuk mendanai kerja Koalisi. Mr Chardonnens menyambut baik pengesahan Pernyataan Talanoa, mendorong para delegasi untuk aktif dalam pekerjaan Koalisi di masa depan, dan mengatakan Program Aksi CCAC akan mendukung rencana aksi nasional.

Rodolfo Lacy, Direktur Lingkungan, Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan, memuji Program Aksi CCAC, mencatat bahwa itu menyediakan peta jalan untuk menangani SLCP, dan bertujuan untuk memberikan ambisi politik tingkat tinggi, dukungan teknis dan bantuan untuk menerjemahkan teknisitas ke dalam tindakan, dan sains dan dukungan analitis untuk memacu tindakan yang menentukan dan segera.

Chardonnens kemudian meluncurkan Program Aksi CCAC untuk Mengatasi Tantangan 1.5 ° C, mencatat bahwa “kerja keras dimulai sekarang.”

Baca laporan IISD / ENB dari pertemuan di sini: Ringkasan Majelis Tingkat Tinggi 10th Iklim dan Koalisi Udara Bersih

Foto IISD dari acara tersebut tersedia sini

Baca artikel aslinya sini.